View Single Post
Old 11th September 2015, 05:48 AM   #1
Sek Des
 
Hendy's Avatar
 
Join Date: 16 Jul 2015
Userid: 4092
Location: Surabaya
Posts: 568
Likes: 25
Liked 17 Times in 16 Posts
Default Aplikasikan konsep Technopreneurship mulai sekarang

Blog Info pada artikel ini ingin sekedar mengupas konsep Technopreneurship yang merupakan penggembangan konsep enterpreneurship. Ada sedikit perbedaan antara enterpreneur dengan technopreneur, meskipun esensinya adalah sama. Seseorang disebut ” Enterpreneur Sukses ” adalah apabila secara ekonomi ia mampu memberikan nilai tambah ekonomis bagi komoditas yang dijualnya, sehingga mampu menciptakan kesejahteraan bagi dirinya.



Dengan demikian, maka mereka yang digolongkan sebagai enterpreneur sukses adalah termasuk pensuplai produk bagi kebutuhan pasar pemerintah (suplier pemerintah), pensuplai kebutuhan pasar masyarakat (pedagang), ataupun pengusaha yang bergerak di sektor jasa yang sifat persaingan pasarnya dari cenderung monopolistik hingga persaingan bebas (komoditi). Pendidikan dan keahlian bagi mereka bukanlah hal yang utama dalam mengembangkan bisnisnya, tetapi unsur jaringan, lobi, dan pemilihan demografi pasar sasaran lebih menentukan kesuksesannya.

Berbeda dengan enterpreneur diatas, maka ada enterpreneur yang mendasarkan ke ” enterpreneuran - nya ” berdasarkan keahlian yang berbasis pendidikan dan pelatihan yang didapatkannya di bangku perkuliahan ataupun percobaan pribadi. Mereka menggunakan teknologi sebagai unsur utama pengembangan produk suksesnya, bukan sekedar jaringan, lobi, dan pemilihan pasar secara demografis. Mereka ini disebut sebagai technopreneur, yaitu ” enterpreneur moderen ” yang berbasis teknologi. Inovasi dan kreativitas sangat mendominasi mereka untuk menghasilkan produk unggulan sebagai dasar dari pembangunan ekonomi bangsa berbasis pengetahuan (Knowledge Based Economic).

"Technopreneurship adalah sebuah inkubator bisnis berbasis teknologi, yang memiliki wawasan untuk menumbuh-kembangkan jiwa kewirausahaan di kalangan generasi muda, khususnya mahasiswa sebagai peserta didik dan merupakan salah satu strategi terobosan baru untuk mensiasati masalah pengangguran intelektual yang semakin meningkat ( +/- 45 Juta orang)"


enterpreneur + tehnologi = tehnopreneur


Ada perbedaan mendasar antara negara maju dengan negara yang belum maju maupun berkembang. Negara maju mengembangkan strategi bersaingnya melalui keunggulan teknologi yang dimilikinya. Mereka “terpaksa” mampu menguasai teknologi karena rendahnya kuantitas Sumber Daya Alamnya (SDA).

Fokus negara yang maju teknologinya adalah pada penguasaan R&D teknologi, Desain Produk, dan Pemasaran, sedangkan manufaktur yang melibatkan permasalahan buruh mereka subkontrakkan kenegara berkembang.

Basis pengembangan ekonomi negara maju adalah berbasis Pengetahuan (Knowledge based Economic), sehingga mereka cenderung mencari partner – partner yang SDA nya melimpah, tetapi Knowledge – nya rendah.

Pendidikan pada negara maju ternyata mendasarkan basisnya pada kemampuan anak bangsa untuk mandiri dan berinovasi berbasiskan penciptaan teknologi sebagai keunggulan bersaingnya yang disebut dengan pendidikan berbasis enterpreneurship ataupun technopreneurship.


Kepribadian Technopreneur

McClelland mengajukan konsep need for achievement (selanjutnya disingkat N-Ach) yang diartikan sebagai virus kepribadian yang menyebabkan seseorang ingin selalu berbuat lebih baik dan terus maju, selalu berpikir untuk berbuat yang lebih baik, dan memiliki tujuan yang realistik dengan mengambil resiko yang benar-benar telah diperhitungkan.

Seseorang yang memiliki N-Ach tinggi biasanya lebih menyukai situasi-situasi kerja yang dapat mereka ketahui apakah akan mengalami peningkatan/kemajuan atau tidak, uang bagi mereka bukanlah tujuan.

McClelland memberikan gambaran tentang hal itu sebagai berikut :

“ Agaknya mengherankan bila ditinjau dari sudut teori ekonomi dan perniagaan Amerika tradisional bahwa yang mendorong enterpreneur mengadakan kegiatan bukanlah harapan untuk memperoleh keuntungan, orang yang kecil keinginannya untuk berprestasilah yang membutuhkan perangsang uang agar dapat bekerja lebih keras. Orang yang keinginan berprestasinya tinggi akan bekerja lebih keras dalam keadaan bagaimana pun, asalkan ada kesempatan untuk mencapai sesuatu. Dia tertarik kepada imbalan uang atau keuntungan terutama karena merupakan umpan-balik yang dapat mengukur pencapaian hasil dari pekerjaannya. Uang bagi enterpreneur yang sejati bukanlah sebagai perangsang berusaha, tetapi lebih merupakan ukuran keberhasilannya “ (Sumber kutipan : Krisna R. Purnomo, 1994, hal 11).


McClelland merinci karakteristik mereka yang memiliki N-Achyang tinggi, sebagai berikut :
  • Lebih menyukai pekerjaan dengan resiko yang realistik
  • Bekerja lebih giat pada tugas-tugas yang memerlukan kemampuan mental
  • Tidak menjadi bekerja lebih giat dengan adanya imbalan uang
  • Ingin bekerja pada situasi yang dapat diperoleh pencapaian pribadi (personal achievement)
  • Menunjukkan kinerja yang lebih baik dalam kondisi yang memberikan umpan-balik yang jelas dan positif
  • Cenderung untuk berpikir ke masa depan dan memiliki pemikiran untuk jangka panjang.


Ukuran N-Ach dapat menunjukkan bagaimana jiwa enterpreneur seseorang, makin besar/tinggi nilai N-Ach seseorang, maka akan makin besar pula bakat potensialnya untuk menjadi enterpreneur yang sukses.


Lanjutkan membacanya di : Berani aplikasikan konsep Technopreneurship ?
Hendy is offline   Reply With Quote
Sponsored Links