forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > >
Register Register
forumku.com kerja sama promosi forumku.com kerja sama promosi Pusat Cutting Sticker 5 December 2012 - 4 Maret 2013
Notices

Forumku Middle East Timur Tengah Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 1st March 2018, 12:07 PM   #1
KaDes Forumku
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 665
Likes: 0
Liked 4 Times in 4 Posts
Default Afrin Jadi Penanda Hancurnya Pengaruh Amerika di Suriah

Penelantaran kaum Kurdi oleh Washington membuat mereka tak punya pilihan lain selain beralih ke pemerintahan Assad dan pendukung Rusia-nya. Amerika telah ditendang keluar dari ‘permainan’ di Suriah. Saat ini, ini adalah papan catur milik Moskow. Hal tersebut merupakan sebuah pertanda hancurnya pengaruh Amerika di Suriah.

Oleh: David P. Golman (Asia Times)

Ditinggalkan oleh Washington dan di dihujani bom oleh tentara Turki, pasukan Kurdi yang dikepung di kota Afrin, Suriah utara, meminta, dan menerima, bantuan dari Rusia. Seorang juru bicara milisi YPG Kurdi mengumumkan pada 20 Februari bahwa pemerintah Bashar al-Assad yang didukung Rusia akan mengirim bala bantuan ke Afrin untuk membantu orang Kurdi. Hal tersebut menjadi sebuah pertanda hancurnya pengaruh Amerika Serikat (AS) di Suriah.

France24 melaporkan bahwa sebuah konvoi pasukan pro-Assad yang memasuki Afrin berada di bawah tembakan artileri Turki, dan Presiden Turki Recep Erdogan mengklaim bahwa pasukan pemerintah harus kembali.

Situasi di lapangan tidak jelas setelah hancurnya pengaruh Amerika, tapi yang sangat jelas adalah bahwa orang Kurdi telah ditinggalkan oleh Amerika Serikat (AS) kurang dari sebulan setelah Pentagon mengumumkan pembentukan 30.000 orang ‘Pasukan Keamanan Perbatasan’ di Suriah utara yang terutama terdiri dari orang Kurdi pejuang yang telah mendorong ISIS keluar dari daerah tersebut.

Turki menanggapi inisiatif Amerika dengan menyerang Suriah utara dan mengebom orang-orang Kurdi, dan menurut laporan juga menyebabkan beberapa ratus warga sipil menjadi korban. Untuk menghormati Turki, Amerika Serikat tidak berbuat apa-apa sehingga mereka merelakan hancurnya pengaruh Amerika, jadi orang Kurdi meminta bantuan dari Rusia.

Keputusan Sulit di Afrin: Akankah Amerika Memilih Turki Dibanding Kurdi Suriah?

Seperti yang ditulis oleh Alfred Hackenberger di harian Jerman Die Welt, pada tanggal 19 Februari: “Rusia akan menjadi anggota kelompok pemenang dalam kasus aliansi militer Suriah-Kurdi. Ini akan memperluas kendali militer Rusia terhadap negara tersebut dengan nyata. Dan Turki harus menghentikan serbuannya ke Afrin, karena konfrontasi dengan tentara Suriah akan membawanya ke dalam konflik dengan Rusia.”

Pengepungan Afrin, tentu saja, tampaknya merupakan episode kecil dalam perang saudara Suriah yang panjang dan menyedihkan, namun mungkin bisa mengubah titik bahwa hancurnya pengaruh Amerika di wilayah tersebut runtuh tak dapat diperbaiki lagi.

Dilatih oleh angkatan bersenjata AS dan Jerman, Kurdi mewakili satu-satunya kekuatan efektif di lapangan yang independen dari rezim Assad yang didukung Rusia setelah kekalahan milisi Sunni yang didukung oleh AS, Turki dan Arab Saudi.

Namun kebangkitan orang Kurdi di Suriah mendapat tanggapan ganas dari Turki, yang khawatir bahwa pemerintahan mandiri Kurdi yang mencakup Irak dan Suriah di perbatasan tenggara akan terhubung dengan populasi Kurdi yang tumbuh dengan cepat.

Lebih dari separuh penduduk Turki di bawah 30 tahun akan menjadi etnis Kurdi pada pertengahan 2040-an.

Setelah pengalamannya yang menyakitkan di Irak dan Afghanistan, yang membuat hancurnya pengaruh Amerika di Suriah, AS tidak akan memasang sepatu di darat di luar seribu pasukan khusus yang sekarang dikerahkan di Suriah. Orang-orang Kurdi berjuang sebagai pembantu NATO melawan ISIS dan menginginkan tidak lebih dari sebuah aliansi Amerika. Orang-orang Turki, sementara itu, adalah anggota NATO dalam nama saja dan memusuhi kepentingan Amerika. Antara lain, Turki membantu Rusia untuk memotong Ukraina dalam mengirimkan gas ke Eropa selatan melalui jalur pipa Turkstream. Orang-orang Turki tawar-menawar dengan Rusia, tapi pada akhirnya mereka akan menerapkan strateginya.

Meskipun demikian, hancurnya pengaruh Amerika dikarenakan ketakutan bahwa Turki mungkin meninggalkan NATO jika AS membela orang Kurdi. “Tidak ada yang ingin menjadi pihak yang kehilangan Turki,” kata seorang pejabat pemerintah.

