View Single Post
Old 21st January 2015, 09:39 AM   #1
KaDes Forumku
 
Join Date: 2 Nov 2014
Userid: 2780
Posts: 711
Likes: 0
Liked 4 Times in 4 Posts
Default Pembangunan Kapal Selam “Masuk Jalan Tol”


Kementerian Pertahanan tampaknya melakukan tancap gas untuk pengadaan kapal selam Indonesia, menjelang bergantinya pemerintahan pada 2014 nanti. Setelah mendapatkan tawaran kapal selam dari Rusia, Menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro mengadakan rapat dengar pendapat dengan Komisi I DPR. Rapat itu membahas tentang infrastruktur pangkalan kapal selam di Indonesia.

“Kami kan mau bangun kapal selam di Indonesia dan membutuhkan infrastruktur, butuh dana. Nah dananya dari mana kan kita enggak tahu. Jadi itu yang kami bahas,” ujar Purnomo di Gedung DPR RI, Jakarta, (11/12/13).

Dalam rapat ini Menteri Pertahanan juga membahas rencana pembelian kapal selam dengan Rusia dengan harga mencapai angka 300 juta dollar amerika.

“Kami sampai saat ini masih membicarakan dengan Rusia mengenai pembelian ini,” ujar Menteri Pertahanan.

Sementara itu, Wakil Menteri Pertahanan Sjafrie Sjamsoeddin, mengatakan, pembelian kapal selam di Indonesia merupakan langkah strategis Indonesia di bidang pertahanan laut. Untuk itu, pihaknya perlu membahas ini dengan pihak-pihak terkait. “Ya itu merupakan satu pemikiran strategis yang masih butuh penyesuaian anggaran. Kapal selam rusia bisa 350 juta dollar AS lebih,” pungkasnya.
Selain membahas infrastruktur dan pengadaan kapal selam dari Rusia, menteri Pertahanan Purnomo Yusgiantoro membicarakan tentang kerjasama pembuatan pesawat tempur KFX/IFX Indonesia-Korea Selatan. Menurut Menhan, proyek produksi bersama pesawat temput KFX masih belum jelas. Namun Menhan Purnomo Yusgiantoro menyebut Korea Selatan telah memberi lampu hijau.

“Untuk KFX sudah ada green light dari Korsel, mereka bilang mau diterusin,” ujar Purnomo usai rapat bersama di Komisi I, di Gedung DPR, Jakarta, 11/12/2013.

Meski yakin sudah diberi lampu hijau, namun Menhan belum bisa memastikan kapan proyek itu dimulai. Alasannya, hal itu masih dibahas oleh parlemen Korsel. “Ini sudah dapat laporannya, keputusannya nanti tergantung kongres, tergantung parlemen sana,”

Menhan mengatakan, karena sudah mendapat sinyal, para teknisi pun kembali dipersiapkan. “Ini kan prosesnya ada di Bandung juga dan kita masih tahap pengembangan,”.

Joint production ini sebelumnya sempat berjalan mulus. Tetapi pada tahun 2013 Korsel menyatakan menunda 1,5 tahun proyek ini.
Kapal Selam Changbogo tipe U209
Acara steel cutting dihadiri Kasal, Kabaranahan Kemhan, Aspam Kasal, Project Officer Alutsista Matra Laut Kemhan, Kadisadal, Commodore Kim Dog-Ki (RoK Navy), Athan RI di Korea Selatan, Dirut PT. PAL dan Executive Vice President DSME. Pada kunjungan tersebut delegasi juga melaksanakan kunjungan dan pembekalan ke Satgas Proyek Pengadaan Kapal Selam Diesel Elektrik DSME 209 serta Tim Alih Teknologi dari PT. PAL. (detik.com & Ranahan-Kemhan).
supry is offline   Reply With Quote
Sponsored Links