View Single Post
Old 19th May 2015, 09:16 AM   #1
KaDes Forumku
 
Join Date: 20 Nov 2014
Userid: 2900
Posts: 1,236
Likes: 0
Liked 1 Time in 1 Post
Default Rexy Anggap Tim Piala Sudirman Sudah Maksimal

Quote:

Pemain tunggal putri Indonesia, Bellaetrix Manupputy (kanan), terduduk karena cedera lutut kiri saat menghadapi pemain Tiongkok, Li Xuerui, pada laga semifinal Piala Sudirman di Dongguan, Sabtu (16/5/2015).
DONGGUAN, Kompas.com - Posisi semifinalis menjadi finis terbaik tim merah putih di Piala Sudirman 2015 setelah dikalahkan Tiongkok 1-3 di semifinal.

Melawan juara bertahan lima kali berurutan, Indonesia sudah menurunkan skuad terbaiknya. Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan. Bellaetrix Manuputty, Jonatan Christie, Greysia Polii/Nitya Krishinda Maheswari dan Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir menjadi nama-nama yang memperkuat tim di semifinal kemarin (16/5).

Sayang pertandingan hanya memainkan empat partai, tanpa ganda campuran, karena Tiongkok sudah lebih dulu unggul 3-1.

“Semua pemain sudah melakukan yang terbaik. Babak-babak sebelumnya, semua tim yang melawan Tiongkok kalah 5-0 atau 3-0. Tapi kita bisa mencuri satu angka dan memberikan perlawanan sengit kepada mereka,” kata Rexy Mainaky, manajer tim Indonesia.

Hendra/Ahsan menjadi satu-satunya wakil yang bisa mencuri poin dari Tiongkok. Keduanya mengalahkan juara Olimpiade 2012, Cai Yun/Fu Haifeng. Sementara Bella yang turun di partai kedua, harus menyerah lebih cepat karena cedera lutut kiri yang menimpa dirinya di tengah pertandingan.

Menjadi wakil tunggal putra Indonesia, Jonatan Christie masih terlalu jauh untuk berhadapan dengan juara dunia, Chen Long. Jonatan kalah straight game, meski sempat beberapa kali menyulitkan langkah Chen.

“Kalau ketemu di final, Tiongkok pasti lebih pressure. Ini menjadi pengalaman berharga buat Jonatan. Semoga dia bisa lebih baik lagi dalam pertandingan penting. Dan kalau Bella tidak cedera, dengan melihat percaya dirinya melawan Li Xuerui kemarin, saya yakin hasilnya bisa lain. Secara keseluruhan, dengan perpaduan tim antara pemain senior dan junior, tentu saja ini akan menjadi warning buat Tiongkok dan akan bagus ke depannya buat regenerasi Indonesia,” tambah Rexy.

Turun di partai keempat ada ganda putri, Greysia Polii/Nitya Krishinda Maheswari. Dalam posisi tertinggal 1-2, Indonesia bisa dibilang menggantungkan harapan kepada pasangan ini untuk memperpanjang napas. Namun setelah bertanding sengit tiga game, Greysia/Nitya akhirnya harus kalah dari “pasangan dadakan” Tang Yuanting/Yu Yang dengan skor 21-17, 17-21, 15-21.

“Greysia/Nitya kekalahan mereka di game kedua terlalu dipaksakan. Seharusnya kalau paksa tekan tidak tembus, jangan diteruskan dulu. Harus lebih banyak redam pola tekan dengan defence dulu, baru balik menekan,” ujar Rexy mengevaluasi penampilan Greysia/Nitya.

“Untuk Hendra/Ahsan ini diharapkan bisa mengembalikan feeling kemenangan mereka untuk kedepannya,” tambahnya.

Terhenti sebagai semifinalis, Ketua Umum PBSI, Gita Wirjawan tetap memberikan apresiasi dan dukungan penuh kepada tim. Gita mengatakan bahwa perjuangan atlet di Piala Sudirman 2015 ini sudah maksimal dan melakukan yang terbaik.

“Intinya para atlet sudah berjuang mati-matian dan melakukan hal yang terbaik dari yang mereka bisa. Kaderisasi juga berjalan dengan baik. Piala Sudirman ini bisa dijadikan pengalaman dan pembelajaran serta tolak ukur pembinaan prestasi bagi para atlet dan pelatih,” kata Gita kepada badmintonindonesia.org.

Meski tak bisa mencapai target ke final, Indonesia sudah berjuang untuk memperoleh hasil terbaiknya. Tim Indonesia juga mengalami peningkatan capaian dari Piala Sudirman tahun 2013 lalu. Dimana Indonesia hanya mampu bertahan hingga perempat final usai kalah melawan ketatnya pertahanan Tiongkok, 2-3.
sumber http://olahraga.kompas.com/read/2015...Sudah.Maksimal
agung209 is offline   Reply With Quote
Sponsored Links