View Single Post
Old 7th April 2015, 02:53 PM   #1
KaDes Forumku
 
Join Date: 16 Feb 2015
Userid: 3276
Posts: 1,017
Likes: 0
Liked 5 Times in 5 Posts
Default Punya Banyak Program, Bandung Kekurangan Dana

JAKARTA, KOMPAS.com - Wali Kota Bandung Ridwan Kamil atau Emil memaparkan sejumlah rencana pembangunan infrastruktur kepada Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat, Basuki Hadimuljono, Senin (6/4/2015). Pemaparan ini terkait permintaan Emil untuk bantuan dana dari pemerintah.

Dalam penjelasannya, Emil menuturkan, telah menyiapkan solusi pembangunan Bandung, dari segi tata ruang dan teknis. Menurut Emil, beban Bandung mirip dengan Jakarta. Ada tambahan satu juta pekerja tiap pagi yang berasal dari kabupaten di luar Kota Bandung, serta enam juta turis per tahun.

"Kalau tidak ada percepatan infrastruktur, hanya mengandalkan APBD (Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah) kota geraknya susah. Jadi saya datang ke sini mau meminta dukungan itu. Bahwa solusi ada, studi ada, inovasi ada, tetapi uangnya tidak ada," ujar Emil usai menemui Menteri Basuki di Kementerian PUPR, Jakarta Selatan, Senin (6/4/2015).

Lebih jauh Emil menjelaskan, ingin membangun komunikasi yang lebih strategis kepada pemerintah pusat. Karena Bandung masuk ke dalam kawasan strategis nasional, sehingga "punya hak" untuk meminta lebih kepada pemerintah pusat.

Menurut dia, rencananya Bandung akan memiliki kota baru berbasis teknologi, informasi, dan komunikasi (ICT), yaitu Bandung Teknopolis di kawasan Gedebage. Ia juga berencana membuat danau sebagai upaya menahan banjir yang dibangun oleh kementerian.

"Kami sering banjir karena tanggul-tanggulnya sudah tua hasil pembangunan zaman Belanda. Beban hujannya tinggi, sehingga bila hujan besar lima titik jebol. Sementara jumlah sungai ada 40," kata Emil.

Selain itu, ia juga berencana untuk pembukaan jalan tol, underpass untuk jembatan penyebrangan, dan pembangunan rumah susun.

Bandung Teknopolis

Untuk negara besar, ketiadaan kota berbasis inovasi menandakan Indonesai sudah tertinggal. Tiongkok memiliki 15 kota berbasis inovasi, Malaysia punya Cyber Jaya, sementara Singapura punya dua titik kota berbasis teknologi yang turut dirancang oleh Ridwan Kamil.

Emil menyayangkan, Indonesia tidak punya kota yang maju seperti halnya di negara lain. Akibatnya, Indonesia hanya menjadi bangsa pengonsumsi saja.

"Mumpung ada lahan tersisa di Kota Bandung, kita buat menjadi kota berbasis inovasi. Supaya Bandung dan Indonesia memiliki daya saing," tekan Emil.

Menurut Emil, komposisi Bandung Teknopolis adalah 40 persen untuk perkantoran, sisanya untuk ruang terbuka hijau dan perumahan. Awalnya, kawasan ini akan dibangun perumahan saja. Akibatnya tidak memberi nilai tanah. Akhirnya, orang Bandung cari kerja di jakarta.

"Adanya Bandung Teknopolis bisa membangun 400.000 lapangan kerja diciptakan. Sehingga orang bisa tinggal, kerja di situ, dan berekreasi di situ," jelas Emil.

Ia menambahkan, Presiden Joko Widodo juga berencana membangun high speed train atau kereta super cepat dari Jakarta ke Bandung, dan sebaliknya. Kereta ini memungkinkan jarak tempuh Jakarta-Bandung hanya 30 menit. Di Bandung, stasiunnya akan terletak di kawasan Gedebage. Dengan begitu, Emil berharap penduduk yang tinggal Teknopolis bisa bekerja di Jakarta.

Pembangunan Bandung Teknopolis berada di lahan seluas 800 hektar dengan total investasi mencapai Rp 20 triliun. Dua pertiga lahannya, dimiliki oleh swasta, yaitu PT Summarecon Agung Tbk, PT Multidaya Kharisma, PT Batununggal Indah, dan Provident Development.

Dari kebutuhan Rp 20 triliun, Emil mengaku belum tahu sudah berapa dana yang terkumpul, karena lebih banyak swasta yang mengelola. Pemerintah hanya berfokus pada pembukaan akses.

Adapun investor yang sudah memberi sinyal positif adalah Amerika, Jepang, dan Timur Tengah. "Sudah ada investasi Rp 1 triliun dari perusahaan aero space Amerika," sebut Emil.

Rumah susun

Selain Bandung Teknopolis, Emil juga akan membangun 13 rumah susun (rusun) di seluruh kawasan kumuh. Tidak hanya membangun untuk menengah atas, Emil berniat membangun Apartemen Rakyat.

"Ini untuk menunjukkan kalau apartemen buat rakyat hanya dengan cicilan Rp 500.000 per bulan," jelas Emil.

Konsep apartemen rakyat ini, tambah dia, adalah agar warga Bandung bisa mendapatkan unit apartemen dengan murah. Menurut Emil, daripada membayar kos atau mengontrak rumah, lebih baik uangnya dipakai untuk menyicil.

Meski dibangun pengembang, Pemerintah Kota Bandung tetap mengaturnya. Ia akan membuat peraturan ketat bahwa apartemen ini bukan untuk investasi. Dengan demikian, peruntukkannya betul-betul untuk warga Bandung.

Sampai saat ini, sudah ada tiga lokasi yang sudah siap untuk pembangunan apartemen ini yaitu di Sadang Serang, Kiara Condong, dan Rancacili. Beberapa tempat lainnya, masih dalam proses perencanaan dan pembebasan lahan.


http://properti.kompas.com/read/2015...ekurangan.Dana
partisusanti is offline   Reply With Quote
Sponsored Links