View Single Post
Old 16th September 2015, 08:30 AM   #1
Wakil Camat
 
Join Date: 31 Oct 2014
Userid: 2758
Location: SmovieX.com | Tempat nonton dan download Film | Sering-sering berkunjung yah!
Posts: 3,641
Likes: 41
Liked 5 Times in 5 Posts
Default Pentingnya Berinvestasi Berdasarkan Profil Risiko

Quote:
SETIAP investor memiliki gaya investasinya masing-masing. Gaya berinvestasi investor A, belum tentu cocok diterapkan oleh investor B. Ada investor yang berorientasi investasi untuk jangka panjang, ada yang jangka menengah, dan ada juga yang lebih suka dengan gaya investasi jangka pendek. Tiga pilihan horizon investasi itu mencerminkan karakter seseorang, apakah siap menghadapi risiko tinggi, moderat, atau lebih suka pada risiko minimal. Itu sebabnya, ketika seorang investor hendak menginvestasikan uangnya melalui satu lembaga investasi, atau lewat bank, biasanya diminta mengisi kuesioner. Cara ini ditempuh untuk mengukur profil risiko calon investor.

Ada tiga profil risiko investor sesuai karakter masing-masing investor, yakni konservatif, moderat, dan agresif. Ada sejumlah alasan yang menentukan profil risiko seseorang, seperti tujuan investasi, usia calon investor, kondisi keuangan, jangka waktu investasi, tingkat keuntungan yang ditargetkan, pengetahuan, sampai pengalaman berinvestasi. Maka dari itu, profil risiko ini ikut mempengaruhi instrumen investasi yang dipilih.

Tipe investor konservatif umumnya menghindari risiko, atau lebih suka memilih portofolio investasi dengan risiko sangat rendah. Sederhananya, seorang investor lebih memilih cari jalan aman, meskipun tahu peluang keuntungan tidak tinggi. Yang penting modal investasi tidak masuk pada pilihan yang terlampau berisiko. Investor model ini lebih menyukai produk tabungan maupun pasar uang lainnya, seperti deposito. Ada juga yang memilih reksa dana pendapatan tetap dan reksa dana pasar uang.

Setingkat di atas investor konservatif, ada investor moderat. Investor jenis ini lebih suka yang sedang-sedang saja, baik risiko investasinya, maupun tingkat keuntungan. Yang penting modal investasi relatif aman. Kalaupun ada yang siap dengan sedikit risiko kehilangan sebagian dana investasi, namun tetap mengharapkan dana investasi bisa kembali dalam jangka menengah atau panjang. Investor jenis ini lebih menyukai portofolio, seperti reksa dana campuran, dengan muatan saham dan obligasi, juga reksa dana saham dengan return yang relatif stabil.

Sedangkan investor agresif lebih berani mengambil risiko investasi (risk taker). Bagi investor agresif, risiko merupakan bagian yang harus dihadapi bila ingin mencapai tingkat keuntungan tinggi. Kehilangan modal investasi bagi investor agresif bukan soal, sebab di balik risiko yang besar, ada peluang mendapat keuntungan lebih besar. Investor seperti ini juga umumnya berinvestasi jangka panjang. Realitasnya, pilihan portofolio berisiko lebih tinggi memberikan return yang jauh lebih besar pula dibanding produk berisiko rendah dan menengah. Produk yang dipilih investor jenis ini seperti saham dan valuta asing.

Kesimpulannya, tingkat return yang berpeluang diperoleh seorang investor mengacu pada tingkat risiko yang dipilih. Semakin menyukai risiko, semakin besar pula peluang keuntungan yang bisa diraih. Karena itu, disarankan, agar investor mempelajari lebih dahulu tingkat risiko dan keuntungan yang bisa diperoleh dari setiap produk investasi. (Tim BEI)
SUMBER : Okezone.com
sucyresky is offline   Reply With Quote
Sponsored Links