forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > >
Register Register
Notices

Forumku Middle East Timur Tengah Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 1st February 2018, 09:35 PM   #1
KaDes Forumku
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 671
Likes: 0
Liked 4 Times in 4 Posts
Default Mengakui Palestina, Mengakui Realita

Pengakuan terhadap negara Palestina, jika dapat berlangsung hingga tahap selanjutnya, kecil kemungkinannya untuk menjadi katalis yang berdampak langsung. Aksi yang dilakukan oleh sebagaian kecil negara Eropa tidak akan secara langsung mengubah pengakuan internasional dan membuat perubahan besar terhadap hubungan Barat dengan Palestina.

Oleh: Guy Frenkel (Matzav Review)

Rencana Slovenia untuk mengakui Palestina sebagai sebuah negara segera mendapat penolakan dari pemerintah Israel. Pemerintah Israel berupaya mempengaruhi sebanyak mungkin anggota parlemen Slovenia dari balik layar untuk menentang rancangan keputusan itu, meskipun diragukan upaya tersebut akan memberikan dampak.

Ketika keputusan Slovenisa akan ditindaklanjuti, pertama memalui komite hubungan luar negeri kemudian diproses dalam pemungutan suara parlemen, besar kemungkinannya Israel akan mengkritik dan mengecam upaya tersebut, baik dengan cara menghardik duta Slovenia di Tel Aviv atau dengan perkataan menyerang oleh politisi sayap kanan tentang permusuhan dan kesalahan orang-orang Eropa terhadap negara Yahudi.

Upaya tersebut tentu saja hanya akan efektif digunakan dalam politik domestik layaknya sebuah pertunjukan; sebab keputusan untuk mengakui Palestina telah bulat, namun koalisi yang diperangi di Knesset tidak dapat melewatkan kesempatan untuk menopang dukungan dari markas mereka dengan kembali pada kebiasaan lama, yang menargetkan kritik eksternal dan internal. Hubungan Slovenia yang hampir seperempat abad dengan Israel jarang kontroversial, tidak akan menghentikan hak politik untuk menemukan cara untuk mengutuk tindakannya.

Reaksi ini, bagaimanapun, bisa diprediksi, mengingat susunan koalisi saat ini juga agak mengecewakan. Meskipun ada protes yang menentang, pengakuan sedikit demi sedikit terhadap Palestina oleh negara-negara tertentu—terutama di Barat yang membentuk apa yang sering dikenal sebagai “mayoritas moral,” dan memiliki catatan untuk menghindari langkah-langkah anti-Israel yang brengsek melawan negara lain di forum internasional—tidak harus dilihat sebagai perkembangan negatif.

Dengan penetangan PLO terhadap pemerintahan yang Trump mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel, ada ketakutan sejati bahwa koalisi Israel saat ini telah makin berani dan termotivasi untuk mengejar kebijakan apa pun yang dipilihnya. Meskipun hal ini mungkin merupakan penilaian yang salah terhadap situasi ini, karena bahkan pemerintahan ini mungkin sangat memahami batas-batasnya mengenai apa yang dianggapnya sebagai perilaku yang dapat diterima, kemungkinan juga Presiden Donald Trump atau anggota tim perundingan perdamaiannya akan diterima sebagai lawan bicara yang adil untuk sisa waktu ini.

Meskipun ada desas-desus beredar yang merinci kesepakatan yang cukup memuaskan mengenai aspirasi Palestina untuk mendirikan negara dengan ketetapan perbatasan tahun 1967, pemerintahan Trump menyangkal dan berkata bahwa tidak ada rencana semacam itu, kami belum melihat sebuah program yang konkret muncul. Namun, jika memang ketakutan terburuk Palestina terwujud dan kebijakan pemerintahan Trump sebenarnya menetapkan “keadaan minus” seperti yang dibayangkan oleh Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, perundingan mungkin akan segera berakhir saat tiba—jika mereka diluncurkan sama sekali .

Presiden Palestina Mahmoud Abbas, yang baru-baru ini mengecam Pemerintahan Trump karena keberpihakannya, telah menyadari, atau mulai menyadari bahwa pada saat ini tidak ada pihak lain yang mampu menggantikan AS untuk membantu menegosiasikan permasalahan Israel-Palestina. Pengumumannya bahwa ia bersedia menerima AS sebagai rekan yang membantu proses multilateral sepertinya merupakan upaya untuk menutupi keputusannya sebelumnya bahwa ia berpikir ia dapat menyingkirkan AS dari negosiasi yang sedang berlangsung.

Meskipun ia telah menerima jaminan dukungan dan kesetiaan terhadap pembentukan Negara Palestina sesuai penentuan batas wilayah tahun 1967, Menteri Luar Negeri Uni Eropa Federica Mogherini dengan cepat mengesampingkan pengakuan sepihak dari sebuah negara bagian Palestina di luar kerangka penyelesaian yang dinegosiasikan. Meskipun demikian, keputusan ini tidak menghalangi negara anggotanya masing-masing untuk mengambil tindakan sendiri dan mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh Amerika.

Pengakuan atas negara Palestina mungkin tidak hanya berasal dari Slovenia; Irlandia, Belgia, dan Luksemburg juga mempertimbangkan untuk mengambil tindakan serupa, dan Prancis mempertimbangkan untuk mendorong peningkatan hubungan dengan PLO, sejalan dengan Perjanjian Asosiasi antara Israel dan UE.

Mereka yang akrab dengan sejarah Israel-Uni Eropa dan hubungan bilateral antara Israel dan anggota perorangan tidak boleh terkejut bahwa sejumlah negara yang bersangkutan telah mempertimbangkan untuk bergerak maju dalam upaya ini. Sebagai negara yang lahir dari jatuhnya entitas multinasional (bekas Yugoslavia), Slovenia telah lama bersimpati kepada negara-negara yang sedang mencari pengakuan.

Demikian pula, sejarah Irlandia berhadapan dengan Inggris dan Masalah di Irlandia Utara telah sangat mempengaruhi cara di mana ia memandang konflik tersebut, membuatnya menjadi suara terdepan di UE untuk membela hak-hak Palestina dan menciptakan sebuah negara Palestina.

Pengakuan tersebut seharusnya dilihat melalui kacamata permainan zero-sum dimana setiap dukungan yang diberikan kepada Palestina baik secara simbolik maupun material, hanya bisa memimpin dengan merancang delegitimisasi terdahulu—seperti keinginan Israel.

Bagaimanapun, baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang, pengakuan tersebut menghasilkan dampak positif yang oleh politisi Israel (dan pengamat Israel secara lebih luas) dapat dengan mudah dihilangkan.

Skeptisisme Israel terhadap negara Palestina yang Independen membuat mereka dengan cepat memprediksikan bahwa negara yang baru lahir akan menjadi entitas kegagalan yang berpotensi menjadi ancaman bagi tetangganya, ketika mereka berupaya melakukan apapun sesuasi kemampuan mereka untuk mengembangkan politik dan ekonomi sebagai kebutuhan menjadi negara yang sukses.

Jelas adil untuk menunjukkan permasalahan korupsi endemik yang terjadi didalam otoritas Palestina, serta kemungkinan pemerintahan authoritarian yang akan ada dibawah Abbas, Faktanya memang masa depan Palestina untuk menjadi negara yang dapat berdiri sendiri sangat bergantung pada bagaimana mereka dapat membangun pondasi dasarnya.

Seperti kesuksesan bergabung dengan Organisasi Internasional dan keberhasilan mendapat status pengamat bukan anggota di PBB, pengakuan individual dari negara lain akan membantu kredibilitas PLO dalam menjadi aktor yang mampu mengatasi permasalahan hubungan sehari-hari selayaknya anggota organisasi internasional lainnya.

Perancah sebuah negara tidak dapat dimulai setelah hari pertama kemerdekaan, dan sangat penting bahwa waktu sebelum periode ini dimanfaatkan untuk memungkinkan transisi yang semudah mungkin untuk menjadi sebuah negara jika dan bilamana, dimasa depan hal tersebut menjadis ebuah kenyataan.

Alasan kedua mengenai optimisme kelihatan lebih jelas, dan yang lebih penting, menjadi penjamin keberlangsungan Israel dimasa depan. Pengakuan seharusnya dilihat sebagai kejadian serupa di 2013 mengenai Kesepakatan 2020, Perjanjian ENI CBB yang baru saja ditandatangani oleh Netanyahu, dan sebuah undang-undang yang disahkan beberapa hari yang lalu di Parlemen Denmark yang mengatur semua kesepakatan di masa depan dengan pelarangan pemukiman Israel.

Seolah-olah, perkembangan ini dapat dipandang sebagai bentuk hukuman atau peringatan terhadap Israel terhadap tindakan masa depan dalam mendukung aktivitas permukiman. Sebaliknya, perjanjian tersebut dapat dilihat sebagai bentuk akhir dari legitimasi Israel di dalam perbatasannya saat ini.

Meskipun hampir satu dekade mereka melakukan aneksasi, erosi norma-norma demokratis di dalam Israel, dan upaya berulang-ulang oleh pemerintah Israel untuk meracuni warganya terhadap penciptaan dua negara, konsensus internasional untuk resolusi konflik tetap berpegang teguh pada pembagian wilayah dan pengakuan kedua komunitas atas aspirasi nasional mereka.

Pengakuan atas negara Palestina mungkin tidak hanya berasal dari Slovenia; Irlandia, Belgia, dan Luksemburg juga mempertimbangkan untuk mengambil tindakan serupa, dan Prancis mempertimbangkan untuk mendorong peningkatan hubungan dengan PLO, sejalan dengan Perjanjian Asosiasi antara Israel dan UE.

Mereka yang akrab dengan sejarah Israel-Uni Eropa dan hubungan bilateral antara Israel dan anggota perorangan tidak boleh terkejut bahwa sejumlah negara yang bersangkutan telah mempertimbangkan untuk bergerak maju dalam upaya ini. Sebagai negara yang lahir dari jatuhnya entitas multinasional (bekas Yugoslavia), Slovenia telah lama bersimpati kepada negara-negara yang sedang mencari pengakuan.

Demikian pula, sejarah Irlandia berhadapan dengan Inggris dan Masalah di Irlandia Utara telah sangat mempengaruhi cara di mana ia memandang konflik tersebut, membuatnya menjadi suara terdepan di UE untuk membela hak-hak Palestina dan menciptakan sebuah negara Palestina.

Pengakuan tersebut seharusnya dilihat melalui kacamata permainan zero-sum dimana setiap dukungan yang diberikan kepada Palestina baik secara simbolik maupun material, hanya bisa memimpin dengan merancang delegitimisasi terdahulu—seperti keinginan Israel.

Bagaimanapun, baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang, pengakuan tersebut menghasilkan dampak positif yang oleh politisi Israel (dan pengamat Israel secara lebih luas) dapat dengan mudah dihilangkan.

Skeptisisme Israel terhadap negara Palestina yang Independen membuat mereka dengan cepat memprediksikan bahwa negara yang baru lahir akan menjadi entitas kegagalan yang berpotensi menjadi ancaman bagi tetangganya, ketika mereka berupaya melakukan apapun sesuasi kemampuan mereka untuk mengembangkan politik dan ekonomi sebagai kebutuhan menjadi negara yang sukses.

Jelas adil untuk menunjukkan permasalahan korupsi endemik yang terjadi didalam otoritas Palestina, serta kemungkinan pemerintahan authoritarian yang akan ada dibawah Abbas, Faktanya memang masa depan Palestina untuk menjadi negara yang dapat berdiri sendiri sangat bergantung pada bagaimana mereka dapat membangun pondasi dasarnya.

Seperti kesuksesan bergabung dengan Organisasi Internasional dan keberhasilan mendapat status pengamat bukan anggota di PBB, pengakuan individual dari negara lain akan membantu kredibilitas PLO dalam menjadi aktor yang mampu mengatasi permasalahan hubungan sehari-hari selayaknya anggota organisasi internasional lainnya.

Perancah sebuah negara tidak dapat dimulai setelah hari pertama kemerdekaan, dan sangat penting bahwa waktu sebelum periode ini dimanfaatkan untuk memungkinkan transisi yang semudah mungkin untuk menjadi sebuah negara jika dan bilamana, dimasa depan hal tersebut menjadis ebuah kenyataan.

Alasan kedua mengenai optimisme kelihatan lebih jelas, dan yang lebih penting, menjadi penjamin keberlangsungan Israel dimasa depan. Pengakuan seharusnya dilihat sebagai kejadian serupa di 2013 mengenai Kesepakatan 2020, Perjanjian ENI CBB yang baru saja ditandatangani oleh Netanyahu, dan sebuah undang-undang yang disahkan beberapa hari yang lalu di Parlemen Denmark yang mengatur semua kesepakatan di masa depan dengan pelarangan pemukiman Israel.

Seolah-olah, perkembangan ini dapat dipandang sebagai bentuk hukuman atau peringatan terhadap Israel terhadap tindakan masa depan dalam mendukung aktivitas permukiman. Sebaliknya, perjanjian tersebut dapat dilihat sebagai bentuk akhir dari legitimasi Israel di dalam perbatasannya saat ini.

Meskipun hampir satu dekade mereka melakukan aneksasi, erosi norma-norma demokratis di dalam Israel, dan upaya berulang-ulang oleh pemerintah Israel untuk meracuni warganya terhadap penciptaan dua negara, konsensus internasional untuk resolusi konflik tetap berpegang teguh pada pembagian wilayah dan pengakuan kedua komunitas atas aspirasi nasional mereka.

Sumber : Mengakui Palestina, Mengakui Realita
Itsaboutsoul is offline   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
palestina



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
Menabur Garam pada Luka: Kejahatan Trump atas Palestina Juga Dilakukan Pendahulunya Itsaboutsoul Forumku USA dan Canada 0 1st February 2018 08:34 PM
Aliansi dan Arsenal Perang Palestina supry Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military 0 21st January 2015 10:07 AM
Cerita Tentang Gaza - Palestina r1n2rd Berita dan Informasi 0 30th August 2014 12:55 AM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 05:39 PM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Promosi Forumku :

CakeDefi Learn to Earn

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2022, vBulletin Solutions, Inc.
Search Engine Optimisation provided by DragonByte SEO v2.0.37 (Lite) - vBulletin Mods & Addons Copyright © 2022 DragonByte Technologies Ltd.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts