forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > >
Register Register
Notices

Forumku Asiaku Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 25th June 2019, 11:02 AM   #1
KaDes Forumku
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 671
Likes: 0
Liked 4 Times in 4 Posts
Default Menilai Pandangan Indo-Pasifik Indonesia yang Diadopsi ASEAN

Selama akhir pekan, Asosiasi Negara-Negara Asia Tenggara (ASEAN) akhirnya dan secara resmi mengungkapkan pandangan Indo-Pasifik Indonesia yang telah dibahas. Sementara para pejabat mengatakan bahwa dokumen tersebut harus dipandang sebagai pekerjaan yang sedang berjalan, namun dokumen ini layak untuk dikaji karena menyoroti upaya berkelanjutan kelompok regional tersebut untuk memajukan visi konsepnya sendiri di tengah perhatian yang meningkat pada beberapa tahun terakhir.

Meskipun beberapa akun cenderung melihat perhatian ASEAN terhadap Indo-Pasifik sebagai reaksi terhadap percakapan baru-baru ini, orang sebenarnya dapat melacak pendekatan organisasi regional untuk masalah ini lebih jauh ke belakang tergantung pada bagaimana hal itu didefinisikan. Secara bijaksana, para pendukung ASEAN yang gigih terus membuat kasus bahwa ASEAN telah menjadi pendorong “Indo-Pasifikisasi” regionalisme Asia dari waktu ke waktu untuk memasukkan keterlibatan yang lebih besar dari kekuatan-kekuatan besar, melalui mekanisme seperti KTT Asia Timur (EAS) . Lebih konkretnya, dalam hal kebijakan, mantan menteri luar negeri Indonesia, Marty Natalegawa, juga secara terbuka telah mengangkat prospek Perjanjian Persahabatan dan Kerjasama Indo-Pasifik di tahun 2010-an, meskipun tidak pernah berhasil dalam konteks ASEAN-wide.

Tetapi sementara hubungan ASEAN dengan konsep Indo-Pasifik itu sendiri mungkin sudah jauh lebih jauh, juga benar bahwa pelepasan strategi Indo-Pasifik (FOIP) AS yang bebas dan terbuka yang terus dikembangkan, dan selanjutnya mengkatalisasi reaksi-reaksi dari negara-negara regional seperti India dan Jepang, telah semakin mengintensifkan upaya pengelompokan regional untuk memajukan visi konsepnya sendiri dan membentuk percakapan regional (yang, harus diingat, berbeda dari pandangan masing-masing negara Asia Tenggara). Hal ini disebabkan oleh berbagai faktor, beberapa di antaranya lebih bersejarah, seperti konsepsi ASEAN tentang perannya sebagai pengendara di regionalisme dan kecurigaan kekuatan asing yang berusaha mendominasi agenda, dan yang lainnya lebih kontemporer, seperti tumbuh kegelisahan tentang meningkatnya persaingan strategis AS-Cina dan dampaknya pada negara-negara kecil. Dalam nada itu, kita telah melihat negara-negara Asia Tenggara berusaha untuk membentuk visi mereka sendiri sejak tahun lalu, dengan mengadakan lokakarya dan pertemuan.

Selama akhir pekan, kami akhirnya menyaksikan puncak dari proses awal ini dengan pembukaan apa yang secara resmi disebut Outlook ASEAN di Indo-Pasifik (AOIP). Dokumen singkat, lima halaman, dan terakhir, yang dirilis bersamaan dengan KTT ASEAN yang diadakan di Thailand selama kepemimpinan kelompok tersebut, merupakan versi pandangan resmi pertama dan yang diungkapkan secara terbuka dari pandangan ASEAN tentang konsep Indo-Pasifik. Layak untuk dikaji tidak hanya untuk apa yang dikatakannya tentang pandangan ASEAN tentang Indo-Pasifik saat ini, tetapi apa yang diungkapkan oleh pendekatannya tentang keadaan pengelompokan regional secara lebih umum dan potensi untuk kemajuan AOIP.

Dari segi konten, sementara dokumen ini dibangun berdasarkan prinsip-prinsip tradisional yang telah didukung ASEAN serta pernyataan sebelumnya tentang hal ini, masih ada beberapa detail yang diungkapkan AOIP tentang pendekatan pengelompokan regional ke Indo-Pasifik. Secara ringkas merangkum empat elemen AOIP: integrasi wilayah Asia-Pasifik dan Samudra Hindia; promosi dialog dan kerja sama alih-alih persaingan; kemajuan pembangunan dan kemakmuran semua; dan pentingnya domain maritim dalam arsitektur regional. Ini jelas menempatkan Outlook bersama dengan kerangka kerja dan organisasi regional dan internasional lainnya, baik itu Indian Ocean Rim Association (IORA) atau United Nations Sustainable Goals. Dan itu menyebutkan empat bidang fungsional di mana ASEAN percaya kolaborasi dapat secara nyata meningkat: kerja sama maritim; konektivitas; pembangunan berkelanjutan; dan ekonomi.

Meski masih dini, artikulasi AOIP bukan tanpa janji. Sementara AOIP mungkin merupakan dokumen pendek yang tidak memiliki rincian tentang beberapa hal, para pejabat yang mengetahui proses perumusan mengatakan bahwa maksud untuk rilis awal adalah untuk dengan cepat menegaskan kembali fakta bahwa ASEAN masih berinvestasi dalam memiliki pendapat penting di kawasan ini. masa depan, alih-alih ditinggalkan dalam percakapan Indo-Pasifik. Dan sementara AOIP masih dalam proses, menunjukkan bagaimana Indo-Pasifik sesuai dengan inisiatif ASEAN sendiri, para pemain regional dan internasional lainnya, dan area fungsional prioritas, setidaknya dapat berpotensi memetakan jalur menuju kolaborasi yang lebih besar . AOIP sendiri secara langsung mengakui batas-batas dokumen ini dengan menyatakan bahwa ini dapat membantu "menghasilkan momentum" untuk inisiatif masa depan, termasuk "dokumen ASEAN yang sesuai" yang dapat membantu konkretasi kolaborasi Indo-Pasifik.

Tetapi pada saat yang sama AOIP juga merupakan bukti tantangan yang terus dihadapi ASEAN dalam memajukan konsepsinya sendiri tentang Indo-Pasifik. Keragu-raguan dari pengelompokan regional sebelum mengeluarkan AOIP, dan penayangan keluhan di depan umum dan perdebatan tentang bagaimana dan kapan hal itu diungkapkan, merupakan bukti perpecahan yang mendalam di ASEAN tentang bagaimana menangani konsep Indo-Pasifik. Divisi-divisi itu tidak unik untuk masalah ini - kami juga telah menyaksikan ini dalam pengelolaan masalah kritis ASEAN lainnya, termasuk di Laut Cina Selatan.

Divisi-divisi tersebut juga merupakan produk dari konteks domestik, regional, dan internasional yang menantang bagi banyak negara Asia Tenggara, termasuk kurangnya aktivisme kebijakan luar negeri di negara-negara tertentu serta mengintensifkan persaingan kekuatan besar di lingkungan eksternal. Memang, dengan standar apa pun, lingkungan saat ini jauh lebih sulit untuk memajukan konsep semacam itu relatif terhadap ketika Natalegawa melakukannya pada tahun 2010-an, apalagi bermain mengejar waktu ketika kekuatan besar sudah berjalan dengan baik dengan pandangan mereka tentang Indonesia. Pasifik. Itu juga berarti bahwa melampaui bahasa umum yang terlihat dalam AOIP ke konsepsi Indo-Pasifik ASEAN yang lebih kuat kemungkinan akan membuktikan tugas yang jauh lebih sulit.

Meskipun demikian, mengingat konteks domestik, regional, dan internasional saat ini, taruhannya juga bisa dibilang lebih tinggi dari sebelumnya untuk mengatasi divisi internal dan membentuk pendekatan Indo-Pasifik yang dipandang kredibel tidak hanya di dalam organisasi, tetapi di antara eksternal mitra juga. Itu akan membutuhkan tidak hanya menambahkan pandangan ASEAN ke dalam percakapan, tetapi juga dengan jelas mengartikulasikan bagaimana sentralitasnya yang sangat berharga dalam arsitektur regional dapat dimanfaatkan untuk memajukan berbagai konsepsi oleh para aktor regional dengan cara yang tidak hanya mengiklankan nilai tambah ASEAN, tetapi juga berbicara untuk kepentingan mereka juga. Hanya pada saat itulah ASEAN akan benar-benar memenuhi apa yang disebut Sekretaris Jenderal ASEAN yang sebelumnya dan yang belakangan Surin Pitsuwan yang sebut "sentralitas substansi" yang bergerak melampaui pengulangan keinginannya untuk tetap berada di kursi pengemudi regionalisme Asia.
Itsaboutsoul is offline   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
asean, dan, indo-pasifik, untuk, yang



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
Klopp: Fans Terlalu Cepat Menilai Firmino rezky setiawan Forumku Sepak Bola 1 15th June 2019 12:55 AM
Mengenal e-Gem, Aplikasi Absensi RUPS Online yang Diadopsi Turki je_tek Business and Economy! 0 29th September 2017 07:36 AM
Game Dragon Ball Indonesia (D.B Indo) aino18 Online and Internet Games 0 21st March 2017 09:34 PM
Terbesar Ketiga di Asia Pasifik, Indonesia Bangun 24.014 Kamar Hotel partisusanti Indonesia Membangun! 0 15th October 2015 03:09 PM
Bali dan 5 Daftar Pantai Pasir Putihnya yang Menyejukan Pandangan Timothy Forum Travelingku Jalan Jalan 2 17th September 2015 01:17 PM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 02:04 PM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2020, vBulletin Solutions, Inc.
Search Engine Optimisation provided by DragonByte SEO v2.0.37 (Lite) - vBulletin Mods & Addons Copyright © 2020 DragonByte Technologies Ltd.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts