forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > Forumku Regional > Forumku Europe Eropa
Register Register
forumku.com kerja sama promosi forumku.com kerja sama promosi Pusat Cutting Sticker 5 December 2012 - 4 Maret 2013
Notices

Forumku Europe Eropa Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 1st March 2018, 12:36 PM   #1
Sek Des
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 221
Likes: 0
Liked 0 Times in 0 Posts
Default Mengapa Toleransi Terhadap Agama Minoritas di Rusia Menurun Drastis?

Seorang pakar agama di Rusia membahas sikap negara tersebut terhadap agama sejak runtuhnya Uni Soviet, dan mengapa Rusia kini semakin tidak toleran terhadap agama minoritas. Berikut wawancara Eugene Clay dengan World Politics Review.

Oleh: World Politics Review

Dalam laporan tahunan 2017, Komisi Kebebasan Beragama Internasional Amerika Serikat mengecam Rusia karena menciptakan lingkungan yang semakin represif bagi kelompok minoritas agama. Sementara laporan tersebut tidak menempatkan Rusia pada daftar pelanggar pelanggar yang paling mengerikan di AS, hal itu merekomendasikan untuk pertama kalinya bahwa Rusia dianggap sebagai “negara dalam perhatian khusus.”

Dalam sebuah wawancara email dengan World Politics Review (WPR), Eugene Clay, kepala fakultas studi agama di Arizona State University dan seorang sarjana agama di Rusia, membahas sikap Rusia terhadap agama sejak runtuhnya Uni Soviet dan mengapa negara ini menjadi tidak toleran terhadap agama minoritas.

WPR: Bagaimana sikap terhadap agama berkembang di era pasca-Soviet, baik di masyarakat Rusia maupun di pemerintahan? Bagaimana ini mempengaruhi agama minoritas di negara ini?

Eugene Clay: Pada tahun 1990, di bawah Mikhail Gorbachev, baik Uni Soviet secara keseluruhan dan Federasi Sosialis Federasi Soviet Soviet di dalamnya mengeluarkan undang-undang baru yang menjamin kebebasan hati nurani – perubahan yang tajam dari hukum dan praktik Soviet sebelumnya yang menempatkan beban berat pada komunitas religius dan orang beriman.

Undang-undang baru mengantar kebangkitan kembali agama, di mana orang-orang percaya agama dapat beribadah dengan bebas. Gereja Orthodok Rusia, yang telah menjadi gereja utama Kekaisaran Rusia sebelum revolusi Bolshevik pada tahun 1917, terutama diuntungkan oleh kebebasan baru ini, namun demikian juga Muslim, Budha, Yahudi, Pentakosta, Baptis, Katolik dan gerakan keagamaan baru.

BACA JUGA: LAPORAN KRISIS MINORITAS INDONESIA: BENARKAH AGAMA MELUNTURKAN DEMOKRASI?
Anggota Jehovah’s Witnesses, sebuah denominasi Kristen yang berada di Uni Soviet dalam jumlah signifikan setelah aneksasi Moldova tahun 1944, dapat keluar dari persembunyian, mendirikan sebuah markas besar di St. Petersburg dan secara terbuka terlibat dalam dakwah. Demikian juga, Gereja Yesus Kristus dari Orang Suci Zaman Akhir mulai mengirim misionaris ke Rusia pada tahun 1990 dan berhasil mengembangkan jaringan luas bangsal di seluruh Federasi Rusia.

Ole Nydahl, seorang Buddhis Lama di Denmark, juga mulai bepergian secara teratur ke Rusia pada 1990-an, memenangkan petobat dengan tradisi Diamond Way Karma Kagyu dalam Buddhisme Tibet.

Mengklaim bahwa ia telah menerima serangkaian wahyu dari Perawan Maria, peramal Rusia John Bereslavsky mengorganisir “Pusat Ibu-dari-Tuhan,” yang akhirnya menjadi Gereja Bunda Allah yang Berdaulat.

Ketika Federasi Rusia yang baru merdeka mengadopsi sebuah konstitusi baru pada tahun 1993, federasi tersebut menegaskan persamaan semua agama di depan hukum, dan juga sifat sekuler negara.

Pada tahun 1997, bagaimanapun, sikap masyarakat terhadap gerakan keagamaan baru dan misionaris asing menjadi lebih kritis. Pertumbuhan gerakan keagamaan baru dan masuknya misionaris asing meyakinkan banyak orang Rusia akan kebutuhan akan undang-undang yang lebih ketat.

Antara 1993 dan 1997, puluhan distrik federal Rusia mengeluarkan undang-undang yang menyukai agama “tradisional,” karena serangkaian skandal yang melibatkan gerakan keagamaan baru yang aktif di negara tersebut sedang berlangsung di tempat lain.

Pada bulan November 1993, anggota Great White Brotherhood, sebuah gerakan New Age mistik yang didirikan beberapa tahun sebelumnya dan aktif di Rusia, berkumpul di Kiev untuk menyaksikan akhir dunia. Dengan keliru percaya bahwa mereka berencana melakukan bunuh diri massal, polisi Ukraina menahan ratusan orang percaya ini, yang bentrok dengan polisi dan merusak ikon suci di sebuah katedral terkemuka.

Pada tahun 1995, anggota gerakan Jepang Aum Shinrikyo, yang telah melakukan dakwah di Rusia dan berhasil mendaftarkan tiga komunitas di sana pada tahun 1994, meluncurkan serangan teroris ke kereta bawah tanah Tokyo, dengan menggunakan gas saraf sarin yang mereka dapatkan di Rusia.

Pada bulan September 1997, Rusia mengadopsi Undang-Undang Kebebasan Nurani dan Asosiasi Keagamaan saat ini, yang berusaha mendukung agama tradisional dan mapan yang telah berkontribusi pada sejarah dan budaya dari banyak kelompok etnis Rusia. Sebagai hasilnya dari sisi hukum, komunitas agama minoritas, dan juga kelompok baru, menghadapi kesulitan yang lebih besar saat mereka menginginkan legalisasi hukum.

WPR: Bagaimana undang-undang di Rusia digunakan untuk melindungi atau menganiaya komunitas religius, terutama agama minoritas?

Clay: Dalam pembukaannya, undang-undang tahun 1997 memilih empat tradisi keagamaan yang sangat penting untuk kontribusi mereka terhadap sejarah dan budaya masyarakat Rusia: Kristen Ortodoks, Yudaisme, Islam dan Buddhisme. Masing-masing agama ini terhubung dengan komunitas etnis yang penting.

Ukraina, Rusia dan Belarusia secara tradisional mengikuti kekristenan Ortodoks; Tatar, Bashkir, Chechnya dan Ingush telah menjadi pendukung Islam; dan Tuvans, Kalmyks dan Buryats telah memeluk agama Budha. Secara signifikan, orang Protestan dan Katolik dikeluarkan dari daftar ini, terlepas dari sejarah panjang mereka di Rusia.

Meskipun pembekuan undang-undang tersebut tidak memiliki kekuatan hukum, banyak orang Rusia mulai mengidentifikasi keempat agama ini sebagai “agama tradisional Rusia.” Seiring berjalannya waktu, undang-undang baru tentang pendidikan, kontraterorisme, organisasi nonkomersial dan ekstremisme menegaskan status khusus keempat agama ini.

Misalnya, pada tahun 2012, Rusia memperkenalkan program universal baru pendidikan moral dan spiritual untuk anak-anak sekolah dasar. Orangtua dapat memilih agar anak-anak mereka mempelajari salah satu dari “empat agama tradisional Rusia,” atau mengambil kursus tentang agama-agama dunia atau etika sekuler. Karena agama Katolik tidak dianggap sebagai agama tradisional Rusia, orang tua Katolik tidak dapat meminta agar anak-anak mereka mempelajari sebuah modul tentang peradaban Katolik.

BACA JUGA: SRI MULYANI: PENOLAKAN ATAS INVESTASI CHINA ADALAH ULAH MINORITAS
Hukum melawan terorisme dan ekstremisme semakin banyak diterapkan terhadap kelompok minoritas agama tertentu. Misalnya, mulai tahun 2009, jaksa Rusia meluncurkan serangkaian kasus melawan Saksi-Saksi Yehuwa dengan alasan bahwa literatur mereka, yang menegaskan kebenaran unik iman mereka, mempromosikan intoleransi agama dan ekstremisme. Akibatnya, Kementerian Kehakiman berpaling ke pengadilan untuk mencabut beberapa kongregasi individu dari pendaftaran hukum mereka.

Baru-baru ini, adopsi Rusia terhadap “Hukum Yarovaya” melawan terorisme dan ekstremisme pada tahun 2016 telah secara signifikan membatasi kebebasan beragama. Dinamai berdasarkan nama Irina Yarovaya, wakil parlemen konservatif yang mengenalkannya, undang-undang ini telah membatasi tindakan misionaris dan meletakkan dasar bagi likuidasi seluruh denominasi Jehovah’s Witnesses, yang oleh jaksa dituduh sebagai organisasi ekstremis.

Pada bulan Juli 2017, Jehovah’s Witnesses kehilangan kekuatan terakhir mereka di Mahkamah Agung Rusia, dan pemerintah menyita semua aset denominasi tersebut.

WPR: Apakah minoritas agama di Rusia dimobilisasi untuk mendorong hak dan kebebasan yang lebih besar? Jika demikian, seberapa sukses upaya ini?

Clay: Agama minoritas telah menggunakan pengadilan untuk membela hak dan kebebasan mereka. Pada tahun 1999, sebuah jemaat Pentakosta dan sebuah komunitas Jehovah’s Witnesses memenangkan sebuah kemenangan besar di Mahkamah Konstitusi, yang menegaskan hak mereka untuk didaftarkan berdasarkan undang-undang tahun 1997.

Demikian juga, Catholic Society of Jesus dapat memenangkan hak untuk mendapatkan pendaftaran hukum dari Mahkamah Konstitusi pada tahun 2000. Untuk mendapatkan hakikat yuridisnya berdasarkan undang-undang tahun 1997, cabang Salvation Army Moskow harus beralih ke Pengadilan HAM Eropa, yang memutuskan untuk mendukungnya pada tahun 2006. Tiga tahun kemudian, Kementerian Kehakiman mendaftarkan cabang tersebut.

Larangan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tahun 2017 tentang keseluruhan denominasi Jehovah’s Witnesses adalah bukti meningkatnya intoleransi agama di Rusia. Pada saat yang sama, Rusia memiliki lebih dari 30.000 organisasi keagamaan yang terdaftar secara sah, yang banyak di antaranya mewakili agama minoritas.

Meskipun kerangka hukum pasar spiritual Rusia jelas mendukung agama “tradisional,” anggota agama minoritas terus berjuang demi hak mereka untuk mempelajari dan menyebarkan kepercayaan mereka.

Sumber : Mengapa Toleransi Terhadap Agama Minoritas di Rusia Menurun Drastis?
Itsaboutsoul is offline   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
rusia



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
BI Klaim Peredaran Uang Palsu Tahun Ini Turun Drastis je_tek Business and Economy! 0 19th October 2017 05:25 AM
Berat Badan Berkurang Drastis, Apakah Gejala Diabetes? saifulkameli Forum Kesehatan 0 28th July 2015 12:05 PM
Saat Lebaran, Beban Listrik DKI Jakarta & Tangerang Turun Drastis sucyresky Business and Economy! 0 15th July 2015 07:30 AM
Rupiah Tertekan karena Kekhawatiran Pasar Terhadap Rusia sucyresky Business and Economy! 0 18th December 2014 06:44 AM
Tidak ada toleransi terhadap aksi terorisme andi.teguh Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military 0 8th October 2012 03:04 PM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 04:15 AM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2018, vBulletin Solutions, Inc.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts