forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > Indonesia > Indonesia Membangun! > Business and Economy!
Register Register
forumku.com kerja sama promosi forumku.com kerja sama promosi Pusat Cutting Sticker 5 December 2012 - 4 Maret 2013
Notices

Business and Economy! Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 8th June 2015, 09:12 AM   #1
Wakil Camat
 
Join Date: 31 Oct 2014
Userid: 2758
Location: SmovieX.com | Tempat nonton dan download Film | Sering-sering berkunjung yah!
Posts: 3,641
Likes: 41
Liked 5 Times in 5 Posts
Default A Kasoem: Wirausahawan Pejoang

Quote:
JUMAT lalu saya diundang di peluncuran Kasoem Vision Care oleh Pak Hatta Kasoem, generasi kedua keluarga optik Kasoem. Yang belum tahu, vision care adalah layanan baru pemeliharaan dan perawatan penglihatan yang berbasis solusi komprehensif dan end-to-end mulai dari masa kanak-kanak hingga tua.

Terus terang dari acara itu saya baru tahu bahwa perawatan mata haruslah dimulai sedini mungkin sejak balita agar saat dewasa kelak gangguan penglihatan seperti mata minus, plus, juling dan sebagainya bisa diminimalisir. Ini yang tak banyak disadari oleh ibu-ibu bagi putraputri tercinta.

Dalam sambutannya Pak Hatta mengatakan bahwa, kalau dulu generasi pertama Kasoem merupakan perintis optik di Indonesia, kini A Kasoem di bawah kepemimpinannya ingin menjadi perintis solusi vision care di Indonesia. “Kalau dulu hanya jualan kacamata, maka kini kami memberikan sebuah solusi komprehensif perawatan mata, tak hanya kuratif tapi juga prefentif,” ujarnya.

Saya tertarik pada konsep layanan baru yang diusung A Kasoem karena masih blue oceandi Indonesia dan potensi pasarnya sangat besar, namun yang justru mengusik benak saya adalah sosok A Kasoem sendiri. Beberapa kali ngobrol dengan Pak Hatta secara sekilas saya mendengar cerita mengenai sosok nasionalis sang ayah.

Namun, beberapa waktu lalu saya menemukan sebuah buku tua berjudul “Jiwa Joang Bangsa Indonesia” terbit tahun 1975, yang menguak perjalanan hidup A Kasoem. Selesai membaca buku itu saya pun langsung jatuh cinta dan mengagumi sosok ini.

Anak Singkong Bercita-Cita Besar

Atjoem Kasoem adalah anak singkong lahir di Desa Kadungora di Priangan Timur tahun 1918. Ia adalah sosok yang keras hati. Kemauannya besar dan berkeinginan baja untuk menjadi orang besar yang terukir dalam sejarah bangsanya. Ia adalah pelopor yang terjun berjuang di bidang pabrik kacamata (optik) di Tanah Air.

Ia manusia Indonesia pertama yang ahli kacamata dan mendirikan pabrik optik pertama di Indonesia pada tahun 1974. Cita-citanya besar, menjadikan pabrik optiknya kelak di kemudian hari memproduksi lensa potret, mikroskop, dan lain-lain demi untuk kebesaran nama nusa dan bangsa. Wakil Presiden kala itu, Mohammad Hatta, memanggilnya dan memerlukan keahliannya untuk membantu perjuangan Indonesia.

Ia memercayakan kepada Kasoem untuk memelihara, memeriksa dan membikin kacamata untuk Presiden Soekarno, Hatta, para menteri, jenderal, pembesar, para pemimpin republik, dan rakyat jelata. Di pundak Kasoem lah dibebankan tanggung jawab agar mata para pemimpin Indonesia dan rakyatnya tetap terang benderang di kancah peperangan dengan Belanda itu.

Ada sebuah kejadian yang membuat rasa nasionalisme Kasoem membara dan kemudian mengubah haluan hidupnya. Suatu saat ia berbicara dengan seorang ahli kacamata Jerman bernama Kurt Schlosser yang menjadi gurunya membuat kacamata. Tahun 1940 Jerman menyerang negeri Belanda yang kemudian memicu Perang Dunia II.

Kebanyakan orang waktu itu berkeyakinan Jerman akan mengalahkan Belanda. Maka, Kasoem muda bertanya ke Schlosser, kalau Jerman mengalahkan Belanda, bisakah bangsa Jerman membantu perjuangan bangsa Indonesia mencapai kemerdekaan. Di luar dugaan Kasoem, Schlosser menjawab: “Apa gunanya bagi kalian kemerdekaan tanah air itu. Kenyataannya kini perekonomian di seluruh Indonesia dikuasai oleh bangsa asing, baik orang kulit putih, China, India, Arab dan lainlain.

Percuma saja kalian merdeka, kalau perekonomiannya tidak dikuasai oleh pribumi.” Termenung dan lemas sekujur tubuh Kasoem, karena apa yang diungkapkansangguru itubenarlahadanya. Lanjut Schlosser, “Jika kamu mau merdeka juga, tuntutlah ilmu kacamata ini. Perusahaan ini dibutuhkan oleh manusia sepanjang masa. Dengan ilmu ini, kamu akan dapat membesarkan nama bangsamu.

Kamulah kelak yang akan menjadi raja kacamata satu-satunya di Indonesia. Tetapi, dengan hanya menguasai ilmu kacamata saja belum cukup untuk menjadi orang terhormat. Kamu harus melatih dirimu ahli dan cakap pula menjualnya ke masyarakat luas. Ilmu dagang tidak ada di sekolah. Kecakapan ini akan tumbuh berkat pengalaman, dan didorong oleh kemauan yang keras untuk mengubah nasib. Ilmu dan pengalaman ini akan dapat kamu turunkan kelak kepada anak cucumu.”



Pejoang

Ocehan Schlosser membuat dada Kasoem membara. Sisa hidupnya kemudian dihabiskan untuk menekuni kacamata dan bertekad membangun toko dan pabrik kacamata agar bangsanya memiliki kemandirian di bidang industri kacamata tidak tergantung kepada bangsa lain. Berkat ketekunan, keuletan, kesungguhan dan kerajinannya, dalam waktu singkat ia menguasai ilmu membikin kacamata.

Ia melatih dirinya berjualan kacamata dengan berjalan kaki, menjinjing tas berisi kacamata keluar masuk rumah orang. Dengan tekun dan ulet ia memperluas daerah operasi berjualan dengan berkeliling naik sepeda. Uang keuntungannya selalu disimpannya untuk membesarkan usaha. Dan akhirnya, ia berhasil membuka toko di Jl. Pungkur 97, Bandung. Kasoem mengenal dekat Ki Hadjar Dewantara saat ia sekolah di Perguruan Taman Siswa.

Maka pergilah ia mengunjunginya di Jakarta dan diungkapkan keinginannya membuka toko di jalan prestisius Kota Bandung, Jl. Braga. Harap diketahui, pada masa itu hanya orang asing yang mampu membuka toko di Jl. Braga. Melalui perjuangan tak kenal lelah, akhirnya pada bulan Mei 1943 ia berhasil membuka toko kaca mata di Jalan Braga. Kasoem lah salah satu pelopor bangsa Indonesia dari suku Sunda yang bertoko di kawasan pertokoan Braga.

Ketika terjadi peristiwa Bandung Lautan Api, ia ikut berjuang menurut keahlian dan kecakapannya. Ia ikut dalam Palang Merah Indonesia, mencari dan mengumpulkan senjata, lalu diberikannya kepada para pemuda pejuang. Kasoem kemudian mengungsi ke daerah Tasikmalaya.

Dasar wirausaha, dalam kecamuk perang di daerah Tasik ini, ia membuka toko kaca mata. Awal tahun 1946 ia diminta oleh Wakil Presiden Mohammad Hatta membuka praktik di Yogyakarta yang saat itu menjadi ibu kota Republik Indonesia. Di situ ia membuka toko kacamata dan mendirikan pabrik penggosok lensa di daerah Klaten.

Kemandirian Ekonomi

Setelah Indonesia merdeka, usaha Kasoem berkembang pesat. Ia membuka toko kaca mata di berbagai kota seperti Jakarta, Tasikmalaya, Yogyakarta, dan Cirebon. Selama ini bahan-bahan kaca mata seperti framedan lensa dipesan dari luar negeri. Tetapi, Kasoem bercita-cita membuat seluruhnya di dalam negeri. Untuk itulah kemudian ia berangkat menuntut ilmu ke Jerman tahun 1960.

Ia magang di pabrik optik milik Dr. Hermann Gebest, bekerja nonstop 14 jam sehari. Pulang ke Indonesia, Kasoem pun mewujudkan cita-citanya membangun pabrik optik di desanya, Kadungora Leles, pada tahun 1969. Para ahli pabriknya didatangkan dari Jerman, dan gurunya sendiri Dr. Hermann, dijadikannya sebagai penasihat. Tahun 1974 pabrik Kasoem diresmikan oleh wakil presiden kala itu Sri Sultan Hamengkubuwono IX.

Setahun kemudian Kasoem diterima menjadi anggota ilmu pengetahuan optik Jerman Barat dengan nomor anggota 176. Dialah orang Asia pertama yang menjadi anggota asosiasi profesi bergengsi tersebut. Setelah pabriknya beroperasi, mengalir tawaran dari luar negeri untuk bekerja sama di bidang produksi optik.

Namun, Kasoem menolak mentah-mentah. Cita-citanya untuk menjadikan Indonesia mandiri secara ekonomi dan industri masih sekeras baja. Kasoem berkeinginan, bahwa pabriknya ia pimpin sendiri dengan modalnya sendiri pula. Bagi Kasoem, biarlah pabriknya kecil saja, tetapi milik sendiri.

Apalah gunanya pabrik besar dan pangkat mentereng sebagai direktur kalau pabrik itu dikendalikan oleh bangsa asing, ia sebatas menjadi boneka. Selama menulis kolom ini dada saya membara. Dan sekonyong-konyong nurani saya bergumam: “Setiap wirausahawan kita haruslah memiliki hati dan jiwa pejuang Kasoem.” Sumber tulisan: Buku Jiwa Joang Bangsa Indonesia oleh Thalib Ibrahim (Mahabudi, 1975) dan “Kisah A. Kasoem” oleh Santi J.N. (2014).

YUSWOHADY
Managing Partner Inventure
www.yuswohady.com
@yuswohady
SUMBER : Okezone.com
sucyresky is offline   Reply With Quote
Post New Thread  Reply

Bookmarks




Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 07:56 PM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2016, vBulletin Solutions, Inc.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts