forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > >
Register Register
forumku.com kerja sama promosi forumku.com kerja sama promosi Pusat Cutting Sticker 5 December 2012 - 4 Maret 2013
Notices

Forumku Asiaku Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 1st March 2018, 01:31 PM   #1
Sek Des
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 238
Likes: 0
Liked 2 Times in 2 Posts
Default China Tinggalkan Kebijakan Satu Anak; Tapi Mengapa Tak Ada Ledakan Kelahiran Bayi?

Pihak berwenang di pemerintahan China tampak ketakutan bahwa jumlah kelahiran yang menurun, populasi yang menua dan angkatan kerja yang menyusut dapat merusak hasil tingkat pertumbuhan dua digit selama bertahun-tahun, dan mengancam legitimasi politik Partai Komunis China yang berkuasa, hingga mereka mulai meninggalkan kebijakan satu anak.

Oleh: Leta Hong Fincher (The New York Times)

Pada akhir tahun 2015, ketika China melonggarkan kebijakan satu anak yang telah ada selama beberapa dekade yang membatasi sebagian besar pasangan untuk hanya memiliki satu anak, beberapa orang menggembar-gemborkan perubahan tersebut sebagai langkah menuju kebebasan reproduksi yang lebih luas. Tapi pemerintah hanya memulai eksperimen besar lainnya dalam rekayasa populasi: Kali ini mendesak wanita—meski hanya kategori yang tepat—agar bereproduksi untuk Negeri Tirai Bambu yang terletak di kawasan Asia tersebut.

Pihak berwenang di pemerintahan China tampak ketakutan bahwa jumlah kelahiran yang menurun, populasi yang menua dan angkatan kerja yang menyusut dapat merusak hasil tingkat pertumbuhan dua digit selama bertahun-tahun, dan mengancam legitimasi politik Partai Komunis China (CCP) yang berkuasa. Jadi mereka mulai meninggalkan kebijakan satu anak tersebut.

Mereka berharap, dengan meninggalkan kebijakan satu anak akan membawa tiga juta tambahan kelahiran per tahun sampai tahun 2020 dan menambahkan lebih dari 30 juta pekerja ke angkatan kerja pada tahun 2050.

Meski kebijakan satu anak telah ditinggalkan, tapi masih belum ada ledakan kelahiran. Angka yang dirilis bulan lalu menunjukkan bahwa tingkat kelahiran negara tersebut turun 3,5 persen pada 2017 dibanding tahun sebelumnya. (Jumlah kelahiran meningkat pada 2016, tahun pertama sejak pergeseran kebijakan, meski jauh lebih sedikit dari yang diharapkan pemerintah.) Menurut statistik resmi, jumlah anak yang lahir dari orang tua yang telah memiliki satu anak mengalami kenaikan pada tahun 2017, namun jumlah kelahiran anak pertama turun.

Mengapa? Karena rakyat kritis wanita tampaknya tidak terburu-buru untuk memiliki bayi, terutama wanita perkotaan, wanita terdidik–kategori yang CCP harapkan untuk memproduksi dan meningkatkan generasi baru pekerja terampil dan berbasis pengetahuan.

Saat kebijakan satu anak dilaksanakan, dari tahun 1979 sampai 2015, pemerintah memaksa banyak wanita untuk melakukan aborsi atau menjalani prosedur pengendalian kelahiran invasif lainnya. Sejak kebijakan satu anak berubah baru-baru ini, mereka telah menyebarkan semangat yang sama untuk memuji kemuliaan memiliki lebih banyak anak—dan semakin cepat, semakin baik.


Pemerintah telah menyebarkan sebuah propaganda dalam beberapa tahun terakhir ini yang ditujukan pada wanita yang dianggapnya sebagai gao suzhi, atau “berkualitas tinggi.”

“Pastikan Anda tidak melewatkan tahun-tahun terbaik wanita untuk hamil!” kata beberapa berita utama di media pemerintah. Tahun-tahun yang diduga berusia antara 24 dan 29 tahun, menurut pemerintah; Di luar itu, dikatakan, waspadalah dengan cacat lahir.

Kebijakan satu anak, kebijakan dua anak–apa pun program demografis, CCP terus memandang perempuan sebagai agen reproduksi negara, sebagai instrumen implementasi untuk agenda pengembangan egenetikanya.

Kampanye yang terbaru bertujuan khusus bagi yang berpendidikan. Sebuah artikel yang aslinya diterbitkan pada bulan Desember 2015 di Beijing Youth Daily, publikasi resmi Liga Pemuda Komunis, mendesak siswa perempuan untuk memiliki bayi – dan menampilkan foto siluet hitam seorang wanita di gaun wisuda universitas dan papan mortir, memegang bayi (yang berwarna).


Artikel lain tentang sohu.com, sebuah situs web populer yang memuat laporan media pemerintah, mengupas asmara memiliki anak lebih awal: “Cinta para siswa universitas wanita yang menyenangkan: tahun pertama–hidup bersama, tahun kedua–hamil, tahun ketiga–memiliki bayi.”

Pada saat yang sama, pemerintah membuat wanita yang belum menikah memiliki bayi–dengan cara denda dan rintangan administratif – karena pemerintah melihat pernikahan dan keluarga sebagai pilar stabilitas sosial. Pada tahun 2007, pemerintah berusaha untuk menstigmatisasi wanita yang tetap lajang setelah berusia 27 tahun, memanggil mereka sheng nu, wanita “sisa”. Saat ini, pemerintah memperluas prakarsa perjodohan resmi. Liga Pemuda Komunis menyelenggarakan tanggal kencan buta massal di seluruh negeri sambil mengajarkan rakyat muda apa yang mereka sebut sebagai “sikap yang benar” terhadap cinta dan pernikahan.

Pendekatan dari tujuan egenetika ini jelas. Bahkan saat para pejabat mendesak mahasiswi terdidik, wanita Han China untuk menikah dan hamil, mereka mengecilkan hati, kadang melalui paksaan, etnis minoritas dengan kelahiran tinggi – terutama orang Uighur di wilayah barat laut Xinjiang–karena memiliki lebih banyak anak.

Musim panas yang lalu, pejabat pemerintah meminta “persamaan etnis” untuk mengumumkan akhir dari pengecualian yang telah berlangsung lama yang memungkinkan Uighur dan kelompok lainnya untuk memiliki satu anak lagi daripada keluarga dari mayoritas Han.

Tapi orang tidak menanggapi kebijakan baru seperti yang diharapkan pemerintah.

Banyak wanita Han, misalnya, mendorong mundur melawan pemerintah yang mempermalukan para lajang dan tetap berusaha pada rekayasa sosial reproduksi.

Angka yang dipublikasikan bulan lalu oleh Biro Statistik Nasional tidak memberikan rincian perbandingan, katakanlah, kelahiran kota dan pedesaan, namun jajak pendapat dan informasi anekdotal mengungkap. Dalam survei Mei 2017 terhadap lebih dari 40.000 wanita pekerja oleh Zhaopin, salah satu situs rekrutmen online terbesar di China, sekitar 40 persen responden yang tidak memiliki anak mengatakan bahwa mereka tidak ingin memilikinya, dan hampir 63 persen ibu yang bekerja dengan satu anak mengatakan mereka tidak ingin memiliki anak lagi.

Wanita yang disurvei mengatakan bahwa alasan utamanya adalah kurangnya waktu dan tenaga, biaya untuk membesarkan anak-anak dan “kekhawatiran akan pengembangan karir.”

Implikasi dari temuan semacam itu berpotensi mengejutkan, mengingat cepatnya perkembangan rakyat China kelas menengah. Pada tahun 2016, Economist Intelligence Unit memperkirakan bahwa jumlah orang China yang termasuk golongan berpenghasilan menengah ke atas atau berpenghasilan tinggi, yang mencapai 132 juta (atau 10 persen dari populasi) pada tahun 2015, akan meningkat menjadi 480 juta (dan 35 persen dari populasi) pada tahun 2030.

Dengan kata lain, kebijakan perencanaan keluarga terbaru China bukan hanya pelanggaran hak-hak perempuan; Mereka juga merupakan sarana yang tidak efektif untuk mempromosikan agenda pertumbuhan penduduk pemerintah. Jadi, bahkan dengan logika sendiri, CCP harus menghentikan tindakan ini.

Sumber : China Tinggalkan Kebijakan Satu Anak; Tapi Mengapa Tak Ada Ledakan Kelahiran Bayi?
Itsaboutsoul is offline   Reply With Quote
Sponsored Links
Old 12th July 2018, 01:31 PM   #2
w1s2t3
Sek Des
 
Join Date: 16 Aug 2015
Userid: 4208
Posts: 173
Likes: 0
Liked 5 Times in 5 Posts
Default Re: China Tinggalkan Kebijakan Satu Anak; Tapi Mengapa Tak Ada Ledakan Kelahiran Bayi?

kasian ya kalau harus punya 1 anak, ditinggal jadi sendiri
w1s2t3 is offline   Reply With Quote
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
china



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
Alasan Mengapa Kamu Butuh Kartu Kredit Lebih dari Satu sucyresky Business and Economy! 1 13th July 2018 03:32 PM
Gubernur BI Ingin Pelajari Kebijakan China Soal Suku Bunga sucyresky Business and Economy! 0 27th August 2015 08:16 AM
Mengapa Raja Kamboja Pergi ke China Untuk Pengobatan Kanker? mchgforum Kedokteran dan Obat - Medical and Medicine 1 16th March 2013 09:22 PM
Mengapa Raja Kamboja Pergi ke China Untuk Pengobatan Kanker? MarissaMCHG Forum Kesehatan 0 15th March 2013 12:11 PM
Ingin Punya Anak Cerdas? Beri Jarak Kelahiran Dua Tahun andi.teguh Forum Kesehatan 1 3rd January 2013 04:01 PM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 11:34 PM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2018, vBulletin Solutions, Inc.
Search Engine Optimisation provided by DragonByte SEO v2.0.37 (Lite) - vBulletin Mods & Addons Copyright © 2018 DragonByte Technologies Ltd.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts