forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > Forum Wirausahaku - My Entrepreneurship > Blockchain and Cryptocurrency
Register Register
forumku.com kerja sama promosi forumku.com kerja sama promosi Pusat Cutting Sticker 5 December 2012 - 4 Maret 2013
Notices

Blockchain and Cryptocurrency Bitcoin, Blockchain, Cryptocurrency, News, Technology, ICO, Litecoin, Ethereum etc.

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 14th August 2018, 12:03 PM   #1
Sek Des
 
Join Date: 4 Jun 2018
Userid: 7184
Posts: 191
Likes: 0
Liked 0 Times in 0 Posts
Default Bank Dunia Memerintahkan Pembuatan Obiligasi Berbasis Blockchain

Bank Dunia telah memerintahkan pembuatan obligasi berbasis blockchain melalui Commonwealth Bank (CBA) Australia.

Ini menandai langkah yang sangat jelas oleh beberapa lembaga keuangan paling berpengaruh di dunia untuk mulai memanfaatkan teknologi blockchain untuk meningkatkan penawaran mereka.

CBA telah mengembangkan sistem berbasis blockchain, menggunakan blockchain Ethereum pribadi. Blockchain yang Ditawarkan Instrumen Utang Baru (obligasi-i) akan dikeluarkan oleh Bank Dunia di Washington.

Proyek ini dipelopori oleh Bank Dunia, yang ingin menggunakan teknologi blockchain untuk meningkatkan cara penerbitan obligasi di seluruh dunia.

Lembaga ini mengeluarkan sekitar $ 60 miliar obligasi setiap tahun untuk pembangunan berkelanjutan – dan bank mengatakan langkah tersebut bertujuan untuk mengeksplorasi penggunaan teknologi blockchain di berbagai operasi.

Ikatan ini semata-mata dirancang dan dikembangkan oleh CBA Innovation Lab’s Blockchain Center for Excellence. Departemen sebelumnya telah menguji obligasi prototipe pada blockchain pada tahun 2017 dalam kemitraan dengan Treasury Queensland.

Meskipun ini mungkin merupakan obligasi pertama yang diterbitkan melalui teknologi blockchain, ini bukan instrumen utang pertama. Grup perbankan Spanyol BBVA menandatangani pinjaman berbasis blockchain senilai $ 117 juta pada bulan Juli , berharap untuk mengambil keuntungan dari transparansi dan ketertelusuran yang diberikan oleh kontrak. Ini terjadi beberapa bulan setelah ‘ transaksi pinjaman korporasi global ‘ pertama di bulan April.

Apa yang sangat menarik tentang langkah ini adalah penggunaan blockchain Ethereum pribadi yang akan memungkinkan pembuatan dan pengelolaan obligasi.

Tim pengembangan menggunakan firma hukum untuk bertindak sebagai penasihat kesepakatan untuk penerbitan obligasi di platform, di samping saran yang diberikan untuk arsitektur hukum kontrak cerdas yang akan mengatur obligasi.

Selain itu, platform telah ditinjau secara individual oleh Microsoft, mulai dari arsitektur, keamanan, dan ketahanannya, memberikan tambahan kredibilitas pada proyek secara keseluruhan.

CBA telah menyatakan bahwa itu juga terbuka untuk mengeksplorasi penggunaan platform blockchain lain, sementara menyatakan bahwa protokol Ethereum menyediakan fungsionalitas yang dibutuhkan untuk menggerakkan proyek.

Matthew Di Ferrante, pengembang independen yang telah bekerja untuk Yayasan Ethereum, mengatakan kepada Cointelegraph bahwa langkah tersebut merupakan langkah pertama yang mendasar bagi dunia perbankan dan penggunaannya atas aplikasi blockchain.

“Saya pikir ini adalah contoh pertama yang baik. Instrumen keuangan seperti obligasi mudah dipindah ke blockchain / kontrak cerdas, tetapi itu tidak menjadi segalanya dan berakhir bahkan untuk lembaga keuangan utama. Kegunaan nyata akan datang ketika banyak institusi dan industri yang berbeda menggunakan blockchain * yang kompatibel. ”

Sementara langkah ini tidak diragukan lagi merupakan langkah ke arah yang benar, Di Ferrante menunjuk salah satu prinsip utama teknologi blockchain – desentralisasi. Ini adalah faktor yang bisa hilang dalam proyek, yang menghilangkan transparansi dari persamaan:

“Sangat bagus untuk melihat bahwa setidaknya dalam kasus ini, tampaknya sistem CBA telah diatur akan dikelola bersama oleh Bank Dunia, memberikannya beberapa desentralisasi, tetapi saya ingin melihat proyek yang lebih transparan dan lebih terdistribusi bahkan untuk blockchain pribadi.

Blockchain vs. cryptocurrency
Bank Dunia dan CBA secara aktif memanfaatkan teknologi blockchain, tetapi benar-benar tanpa membicarakan cryptocurrency. Ini adil untuk mengatakan bahwa lembaga keuangan utama telah pergi sejauh menceraikan cryptocurrency dari blockchain, dengan yang pertama dilihat sebagai produk sampingan yang tidak perlu dari teknologi.

Ukuran sebenarnya dari adopsi cryptocurrency akan terlihat ketika penggunaan dan aksesibilitasnya sama dengan voucher digital. Untuk saat ini, banyak lembaga keuangan mempertahankan ketidakpedulian terhadap cryptocurrency, sambil memuji kebaikan blockchain.

Contoh utamanya adalah CEO JPMorgan Chase Jamie Dimon, yang menjelaskan bahwa perusahaannya akan menggunakan teknologi blockchain untuk sejumlah proyek. Mereka telah pergi sejauh mengajukan paten untuk sistem blockchain peer-to-peer, untuk memfasilitasi pembayaran antar bank.

Secara kontras, pada bulan Februari, JPMorgan mengatakan kepada Komisi Sekuritas dan Bursa AS bahwa cryptocurrency adalah ‘persaingan’ dan ‘risiko’ bagi bisnisnya . Ini bisa merupakan contoh utama dari sikap apatis terhadap cryptocurrency yang masih berlaku di dunia keuangan.

Mengapa CBA, Mengapa Australia?
Tidak jelas mengapa Bank Dunia memilih Commonwealth Bank untuk merintis proyek ini, tetapi Blockchain Center for Excellence dari bank Australia tampaknya menjadi faktor.

Seperti disebutkan di atas, Lab Inovasi CBA bertanggung jawab untuk prototipe sebelumnya dari ikatan berbasis blockchain, yang bisa memiliki pengaruh pada mengapa CBA dipilih untuk dijalankan dengan pengembangan.

Pada bulan Juli, bank menyelesaikan perdagangan almond, dikirim dan dilacak oleh platform blockchain, dari Australia ke Jerman.

Platform ini memanfaatkan blockchain, Internet of Things ( IoT ) dan kontrak cerdas untuk menyediakan sejumlah pemangku kepentingan dengan sejumlah besar informasi untuk pengiriman kacang sebanyak 17 ton.

CBA mengatakan platform itu ditujukan untuk tiga bidang perdagangan global, operasi, dokumentasi dan keuangan. Pengguna akan memiliki akses ke informasi kontainer, pelacakan tugas, dan dokumentasi melalui platform blockchain.

Nicholas Merten, pendiri saluran Youtube Datadash, mengatakan kepada Cointelegraph bahwa CBA telah menempatkan Australia pada peta dalam hal mendorong penerapan blockchain ke depan:

“Australia memiliki pendekatan yang menarik terhadap materi pelajaran. Dengan bank yang ragu-ragu terhadap cryptocurrency, dan dengan Commonwealth Bank begitu bersemangat untuk mengeksplorasi blockchain, mereka telah menunjukkan sentimen yang jelas terhadap melayani sebagai penjaga gerbang teknologi ini dalam aplikasi dunia nyata. ”

Pada catatan yang lebih serius, CBA telah menjadi sorotan di tengah tuduhan melanggar undang-undang anti-pencucian uang dan pendanaan teror.

Tanda hal-hal yang akan datang?
Langkah ini oleh Bank Dunia tidak akan luput dari perhatian para pemimpin industri keuangan lainnya, dan tentu saja bukan pertama kalinya kami mendengar tentang lembaga keuangan yang ingin menggunakan teknologi blockchain untuk meningkatkan penawaran mereka.

Seperti yang dilaporkan sebelumnya oleh Cointelegraph, beberapa bank terkemuka di dunia telah memantau ketat ruang blockchain , seperti yang dibahas pada konferensi 20/20 Money pada bulan Juni.

Kepala Divisi Fintech Bank of England Martin Etheridge menjelaskan bahwa bank tidak secara aktif mengembangkan DLT-nya sendiri, tetapi mengakui bahwa mereka sadar akan manfaat potensial:

“Kami mengakui bahwa dalam sistem terdistribusi, ada potensi ketahanan, dan manfaat lain dari sistem pembayaran terdistribusi adalah salah satu yang kami ingin memastikan bahwa kami sadar dan yang sepenuhnya terintegrasi dengan pekerjaan yang saat ini kami lakukan untuk kami sendiri infrastruktur.”

Salah satu pertanyaan yang paling membingungkan adalah mengapa Bank Dunia memilih untuk pergi dengan CBA untuk ikatan berbasis blockchain ini, di mana negara seperti Swiss adalah salah satu yang paling liberal ketika datang ke adopsi cryptocurrency.

Negara itu melihat sistem perbankannya ditantang oleh inisiatif yang berharap untuk melarang perbankan cadangan fraksional di negara itu. Meskipun referendum akhirnya ditolak pada bulan Juni.

Swiss telah menjadi pendukung untuk penggunaan Bitcoin selama beberapa waktu. Thomas Moser dari Swiss National Bank menyoroti sikap apatis terhadap cryptocurrency di negara ini:

“Swiss telah cukup antusias untuk crypto. Kami memiliki sistem kereta api nasional yang mengubah mesin tiket menjadi ATM Bitcoin. Di setiap stasiun kereta di Swiss, Anda dapat memasukkan uang tunai ke mesin tiket dan memuat dompet BTC. Cryptocurrency telah ditoleransi dengan sangat baik di Swiss sejauh ini. ”

Pada konferensi yang sama, sebagian besar kepala perbankan yakin bahwa cryptocurrency tidak akan menantang mata uang fiat tradisional. Namun, tema yang kuat muncul bahwa jika orang kehilangan kepercayaan pada mata uang dan bank tradisional, cryptocurrency dapat memberikan alternatif.

Seperti yang disarankan oleh Merten, langkah Bank Dunia dan CBA menunjukkan cara di mana teknologi blockchain dapat mempengaruhi aplikasi keuangan:

“Dengan sistem warisan yang ketinggalan zaman masih menyumbat sektor keuangan, perkembangan ini mungkin menjadi peringatan bahwa bank perlu menyadari seberapa besar kesepakatan teknologi ini. Saya pikir banyak institusi masih mencari aplikasi pembunuh yang dapat mereka gunakan untuk sistem mereka. Di dunia tanpa izin, kami sudah menemukan aplikasi itu. Tapi begitu sebuah perusahaan dapat membuktikan bahwa blockcains dapat digunakan di lingkungan pribadi dan membawa pengurangan biaya besar, perusahaan akan segera mengikutinya. ”

Dengan Bank Dunia membuat langkah untuk memanfaatkan teknologi blockchain untuk merombak sistem saat ini, apakah hanya masalah waktu sebelum bank besar lain mengikutinya?

sumber : Inforexnews
Yose Trader is offline   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
Luhut Minta Bantuan IMF dan Bank Dunia Atasi Pencemaran Sungai Citarum je_tek Business and Economy! 0 19th October 2017 11:07 PM
Bank-bank BUMN Pastikan Tak Pungut Biaya Top Up Uang Elektronik je_tek Business and Economy! 0 20th September 2017 01:22 PM
Atasi Masalah Lalu-lintas, Bank Dunia Gandeng GrabTaxi partisusanti Forumku the Lounge 0 3rd April 2015 03:13 PM
Pergerakan Suku Bunga Sembilan Bank Sentral di Dunia sucyresky Business and Economy! 0 23rd February 2015 08:54 AM
Outlook Suku Bunga Sembilan Bank Sentral di Dunia sucyresky Business and Economy! 0 30th January 2015 10:04 AM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 06:44 AM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2018, vBulletin Solutions, Inc.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts