forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > Indonesia > Indonesia Membangun! > Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military
Register Register
forumku.com kerja sama promosi forumku.com kerja sama promosi Pusat Cutting Sticker 5 December 2012 - 4 Maret 2013
Notices

Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military Forum Militer dan Pertahanan Indonesia.

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 30th January 2015, 02:38 PM   #1
KaDes Forumku
 
Join Date: 2 Nov 2014
Userid: 2780
Posts: 711
Likes: 0
Liked 4 Times in 4 Posts
Default Gripen vs Su-35

Saudara para pembaca, kali ini akan kita bahas topik yang lagi hangat, yaitu Gripen vs Su-35, melalui beberapa skenario. Lokasi dipilih area Laut China Selatan (LCS) yang antisipasinya sebentar lagi juga akan menghangat. Namun SURPRISE kali ini Indonesia yang pegang Gripen NG melawan Su-35 China!

Lihat Gambar 1 – Bagi China, Su-35, bahkan pada bahan bakar internal saja, menawarkan keuntungan yang signifikan atas J-11 Shenyang (Su-27), yang terbatas hanya dapat terbang cepat ke tempat masalah seperti Reed Bank (lile tan) atau Scarborough Shoal (dao Huangyan) tetapi tidak punya kemampuan tinggal lama disitu. Sedangkan Su-35, mampu mencapai Natuna, dengan ekstra waktu (loiter time) di pos tersebut sangat penting bagi keinginan China untuk menghalangi tindakan Filipina atau aktor regional lainnya (Indonesia). Pesawat jarak jauh tersebut akan mampu “menunjukkan bendera” lebih lama, atau cepat mencegat pesawat Filipina (atau Indonesia) di wilayah tersebut.

Su-35 China, dengan combat radius 1700 km, tanpa drop tank dari lanud Lingshui Hainan dapat mencapai posnya di p. Natuna sembari membawa rudal BVR & WVR, atau kombinasi dengan rudal anti kapal permukaan, akan mengancam kedaulatan Indonesia. Dalam skenario ini, Su-35 juga membawa satu drop tank untuk menambah CAP loiter time menjadi 2 jam, tanpa mengurangi jumlah senjata yang dibawa.

Asumsinya, Indonesia sudah membeli Gripen NG dan menempatkannya di lanud Natuna untuk menjaga kedaulatan wilayah ZEE. Dapatkah Gripen NG ini menaklukan Su-35?

Perbandingan

(informasi disini diperoleh dari berbagai sumber: http://defence.pk/threads/comparison...fale-c.182172/, http://www.russiadefence.net/t1621p4...ge-a2a-missile).

Aksi radius sebenarnya

Gripen NG – Menurut data dari brosur Gripen NG for the Netherlands, kapasitas Gripen NG untuk misi penghadangan adalah sejauh 460 km dan 50 menit CAP membawa load out/ external stores 2 rudal Ramjet (Meteor) BVR dan 2 rudal WVR serta satu drop tank 450 gallons. Artinya, bila membawa lebih banyak rudal akan mengurangi aksi radius dan loiter time di posisi CAP.

Su-35 – Tidak mempunyai batasan sepeti itu. Inilah kelebihan Su-35 sebagai heavy fighter dibandingkan dengan pesawat lainnya, disebut sebagai dominasi combat persistence karena punya excellent fuel fraction. Dengan aksi radius 1700 km, tanpa drop tank, Su-35 dapat membawa kombinasi rudal dan atau ECM pod, di 12 hardpoints-nya. Bila dikehendaki lebih besar waktu loiter time di posisi CAP, maka barulah membawa drop tank.

Radar dan Rudal BVR

Radar – Irbis-E punya Su-35 dapat mendeteksi RCS 3 m2 dari jarak 350-400 km. Bila disumsikan bahwa RCS Gripen NG kira-kira sama dengan Rafale, maka secara teoritis Su-35 dapat mendeteksi Gripen NG pada jarak 150 s.d. 203 km; sebaliknya Gripen NG dapat mendeteksi Su-35 pada jarak 87 s.d. 130 km.

Rudal BVR – Dalam sales presentation-nya, Saab selalu menampilkan rudal Meteor + Gripen NG sebagai kombinasi yang dijagokan. Dalam sejarahnya rudal Meteor dikembangkan untuk menangkal rudal Rusia RVV AE PD long range yang menggunakan ramjet. Ironisnya sebelumnya dalam urusan rudal BVR Rusia selalu mengekor USA, terlihat dalam seri RVV yang biasa disebut “Amraamski”.

Rudal Meteor berat 185 kg, panjang 3,65 m dan diameter 0,178 m, jarak jangkau brosur 100+ km. Ada yang menulis bahwa 100+ km itu artinya 180-200 km, akan tetapi mengingat berat dan dimensinya, rasanya paling hanya 150 km, atau kira-kira sama dengan AMRAAM AIM-120 D. No escape zone (NEZ) yang selalu ditonjolkan, secara teoritis adalah 40% jangkauan, jadi sekitar 60 km. Selain itu karena menggunakan ramjet, maka efisiensinya akan berkurang dengan ketinggian; ramjet menghisap oksigen yang berkurang dengan ketinggian.

Di pihak Rusia, tampaknya telah menghentikan program rudal ramjet (karena kelemahan di atas) dan menggantinya dengan program rudal baru RVV BD dan Kh-58UShE (diperkenalkan pada MAKS 2011), yang nampaknya khusus untuk PAK FA dan tapi juga dapat diusung oleh pesawat tempur lain seperti seri Flanker atau MiG :

Rudal udara-udara RVV BD mempunyai jangkauan 200 km. Propulsi, berat dan dimensinya yang tepat belum ada informasinya. Karena merupakan pengembangan dari R-37 maka diperkirakan berat 510 kg, panjang 4,20 m dan diameter 0,38 m. Jarak jangkaunya adalah 200 km, kecepatan Mach 4-5. Ini versi ekspor, kalau aslinya akan lebih jauh lagi jangkauannya.
Rudal udara-udara RVV SD, mungkin sebagai pengganti RVV AE, mempunyai jangkauan sampai dengan 110 km.
Sedangkan Kh-58UshE adalah rudal anti radiasi / anti AWACS, kecepatan Mach 4 dengan jangkauan sampai dengan 240 km.


Skenario 1

Baik China maupun Indonesia mempunyai kelemahan di pangkalan aju. Bagi China jaraknya terlalu jauh, sedangkan bagi Indonesia, lanud Ranai di p. Natuna mempunyai keterbatasan pra-sarana dan sarana. Oleh karena itu, skenario yang realistik adalah 4 lawan 4.

Su-35 China mendekati daerah ZEE Natuna dan dideteksi oleh Satrad 212 Ranai pada jarak 440 km. Gripen NG di-scramble dengan konfigurasi dilengkapi 2 rudal Ramjet (Meteor) BVR dan 2 rudal WVR serta satu drop tank 450 gallons, terbang 26 menit supercruise ke posisi dan 50 menit CAP. Apakah akan terjadi saling menembak dengan rudal BVR? Dalam skenario ini, ada 2 alternatif :

China masih kuatir dengan kinerja Meteor, maka dengan cerdik 1 elemen (2 Su-35) China memanfaatkan radar Irbis E dan excellent fuel fraction-nya untuk menjaga pada jarak 200 km, sedangkan 1 elemen lainnya diperintahkan melambung pada radius 200 km. Semacam kucing-kucingan. Kalau ini dilakukan pada jarak >440 km maka Satrad 212 Ranai tidak bisa membantu situational awareness Gripen NG. Dengan taktik ini Su-35 memaksa Gripen NG menunggu lebih kurang 50 menit sudah “bingo” dan harus kembali ke Natuna. Pada saat yang tidak menguntungkan bagi Gripen Indonesia ini, semua Su-35 China maju dengan supercruise dan menembakkan rudal BVR RVV SD.
Kalau Su-35 China misalnya sudah membawa RVV BD, maka tunggu sampai jarak 200 km luncurkan RVV BD. Gripen NG Indonesia tidak bisa membalas dengan Meteor karena jaraknya masih terlalu jauh, dan karena repot menghindari RVV BD, Su-35 China dengan leluasa dapat meneruskan dengan merge WVR, first look first kill.

Mau bagaimana lagi, skor 0 – 1 untuk China.

Skenario 2

Indonesia berpikir keras bagaimana mengalahkan Su-35 China. Mau beli F-22 tidak mungkin, beli PAK FA masih 4 – 5 tahun lagi. Ada yang mengusulkan coba lihat di blog JKGR, oh iya kenapa tidak beli Su-35 saja. Meskipun menggunakan pesawat yang sama, tapi Indonesia punya keuntungan yaitu teater operasinya masih di atas wilayah kita Natuna, sedangkan bagi Cina sangat jauh pada batas luar combat radius Su-35. Faktor ini ditambah penggunaan taktik yang tepat dapat mengungguli China.

Namun pada akhirnya setelah tahu kita beli Su-35, politik China di LCS berubah haluan. Dia setuju Code of conduct yang diusulkan oleh Indonesia/ ASEAN. Damai di dunia!

Kesimpulan

Dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :

Keduanya Su-35 dan Gripen NG adalah pesawat yang bagus sesuai tupoksinya masing-masing.
Keunggulan Su-35 terhadap pesawat lain terutama adalah pada (a) combat persistense (fuel fraction, combat radius dan loiter time), (b) radar Irbis E dengan power aperture kira-kira sama dengan F-22, dan (c) kinematika (TVC 3D). Kalau ECM-nya kira-kira sama.
Dengan munculnya RVV BD, RVV SD dan rudal lain yang khusus dikembangkan untuk PAK FA/ FGFA (yang juga dapat dibawa oleh seri Flanker dan MiG), maka nampaknya telah muncul kembali krisis missile gap di pihak Barat.
Pembelian alutsista yang tepat dapat berpotensi meredam krisis regional, bukan sebaliknya.

Penutup

Semua di atas dapat dianggap sebagai khayalan imho penulis, meskipun juga sebagian berdasarkan pada fakta geografis, spesifikasi masing-masing pesawat dan rudal.

Terima kasih telah membaca. (by Antonov).
supry is offline   Reply With Quote
Post New Thread  Reply

Bookmarks



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
Kenapa Gripen-NG adalah pilihan yang paling “Indonesia” supry Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military 0 28th January 2015 09:41 AM
Perbandingan Ketiga Eurocanards – Typhoon, Rafale, dan Gripen-NG supry Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military 0 28th January 2015 09:39 AM
Argentina dan Brasil Garap Gripen supry Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military 0 21st January 2015 09:33 AM
Kerjasama Saab Gripen dan Deftech Malaysia supry Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military 0 21st January 2015 09:31 AM
Gripen E, Pesawat Tempur Terbaik supry Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military 0 27th November 2014 02:56 PM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 03:13 PM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2016, vBulletin Solutions, Inc.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts