forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > Indonesia > Indonesia Membangun! > Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military
Register Register
forumku.com kerja sama promosi forumku.com kerja sama promosi Pusat Cutting Sticker 5 December 2012 - 4 Maret 2013
Notices

Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military Forum Militer dan Pertahanan Indonesia.

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 28th January 2015, 09:41 AM   #1
KaDes Forumku
 
Join Date: 2 Nov 2014
Userid: 2780
Posts: 711
Likes: 0
Liked 4 Times in 4 Posts
Default Kenapa Gripen-NG adalah pilihan yang paling “Indonesia”


Keuntungan pertama: Gripen dapat di-customize 100% menurut kebutuhan Indonesia

Pesawat tempur import modern dewasa ini, baik F-16C/D atau Su-30MK2, biasanya memiliki daftar perlengkapan/persenjataan standard yang sudah ditentukan oleh negara penjual. Kelemahannya, pembeli tidak mungkin menambah pilihan lain yang tidak tercantum di dalam daftar si penjual.

Uni Arab Emirates (UAE) saat ini adalah satu-satunya pengguna F-16 Block-60, sub-tipe F-16 yang paling modern di dunia (lebih modern dari versi USAF). UAE bahkan membayar $3 milyar untuk development cost F-16 Block-60, dan sebagai upahnya, akan mendapat royalty kalau Block-60 ini terjual ke negara lain (belum terjual).

Konsep seperti ini mirip dengan KF-X, bukan? Apakah sudah menjadi skenario yang ideal ?

Saatnya berkenalan kembali dengan tehnik jitu FMS pemerintah US untuk mengontrol persenjataan/perlengkapan negara client.

Untuk menghadapi Iran, UAE menginginkan stealth cruise missile jarak yang jangkauannya mencapai 300 km untuk dipasangkan ke F-16 mereka. F-16 USAF tentu saja dapat membawa senjata semacam ini – AGM-158 JASSM stealth cruise missile. Tapi pemerintah US tidak mengijinkan penjualan senjata ini ke semua negara Timur Tengah.

UAE kemudian melirik MBDA Storm Shadow sebagai pilihan kedua untuk memenuhi kebutuhan mereka. Mereka tetap membentur tembok! Pemerintah US juga tidak mengijinkan perubahan source-code untuk F-16 Block-60 UAE yang memungkinkannya membawa Storm Shadow. Solusi UAE untuk menghadapi masalah ini: mereka memasang MBDA Storm Shadow (versi mereka: Black Shaheen cruise missile) ke Mirage 2000-9 mereka.

Tragedi UAE ini pasti akan terulang dalam KF-X versi Indonesia atau F-16 Block-62.

Tidak seperti UAE, Indonesia tidak akan mempunyai dompet yang cukup tebal untuk membayar harganya.

Di sinilah kunci keunggulan Gripen Negara pembeli mempunyai kebebasan penuh untuk menentukan sendiri apa yang dibutuhkan untuk Gripen mereka.

Gripen-NG di Brazil memberikan contoh yang baik. Kalau melihat diagram breakdown dari Gripen Brazil, local content sudah cukup banyak. Versi Brazil juga akan memasangkan sistem aerial network buatan sendiri, dan mengintegrasikan missile A-Darter (hasil kerjasama Brazil – Afrika Selatan). Hasilnya, Gripen untuk Brazil sudah akan berbeda dibandingkan milik Swedia. Sepuluh tahun di masa depan, perbedaan perlengkapan antara Gripen Brazil dan Swedia akan semakin membesar, tergantung pilihan masing-masing.

Gripen untuk Indonesia tentu saja juga berpotensi menuju ke arah yang sama. SAAB akan mentransfer source code Gripen (contoh: Brazil) sebagai bagian dari 100% ToT.

Penguasaan Source Code di Gripen memberikan kebebasan untuk Indonesia memilih senjata. Ini akan menjadi deterrent effect tersendiri, dan mendorong kreativitas pemakai.

Misalnya, untuk BVR combat, versi Indonesia dapat membawa tidak hanya Meteor, tapi juga R-77T (infra-red) dan R-77-1 buatan Russia. Kombinasi seperti ini sudah akan menjadi mimpi buruk untuk latihan pilot untuk RAAF Australia dan RSAF Singapore. Sekarang mereka harus berlatih untuk menghadapi 3 macam sub-variant missile yg berbeda, dari negara pembuat yang berlawanan satu sama lain.

Kalau mereka melihat Gripen Indonesia di radar, mereka juga harus menebak, sebenarnya Gripen ini akan membawa senjata yang mana ?.

Sebaliknya, untuk latihan BVR combat, pilot-pilot Indonesia hanya perlu berlatih untuk menghadapi AMRAAM C-7. Sebagai sarana pembantu, Gripen-E/F sudah membawa next-generation Gallium-Nitride jammer yang lebih unggul dibanding semua tipe lain. Keunggulan Jammer ini akan membantu menangkal kemampuan radar kecil di AMRAAM untuk “men-lock” Gripen.

Apapun yang diinginkan Indonesia, dapat disampaikan langsung ke SAAB, dan mereka akan mencoba mengakomodasi, dalam batasan platform Gripen.

Keuntungan kedua: 100% Transfer-of-Technology, dan kesempatan untuk partnership dalam pengembangan proyek Gripen-NG

Kita tidak akan pernah bisa berlari, kalau belum pernah belajar berjalan. Artikel Transfer-of-Technology, sudah membahas hal ini.

Pembelian Gripen akan memberikan kesempatan untuk Indonesia mulai belajar dari NOL. Inilah tempat terbaik untuk mulai terlebih dahulu mendalami tehnologi salah satu pesawat tempur paling modern dewasa ini. Tawaran 100% ToT dari SAAB, tentu saja juga akan membuka peluang yang besar untuk Indonesia dapat merakit Gripen sendiri di Bandung. Indonesia kemudian akan dapat mulai melihat dalam jangka menengah-panjang, seberapa banyak ”part” dalam Gripen yang akan menjadi ”made in Indonesia”.

Ini bukan berarti setelahnya, SAAB akan berpangku tangan, dan mendikte kita seperti kasus FMS pemerintah US. Pembelian Gripen-NG dari SAAB juga akan menjadi undangan untuk bergabung dalam proyek bersama untuk memajukan Gripen fighter system. Brazil sudah dinobatkan sebagai salah satu partner untuk Gripen-NG project, pertama-tama untuk produksi lokal mereka, tapi kemudian untuk semua “Gripen NG customers”. Indonesia juga akan lebih berpeluang mendapat tempat duduk yang sama.

Gripen-NG akan menjadi proyek bersama dari negara-negara yang non-blok / netral, bebas dari pengaruh industri-industri militer tradisional US, dan Russia. Kerjasama antara SAAB (Swedia), dan PT DI (Indonesia), dalam Gripen-NG akan berpeluang besar menjadi kekuatan yang patut diperhitungkan di dunia aviation.

Keuntungan Ketiga: Aerial Data Networking

Networking akan membagi satu gambaran yang sama untuk target (lawan), tanpa perlu mengandalkan kemampuan deteksi individual. Target mungkin dideteksi oleh radar di darat, dari kapal, pesawat AEW&C, atau mungkin pesawat tempur lain, tapi setiap pilot pesawat tempur akan mempunyai pengetahuan yang penuh lokasi, ketinggian, dan kecepatan lawan. Tentu saja, semuanya akan tahu benar bagaimana caranya menembak jatuh lawan tersebut. Pihak mana yang dapat membuat gambaran lawan lebih baik, tentu saja akan menjadi pihak yang lebih unggul didalam konflik.

Dalam keadaan sekarang, tidak mungkin F-16 Block-15/52ID dan Sukhoi Su-27 Indonesia dapat di-network bersama. US tidak memberikan (atau tidak mengijinkan) Link-16 NATO-standard network di F-16 Block-52ID, sedangkan TKS-2 Network (kalau ada) di Su-27/30, yang berbasiskan tehnologi Russia tidak akan compatible ke semua sistem pertahananan udara Indonesia yang lain yang rata-rata berbasis tehnologi Barat.

Kelemahan lain, Indonesia tidak akan dapat memasang data network buatan pihak ketiga untuk menghubungkan Su-27/30 dan F-16. Peraturan FMS US tidak mengijinkan modifikasi apapun di F-16 tanpa persetujuan mereka. Di lain pihak, belum pernah ada negara lain yang mencoba memasang Aerial Network buatan Barat yang lebih modern di atas Sukhoi Flanker.

Kesulitan ini akan membawa dampak yang jelek di saat konflik, karena F-16 dan Su-27/30 Indonesia akan bertempur sebagai dua kekuatan yang terpisah, yang hanya dapat dikoordinasi melalui radio. Dan karena sistem radio kedua tipe pesawat ini juga dibuat dari dua sumber yang berbeda, kemungkinannya juga sangat besar untuk lawan dapat melakukan jamming dan mengacaukan signal komunikasi / koordinasi pemakaian kedua tipe ini.

Pembelian Sukhoi Su-35, F-16 Block-62, atau KF-X tidak akan menyelesaikan permasalahan ini. Sebaliknya, Gripen fighter system akan menjadi satu-satunya solusi yang dapat diambil Indonesia.

Swedia adalah salah satu pelopor konsep networking, pertama kalu mulai mencoba sistem ini di tahun 1957. Dengan sistem network TIDLS Swedia (non-NATO, bebas dari kontrol US), SAAB Gripen akan membuka lembaran baru untuk Indonesia. Sistem TIDLS Gripen hampir tidak mungkin bisa di “jamming”. Berbeda dengan Link-16, sistem TIDLS di Gripen akan menghubungkan lebih sedikit pemakai (4 Gripen), tapi pembagian data jauh lebih lengkap/unggul untuk memberikan ‘situational awareness’ yang terbaik. SAAB sudah meningkatkan kemampuan ini lebih lanjut dalam format WISCOM untuk lebih memaksimalkan kemampuan AESA/IRST di Gripen-NG.

Kerjasama dengan Swedia, akan membuka peluang bagi Indonesia untuk mulai ke tahap pengembangan sistem National Data Link network sendiri, yang tidak hanya akan terbatas di Gripen saja. Kebutuhan Indonesia akan unik, hanya untuk Indonesia sendiri.

Semua Alutsista dari AU, AL, dan AD yang sudah terintegrasi fully networked ke dalam sistem pertahanan yang terpadu, akan menjadi deterrent factor tersendiri, yang sukar ditandingi negara lain.

Keuntungan keempat: Gripen-NG adalah proven-concept; satu-satunya tipe yang akan memenuhi kebutuhan, dan keterbatasan Anggaran Indonesia

Memang Gripen-E yang pertama baru akan terbang di tahun 2018. Tidak seperti proyek KF-X, atau proyek yang tidak karuan seperti F-35 — 90% dari semua komponen baru yang akan dipasangkan di Gripen-E/F sudah berhasil di tes dalam bentuk Gripen-NG demonstrator. Tidak ada tehnologi yang dipakai dalam Gripen-E/F yang belum teruji atau beresiko tinggi.

Gripen-NG adalah proven concept, dan dari segi kemampuan patut diperhitungkan oleh semua negara-negara tetangga yg bersenjatakan pesawat tempur buatan US. Perpaduan TIDLS data-link, kemampuan supercruise, dan Meteor BVRAAM (BVR missile terbaik di dunia) akan membuat lawan berpikir dua kali kalau mau mencoba “menjajal” pertahanan udara Indonesia.

Fleksibilitas Gripen untuk bisa beroperasi dari jalan lurus sepanjang 800 meter, juga dapat disesuaikan dengan proyek pembangunan infrastruktur di seluruh Indonesia. Kenapa tidak? Tentu saja ini perpaduan istimewa, kalau pembangunan infrastruktur di setiap tempat dapat diperhitungkan dengan konsep “jalan lurus disini akan menjadi pangkalan gerilya untuk Gripen”. Sekarang Indonesia dapat membangun ribuan “pangkalan rahasia” untuk Gripen di seluruh pelosok negeri.

Masalah selanjutnya, training.

Jumlah latihan jam terbang standar untuk pilot NATO dewasa ini adalah 170 jam terbang / tahun. Pilot USAF dan US Navy mempunyai standar yang lebih tinggi – 220 jam / tahun. RSAF Singapore dan RAAF Australia, yang dibentuk menurut standard NATO, kemungkinan besar akan mempunyai latihan jam terbang per pilot diantara angka 170 jam – 220 jam per tahun ini.

Indonesia boleh membeli pesawat tempur yang sebagaimanapun hebatnya, tapi tanpa investasi dalam jam latihan, tetap akan mudah dikalahkan oleh F-18A/B Australia, atau F-16 Block-52+ Singapore yang jauh lebih “inferior”, hanya karena pilot mereka jauh lebih terlatih.
(by Gripen Indonesia)
supry is offline   Reply With Quote
Post New Thread  Reply

Bookmarks



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
ISIS Adalah Kelompok Militan Paling Kaya di Dunia kloningan.gue Forumku the Lounge 0 29th October 2014 07:06 AM
Strategi pertahanan indonesia (seharusnya) adalah strategi maritim admin Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military 2 6th October 2014 09:26 PM
Menikahi pria pilihan sendiri adalah aib, maka harus dirajam! marodri Forumku the Lounge 2 14th July 2014 10:33 PM
Profesor Termuda di Amerika adalah Orang Indonesia andi.teguh Indonesia Bangga! 3 11th December 2012 05:10 PM
Ini Dia Obat yang Paling Sering Dipalsukan di Indonesia Kurochi Kedokteran dan Obat - Medical and Medicine 3 28th October 2012 06:36 PM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 11:15 PM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2016, vBulletin Solutions, Inc.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts