forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > Forumku Regional > Forumku Middle East Timur Tengah
Register Register
forumku.com kerja sama promosi forumku.com kerja sama promosi Pusat Cutting Sticker 5 December 2012 - 4 Maret 2013
Notices

Forumku Middle East Timur Tengah Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 9th February 2018, 09:10 PM   #1
Sek Des
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 206
Likes: 0
Liked 0 Times in 0 Posts
Default Perang Ayah dan Anak: Bagaimana Perjuangan Palestina Diwariskan dari Generasi ke Generasi

Hanya ketika pendudukan berakhir dan keadilan ditegakkan, konflik Israel-Palestina baru akan bisa diselesaikan. Sampai saat itu, bara api dari perjuangan Palestina akan berpindah dari satu generasi ke generasi lainnya.

Oleh: David Hearst (Middle East Eye)

Pada bulan Agustus 2002, dua tahun memasuki Intifadah Kedua, pasukan Israel mendekati pemimpin Hamas setempat dengan paksaan di desa Tubas di dekat Tepi Barat, Jenin.

Perjuangan Palestina dapat kita lihat dari kisah seseorang yang bernama Nasser Jarrar sedang berada di kursi rodanya karena kehilangan kedua kaki dan lengannya dalam sebuah ledakan. Seorang tetangga Jarrar yang berusia 19 tahun, Nidal Abu M’Khisan diberi jaket anti peluru dan diseret untuk dijadikan sebagai tameng bagi pasukan yang menyerbu rumah tersebut.

Jarrar melepaskan tembakan dan membunuh pemuda tersebut, sebelum dirinya dikubur hidup-hidup ketika tentara Israel membuldozer rumah tersebut.

Kejahatan Perang

Sebelum dia meninggal, Nasser memberi sebuah Alquran kepada anaknya Ahmad yang berusia tujuh tahun saat itu. Terdapat tulisan yang ditulis dengan tangan kiri yang tersisa berbunyi: “Sebuah hadiah untuk anakku Ahmad yang terkasih.”

Empat bulan sebelumnya, sebuah operasi militer Israel yang terkenal terjadi saat pasukan mereka mengepung dan menutup kamp pengungsian Jenin. Yang terjadi selanjutnya adalah pertempuran 12 hari di mana infanteri, pasukan komando, helikopter tempur dan buldoser lapis baja digunakan untuk membersihkan kamp, yang dianggap oleh Israel sebagai ibukota bom bunuh diri Tepi Barat.

Kawasan penghunian yang tertutup rapat dengan luas sepertiga mil berubah menjadi debu; sebuah kolom infanteri Israel memasuki sebuah penyergapan dan saksi mata perjuangan Palestina mengklaim bahwa ratusan mayat dikuburkan di puing-puing dan dibuang sebelum organisasi bantuan internasional diijinkan masuk.

Ketika semuanya berakhir, belum tentu perjuangan Palestina juga akan berakhir juga, sebuah perang kata-kata yang sama ganasnya dimulai, memperdebatkan apa yang terjadi di kamp pengungsian.

The Independent, Guardian, dan The Times menyebutnya sebagai kejahatan perang, sebuah pembantaian, dan serangan 11 September ala Israel. Haaretz dan The New York Times mengklaim bahwa jumlah korban yang tewas terbatas dan sebagian besar dari mereka adalah gerilyawan.

Enam minggu kemudian, Yediot Aharonot menerbitkan hasil wawancaranya dengan seorang operator bulldozer D-9 lapis baja yang ikut dalam operasi tersebut. Moshe Nissim berkata: “Saya tidak melihat dengan mataku sendiri, orang-orang yang sekarat di bawah bilah-bilah D-9 dan saya tidak melihat rumah runtuh dengan orang-orang hidup didalamnya, tapi jikapun ada, saya sama sekali tidak peduli.”

“Hal menyedihkan yang terjadi hari itu adalah saat 13 pejuang kami terbunuh di gang di kamp pengungsi Jenin. Jika kami pindah ke gedung tempat mereka disergap, kami akan mengubur semua orang Palestina yang masih hidup.”

Kepala staf tentara Israel pada saat itu adalah Shaul Mofaz yang mendesak petugas untuk mempercepat operasi, menginstruksikan mereka untuk menembakkan lima rudal anti-tank ke setiap rumah sebelum memasuki. Mofaz, mantan pemimpin partai Kadima yang berpusat di tengah, sekarang dianggap liberal dalam spektrum politik Israel, dan terutama dibandingkan dengan elang di kabinet.

Sebuah misi pencarian fakta PBB menemukan bahwa setidaknya 52 warga Palestina terbunuh, setengah dari mereka adalah warga sipil.

Senyum dan Harapan

Ketika Intifadah Kedua selesai, sebuah upaya dilakukan untuk merehabilitasi Jenin. Kota bekas kubu pembom bunuh diri diubah menjadi “kota paling tenang di Tepi Barat”—atau begitulah yang dikatakan sebuah tulisan.

Jenin, dengan “zona ekonomi dan keamanan khusus Palestina”-nya menjadi laboratorium untuk sebuah rencana lainnya yang akan diluncurkan di Tepi Barat. Kota itu mungkin telah berubah.

Di bawah apa yang disebut proyek keamanan pilot Jenin yang diluncurkan pada tahun 2008, tentara Israel akan ditarik dari jalanan dan Otoritas Palestina akan membangun kembali kendali dengan mengerahkan unit keamanan yang dilatih oleh orang Amerika. yang disebut “Senyum dan Harapan.”

Perdana menteri Palestina, Salam Fayyad, menyebutnya “model Jenin.” Tony Blair, seorang utusan internasional, meluncurkan satu paket langkah untuk meningkatkan ekonomi Tepi Barat termasuk sebuah kawasan industri di kawasan Jenin, dengan 30 pabrik, mempekerjakan 25.000 orang.

Sebenarnya, rencana untuk menempatkan kawasan industri di dekat Jenin pada tahun 1995 ketika orang-orang Israel berbondong-bondong ke kota perbatasan, di mana harga menjadi turun, dan saat kesepakatan damai tampaknya mungkin terjadi. Kawasan industri Jenin telah diumumkan kembali dan diluncurkan kembali sejak saat itu.

Universitas Amerika di Jenin menjadi satu-satunya universitas perjuangan Palestina yang gelar-gelarnya diakui di Israel, dan menarik sekitar 3.500 siswa Palestina dengan kewarganegaraan Israel. Salah satu siswa tersebut adalah Ahmad Jarrar.

Gubernur Jenin saat itu, Qadura Mousa, mengatakan kepada Portland Trust pada bulan November 2008 bahwa keamanan dan ekonomi berjalan beriringan. Semuanya bergantung pada jumlah pelanggan yang diizinkan Israel masuk ke Jenin melalui persimpangan Jalame.

Beberapa orang melihat ini sebagai dorongan ekonomi, yang lain melihatnya sebagai bentuk perbudakan yang pada akhirnya akan memberi Israel kontrol lebih besar atas ekonomi dan pekerjaan Palestina. Jenin akan diubah menjadi pintu gerbang Palestina utara ke Israel.

Blair mengatakan bahwa Jenin akan bertindak sebagai “model pembangunan, serta stabilitas politik dan ekonomi”. Blair dianugerahi $1 juta untuk “kepemimpinannya” pada sebuah upacara di Universitas Tel Aviv.

Pada tahun 2009, gubernur Jenin menjadi tuan rumah Blair dan sekretaris negara AS saat itu, Condoleeza Rice, mengatakan bahwa taman industri bisa menjadi model yang diterapkan, namun juga memperingatkan bahwa keamanan dan ekonomi tidak cukup untuk perjuangan Palestina.

“Masyarakat tidak dapat hanya tinggal dengan keamanan atau perubahan ekonomi. Mereka juga membutuhkan pandangan politik. Titik ini, pembicaraan konstan keamanan yang berlebihan, ini membuat kita berpikir bahwa tidak ada upaya kemitraan dari Israel untuk perdamaian,” kata Mousa.

Banyak senyum, tapi sedikit harapan. Saya memeriksa status kawasan industri yang digembar-gemborkan ini, yang telah dibuka selama 28 tahun. Kamal Abu Alarab, wakil gubernur Jenin, mengatakan bahwa perselisihan tanah telah diselesaikan dan mereka mengharapkan pekerjaan di taman tersebut untuk dilanjutkan. Kawasan industri itu sendiri masih belum dimulai.

Pekerjaan Selesai?

Minggu ini sebagian dari cerita telah berakhir. Ahmad, yang sekarang berusia 22 tahun, terpojok oleh unit tentara Shabak dan Israel di desa Yamoun, sembilan kilometer dari Jenin. Dicari karena terlibat penembakan rabi pemukim, Raziel Shevah, di dekat sebuah pos ilegal di dekat Nablus pada tanggal 9 Januari, Jarrar telah menghabiskan hampir sebulan dalam pelarian.

Semua orang di sekelilingnya tampak terkejut bahwa anak laki-laki berusia 22 tahun yang suka berteman ini dengan senyum berseri dan kumpulan teman yang banyak, dan yang telah lulus dengan gelar pemasaran dari universitas di Jenin, telah memilih jalan yang sama dengan yang dipilih ayahnya pada 15 tahun yang lalu. Hal tersebut memperlihatkan perjuangan Palestina yang diturunkan secara turun temurun.

Amer, sepupunya, mengatakan: “Kami mengetahui kematiannya pagi ini dari media Israel… Kami tertegun, tak satu pun dari kami mengetahui di mana dia berada.”

Kematian Ahmad bahkan serupa dengan kematian ayahnya. Jejak penghancuran perburuan Israel itu besar. Pada tanggal 28 Januari, sepupunya Ahmad Ismail Jarrar terbunuh dalam operasi 10 jam di Wadi Burqin. Tiga rumah milik keluarga Jarrar dibongkar.

Pada hari Minggu Wadi Burqi digerebek lagi dan seorang pemuda berusia 19 tahun tertembak di kepala. Menurut warga yang dikutip oleh Al Jazeera, tentara Israel mengancam akan menghancurkan semua rumah di desa tersebut, sampai Ahmad menyerahkan diri. Jarrar meninggal dalam hujan tembakan, dikelilingi oleh klip majalah.

Tubuh Jarrar diambil oleh orang Israel. Kerabatnya menemukan setumpuk pakaian berlumuran darah dan salinan Alquran yang ayahnya berikan padanya bertahun-tahun yang lalu. Tulisan itu juga terkena tembakan.

Moral dari cerita ini sangat mengejutkan: Seluruh keluarga Jarrar di dunia ini bisa terbunuh. Jenin di dunia ini dapat dibuldoser, dibangun kembali, direhabilitasi. Jutaan dolar uang Uni Eropa bisa dihabiskan untuk mengubah Jenin.

Tapi satu hal tidak akan terjadi. Api konflik ini tidak akan pernah padam. Itu hanya akan terjadi ketika pendudukan berakhir, ketika keadilan ditangani, ketika orang-orang Palestina menikmati hak sipil, properti dan politik yang sama dengan yang dimiliki Israel. Meski demikian, perjuangan Palestina melawan tentara Israel tidak dapat berakhir dengan damai, karena orang-orang Palestina sudah memiliki dendam yang mendalam terhadap tentara Israel.

Sampai saat itu, bara api dari perjuangan ini akan berpindah dari satu generasi ke generasi lainnya. Ahmad Jarrar pada gilirannya telah menjadi simbol. Hamas menyebutnya kebanggaan Palestina.

Sayap Kiri Front Populer untuk Pembebasan Palestina (PFLP) memanggilnya “simbol nasional berpengaruh yang menjadi kebanggaan warga Palestina.”

Simbol lain perlawanan Palestina, Ahed Tamimi (17), menghadapi hukuman penjara selama beberapa bulan karena menampar seorang tentara Israel dalam demonstrasi di Tepi Barat. Dia juga tumbuh besar di daerah yang relatif makmur di sekitar Ramallah.

Pada hari Selasa, Menteri Pertahanan Israel, Avigdor Lieberman, menulis di Twitter untuk memuji operasi Israel: “Skor telah disamakan.” Ayub berhasil, bual Lieberman.

Benarkah?

David Hearst adalah pemimpin redaksi Middle East Eye. Dia adalah kepala penulis luar negeri The Guardian, mantan Associate Foreign Editor, European Editor, Kepala Biro Moskow, European Correspondent, dan Ireland Correspondent. Dia bergabung dengan The Guardian dari The Scotsman, di mana dia adalah seorang koresponden pendidikan.

Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis sendiri dan tidak mencerminkan kebijakan editorial Mata Mata Politik.

Sumber : Perang Ayah dan Anak: Bagaimana Perjuangan Palestina Diwariskan dari Generasi ke Generasi
Itsaboutsoul is online now   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
palestina



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
Grand Livina Bakal Temukan Generasi Barunya anila Mobil 0 30th November 2017 01:36 PM
Motorola Moto 360 Generasi Ke 2 - 42mm lzdmarket Jam Tangan 0 17th March 2016 08:49 PM
Memangkas Generasi Pemabuk sucyresky Business and Economy! 0 18th April 2015 11:05 AM
Aliansi dan Arsenal Perang Palestina supry Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military 0 21st January 2015 09:07 AM
Jerman Kembangkan Tank Generasi Baru supry Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military 0 7th January 2015 07:02 AM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 11:11 PM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2018, vBulletin Solutions, Inc.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts