PDA

View Full Version : Wacana, Penutup Pidato, dan Majas Perumpamaan


adinu
6th July 2017, 03:15 PM
Wacana (http://www.lahiya.com/contoh-wacana/)yakni semua sebuah hal yg berwujud tulisan, pengucapan, atau perkataan yg mempunyai pembawaan kontekstual. Wacana sanggup juga diambil kesimpulan

jadi kelompok kalimat yg sama sama terangkai membuat sebuah kesatuan makna yg padu serta utuh. Dalam strata kebahasaan, wacana di tempatkan pada urutan

teratas, dikarenakan wacana sebagai unit gramatikal tertinggi serta terbesar didalam suatu bhs.

Pemakaian pantun (http://www.lahiya.com/pantun-penutup-pidato/), perumpamaan, narasi lucu, atau barangkali dengan kalimat yg membakar semangat, kerapkali jadi pilihan dalam mengemukakan pidato.

Demikianlah perihal dalam mengakhiri pidato, beraneka ragam langkah diseleksi buat mengakhiri percakapan. Pantun salah satunya, yg kerapkali difungsikan dalam

pidato non resmi. Pemanfaatan pantun bikin pidato lebih terkesan juga menggembirakan.

Majas asosiasi (http://www.lahiya.com/contoh-majas-asosiasi-atau-majas-perumpamaan/) disebut juga dengan dengan majas perumpamaan yg termasuk juga dalam majas perbandingan. Ciri-ciri perbandingan kata buat mengungkap ide atau

gagasan juga diketemukan pada majas ini. Tapi jadi pembeda pada majas asosiasi dengan majas perbandingan yang lain yaitu dalam majas asosiasi

memperbandingkan maksud atau ide atau gagasan dengan mengumpamakannya dengan kata beda dalam satu kalimat. Sampai dalam kalimat majas asosiasi

diketemukan dua hal yg amat tidak serupa tapi di anggap sama. Perumpamaan-perumpamaan yg difungsikan dalam kalimat majas asosiasi dapat berwujud kata benda

atau suatu peribahasa yg dapat melukiskan makna dari ide yg mau diutarakan oleh penutur.