View Single Post
Old 8th January 2013, 11:03 AM   #60
admin
Administrator
 
admin's Avatar
 
Join Date: 5 Jul 2012
Userid: 1
Posts: 5,267
Likes: 1,721
Liked 196 Times in 118 Posts
Default

Pertumbuhan ekonomi
Pemerintah optimistis ekonomi 2012 tumbuh 6,5%
Oleh Herlina KD - Senin, 07 Januari 2013 | 08:30 WIB

JAKARTA. Kondisi ekonomi dunia yang memburuk pada tahun 2012 lalu membuat target pertumbuhan ekonomi nasional yang dipatok pemerintah sebesar 6,5% tidak tercapai. Kendati demikian, pemerintah tetap yakin, pertumbuhan ekonomi 2012 tidak meleset jauh dari target itu.
Menteri Keuangan Agus Martowardojo menyebut, ekonomi Indonesia pada 2012 masih mampu tumbuh di level 6,3%. "Ini didukung oleh realisasi anggaran yang cukup besar di akhir tahun," ungkapnya, akhir pekan lalu.

Besarnya penyerapan anggaran itu sukses menggenjot pertumbuhan ekonomi di kuartal IV-2012. Agus memperkirakan, selama kuartal IV, ekonomi masih bisa tumbuh sekitar 6,1%-6,4%.

Tren pertumbuhan itu tidak jauh berbeda dari pertumbuhan pada kuartal-kuartal sebelumnya. Catatan saja, pada kuartal I, II, dan III tahun 2012, ekonomi Indonesia tumbuh masing-masing sebesar 6,3%, 6,4%, dan 6,17%. Jika benar pertumbuhan ekonomi di kuartal IV sekitar 6,1%-6,4%, Agus optimistis ekonomi Indonesia secara keseluruhan masih mampu tumbuh 6,3%.

Dengan kinerja ekonomi tersebut, Agus berharap, Indonesia bisa menjadi negara di dunia yang memiliki pertumbuhan ekonomi terbaik kedua setelah China.

Pelaksana tugas (Plt) Kepala Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Bambang Brodjonegoro juga berharap, ekonomi Indonesia pada kuartal IV-2012 bisa tumbuh di kisaran 6,3%. Dengan begitu, pertumbuhan ekonomi Indonesia secara keseluruhan di 2012 bisa mencapai 6,3%.

Menurut Bambang, ekonomi Indonesia tahun 2012 sebenarnya bisa tumbuh hingga 6,5% jika penyerapan belanja bisa diperbaiki. "Ekonomi 2012 harusnya bisa 6,5%, tapi meleset jadi 6,3%. Mungkin sebagian karena kita tidak bisa merealisasikan belanja, terutama belanja modal," katanya, akhir pekan lalu.

Ekonom Senior Bank Pembangunan Asia (ADB), Edimon Ginting, sebelumnya memprediksi sama. Menurutnya, pertumbuhan ekonomi Indonesia di 2012 berpotensi terkoreksi menjadi 6,3%.

Koreksi itu dipicu krisis ekonomi yang melanda beberapa negara di kawasan Benua Eropa. "Dampak perlambatan pertumbuhan ekonomi di China dan India sebagai imbas krisis Eropa juga sudah merembet ke dalam negeri," kata Edimon.

Sementara, pada 2013, Edimon memperkirakan, ekonomi Indonesia tumbuh lebih tinggi, yakni di level 6,6%.
Dalam hitung-hitungan ADB sendiri, ekonomi China pada tahun 2012 hanya akan tumbuh di kisaran 7,7%. Angka itu turun ketimbang tahun 2011 yang sebesar 9,3%. Sedangkan ekonomi India tahun 2012 diperkirakan tumbuh 5,6%, turun dari 2011 yang 6,5%.

sumber http://nasional.kontan.co.id/news/pe...-65/2013/01/07

admin is offline   Reply With Quote