View Single Post
Old 6th October 2016, 11:36 AM   #1
Sek Des
 
Join Date: 16 Aug 2016
Userid: 5344
Posts: 450
Likes: 0
Liked 0 Times in 0 Posts
Thumbs up Efek Samping Transplantasi Ginjal

Efek Samping Transplantasi Ginjal – Pasien yang membutuhkan transplantasi ginjal mungkin memiliki harapan baru, melalui inovatif Penn Medicine clinical trial menggunakan ginjal dari donor yang telah meninggal yang memiliki virus Hepatitis C (HCV). Studi pertama peserta yang menerima transplantasi ginjal pada juli 2016, dan setelah dirawat dengan penuh rejimen Zepatier – baru-baru ini disetujui oral obat yang diresepkan untuk memberantas HCV


Dokter mengumumkan hari ini bahwa tidak ada bukti virus dalam darahnya. Irma Hendricks dari East Stroudsburg, PA, dihadapkan ke atas dari lima tahun di daftar tunggu transplantasi dengan dialisis tiga hari seminggu selama berjam-jam, sebelum mendaftar dan menerima transplantasi ginjal sebagai bagian dari uji coba ini. Tim peneliti mengatakan jika pendekatan baru bekerja, untuk pasien yang tidak memiliki HCV, ada potensi untuk memberikan kesempatan menyelamatkan nyawa transplantasi ginjal untuk ratusan pasien setiap tahun.


Uji klinis, yang dikenal sebagai PEMIKIR, yang dipimpin oleh David S. Goldberg, MD, MSCE, dan Peter Reese, MD, MSCE, kedua asisten profesor Kedokteran dan Epidemiologi di Penn, bertujuan untuk menentukan keamanan dan kemanjuran dari transplantasi ginjal dari Hepatitis C-positif donor ke pasien saat ini di daftar tunggu transplantasi ginjal yang tidak memiliki Hepatitis C virus.
Efek Samping Transplantasi Ginjal

Ada lebih dari 99.000 Amerika sedang menunggu transplantasi ginjal,” kata Reese, yang juga asisten profesor Etika Kedokteran dan Kebijakan Kesehatan di Penn dan ketua Komite Etik untuk Amerika Jaringan Organ Sharing (UNOS).
“Namun meskipun sangat lama waktu tunggu untuk transplantasi, ratusan jika tidak baik ginjal dari donor yang telah meninggal terinfeksi dengan Hepatitis C yang dibuang setiap tahun. Jika kita dapat menunjukkan bahwa hal itu mungkin untuk memberantas HCV dari pasien yang terjangkit virus dari transplantasi, pendekatan ini bisa membuka akses ke aplikasi yang sama sekali baru renang donor organ yang saat ini sedang dibuang.
Pada akhirnya, harapan kami adalah bahwa percobaan ini akan menunjukkan bahwa adalah mungkin, dan kemudian akan membayar jauh lebih banyak pasien yang berada di daftar tunggu kesempatan untuk menerima menyelamatkan nyawa transplantasi jauh lebih cepat.”


Reese dan Goldberg memperkirakan bahwa jika eksperimental ini saja transplantasi dan pengobatan yang terbukti efektif dalam jangka panjang, setidaknya 500 lebih lanjut ginjal bisa menjadi tersedia untuk transplantasi setiap tahunnya. Saat ini, individu yang memiliki Hepatitis C yang hanya memenuhi syarat untuk menyumbangkan organ untuk penerima yang juga memiliki virus. Tapi dalam kebanyakan kasus, ini HCV yang terinfeksi organ yang akan dibuang, dan tidak pernah digunakan untuk transplantasi.


Penelitian ini mendaftarkan pasien antara 40 dan 65 tahun, dengan darah tipe A, B, atau O, dengan berbagai etnis dan status sosial ekonomi, yang tidak memiliki Hepatitis C dan menerima dialisis kronis, pengobatan yang sering menyebabkan kelelahan yang parah dan komplikasi medis dan dapat memerlukan waktu yang luar biasa investasi. Biasanya, pasien harus menjalani cuci darah untuk menyaring darah mereka sering tiga atau lebih kali seminggu, selama lebih dari tiga jam setiap sesi. Meskipun banyak pasien yang menerima transplantasi ginjal dapat memperoleh donor organ dari seorang kerabat atau pencocokan yang tidak terkait donor, ribuan tidak memiliki opsi tersebut dan dapat menunggu bertahun-tahun untuk sebuah ginjal untuk menjadi tersedia dari yang cocok, donor yang telah meninggal. Setelah ketat informed consent proses, peserta baru Penn studi yang terdaftar dan memenuhi syarat untuk menerima ginjal dari donor dengan Hepatitis C.


Dalam penelitian ini, hanya menyumbangkan ginjal yang terinfeksi dengan strain tertentu dari HCV yang digunakan. Ada enam genotipe HCV yang telah diidentifikasi, tetapi pasien hanya akan menerima HCV genotipe 1-terinfeksi ginjal, karena virus pengobatan yang digunakan dalam penelitian ini memiliki 95 persen tingkat keberhasilan dalam memberantas jenis HCV pada populasi umum. Langkah-langkah tambahan yang diambil untuk memastikan bahwa ginjal peserta studi yang menerima adalah kualitas tinggi, dengan kesempatan terbaik untuk sukses transplantasi.


“Sementara ini ginjal kriteria kualitas mungkin lebih selektif daripada yang biasa kita pendekatan untuk memilih organ, kami bertujuan untuk mengevaluasi keamanan dan kemanjuran pada hanya yang paling layak organ dalam uji coba awal fase uji klinis,” kata Goldberg, yang juga direktur medis untuk Donor Hidup Transplantasi Hati di Penn. “Kami menyadari bahwa transformasi menakjubkan dari pilihan pengobatan untuk Hepatitis C juga harus mengubah cara kita berpikir tentang organ dengan Hepatitis C. Pada saat awal studi, kami sangat senang dengan bagaimana kami pertama pasien telah merespon untuk transplantasi dan pengobatan antivirus.”


Peneliti berniat untuk transplantasi dan merawat 10 pasien dalam studi percontohan. Pasien yang menerima HCV yang terinfeksi ginjal, yang kemudian diperlakukan dengan perpanjangan rejimen Zepatier, dapat diklasifikasikan sebagai HCV atau “sembuh” jika mereka memiliki tingkat tidak terdeteksi virus tiga bulan setelah selesai pengobatan oral. Salah satu risiko yang berpartisipasi dalam percobaan klinis, yang dibahas dalam informed consent proses, adalah bahwa pasien yang menerima HCV positif ginjal dapat menjadi terinfeksi dengan virus Hepatitis C, dan mungkin tidak akan pernah dibersihkan dari virus meskipun mediasi rejimen.


Diperkirakan ada sekitar 3,9 juta orang Amerika yang hidup dengan virus Hepatitis C, penyakit virus menular yang menyebabkan peradangan hati dan dapat bervariasi dalam tingkat keparahan dari penyakit ringan yang berlangsung beberapa minggu untuk penyakit seumur hidup terkemuka untuk melemahkan fungsi hati atau gagal hati.


HCV sering terjadi tanpa disadari banyak dari mereka yang terinfeksi tidak menunjukkan gejala sampai kerusakan hati yang signifikan terdeteksi. Orang-orang yang sedang berlangsung dengan HCV dapat mengembangkan sirosis – jaringan parut pada hati dan menyebabkan komplikasi seperti pendarahan, menguningnya kulit atau mata, penumpukan cairan, infeksi dan bahkan kanker hati. Pengobatan baru untuk penyakit Hepatitis C yang disetujui selama beberapa tahun terakhir memiliki tingkat kesembuhan tinggi dan jauh lebih baik profil efek samping dari sejarah pilihan pengobatan.


Demikian sekilas informasi mengenai Efek Samping Transplantasi Ginjal. Semoga dengan adanya artikel kali ini bisa bermanfaat bagi Anda.
nengikakartika is offline   Reply With Quote
Sponsored Links