forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > Indonesia > Indonesia Membangun! > Business and Economy!
Register Register
forumku.com kerja sama promosi forumku.com kerja sama promosi Pusat Cutting Sticker 5 December 2012 - 4 Maret 2013
Notices

Business and Economy! Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 18th November 2014, 04:14 AM   #1
Sek Des
 
Join Date: 3 Nov 2014
Userid: 2785
Posts: 234
Likes: 0
Liked 2 Times in 2 Posts
Default Menyorot Masa Depan Indonesia di Kumpulan Negara Maju G20

Quote:



VIVAnews - Pertemuan negara-negara maju yang tergabung dalam G20 di Brisbane, Australia, 15-16 November 2014, menelurkan 'Brisbane Action Plan'. Brisbane Action Plan ini memuat ragam strategi G20 mendongkrak pertumbuhan ekonomi dunia.

Paling menonjol, kata Perdana Menteri Australia Tony Abbot saat membacakan kesepakatan bersama para pemimpin G20, adalah strategi mendirikan pusat koordinasi pembangunan infrastruktur global di Brisbane. Lembaga ini nantinya akan mengoordinasikan jaringan antar pemerintah, swasta, bank-bank pembangunan dan organisasi internasional lainnya.

Pusat koordinasi ini diharapkan merangsang swasta berinvestasi di bidang infrastruktur lewat kelonggaran birokrasi, sehingga pertumbuhan ekonomi dunia bisa terdongkrak 2,1 persen hingga 2018 mendatang. Efeknya diyakini bakal dirasakan negara-negara di dunia, tidak hanya anggota G20 saja.

Dalam pernyataan bersama yang dikutip BBC, disebutkan, jika strategi ini dilaksanakan, maka akan menambah pasokan lebih dari US$2 triliun untuk ekonomi global dan menciptakan jutaan pekerjaan.

Turut hadir dalam pertemuan itu Presiden Indonesia Joko Widodo. Terbang ke Brisbane untuk menghadiri pertemuan G20 merupakan bagian dari lawatan marathon Jokowi ke luar negeri, setelah menghadiri KTT APEC di Beijing dan KTT ASEAN di Myanmar.

Langkah mantan gubernur DKI Jakarta itu menuju Brisbane sebetulnya sempat menuai kritik dari anak buahnya sendiri di Kabinet Kerja. Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti meminta Indonesia ke luar dari G20. Alasannya, G20 merupakan kumpulan negara-negara maju, sementara Indonesia masuk kategori negara berkembang, sehingga dipertanyakan manfaatnya.

Alasan lain menteri yang dikenal 'nyentrik' ini adalah kebanyakan regulasi yang dibuat kelompok negara maju itu merugikan Indonesia. Di antaranya, aturan tentang produk impor, seperti pertanian dan perikanan dari negara berkembang ke negara maju ditetapkan tarif 0 persen, sementara dari negara maju ke negara berkembang dikenakan tarif 14 persen.

"Penghilangan bea masuk ini yang merugikan negara kita. Di negara G20 itu, tidak ada bea masuk dari produk negara-negara miskin," kata Susi.

Perempuan yang sebelumnya, tercatat sebagai pengusaha sukses ini pun mencontohkan, kerugian yang didapat Indonesia dari impor ikan tuna yang dikenakan bea masuk 14 persen. Padahal nilai perdagangan tuna dunia mencapai US$700 juta.

"Kita kehilangan 14 persen dari bea masuk tuna yang nilai perdagangannya US$700 juta atau US$105 juta," kata dia.

Sementara, nilai perdagangan udang mencapai dua kali lipat dari nilai perdagangan tuna. Itulah yang menjadi alasan Susi mendesak agar Indonesia ke luar dari kelompok negara tersebut.

Menanggapi pernyataan Susi, Wapres Jusuf Kalla menuturkan, Indonesia tidak pernah meminta masuk dalam kelompok itu. Faktanya, Indonesia menjadi negara dengan peringkat 17 ekonomi terbesar di dunia, sehingga otomatis masuk dalam kelompok G20. "Kalau tidak masuk kenapa minta ke luar?" kata Kalla.

Posisi Indonesia

Kini yang menjadi pertanyaan adalah seberapa penting posisi Indonesia dalam kelompok negara-negara maju ini mengingat faktanya Indonesia berada di peringkat 17 ekonomi terbesar dunia. Ekonom senior, Sri Adiningsih, kepada VIVAnews, Minggu 16 November 2014, mengatakan, sudah saatnya Indonesia tidak hanya sebatas 'undangan' saja yang kerap identik dengan kegiatan seremonial. Seharusnya Indonesia bisa memanfaatkan momentum pertemuan G20 untuk memperoleh manfaat besar sebagai negara berkembang.

Presiden Jokowi dan para menteri yang ikut ke Brisbane 'wajib' memperhatikan dan membawa agenda sebagai negara berkembang kepada negara-negara maju di forum internasional tersebut. Misalnya, masalah Indonesia yang kini sedang menghadapi masalah current account dan defisit account. "Kemudian, dalam menghadapi ancaman volatilitas ekonomi terhadap pengurangan stimulus the Fed, bisa dibawa ke negara maju lainnya," ujarnya.

Dengan membawa agenda semacam itu diharapkan menjadi perhatian serius dari negara-negara maju, seperti Amerika Serikat.

"Mengenai kepastian kenaikan suku bunga oleh The Fed (Bank Sentral AS), bisa jadi pembicaraan penting Indonesia, sebagai negara berkembang. Dengan begitu, mereka (negera-negera maju) harus memperhatikan kepentingan negara yang sedang berkembang, supaya dampak dari kenaikan suku bunga The Fed, tidak terlalu merugikan negara-negara yang sedang berkembang," tutur Sri.

Selain itu, Indonesia seharusnya bisa mendorong impor-impor negara berkembang menjadi lebih baik dengan mengajak negara maju memberikan kesempatan kepada negara kelas dua agar bisa lebih maju.

"Indonesia harus bisa membawa perubahan arah perkembangan ekonomi dunia, ini penting sekali. Jadi, di G20 tahun ini memang bagusnya, kita jangan hanya jadi follower, tapi sudah harus bisa menjadi pelaku, sama posisinya dengan negara anggota maju lainnya di G20," ujar dia.

Pengamat ekonomi dari INDEF, Aviliani meminta agar pemerintah tidak mengikuti semua ketentuan yang mengikat negara anggota G20. "Masalahnya, kita selalu mengikuti semuanya. Sebaiknya, Indonesia hanya mengikuti yang cocok dengan kita saja atau sesuai dengan usulan kita," jelas Sekretaris Komite Ekonomi Nasional (KEN) ini kepada VIVAnews.

Senada dengan Sri Adiningsih, Aviliani menilai pertemuan G20 kali ini merupakan momen tepat bagi Indonesia mempertanyakan kebijakan The Fed terkait kenaikan suku bunga. "Jelas ini penting karena kita, sebagai negara berkembang dapat tahu persis bagaimana mengantisipasinya. Hal lainnya, bagaimana mengatasi tingkat pengangguran dan apakah memungkinkan jika suku bunga diturunkan saja. Pembicaraan-pembicaraan ini diharapkan masuk juga sebagai agenda Jokowi dan timnya selama di Brisbane," kata dia.

Kepala Bidang Riset dan Monitoring Indonesia for Global Justice, Rachmi Hertanti, mengatakan Indonesia seharusnya bisa menyuarakan kepentingan perdagangan dari negara-negara miskin dan berkembang di pertemuan G20 tahun ini.

Ini untuk memastikan adanya perlindungan yang cukup bagi pelaku ekonomi kecil, seperti nelayan. Jadi, bukan hanya mendorong perdagangan bebas tanpa memperhatikan kerugian yang diderita.

"Pemerintah harus memperhatikan usulan dari Ibu Susi, Menteri Perikanan dan Kelautan. Selama ini, Indonesia dirugikan dari sistem perdagangan yang tidak adil. Oleh karena itu, sudah seharusnya pemerintah mempertimbangkan usulan Ibu Susi untuk Indonesia ke luar dari G20.

Rachmi juga mengungkapkan, pertemuan G20 kali ini merupakan kesempatan bagi Presiden Jokowi untuk memberikan arah baru bagi tata ekonomi global. "Jika hal tersebut tidak dimungkinkan, sudah saatnya Indonesia mempertimbangkan ke luar dari G20," kata dia.

Pidato Jokowi

Lalu apa yang disampaikan Jokowi kepada para pemimpin negara-negara maju demi kemajuan negara berkembang? Dalam pidato pertamanya, Jokowi memanfaatkan untuk memperkenalkan diri serta membeberkan program-program prioritas yang akan dia lakukan untuk Indonesia.

Pertama, dia akan melakukan peningkatan daya saing nasional, melalui proses penyederhanaan perizinan investasi dan membentuk layanan one stop service nasional.

"Enam bulan dari sekarang, Indonesia akan memiliki sistem perizinan investasi yang terintegrasi dan bisa diakses online," kata Jokowi di hadapan para pemimpin negara G20.

Kedua, di bidang pajak. Jokowi ingin meningkatkan tax ratio terhadap GDP menjadi 16 persen, dari posisi saat ini di bawah 13 persen. Dengan perbaikan sistem perpajakan, termasuk transparansi dan sistem IT, Jokowi mengaku optimistis angka ini akan meningkat.

Ketiga, mengurangi beban subsidi bahan bakar minyak dan memindahkan alokasi subsidi tersebut untuk pembiayaan infrastruktur, yaitu pembangunan jalan, pelabuhan laut dan bandara, serta mendukung program kesejahteraan rakyat.

Keempat, lebih banyak membangun infrastruktur sosial, yaitu pembangunan kualitas manusia Indonesia.

Sebagai tahap awal, dia sudah meluncurkan tiga program kesejahteraan, yaitu Kartu Indonesia Pintar, Kartu Indonesia Sehat dan Kartu Keluarga Sejahtera. Kartu-kartu ini akan menjadi jaminan layanan gratis untuk masyarakat miskin di bidang pendidikan, kesehatan, dan kesejahteraan.

"Berbagai upaya ini akan dilaksanakan secara simultan. Ini merupakan cara kami untuk mengatasi dan menghindari middle income country trap serta pemberantasan korupsi yang menjadi momok pembangunan Indonesia," ujarnya.

Di tengah-tengah perlambatan pertumbuhan ekonomi dunia beberapa tahun ini, kata Jokowi, ekonomi Indonesia tumbuh rata-rata 5,8 persen selama 8 tahun terakhir. Hal itu dicapai dengan mengandalkan pertumbuhan kelompok berpendapatan menengah, yang jumlahnya sekitar 25 persen dari populasi.

Namun, Jokowi mengaku tak akan menjadikan kelompok ini jadi prioritas. Jokowi akan fokus pada rakyat miskin agar memiliki pendapatan yang lebih besar.

"Saya pandang sejalan dengan tujuan kita bersama negara-negara G20, yaitu pertumbuhan yang kuat, berkelanjutan, seimbang dan inklusif. Itu adalah sumbangan Indonesia 5 tahun ke depan memulihkan perekonomiannya, dan pada gilirannya kontribusi bagi pertumbuhan ekonomi global," kata Jokowi.
sumber: http://fokus.news.viva.co.id/news/re...egara-maju-g20
agusjember is offline   Reply With Quote
Post New Thread  Reply

Bookmarks



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
Baterai Gula, Sumber Energi Terbaru Masa Depan andi.teguh Forum Usaha Teknologiku 6 22nd June 2016 02:13 AM
Network marketing bisnis masa depan gemilang lilitea Internet Marketing 5 25th July 2015 08:46 PM
Menyorot Masa Depan Indonesia di Kumpulan Negara Maju G20 akiyamashinichi Diplomasi dan Hubungan Internasional 0 17th November 2014 07:59 AM
Koneksi Internet Masa Depan Menggunakan Cahaya kloningan.gue Forumku the Lounge 0 15th October 2014 01:31 AM
Lokasi dengan Prospek Masa Depan Cerah ichindo.com Tanah 2 12th August 2014 10:38 PM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 03:17 PM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2016, vBulletin Solutions, Inc.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts