forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > >
Register Register
forumku.com kerja sama promosi forumku.com kerja sama promosi Pusat Cutting Sticker 5 December 2012 - 4 Maret 2013
Notices

Forumku Middle East Timur Tengah Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 1st March 2018, 11:53 AM   #1
KaDes Forumku
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 671
Likes: 0
Liked 4 Times in 4 Posts
Default Tak Ingin ‘Disetir’ Sekutu, Turki Bangun Industri Persenjataan Sendiri untuk Militernya

Turki sedang mengembangkan industri persenjataan sendiri, dan berkomitmen untuk tidak lagi membeli sistem pertahanan, perangkat lunak, atau produk dari negara lain, kecuali dalam keadaan darurat, demi membangun industri pertahanan Turki sendiri. Apa tujuan Turki, dan apa yang mendorong mereka menempuh langkah ini? Berikut wawancara World Politics Review dengan pengamat Iyad Dakka.

Oleh: World Politics Review

Pada awal bulan ini, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan berjanji bahwa negaranya tidak akan lagi membeli sistem pertahanan, perangkat lunak, atau produk dari negara lain, kecuali dalam keadaan darurat, demi membangun industri persenjataan Turki sendiri. Sebagai anggota NATO, Turki telah membeli senjata dari sekutu seperti Amerika Serikat selama bertahun-tahun. Dalam sebuah wawancara melalui email, Iyad Dakka—seorang pengamat di Center for Modern Turkish Studies di Sekolah Urusan Internasional Norman Paterson Universitas Carleton di Kanada—menjelaskan apa yang ada di balik ambisi Turki, dan apa artinya bagi mitra Barat-nya.

WPR: Apa yang mendorong niat Turki dalam mengembangkan industri produksi senjata domestik yang lebih kuat?

Iyad Dakka: Para pemimpin Turki telah mengupayakan kemandirian yang lebih besar dalam industri persenjataan selama beberapa dekade. Turki ingin menjadi salah satu dari 10 kekuatan ekonomi dunia selama beberapa tahun ke depan, dan memiliki industri persenjataan dalam negeri merupakan tanda status kekuatan yang hebat—jadi tentu saja ada unsur kebanggaan nasional yang dipertaruhkan.

Ada juga sudut pandang ekonomi yang jelas: Industri persenjataan dalam negeri menciptakan lapangan kerja dan merangsang pertumbuhan ekonomi. Namun pendorong yang paling cepat adalah keinginan tulus untuk mengembangkan teknologi militer dan sistem senjata canggih, yang dapat membatasi ketergantungan Turki pada pemasok asing, terutama sekutu tradisional Barat di Amerika Serikat (AS), Prancis, Inggris, dan Jerman.

Sejarah telah menunjukkan bahwa pemasok asing tidak akan ragu untuk mengurangi pasokan senjata Turki, ketika perilaku Turki menyimpang dari kepentingan sesama anggota NATO. Presiden AS Jimmy Carter memberlakukan embargo senjata selama tiga tahun ke Turki, setelah invasi dan pendudukan Siprus pada tahun 1974. Dan bulan lalu, Jerman memutuskan untuk menunda pembaruan tank Leopard buatan Jerman, akibat operasi militer Ankara melawan Suku Kurdi di Suriah barat laut—sebuah perkembangan yang pasti hanya akan memancing seruan Erdogan untuk membangun industri senjata domestik.

WPR: Apa rintangan yang dihadapi Turki dalam mengembangkan rancangan dan sistem militernya sendiri? Peluang atau keuntungan apa yang dimilikinya?

Dakka: Kita tidak dapat mengabaikan kemampuan signifikan yang dimiliki oleh industri persenjataan terbesar di Turki, termasuk Aselsan, Roketsan, dan Turkish Aerospace Industries, yang telah berkembang selama satu dekade terakhir. Industri persenjataan ini sekarang umumnya dianggap sebagai salah satu dari 100 perusahaan pertahanan teratas di dunia. Turki mengembangkan kekuatan penting dalam pembuatan kapal dan pertahanan berbasis kelautan, kendaraan lapis baja berbasis darat, dan dalam produksi helikopter dan sistem udara lainnya, di antara sektor lainnya.

Banyak dari proyek ini adalah usaha bersama dengan perusahaan pertahanan asing, yang memungkinkan pengetahuan dan transfer teknologi yang signifikan ke mitra Turki mereka. Bantuan dari Turki di beberapa proyek ini sudah cukup tinggi. Sebagai contoh, Turki menyumbang lebih dari 65 persen sumber daya untuk program korvet angkatan laut, yang dikenal sebagai MILGEM, termasuk segala hal, mulai dari keseluruhan rancangan dan logistik, hingga komponen dan perangkat lunak baja. Mitra asing MILGEM mencakup beberapa perusahaan Barat, termasuk Thales, Raytheon, dan Sperry Marine. Proyek gabungan ini—yang didukung oleh mitra pertahanan terkemuka—tentu meningkatkan ekonomi Turki, dan dapat berkontribusi pada kemajuan kemampuan teknis pribadinya yang terus berlanjut.

Namun, masalah utama dalam menentukan kemampuan industri persenjataan Turki adalah, pertanyaan tentang akses untuk mendapatkan informasi dan ketepatan informasi. Kurangnya transparansi dalam pelaporan, penganggaran, dan pengauditan proyek pertahanan Turki, menimbulkan tantangan untuk menentukan berapa banyak kemajuan teknis yang benar-benar dibuat, dan proyek mana yang layak dilakukan dari sudut pandang keuangan.

Tantangan lain adalah ambisi militer dan industri persenjataan Turki yang tampak meningkat. Seperti saat ini, pemerintah menginginkan industri persenjataan Turki untuk mengekspor barang dan jasa senilai 25 miliar dolar ke pasar luar negeri pada tahun 2023—peringatan seratus tahun republik Turki modern. Dengan penjualan luar negeri sebesar $1,68 miliar pada tahun 2016, Turki saat ini menjadi eksportir senjata terbesar ke-16 di dunia. Jika diperkirakan, tampaknya 25 miliar dolar lebih merupakan target yang ambisius dibanding target yang realistis. Bahkan Ismail Demir, Wakil Menteri Industri Pertahanan Turki, mengakui hal itu.

WPR: Dengan Erdogan mengatakan bahwa Turki tidak akan membeli sistem pertahanan asing kecuali dalam keadaan darurat, apa dampaknya bagi mitra militer Turki, terutama NATO?

Dakka: Turki tentu saja sepenuhnya memiliki hak nasional untuk mengembangkan persyaratan industri persenjataan sendiri. Bagi mitra NATO, dampak langsungnya secara alami akan mengurangi ekspor ke Turki, namun ini adalah bisnis seperti biasa di pasar pertahanan global yang semakin kompetitif. Pertimbangan yang lebih serius adalah, sejauh mana Erdogan akan melibatkan dirinya dalam proses pengadaan, yang mendasari keputusan terutama terhadap pertimbangan politis, daripada pertimbangan teknis dan ekonomi.

Mengingat hubungan Erdogan yang sulit dengan mitra Barat, semua keputusan yang dibuat oleh Wakil Menteri Industri Pertahanan Turki—badan utama yang bertanggung jawab atas pengadaan militer dan keamanan—dapat memasuki periode pengawasan yang meningkat, dan menciptakan ketidakpastian yang signifikan bagi perusahaan-perusahaan Barat yang berusaha berbisnis dengan Turki.

Erdogan dilaporkan ingin mengawasi proyek-proyek pertahanan yang paling penting, termasuk pesawat tempur TF-X, tank tempur Altay, program angkatan laut MILGEM, dan pesawat tanpa awak Anka. Namun, terlepas dari keterlibatan politis Erdogan dalam proyek pengadaan ini, sulit untuk melihat Turki menjauh dari mitra NATO untuk pengadaan teknologi dan persenjataan canggihnya di masa mendatang.

Sebagian besar komponen penting yang membentuk rantai pasokan untuk teknologi ini, akan terus datang dari perusahaan-perusahaan Barat di tahun-tahun mendatang. Industri pertahanan dalam negeri Turki harus menghadapi beberapa tahap, sebelum dapat sepenuhnya menghasilkan sendiri jenis sistem senjata canggih yang dibutuhkan untuk berperang di medan perang abad ke-21.

sumber : Tak Ingin ‘Disetir’ Sekutu, Turki Bangun Industri Persenjataan Sendiri untuk Militernya
Itsaboutsoul is offline   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
turki



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
Tujuh Hadiah Kelulusan Yang Pasti Ingin Kamu Simpan Untuk Dirimu Sendiri yudiberca Forumku Hardware and Software 0 21st July 2016 03:28 PM
RI Diminta Tiru Industri Turki sucyresky Business and Economy! 0 1st August 2015 05:28 PM
Panggil Bos Jababeka, Jokowi Ingin Bangun Kawasan Industri sucyresky Business and Economy! 0 3rd February 2015 11:48 AM
Turki Antusias Lakukan Kerjasama Industri Pertahanan Dengan Indonesia supry Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military 0 30th January 2015 03:12 PM
Proyek Turki Membangun Jet Tempur Sendiri supry Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military 0 2nd January 2015 09:24 AM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 05:19 PM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2019, vBulletin Solutions, Inc.
Search Engine Optimisation provided by DragonByte SEO v2.0.37 (Lite) - vBulletin Mods & Addons Copyright © 2019 DragonByte Technologies Ltd.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts