forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > Forumku Regional > Forumku Asiaku
Register Register
forumku.com kerja sama promosi forumku.com kerja sama promosi Pusat Cutting Sticker 5 December 2012 - 4 Maret 2013
Notices

Forumku Asiaku Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 17th September 2018, 02:03 AM   #1
Sek Des
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 223
Likes: 0
Liked 0 Times in 0 Posts
Default Keterlibatan Militer di Idlib

Pengaruh Turki di Idlib
Turki Angkatan bersenjata telah mendirikan sebuah kehadiran yang signifikan di Provinsi Idlib, dengan pos pengamatan militer 12. Penggunaan pasukan Turki didasarkan pada perjanjian Astana dengan Rusia.

Presiden Recep Tayyip Erdoğan telah menekan Presiden Rusia Vladimir Putin untuk memastikan bahwa tidak ada campur tangan militer terjadi terhadap Idlib, ketika mencoba untuk mendorong HTS untuk membubarkan diri dan membubarkan menjadi lingkungan yang lebih luas dari kelompok oposisi bersenjata Suriah, di agar lokal pejuang untuk bergabung Jabhat Tahrir Suria dan asing pejuang diberikan lintasan aman dari Suriah.

Turki juga meningkat tekanan pada HTS menyatakan organisasi sebuah kelompok teroris. Abu Mohammed al-Joulani, pemimpin HTS, bagaimanapun, telah menolak kondisi ini dan merilis sebuah pernyataan yang mencela bentuk rekonsiliasi.

Turki negosiasi dengan HTS dilakukan untuk mencoba menghalangi atau meyakinkan Moskow dan Teheran tidak untuk memulai operasi menyinggung ke Provinsi Idlib.

Turki ingin melestarikan zona kontrol di perbatasan nya dimana dapat mengelola arus pengungsi, memulangkan pengungsi dari Turki, dan menyerang PYD dan pasukan-pasukan demokratis dengan Suriah.

Erdoğan, namun, gagal untuk mengamankan janji untuk gencatan senjata dari Rusia dan Iran puncak trilateral di Teheran pada bulan September. Pada saat penulisan ini, pejabat Turki yang masih dalam diskusi dengan Rusia dan Iran untuk diplomatik solusi untuk mencegah ofensif militer pada Idlib.

Turki menempatkan tank-tank di perbatasan mengikuti peristiwa-peristiwa ini, dan diperkuat dan ditransfer kekuatan-kekuatan tambahan untuk posting pengamatan. Ankara telah memperkuat kontrol perbatasan dalam beberapa tahun terakhir untuk mencegah kedatangan pengungsi Suriah yang baru.

Turki juga telah memperkuat leverage yang militer dan diperkuat pertahanan setia faksi dalam koalisi Jabhat Tahrir Suria, dengan pengiriman besar amunisi dan peluncur roket GRAD dilaporkan mendarat di seberang perbatasan di Idlib pada September 12.

Erdoğan juga menulis dalam sebuah artikel di Wall Street Journal bahwa rezim Suriah serangan pada Idlib "akan menyebabkan kemanusiaan dan risiko keamanan untuk Turki, Europe dan seterusnya," sebagai cara untuk menekan negara-negara Barat.

Pemerintah Turki telah memperingatkan Uni Eropa tidak akan berhenti para pengungsi yang baru dari pos ke Eropa, dan dalam upaya nyata untuk menggarisbawahi Erdoğan's peringatan dan ancaman, sebuah Surat Kabar Pro-pemerintah menerbitkan peta dalam bahasa Arab menampilkan pengungsi Suriah bagaimana mungkin lulus melalui Turki dan ke Eropa. Peta, diterbitkan oleh Sabah harian, tampaknya dimaksudkan untuk mendorong orang Aram itu untuk kepala ke Eropa untuk memusatkan perhatian Uni Eropa pada gelombang baru potensi kedatangan.

Sebagai artikel ini sedang ditulis, perbatasan Turki tetap secara resmi ditutup untuk pengungsi Suriah yang berharap untuk melarikan diri ke keamanan, dengan hanya mereka yang membutuhkan perawatan medis darurat yang diperbolehkan dalam. Dinding beton bertulang segel menutup sebagian besar Turki 620-mil sempadan dengan Aram.

Setidaknya enam orang ditembak dan dibunuh sementara menyeberang ke Turki pada bulan Agustus. Kelompok hak asasi manusia lama telah mendokumentasikan pelanggaran oleh tentara Turki perbatasan yang ditugaskan untuk mencegah pengungsi dari memasuki negara.

Pada Februari tahun 2018, sebuah laporan oleh Human Rights Watch (KIWO) didokumentasikan kematian dari 10 orang ketika mereka mencoba untuk menyeberang ke Turki dari Idlib pada paruh kedua tahun 2017. Dalam beberapa kasus, orang yang berhasil menyeberang ke wilayah Turki yang kemudian dibulatkan oleh personil keamanan dan dideportasi kembali melintasi perbatasan ke dalam Syria, melanggar undang-undang internasional "bebas refoulement" yang melarang kembalinya paksa pencari suaka.

Turki sedang host lebih dari 3,5 juta pengungsi Suriah un terdaftar. Ankara juga mengelola serangkaian kamp-kamp pengungsian internal sepanjang perbatasan Suriah-Turki, di daerah Provinsi Suriah Utara Aleppo yang dikendalikan oleh kelompok Permandian Turki-backed oposisi bersenjata Suriah.

Awal kampanye militer besar-besaran?
Rezim Assad telah mengumpulkan pasukan di perbatasan provinsi, sementara pesawat tempur Rusia dan Suriah telah melanjutkan kampanye pengeboman di Idlib dan di Provinsi Utara Hama, membunuh warga sipil lebih dari 25 setelah minggu tenang, dalam pendahuluan yang jelas untuk skala penuh ofensif.

Damaskus telah memikat beberapa desa di pinggiran tenggara Idlib, berkat operasi yang dilakukan pada akhir tahun 2017. Idlib juga menderita 38 serangan terhadap infrastruktur medis selama enam bulan pertama dari 2018, sebelum peluncuran kampanye pengeboman baru, yang sudah memiliki ditargetkan infrastruktur medis yang baru, termasuk setidaknya dua rumah sakit dan klinik dua.

Pada saat yang sama, Rusia telah konsolidasi kehadirannya militer lepas pantai Suriah dengan penyebaran angkatan laut terbesar sejak awal konflik.
Itsaboutsoul is offline   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
idlib, serangan di idlib, serangan idlib, suriah



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
Ternyata Ada Keterlibatan Ibu Kandung Si Bocah Video Porno 735bel Informasi dan Pengumuman 0 6th January 2018 03:36 PM
Jet Militer AS Hilang Misterius supry Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military 0 3rd May 2015 11:36 AM
Pangkalan Militer Natuna supry Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military 0 22nd January 2015 08:10 PM
Dunia Militer dan Alutsista supry Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military 0 7th January 2015 07:53 AM
Menyambut Era Robot Militer supry Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military 0 25th November 2014 08:11 AM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 03:16 AM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2018, vBulletin Solutions, Inc.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts