forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > >
Register Register
forumku.com kerja sama promosi forumku.com kerja sama promosi Pusat Cutting Sticker 5 December 2012 - 4 Maret 2013
Notices

Forumku Media, Internet and Communication Forum ini Membutuhkan Moderator, Silakan mendaftar !!!

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 25th November 2019, 08:02 AM   #1
KaDes Forumku
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 671
Likes: 0
Liked 4 Times in 4 Posts
Default Demo Kolombia Berlanjut, Presiden Tetapkan Jam Malam


Presiden Kolombia Ivan Duque baru-baru ini menggulirkan kebijakan jam malam di ibu kota negara, Bogota. Kebijakan tersebut dibuat usai kerusuhan massal yang terjadi sehari sebelumnya, yang membawa puluhan ribu demonstran turun ke jalan.

Jam malam yang ditetapkan Presiden Ivan Duque diberlakukan satu hari sejak 250 ribu orang turun ke jalan untuk memprotesnya. Aksi yang mulanya berlangsung damai, seketika berubah jadi lebih panas dan disertai kekerasan.

Sebanyak tiga orang dikabarkan meninggal dalam kerusuhan tersebut, dan penyebabnya masih dalam proses penyelidikan. Menteri Pertahanan Carlos Holmes Trujillo menuturkan, korban tewas semuanya berasal dari provinsi barat Valle del Cauca. Dua orang meninggal di Kota Buenaventura, saat segerombolan orang tengah menjarah pusat perbelanjaan.

“Lantaran tindakan kekerasan tersebut, petugas keamanan pergi untuk menghadapi peristiwa tersebut, sementara korban menjadi sasaran agresi kekerasan dengan melempar batu dan tongkat,” ungkap Trujillo, dilansir dari BBC, Sabtu (23/11).

Korban ketiga dilaporkan meninggal di Kota Candelaria.

Selain korban tewas, sebanyak 98 orang ditangkap. Pun, 122 warga sipil dan 151 anggota pasukan keamanan terluka.

“Satu hal adalah ekspresi damai melalui protes. Hal lain yang sangat berbeda adalah memanfaatkan protes untuk menabur kekacauan,” kata Duque, dikutip dari sumber serupa.

Dalam usaha meredam kemarahan, selain menetapkan kebijakan jam malam, Duque juga mengumumkan akan membuka dialog nasional di seluruh negeri pada pekan depan. Ini dilakukan demi menemukan solusi jangka menengah dan panjang untuk masalah yang sangat mengakar, termasuk ketidaksetaraan dan korupsi.

“Ruang untuk dialog ada,” katanya.

Demonstrasi yang melanda Kolombia memang dilatarbelakangi ketidakpuasan publik pada kepemimpinan Duque. Para siswa, guru, dan pengurus serikat pekerja berbaris di seluruh negeri memprotes segala sesuatu mulai dari ketidaksetaraan ekonomi hingga kekerasan terhadap para pemimpin sosial.

“Sudah waktunya,” kata Julio Contreras (23), seorang mahasiswa kedokteran.

“Tidak ada lagi yang sama – kebohongan, korupsi. Kami di sini untuk melakukan perlawanan,” imbuhnya.

The Sydney Morning Herald menyebutkan, protes di hari pertama, Kamis, sebagian besar berlangsung damai, tetapi menjelang sore berubah menjadi semakin panas. Ini dipicu oleh tindakan demonstran yang melemparkan batu ke arah polisi anti huru hara, yang dibalas dengan gas air mata. Kemudian, pengunjuk rasa mencoba memasuki gedung dan merobek sebagian kain hitam yang melindungi sebuah bangunan bersejarah di Plaza Bolivar yang ikonik.

Demonstrasi yang menghasilkan kerusuhan berkepanjangan seperti yang terlihat baru-baru ini di Bolivia, Chili, dan Ekuador, dilatarbelakangi hal yang nyaris sama, karena krisis kepercayaan dan ekonomi.

“Kita tidak berada dalam iklim pra-insureksi,” kata Yann Basset, seorang profesor di Universitas Rosario Bogota.

“Saya tidak yakin ada penolakan umum terhadap sistem politik.” lanjutnya.

Protes tetap mengirimkan pesan yang menggema kepada Duque, di mana ia sempat mengerahkan 170.000 petugas untuk menegakkan keamanan, menutup perbatasan, dan mendeportasi 24 warga Venezuela yang dituduh memasuki negara itu untuk memicu kerusuhan.

“Jika pemerintah tidak melakukan perubahan tahun depan akan sangat sulit,” kata Ariel Avila, wakil direktur Yayasan Perdamaian dan Rekonsiliasi.

Pemerintah Duque menghadapi serangkaian kemunduran yang memalukan. Menteri Pertahanan Guillermo Botero mengundurkan diri pada awal November setelah pengungkapan bahwa setidaknya delapan anak di bawah umur telah tewas dalam pengeboman yang menargetkan sekelompok kecil pembangkang.

Sekutu Duque, mantan presiden Alvaro Uribe, sedang diselidiki karena dugaan perusakan saksi. Sementara, Duque sendiri menuai kritik setelah mengangkat foto di Majelis Umum PBB yang katanya jadi bukti bahwa pemerintah sosialis di negara tetangga Venezuela menampung pemberontak Kolombia.

Demonstrasi yang terjadi di negeri itu ditopang pula oleh ketimpangan di bidang ekonomi. Menurut The Sydney Morning Herald, ekonomi Kolombia telah tumbuh pada tingkat yang lebih cepat tahun ini, tetapi negara itu masih memiliki salah satu tingkat ketimpangan tertinggi di Amerika Selatan. Hampir 11 persen dari populasi tidak memiliki pekerjaan – angka yang melonjak menjadi 17,5 persen untuk orang dewasa.

Tidak seperti protes terbaru lainnya, tidak ada satu peristiwa yang memicu demonstrasi, melainkan serangkaian keluhan yang sangat beragam yang sudah menumpuk banyak. Komentar dari para menteri kabinet tentang potensi reformasi keuangan telah menimbulkan kekhawatiran di antara anggota serikat tentang pensiun dan perbaikan aturan kerja, meskipun administrasi Duque menegaskan proposal seperti itu tidak ada.

Sekelompok mahasiswa menuduh pemerintah tidak sepenuhnya mematuhi janjinya untuk meningkatkan pendanaan pendidikan setelah gelombang protes tahun lalu. Duque telah meningkatkan anggaran pendidikan hingga mencapai level tertinggi dalam sejarah Kolombia, sementara aktivis mahasiswa berpendapat bahwa pendanaan pengetahuan masih kurang. Pemimpin mahasiswa Jose Cardenas mengatakan, para demonstran akan mengevaluasi tindakan apa yang mungkin mereka ambil di hari-hari mendatang untuk mengawal ini.

“Apa yang terjadi di Chili merupakan pesan kuat,” katanya.

Meskipun demikian, para analis ragu, protes Kolombia akan menyerupai demonstrasi massa di Chili dan di tempat lain.

Protes itu datang tepat sebelum libur dan tidak memiliki arah yang jelas. Yang lain menunjukkan, pemilih secara luas menolak partai pemerintah Kolombia dalam pemilihan baru-baru ini, sehingga berharap ada perubahan lewat partai-partai oposisi, yang sedang mengalami kebangkitan.

“Berbicara soal sistem di mana masih ada alternatif,” kata Basset. “Ini sangat berbeda.”

Sumber: https://www.matamatapolitik.com/demo-kolombia-berlanjut-presiden-tetapkan-jam-malam-news/
Itsaboutsoul is offline   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
dan, duque, tidak, untuk, yang



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
Presiden Ukraina Tetapkan Darurat Militer Itsaboutsoul Forumku Asiaku 0 4th December 2018 10:17 AM
Prediksi Senegal vs Kolombia Terupdate seobola88 Forumku Sepak Bola 0 27th June 2018 10:59 AM
Prediksi Polandia vs Kolombia Terjitu seobola88 Forumku Sepak Bola 0 24th June 2018 01:54 AM
Prediksi Kolombia vs Chile sundulmen Forumku Europe Eropa 0 10th November 2016 12:20 AM
Presiden Jokowi & Presiden Xi Jinping Kian Mesra sucyresky Business and Economy! 0 27th April 2015 09:06 AM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 01:52 AM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2020, vBulletin Solutions, Inc.
Search Engine Optimisation provided by DragonByte SEO v2.0.37 (Lite) - vBulletin Mods & Addons Copyright © 2020 DragonByte Technologies Ltd.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts