View Single Post
Old 12th October 2017, 10:15 AM   #16
FXBTrading
Sek Des
 
FXBTrading's Avatar
 
Join Date: 12 May 2017
Userid: 6221
Posts: 179
Likes: 0
Liked 0 Times in 0 Posts
Default Re: FXB Blog - Artikel Forex


Pemilu Jerman : Akankah Merkel memegang kekuasaan?

Pemilihan di negara-negara yang kuat secara ekonomi seperti Jerman selalu memberi kesempatan kepada para pedagang untuk memanfaatkannya, karena volatilitas pasar yang mendahului mereka.

Ketidakpastian yang melingkupi hasil pemilihan menciptakan turbulensi di pasar, yang persis dengan kondisi yang dibutuhkan pedagang untuk menghasilkan keuntungan lebih besar dalam perdagangan mereka.

Jika sejarah telah mengajarkan kita apa-apa, itu adalah untuk mengharapkan yang tak terduga ketika Pemilu Jerman berlangsung pada hari Minggu 24 th September - terlepas dari apa exit polling dan media melaporkan akan terjadi.

POLL EXIT KURANG DAPAT DIANDALKAN SEBELUMNYA

Jajak pendapat secara konsisten meramalkan bahwa Angela Merkel akan memperoleh kemenangan pemilihan keempat berturut-turut untuk partai Kristen Demokrat Union (CDU) dan partai saudara mereka Christian Social Union (CSU).

Namun, jajak pendapat tidak bisa diandalkan seperti dulu. Warga Inggris diharapkan untuk memberikan suara melawan Brexit dan Hilary Clinton dianggap sebagai Presiden AS yang lebih mungkin daripada Donald Trump.

Denyut nadi pemilih jauh lebih sulit diantisipasi, dan lebih rentan berubah.

Dampak media sosial dan influencer lainnya, yang kurang dapat diprediksi, dapat berpengaruh signifikan terhadap pendapat dan persepsi pemilih, terutama pada beberapa hari kritis terakhir sebelum pemilihan itu sendiri terjadi.

Tidak ada hasil yang pasti sampai suara terakhir dilemparkan.

PASAR MENJADI LEBIH VOLATILE SELURUH PEMILIHAN

Ketidakpastian ini menciptakan volatilitas di pasar, yang cenderung menjadi lebih jelas karena tanggal pemungutan suara mendekati dan terlebih lagi jika hasilnya seimbang.

Volatilitas itu diperbesar saat hasil yang tidak diharapkan diumumkan, seperti saat orang Inggris memilih Brexit.

Inilah sebabnya mengapa pemilihan Jerman menawarkan potensi untuk menghasilkan sejumlah uang.

Segera setelah voting Brexit Sterling (GBP) terjun ke level terendah sejak 1985, dan dua tahun kemudian, hal itu belum pulih.

Hasil tak terduga lainnya di Jerman akan memicu periode turbulensi pasar yang lain.

Pedagang sudah menghitung bagaimana bereaksi tergantung hasilnya. Ini adalah kesempatan untuk menghasilkan keuntungan yang signifikan - ini adalah pertanyaan untuk memilih indikator yang tepat.

BAGAIMANA GERMANS VOTE?

Di hadapannya, pemilih Jerman memiliki sedikit alasan untuk menghasilkan hasil yang mengejutkan. Negara ini secara ekonomi kuat dan berkembang. Namun pernyataan dan tindakan baru-baru ini oleh Merkel, seperti keputusannya untuk menyambut lebih dari satu juta pengungsi ke Jerman mendapat kritik berat dan mengakibatkan popularitas pribadinya turun ke level terendahnya dalam beberapa tahun.

Seberapa besar pengaruhnya terhadap pemilih?

Rekor Merkel sebagai Kanselir sangat mengesankan. Dia telah berhasil menavigasi resesi yang telah mempengaruhi sebagian besar Eropa. Namun, manufaktur mereka mungkin tidak pernah diragukan, Jerman selalu dipersiapkan dengan lebih baik daripada tetangga Eropa yang datang melalui krisis ekonomi dalam keadaan baik dan tanpa rakyatnya mengalami kesulitan besar seperti yang telah disaksikan di negara lain.

Jika ekonomi bukan faktor signifikan yang mempengaruhi pemungutan suara maka hal lain bisa lebih menonjol dalam benak pemilih. Peran Jerman di Eropa yang terfragmentasi, atau dukungannya terhadap kampanye militer di luar negeri melawan Isis dan pembalasan yang diprovokasi di Prancis, Inggris dan Spanyol dapat meyakinkan suara bahwa ada perubahan kebijakan.

KOALISI HANYA KEPASTIAN

Meskipun menjadi partai yang dominan, sistem pemilihan Jerman mewajibkan partai Merkel untuk membentuk koalisi di ketiga keberhasilan CDU / CSU. Jika ada yang pasti tentang pemilihan yang akan datang, itu akan menjadi pemerintahan koalisi lain yang mengambil alih kekuasaan.

Pada tahun 2013, pemerintah koalisi sebelumnya gagal memperoleh mayoritas kursi yang diperlukan untuk mempertahankan kekuasaan. Mitra koalisi, Partai Demokrat Bebas (FDP), menarik kurang dari 5% suara yang menghasilkan koalisi yang dibentuk dengan Partai Sosial Demokratik (SDP). Ini disebut sebagai "koalisi besar". Tapi ini mungkin tidak terulang mengingat jatuhnya antara pemimpin masing-masing - Martin Schulz dari SDP dan Merkel - mengenai masalah imigrasi.

Schulz dianggap sebagai penantang terbesar Merkel sebagai Kanselir. SDP diharapkan mencapai sekitar 25% suara berdasarkan jajak pendapat terbaru, menjadikan mereka pesaing CDU / CSU terbesar.

Popularitas Schulz telah diperkuat menyusul tugasnya sebagai Presiden Parlemen Eropa dan dia disukai oleh sejumlah besar pemilih negara tersebut.

Jika Schulz mengatasi Merkel pada 24 September, hal itu akan mengirim gelombang kejut ke seluruh dunia, pasar cenderung mengalami periode ketidakstabilan dan Euro (EUR) mungkin akan terpengaruh dengan cara yang sama Sterling (GBP) terkena dampak Brexit. .

Jika Schulz mengumpulkan sebagian besar pemungutan suara, namun tidak cukup untuk mengganti Merkel, masih dapat meningkatkan pengaruhnya terhadap pembuatan kebijakan. Dengan asumsi koalisi tetap utuh, Euro (EUR) cenderung menguat karena Schulz mendukung penguatan UE.

Beberapa pasti akan merasa mendukung Euro (EUR) membuat banyak akal saat pemilihan mendekat. Kritik berat Schulz terhadap Brexit (dia meminta Inggris untuk menjalankan kembali referendum) dapat memiliki konsekuensi lebih lanjut untuk Sterling (GBP). Prediksi oleh salah satu bank investasi global terkemuka bahwa Sterling (GBP) akan dihargai setara dengan euro pada akhir 2017 tampaknya jauh lebih mungkin.

Merkel telah jauh lebih diplomatis ke Inggris menyusul Brexit dan mempromosikan keunggulan Jerman dan Inggris untuk mempertahankan kemitraan ekonomi yang kuat. Setelah melalui sikap ini akan meningkatkan optimisme bahwa Sterling (GBP) akan rally.

MENCIPTAKAN KEWAJIBAN MENGHINDARI PASAR

Pada hari-hari sebelum pemilihan indeks Eropa yang menonjol, terutama indeks DAXX Jerman dan indeks Eropa yang lebih luas seperti STOXX 50, mengharapkan peningkatan volatilitas. Ini akan diperbesar atau kembali ke stabilitas tergantung pada hasil pemungutan suara pada 24 September.

Namun, jika koalisi yang direvisi dibuat, ini mungkin juga mendorong peningkatan volatilitas.

Setelah pemilihan terakhir Jerman, dibutuhkan sekitar tiga bulan agar koalisi baru dilantik. Pasar ekuitas berfluktuasi antara periode peningkatan volatilitas dan kelambanan selama periode tersebut, tergantung pada bagaimana negosiasi koalisi dianggap berjalan.

Euro (EUR) juga terpengaruh sampai hasilnya dikonfirmasi.

Tetap up-to-date dengan kejadian menjelang pemilihan dan mengamati dampak yang mereka hadapi di pasar akan memberi wawasan tentang bagaimana pasar akan bereaksi saat kita mendekati 24 September.

Jelas, kita seharusnya tidak terkejut jika hasil 'kejutan' lain muncul. Tapi apa pun hasil akhirnya, kesempatan itu terletak pada penilaian bagaimana pasar bereaksi setiap langkahnya dan memanfaatkan peluang mereka sebaik-baiknya.
FXBTrading is offline   Reply With Quote