forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > >
Register Register
forumku.com kerja sama promosi forumku.com kerja sama promosi Pusat Cutting Sticker 5 December 2012 - 4 Maret 2013
Notices

Forumku Asiaku Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 9th December 2018, 10:04 AM   #1
Sek Des
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 256
Likes: 0
Liked 2 Times in 2 Posts
Default Tiga Wilayah Lahan Gambut yang Paling Penting untuk Perubahan Iklim

Backwaters lahan gambut tropis ular melalui Pulau sungai tanah kuno, materi tanaman yang telah membusuk untuk ratusan atau ribuan tahun. Itu merembes ke dalam air untuk mengubahnya hitam jadi tinta bahwa jika Anda menaruh tangan Anda hanya sentimeter di bawah permukaan, itu menghilang seluruhnya dari pandangan.

Pellucidity langka di lahan basah lanskap ini. Dalam beberapa tahun terakhir, lahan gambut tropis telah menemukan antara lanskap yang paling proporsional penting di perubahan iklim dunia. Amazon, lahan gambut Indonesia dan sungai seluas bersama mencakup beberapa 50 juta hektar, dengan setiap hektar yang mampu menyimpan hingga 3.000 ton karbon.

Dan Namun, begitu sedikit yang diketahui tentang mereka.

Bagaimana tergenang air apakah tanah hitam yang perlu untuk mengasingkan karbon yang seharusnya; Bagaimana hidrologi gambut yang benar-benar berfungsi? Bagaimana pola cuaca seperti El Niño mempengaruhi rezim air dari lahan gambut di lokasi yang berbeda? Ke dalam persamaan iklim apa melakukan komposisi kimia faktor tanah gambut, dan usia mereka?

Lahan gambut di Sungai Kongo yang dikenal sebagai Centrale Cuvette-yang meliputi Republik Kongo (ROC) dan Republik Demokratik Kongo (DRC) dan menyimpan lebih banyak karbon di bawah tanah daripada semua hutan tanah di Sungai Kongo secara keseluruhan-hanya ditemukan dalam 2 012.

Lahan gambut tropis telah menjadi tali dalam salah satu permainan terbesar dari tarik-ulur antara daya tarik untuk pembangunan di global Selatan dan Angkatan kontra: untuk menyembuhkan dan keras menjaga lanskap ini yang keras dapat memerangi pemanasan global dan bahaya perubahan iklim.

Untuk mendapatkan kedua belah pihak untuk drop tali dan melihat bukan sebagai alat yang dapat mengikat untuk masing-masing tujuan mereka, para ilmuwan telah mendesak meneliti gambut tropis belajar persamaan dan perbedaan mereka dan mencari tahu bagaimana mereka bekerja. Masalah khusus baru Springer jurnal mitigasi dan adaptasi strategi perubahan Global menyatukan informasi terbaru dengan lima studi di Indonesia, tiga dari Peru, dan satu dari Cuvette Centrale.

Temuan ini dimaksudkan untuk menginformasikan kebijakan dan melindungi lanskap yang tidak sedikit demi sedikit tapi secara holistik di seluruh dunia, dengan melihat pemerintah bekerja sama dalam pemerintahan nasional gambut dan menggabungkannya ke dalam agenda global, termasuk Nasional Perjanjian Paris, ditentukan kontribusi (NDCs) nasional sesuai tindakan mitigasi (NAMAs) dan program-program REDD +.

"Ini adalah sebuah dokumen yang hidup, jika Anda ingin," kata Pusat International Forestry Research utama ilmuwan Daniel Murdiyarso, yang memimpin penciptaan edisi khusus. "Dalam sintesis, kami menekankan memiliki kerjasama Selatan-Selatan, dalam hal belajar dari satu sama lain."

Indonesia menjadi lebih baik, tetapi karena yang terburuk-berdiri sebagai sesuatu dari godfather lahan gambut tropis pengetahuan. Kebakaran gambut negara datang ke inti cataclysmal pada tahun 2015 tapi telah bermasalah sejak 1980-an ketika penyebaran log operasi dan pemerintah Mega beras proyek deleteriously dikeringkan lahan gambut.

Hal ini, positif, menyebabkan lebih penelitian telah dilakukan di sini daripada di negara lain, dan lebih kekuasaan politik dimasukkan ke dalam mencegah terulangnya bencana tersebut. Badan restorasi lahan gambut Nasional (BRG) langsung menyarankan Presiden dan bertujuan untuk mengembalikan 2,4 juta hektar lahan gambut yang rusak 2020. Baru-baru ini, Indonesia adalah menjadi ujung tombak internasional tropis lahan gambut pusat (ITPC), dalam kemitraan dengan Congos, yang didirikan oleh buka Sekretariat sementara di Bogor, sebuah kota dekat Jakarta, sebagai hub utama di dunia untuk penelitian dan kebijakan tersebut lanskap.

"Tingkat degradasi di Indonesia bencana, tapi ada kemauan politik untuk mencoba dan membalikkan proses, itulah sebabnya Indonesia begitu tertarik untuk berbagi pelajaran dengan rekan-rekan," kata Murdiyarso.

Salah satu karya-karya terbitan khusus, penulis utama yang Erik Lilleskov adalah sebuah penelitian ekologi di hutan USDA Service dan co-editor masalah, membahas bagaimana Peru tampaknya memiliki serangkaian serupa kebijakan pembangunan Indonesia di akhir abad ke-20, "di berkaitan kurangnya perlindungan hukum atau peraturan yang eksplisit lahan gambut dari pembangunan." Namun, Peru juga memiliki sekitar 50 persen lebih banyak lahan gambut yang di bawah status konservasi formal dari Kepulauan tidak, "kesempatan untuk mengikuti lintasan berbeda daripada Indonesia."

Peru utama petak lahan gambut duduk Timur Pegunungan Andes, di lembah Sungai Pastaza-Marañón, berhutan terutama dengan kurus M. flexuosa pohon-pohon palem, kepala mereka tipis cabang spikey sebagai garpu gigi. Tetapi tanah di sini yang menggerogoti di bagian, dan komposisi floristic pohon dan semak yang juga berubah. Kertas yang berbeda yang dipimpin oleh lahan basah biokimiawan Rupesh Kumar Bhomia dari University of Florida mengatakan mungkin hal ini disebabkan oleh berkelok-kelok mengalir sungai-sungai di wilayah ini, atau karena kaya protein buah dari pohon-pohon ini melihat mereka berat dipanen oleh penduduk setempat sebagai makanan untuk sendiri dan hewan mereka.

"Ada palm rawa hutan dan gambut deposito mereka adalah hasil dari beberapa proses yang dinamis dan tak terduga yang telah aktif selama masa lalu 1000s tahun dan gangguan antropogenik harus diminimalkan untuk menjaga kesinambungan dalam proses itu" Bhomia's kertas negara.

Cuvette Centrale, masyarakat tampaknya hidup harmonis dengan lahan gambut. "Meskipun dianggap oleh banyak orang luar sebagai hutan belantara," banyak orang masih tinggal di Cuvette Centrale, kata kertas yang dipimpin oleh University of Leeds' Greta Dargie, salah satu ilmuwan terkenal pertama mendokumentasikan lahan gambut tersebut pada tahun 2012. Ini adalah terutama orang-orang suku Bantu, yang tiba di 2.000 tahun terakhir dan hidup pada Memancing, skala kecil pertanian ubi kayu dan pisang, dan sedikit meningkatkan kambing dan ayam.

"Dari pengamatan pribadi, dampak saat penduduk setempat pada ekosistem gambut cenderung kecil dan relatif berkelanjutan dalam bentuk yang sekarang."

Sebaliknya, pembangunan sosial ekonomi adalah masalah yang paling mendesak di Congos, di mana sekitar 29.000 kilometer persegi lahan gambut yang konsesi milik perusahaan penebangan kayu. Moratorium penebangan di DRC telah mencegah operasi dari bermula begitu jauh, tetapi pemerintah sedang mempertimbangkan mengangkat membekukan.

DRC juga telah merencanakan hidrologis bendungan sejak 1950-an, tetapi karya mengatakan sulit untuk tahu persis bagaimana Bendungan ini akan mempengaruhi hidrologi lahan gambut. Peningkatan investasi di Afrika sawit cenderung terjadi di tahun-tahun mendatang menarik kesimpulan samar-samar yang sama.

"Di Cuvette Centrale, situasi masa depan hipotetis dengan harga komoditas yang tinggi, jalan dan Sungai akses ke pasar, suhu yang lebih tinggi dan lebih sering kekeringan, bisa meniru kondisi yang menyebabkan kebakaran gambut bencana yang terlihat dalam Indonesia,"Dargie's kertas menyimpulkan.

Minyak dan gas duduk di besar cadangan di bawah Peru lahan gambut, mengancam pembangunan di sini juga. Saat ini, beberapa jalan menghubungkan wilayah Pastaza-Marañón ke seluruh negara, yang telah menjadi keuntungan dalam menjaga lahan gambut yang terisolasi. Tetapi pernyataan hari jalan sepanjang tepi utara blok lahan gambut, menghubungkan ke jaringan jalan pesisir, akan membuat pemandangan yang jauh lebih mudah untuk mengakses dan memanfaatkan. Fakta bahwa lahan gambut Indonesia pesisir dan juga terhubung oleh jalan dan air untuk pusat-pusat perkotaan memainkan peran utama dalam perkembangan mereka dan degradasi.

Jika minyak dan gas untuk diekstraksi, Lilleskov's kertas mengatakan ini terbaik dapat dilakukan melalui 'model pembangunan lepas pantai pedalaman' yang tidak meningkatkan koneksi yang mudah atau migrasi manusia ke lahan gambut. Sebagai contoh, helikopter bisa digunakan untuk mengangkut sumber daya keluar.

Risiko dan dampak kebakaran gambut juga diminimalkan jika orang dan perusahaan yang disimpan di Teluk.

Lahan gambut, oleh alam, harus pernah menjadi kering. Tetapi jika mereka, mereka sangat mudah terbakar; dan karena kedalaman tanah gambut, kebakaran sulit dipadamkan setelah mereka sudah mulai. Tanaman perkebunan menggantikan hutan lebat dengan air-intensif monokultur komoditas yang menyedot kelembaban dari tanah dapat melihat kecelakaan yang sederhana seperti Rokok menjatuhkan atau percikan liar naik besar daerah cepat api, melepaskan karbon yang telah disimpan selama berabad-abad, jika tidak ribuan tahun.

Terjadinya merusak kebakaran telah jauh lebih rendah di Peru dan Centrale Cuvette daripada di Indonesia. Hal ini pasti karena lahan gambut Indonesia yang menjadi jauh lebih berkembang, tapi apa para ilmuwan belum tahu adalah peran cuaca sehubungan dengan api kemungkinan. Peru lahan gambut, misalnya, tidak muncul untuk membakar lebih selama acara El Niño – yang sopir Indonesia 2015 pembakaran krisis- tetapi tidak jelas bagaimana pengembangan dapat berinteraksi dengan mengubah pola cuaca.

"Kami mungkin berspekulasi bahwa aktivitas manusia meningkatkan kemungkinan api inisiasi, tetapi spatiotemporal variasi iklim mungkin menentukan kecepatan mereka," mengatakan Lilleskov's makalah tentang Peru. Dalam Cuvette Centrale, bertentangan cuaca hipotesis meninggalkan masa depan curah hujan tanda tanya besar, beberapa memprediksi penurunan (yang akan menyebabkan kekeringan dan risiko tinggi api) dan lain-lain peningkatan.

Akhir tahun ini akan melihat pemilihan Presiden diadakan di DRC, dan tahun depan, di kedua ROC dan di Indonesia. Ini memberikan Murdiyarso, yang menghabiskan sebagian besar karirnya bekerja erat dengan pemerintah Indonesia untuk menginformasikan kebijakan lingkungan, menyebabkan untuk khawatir bahwa niat baik saat ini antara pemerintah dan menuju bentang alam mungkin tidak melanjutkan.

"Cara untuk memotivasi kebijakan benar-benar adalah agenda global, memiliki cadangan karbon tinggi dalam ekosistem unik dilindungi dan secara signifikan berkontribusi untuk mitigasi perubahan iklim," katanya. "Tapi itu tidak cukup jika Anda membawa politisi ke dalam global agenda. Mereka ingin memiliki mengatakan, atau sebuah narasi setidaknya, dalam agenda nasional mereka."

Tapi, dia peringatan, "pembuat kebijakan tampaknya terbuka untuk belajar secepat mungkin", dan pusat lahan gambut tropis yang baru di Bogor dengan peningkatan jumlah global penelitian mendarat di meja pembuat keputusan adalah alasan untuk tetap optimis.

"Lahan gambut memberikan kesempatan emas untuk solusi berbasis alam. Kami benar-benar di perbatasan dari proses ini."
Likes:(1)
Itsaboutsoul is offline   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
dan, gambut, lahan, untuk, yang



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
Pengelolaan Lahan Gambut untuk Hindari Lahan Terbakar akiyamashinichi Social, Culture and Education! 3 2nd March 2018 03:54 PM
Menteri LHK Minta PT RAPP Patuhi Aturan Pengelolaan Lahan Gambut je_tek Business and Economy! 0 24th October 2017 08:29 AM
Wimboh Santoso: Perubahan Iklim Berpotensi Memicu Krisis Ekonomi je_tek Business and Economy! 0 19th October 2017 07:00 AM
Perubahan Iklim dan Kesehatan atasipenyakitginjal Health Kesehatan 4 30th June 2015 10:53 AM
Tiga Wilayah yang Bawa Hoki di Tahun Kambing Kayu sucyresky Business and Economy! 0 18th February 2015 08:21 AM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 11:00 PM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2018, vBulletin Solutions, Inc.
Search Engine Optimisation provided by DragonByte SEO v2.0.37 (Lite) - vBulletin Mods & Addons Copyright © 2018 DragonByte Technologies Ltd.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts