View Single Post
Old 3rd November 2014, 08:10 AM   #1
Sek Des
 
Join Date: 30 Oct 2014
Userid: 2753
Posts: 301
Likes: 0
Liked 2 Times in 2 Posts
Default "Komdis Hanya Menghukum Bukan Membina"



Quote:
JAKARTA - Putusan Komisi Disiplin (Komdis) PSSI terkait "sepakbola gajah" PSS Sleman versus PSIS Semarang kembali menelan kritik. Kali ini giliran Asosiasi Provinsi (Asprov) Kalimantan Timur yang tegas menyatakan putusan Komdis hanya sebatas membunuh bukan membina.

Seperti diketahui bersama, nasib Elang Jawa, julukan PSS, dan PSIS di Divisi Utama 2014 sudah tamat. Setelah Komdis yang diketuai Hinca Panjaitan, memberikan hukuman berat diskualifikasi atas aksi tidak fair kedua kesebelasan. Keduanya dihukum berat, setelah sama-sama mencetak gol bunuh diri dalam laga yang berkesudahan, 3-2, untuk PSIS.

Lewat ketua Asprov Kalimantan Timur, Yunus Nusi, dirinya menyatakan, Komdis seharusnya turut memeriksa semua elemen yang terkait didalamnya. Dan jangan langsung memberikan hukuman yang hanya "membunuh" kedua tim yang terlihat dalam kasus memalukan itu.

''Keputusan Komdis aneh. Bila memberikan sanksi kepala klub, seharusnya didahului dengan investigasi oleh seluruh elemen PSSI. Harus diperiksa juga indikasi-indikasi yang memengaruhi,'' ungkap Yunus.

Dirinya pun mengurai, setelah adanya putusan itu banyak pihak yang dimatikan secara tidak langsung. Seperti diantaranya mulai dari manajemen, pelatih, pemain, ofisial, bahkan suporter. Dengan memberi sanksi kepada klub, sama saja mematikan seluruh elemen tersebut. Apalagi hukuman sendiri, tidak boleh lagi dibanding.

''Kalau sudah terjadi kejadian seperti ini, siapa yang disalahkan? Jangan selalu memberi kesalahan dan sanksi kepada klub. Bila terus begitu, sepak bola Indonesia tidak akan maju. Harusnya ada hubungan yang baik antara manajemen persepakbolaan dalam hal ini PSSI dengan pelaku sepak bola (klub),'' tuturnya.
http://bola.okezone.com/read/2014/11...-bukan-membina
akiyamashinichi is offline   Reply With Quote
Sponsored Links