View Single Post
Old 14th October 2015, 09:30 AM   #1
Wakil Camat
 
Join Date: 31 Oct 2014
Userid: 2758
Location: SmovieX.com | Tempat nonton dan download Film | Sering-sering berkunjung yah!
Posts: 3,641
Likes: 41
Liked 5 Times in 5 Posts
Default Perusahaan Nilai Upah Pekerja Terlalu Mahal, PHK Ancam Amerika

Quote:
JAKARTA - Dalam beberapa bulan terakhir, ekonom telah mencoba untuk menilai berapa banyak kemunduran di pasar tenaga kerja Amerika Serikat (AS). Kurangnya pertumbuhan upah telah menandakan bahwa masih ada cara untuk mencapai tenaga kerja yang cukup untuk mendorong Federal Reserve menaikkan suku bunganya.

Dilansir dari laman Business Insider, banyak ulasan yang mengukur pertumbuhan upah seperti pendapatan rata-rata per jam dan indeks biaya tenaga kerja. Sebagai contoh, apakah masih menggambarkan kekecewaan, dengan pendapatan rata-rata per jam naik 2,2 persen dari tahun sebelumnya pada September.

Namun dalam sebuah catatan kepada klien, ekonom BNP Paribas, Paul Mortimer-Lee melihat adanya peningkatan yang sedikir dalam upah, yaitu, upah disesuaikan dengan inflasi dan produktivitas pekerja. Mortimer-Lee menemukan peningkatan upah riil yang melampaui peningkatan produktivitas.

Jadi, ini berarti bahwa disesuaikan dengan inflasi, perusahaan membayar lebih untuk pekerja yang menyelesaikan pekerjaan dengan cepat namun sedikit.

Mortimer-Lee menunjukkan hasil temuannya menunjukkan bahwa pertumbuhan upah riil telah terangkat, namun produktivitas tidak meningkat. Alhasil, tenaga kerja menjadi lebih mahal dalam hal nyata untuk perusahaan. Dengan banyak perusahaan harus menghadapi aktivis pemegang saham dan dengan banyak memikul beban utang yang tinggi, reaksi alami untuk meremas keuntungan adalah untuk memotong biaya tenaga kerja.

Karyawan mungkin tidak melihat kenaikan upah yangd inilai sangat sedikit, tapi hal ini menjadi lebih mahal bagi perusahaan.

Namun dengan ketidakpastian ekonomi global seakan-akan mendominasi pemikiran ekonom dan pemimpin bisnis di Amerika Serikat (AS) bahkan luar negeri. Mortimer-Lee berpikir, perekrutan tenaga kerja akan mengalami kemunduran.

"Tahap pertama dalam rencana menahan biaya dengan membatasi perekrutan; yang kedua adalah benar-benar untuk mulai menumpahkan pekerjaan, kata Mortimer-Lee.

"Klaim awal pengangguran tidak menunjukkan tanda-tanda langkah terdepan, tapi pengumuman perusahaan baru-baru ini menunjukkan mungkin ada PHK yang akan kembali timbul ke permukaan. Kami pikir ada kesempatan baik peningkatan kekhawatiran tentang pertumbuhan global telah menyebabkan perusahaan-perusahaan untuk setidaknya skala kembali pada perekrutan, jelas dia.
SUMBER : Okezone.com
sucyresky is offline   Reply With Quote
Sponsored Links