forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > >
Register Register
Notices

Forumku Asiaku Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 21st April 2019, 02:33 PM   #1
KaDes Forumku
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 671
Likes: 0
Liked 4 Times in 4 Posts
Default "Efek Pemilihan Pribadi"

Semua hasil penghitungan cepat yang terkemuka menunjukkan bahwa kandidat presiden yang berkuasa, Joko “Jokowi” Widodo, lebih unggul dari saingannya, Prabowo Subianto, dengan masing-masing berbagi suara 55 persen dan 45 persen. Dibandingkan dengan 2014, pembagian suara resmi hampir sama yaitu 53,15 persen untuk Jokowi dan 46,85 persen untuk Prabowo.

Bagi Jokowi, perkembangan suara yang tidak signifikan baginya menunjukkan sedikit dampak dari lima tahun masa jabatannya, yang telah memberikan akses gratis untuk begitu banyak barang publik, termasuk pendidikan dan ekonomi yang relatif stabil.

Hasilnya, meskipun dari perhitungan cepat, telah sangat didorong oleh kepribadian daripada posisi ideologi atau kebijakan antara para kandidat. Sayangnya, itu tidak berfungsi untuk demokrasi masa depan kita. Jika Jokowi berhadapan dengan wajah baru dengan kepribadian, pengalaman, dan citra yang menarik, pembagian suara mungkin berbeda. Mengenai hal ini, Prabowo gagal mengambil pelajaran dari sekutu lamanya, mantan presiden Megawati
Soekarnoputri.

Benar, pilihan suara dipengaruhi oleh banyak faktor, termasuk dimensi sosiologis dan psikologis. Namun, faktor-faktor ini belum membedakan kedua kandidat secara signifikan di pemilihan. Survei seperti itu sejak Maret lalu oleh Pusat Studi Strategis dan Internasional (CSIS) menunjukkan Jokowi dan Prabowo sebenarnya berbagi pemilih kurang lebih dengan latar belakang sosial ekonomi yang sama.

Kondisi ekonomi belum jauh lebih baik, meskipun sebagian besar orang yang disurvei mengatakan bahwa mereka puas dengan pekerjaan petahana. Dengan demikian, masih ada beberapa masalah lain dalam ekonomi yang belum ditangani. Selanjutnya, afiliasi partai telah sangat memudar dibandingkan dengan pemilihan sebelumnya, seperti yang ditunjukkan oleh survei.

Sekarang kepribadian kandidatlah yang berkontribusi lebih banyak pada suara. Survei CSIS menemukan karakter calon presiden yang paling signifikan dalam pikiran pemilih adalah bahwa mereka dianggap "sederhana / dekat dengan rakyat / dermawan" dengan 30 persen (CSIS, Maret). Hingga Maret, peringkat persetujuan Jokowi adalah 71 persen dan persepsi warga mengenai kondisi ekonomi lebih baik dari tahun lalu dan dianggap dalam kondisi baik untuk seluruh masa jabatan, menurut survei oleh Indikator pada Maret.

Orang-orang melihat lebih banyak kandidat sebagai individu daripada perwakilan partai yang mengedepankan kebijakan yang berbeda secara ideologis. Ideologi politik bukanlah sesuatu yang secara inheren berbeda di antara partai-partai politik kita. Sebaliknya, mereka bertemu, kecuali untuk Pancasila versus perbedaan Islam, seperti yang telah dicatat oleh para sarjana.

Demikian pula, debat presiden gagal mengungkapkan perbedaan yang mencolok dan proposal serius untuk pemecahan masalah dari kedua kubu tentang tema yang dipilih untuk debat.

Satu-satunya perbedaan yang terlihat adalah atribut pribadi seperti status sosial, keluarga, latar belakang profesional, gaya komunikasi dan hubungan dengan orang lain, termasuk pers.

Secara khusus, meskipun Prabowo telah menunjukkan perubahan yang cukup signifikan dalam gaya komunikasinya selama balapan kedua ini, ia masih menunjukkan kesamaan dengan gayanya di tahun 2014, seperti memarahi wartawan, yang bukan langkah yang baik untuk personal branding.

Dia juga menunjukkan terlalu banyak emosi; yang baik untuk persuasi dan kejelasan komunikasi, tetapi terlalu banyak emosi menunjukkan seseorang tidak terkendali.

Ada tiga konsekuensi penting dari personalisasi politik ini terhadap demokrasi kita. Pertama, personalisasi pemilu telah memberi jalan bagi kampanye noda besar-besaran. Kampanye kotor diarahkan pada latar belakang individu seperti agama, keluarga, nilai-nilai dan karakter, yang seringkali tidak hanya mengarah pada kekecewaan tetapi juga kebencian.

Jika kita memiliki lebih banyak pemilihan presiden berbasis kebijakan, serangan sebagian besar akan diarahkan pada proposal kebijakan dari masing-masing kandidat. Baru setelah itu penyerangan membuahkan hasil untuk wacana pemilu.

Kedua, cepat atau lambat partai politik akan menjadi malas. Para pihak tidak akan menganggapnya serius dan banyak berinvestasi dalam menyusun proposal kebijakan. Mereka tentu tidak akan berinvestasi dalam mempercepat regenerasi, memilih pemilihan pemimpin yang lebih mudah dari luar partai.

Kecenderungan ini sekali lagi akan lebih memusatkan perhatian pada kepribadian daripada kebijakan yang diklaim partai akan diimplementasikan jika memenangkan perlombaan. Pemilihan menjadi kurang kompetitif karena pertempuran lebih pada kepribadian yang kurang bisa diperdebatkan daripada kebijakan.

Ketiga, hasilnya adalah bahwa politik menjadi lebih dari masalah pribadi daripada urusan publik. Cara kerja sama politik dan persaingan terjadi menjadi sangat dipengaruhi oleh suka dan tidak suka pribadi di kalangan elit dan pendukung politik yang dapat menyebabkan polarisasi berbasis identitas abadi.

Seperti yang dikemukakan peneliti, Mauro Calise, afinitas untuk bergantung pada atribut personal daripada kolektif dan impersonal seperti kebijakan dan barang publik adalah tanda kohesi sosial yang terhambat dan peningkatan volatilitas.

Kemenangan Jokowi mencerminkan pokok dari personalisasi politik di Indonesia, yang dapat mengarah pada demokrasi yang menurun. Sudah saatnya untuk mengubah arah menuju pemilihan berbasis kebijakan dengan memilih calon presiden atau kandidat pemilihan eksekutif lainnya yang kurang lebih memiliki ciri-ciri pribadi, pengalaman, dan kepemimpinan yang sama. Kemudian, perlombaan akan bertumpu pada kebijakan. Pada tahun 2024, kita harus melihat perubahan ini, di mana partai-partai mencalonkan kandidat yang berorientasi pada kebijakan.
Itsaboutsoul is offline   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
dan, dengan, pada, untuk, yang



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
RE: "" (PROMO) Jam Tangan Couple ORIGINAL & MEWAH "" arlojitop Jualanku - My Stores and Shops 58 23rd June 2019 03:49 AM
RE: "" (PROMO) Jam Tangan Couple ORIGINAL & MEWAH "" arlojitop Jualanku - My Stores and Shops 3 23rd June 2019 02:43 AM
Obat Pelangsing Yang Aman Tanpa Efek Samping "BARANG SAMPAI BARU BAYAR" renisyafitri Forum Kesehatan 1 8th June 2019 07:35 AM
Obat Pelangsing Yang Aman Tanpa Efek Samping "BARANG SAMPAI BARU TRANSFER PEMBAYARAN" renisyafitri Peluang Usaha 0 25th May 2015 11:04 AM
Obat Tradisional Lepra Paling Manjur[B][CENTER][SIZE="6"][COLOR="red"]Obat Tradisiona ipatfatimah Health Kesehatan 1 16th April 2014 10:50 AM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 02:58 PM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2020, vBulletin Solutions, Inc.
Search Engine Optimisation provided by DragonByte SEO v2.0.37 (Lite) - vBulletin Mods & Addons Copyright © 2020 DragonByte Technologies Ltd.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts