PDA

View Full Version : Pemeriksaan Apa Saja Untuk Mengetahui Kanker Serviks?


mchgforum
23rd August 2013, 02:42 PM
Dibandingkan dengan kanker lainnya, kemungkinan diagnosis dini kanker serviks lebih besar. Dini kanker serviks umumnya tidak memiliki gejala apapun, karena kemajuan penyakit, gejala kanker serviks (http://www.asiancancer.com/indonesian/cancer-symptoms/cervical-cancer-symptoms/) dapat dinyatakan sebagai perdarahan vagina abnormal. Pasien yang lebih muda biasanya contact bleeding, terjadi dalam kehidupan seksual, dan setelah pemeriksaan ginekologi dan perdarahan. Pasien lansia sering mengeluh perdarahan vagina yang tidak teratur setelah menopause. Statistik menunjukkan bahwa perempuan lesi serviks menyumbang sekitar 25% dari klinik ginekologi, yang ditemukan lebih dari 1100 kasus lesi prakanker leher rahim, dan usia secara signifikan lebih muda, dari 35 tahun untuk mengembangkan 20 sampai perempuan 30 tahun. Oleh karena itu, perempuan harus melakukan pemeriksaan kanker serviks rutin sangat penting, deteksi dini dan efek pengobatan.
Pemeriksaan HPV (human papilloma virus), Pap smear, histopatologi, yang umum digunakan dalam skrining dan diagnosis kanker serviks, dimana skrining Pap smear untuk kanker serviks dini adalah sarana utama deteksi.
  
Tes HPV
Kanker serviks (http://www.asiancancer.com/indonesian/cancer-topics/cervical-cancer/) untuk tingkat deteksi HPV hingga 99,7%, sesuai dengan jenis HPV karsinogenik yang dapat dibagi menjadi HPV risiko tinggi dan risiko rendah. Dengan tes HPV dapat memprediksi risiko kanker serviks, untuk membimbing interval skrining, yang juga merupakan alat pemantauan tindak lanjut, Anda dapat menentukan efek terapi.
Namun, meskipun tes HPV positif, itu tidak menunjukkan bahwa ia akan berkembang menjadi kanker serviks. Menurut Modern Cancer Hospital Guangzhou (http://www.asiancancer.com/indonesian/) statistik, kehidupan seksual ada wanita, sekitar 20% perempuan terinfeksi virus HPV, namun enam bulan setelah sebagian besar perempuan terinfeksi HPV dalam negatif mereka sendiri, hanya segelintir mengembangkan lesi serviks.

Kolposkopi dan biopsi serviks bantuan
Kolposkopi tidak dapat langsung mendiagnosa kanker, tetapi dapat membantu dalam memilih tempat biopsi biopsi serviks. Menurut statistik, seperti bantuan kolposkopi biopsi, akurasi diagnostik dini kanker serviks bisa mencapai sekitar 98%. Tapi tidak dapat menggantikan smear kolposkopi dan biopsi.

    Skrining Pap smear untuk kanker serviks adalah penting
Diagnosis kanker serviks yang paling penting adalah untuk melakukan usapan leher rahim. Apusan serviks, diambil dari sejumlah kecil sel dalam sampel serviks pada slide kaca, dan kemudian belajar di bawah mikroskop tidak normal. Skrining Pap smear untuk angka kematian kanker serviks bisa berkurang setidaknya 70%. Pap smear untuk kanker serviks saat ini yang paling banyak karena sederhana dan efektif. Modern Cancer Hospital Guangzhou mengingatkan mayoritas teman-teman perempuan, di mana ada pernikahan dini dan melahirkan, riwayat keguguran, riwayat seksual, perempuan memiliki banyak pasangan seks, merupakan risiko tinggi kanker serviks. Harus mulai memiliki skrining rutin kanker serviks, deteksi dini dan efek pengobatan.

steven
27th September 2014, 02:13 AM
terima kasih atas infonya.