View Single Post
Old 16th December 2014, 04:00 PM   #1
Sek Des
 
Join Date: 26 Apr 2013
Userid: 967
Location: Jakarta, Indonesia
Age: 25
Posts: 570
Real Name: Nana
Likes: 1
Liked 4 Times in 4 Posts
Default Ini Penjelasan Pemerintah Soal Terpuruknya Rupiah




Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) terperosok dalam karena serbuan faktor eksternal. Mulai dari pemulihan ekonomi AS sampai terpengaruh kebijakan Bank Sentral Rusia yang menaikkan suku bunga acuan hingga 650 basis poin (Bps) menjadi 17 persen.

Menteri Keuangan, Bambang Brodjonegoro mengungkapkan, kurs dolar AS mengalami penguatan hampir ke seluruh mata uang dunia. Ini merupakan gejala global yang masih akan terjadi sampai AS menuntaskan normalisasi kebijakan moneter.

Dari datanya, pelemahan mata uang terparah menimpa Rubel Rusia dan Yen Jepang. Per 15 Desember 2014, depresiasi nilai tukar rupiah terhadap rupiah secara harian 2 persen, Rubel 10,2 persen, Lira Turki 3,4 persen, dan Brazil 1,6 persen.

Secara year to date atau dari akhir tahun lalu dibanding saat ini, kurs rupiah mengalami pelemahan 4,5 persen, Rubel 48,8 persen, Lira Turki 8,9 persen dan Peso Brazil 12,4 persen.

"Ini adalah fenomena global, sehingga rupiah bukanlah mata uang yang paling lemah karena mata uang seluruh negara emerging market melemah signifikan. Tapi pelemahan rupiah bersifat sementara," tegas Bambang kepada wartawan di kantor Kemenko Perekonomian, Jakarta, Selasa (16/12/2014).

Penyebabnya, dijelaskan dia, dari eksternal ada ekspektasi perbaikan ekonomi AS jauh lebih cepat dari perkiraan. Ditambah muncul berbagai harapan terhadap hasil pertemuan Federal Open Market Committee 16-17 Desember 2014. Pertemuan tersebut akan memberi arahan penghentian stimulus moneter dan reaksinya untuk perbaikan ekonomi negara Adidaya itu.

"Angka pengangguran di AS turun, pertumbuhan ekonomi membaik, sehingga menarik investasi di emerging market ke ekonomi AS. Jadi istilahnya dolar AS pulang kampung karena ada prospek yang baik," terang dia.

Di sisi lain, diakuinya, terjatuhnya kurs rupiah akibat dari kebijakan Bank Sentral Rusia menaikkan suku bunga acuan dari 10,5 persen menjadi 17 persen. Penyesuaian suku bunga yang terlalu tajam hingga 650 Bps ini, kata Bambang, dapat berimplikasi buruk terhadap portofolio investasi negara lain.

Menurut dia, Rusia sudah enam kali selama menaikkan suku bunga acuan sepanjang 2014. Hal itu terpaksa dilakukan karena harga komoditas minyak dunia turun dan menggerus pendapatan Rusia sampai 50 persen. Juga akibat depresiasi Rubel dan inflasi.

"Pola pikirnya kalau interest rate naik tajam, ada perubahan di pasar terutama permintaan ker rupiah, surat utang pemerintah dan lainnya. Portofolio dipindahkan ke Rusia saja," paparnya.

Sementara dari faktor domestik, Bambang menyebut, tingginya permintaan dolar AS menyebabkan nilai tukar rupiah amblas. Permintaan itu, lanjutnya, berasal dari kebutuhan perusahaan untuk membayar utang jatuh tempo, membagi dividen, reposisi portofolio dari rupiah ke dolar AS.

"Perusahaan harus tutup buku setiap tahun, sehingga laporan keuangan harus dengan catatan terbaik. Untuk itu banyak melakukan reposisi portofolio yang terbaik untuk perusahaannya," pungkas dia.


sumber
miss_nha is offline   Reply With Quote
Sponsored Links