Pandangan umum di Pentagon adalah bahwa otonomi Kurdi akan menciptakan kekacauan di Irak, yang mengancam otonomi teritorial negara tersebut. Pemerintah Syi’ah Irak sekarang menjadi sekutu Iran, dengan milisi Irak pimpinan Iran ditempatkan di Suriah. Sedikit kekacauan di Irak akan memperkuat tangan Amerika dengan mengorbankan Iran.

Bagi Washington, cara yang paling tidak merugikan adalah menggunakan orang Kurdi untuk menangkis ISIS dan kemudian menggantungnya hingga kering. Itu membuat orang Kurdi tidak punya pilihan lain selain beralih ke pemerintahan Assad dan pendukung Rusia-nya. Akibatnya, Rusia sekarang menjadi sekutu utama baik dari pemerintah Assad maupun milisi Kurdi yang AS bayangkan akan mereka gunakan sebagai pelindungnya di lapangan di wilayah tersebut.

Israel, satu-satunya sekutu Amerika di wilayah ini, segera menyadari konsekuensinya. Wakil Perdana Menteri Benjamin Netanyahu untuk bidang diplomasi publik, Michael Oren, mengatakan kepada Bloomberg News pada 12 Februari: “Bagian Amerika dari persamaan tersebut adalah untuk mendukung kita,” namun AS “hampir tidak memiliki pengaruh di lapangan. Amerika tidak punya kontribusi di Suriah. Mereka tak menjadi bagian dalam permainan.”

Dua hari sebelumnya, F-16 Israel ditembak jatuh oleh rudal anti-pesawat di atas Suriah. Sebagian besar laporan mengklaim bahwa sebuah sistem anti-pesawat terbang Suriah menembakkan sebuah rudal Rusia A-7 yang berasal dari era Perang Dingin untuk menjatuhkan pesawat, namun ada juga laporan yang belum dikonfirmasi bahwa seorang awak Rusia menembaki pesawat tersebut dengan rudal S-200 Rusia. Jika memang benar, Rusia mungkin ingin membiarkan orang Israel tahu siapa yang bertanggung jawab atas langit Suriah.

Diplomasi Israel dengan Rusia tampaknya telah membuahkan hasil. Pada tanggal 20 Februari, Rusia Today melaporkan kantor berita TASS mengutip Menteri Luar Negeri Sergey Lavrov mengatakan (pada tanggal 19 Februari): “Rusia mengutuk ucapan Teheran bahwa Israel harus dihapus dari peta dan juga percaya bahwa memecahkan masalah regional tidak boleh dilihat melalui prisma konflik dengan Iran.”

Menurut laporan RT: “Dia membuat pernyataan pada pembukaan konferensi Kelompok Diskusi Valdai Internasional ‘Russia in the Middle East: Playing on All Fields,’ menambahkan bahwa ketegangan antara Israel dan Iran meningkat dan ada alasan historis untuk itu.”

Rusia tidak menginginkan terjadinya perang Israel-Iran, tapi ia ingin menjadi kekuatan regional yang membuat kedua partai tidak berkelahi. Israel jelas-jelas terikat ke Moskow setelah bencana Afrin, yang meninggalkan Amerika Serikat tanpa antisipasi di Suriah, seperti yang dikatakan Duta Besar Oren. Pasukan Perlindungan Perbatasan Kurdi yang diproyeksikan adalah bagian Amerika terakhir di papan catur Suriah, dan Washington meninggalkannya. Sulit untuk melihat apa yang bisa diperbuat Amerika Serikat sekarang.

Americans Play Monopoly, Russians Chess, adalah judul esai yang saya publikasikan sepuluh tahun yang lalu di ruang ini. Bagi pemerintah AS, aset Amerika di kawasan itu seperti hotel di dewan Monopoli, untuk dilindungi secara terpisah dan sedikit demi sedikit. Tidak ada strategi terpadu yang memberi peringkat kepentingan atau pengukur relatif mereka apakah mereka dapat dikorbankan untuk tujuan yang lebih besar.

Rusia memandang asetnya sebagai potongan di papan catur yang fungsinya hanya berkontribusi pada satu-satunya target untuk memenangkan pertandingan. Mereka dapat dikorbankan dengan kejam saat keadaan memaksa. Washington tidak memiliki strategi—yaitu, tidak ada kondisi akhir yang mereka bayangkan—untuk Turki, Suriah, atau Iran. Dan jika Anda tidak tahu tujuan Anda, jalan manapun akan membawa Anda sampai ke sebuah tujuan.


Sumber : Afrin Jadi Penanda Hancurnya Pengaruh Amerika di Suriah
Itsaboutsoul is offline   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
suriah



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
Apa yang Diinginkan Amerika di Suriah? Itsaboutsoul Forumku Middle East Timur Tengah 0 1st March 2018 10:49 AM
Konflik Suriah: Mampukah Amerika Membujuk Turki? Itsaboutsoul Forumku Middle East Timur Tengah 0 1st March 2018 10:44 AM
Su-57 Bukti Suriah Jadi 'Taman Bermain' Senjata Canggih Rusia copycat Forumku Middle East Timur Tengah 1 28th February 2018 03:44 PM
Geopark Rinjani jadi Pengaruh Pengembangan Pariwisata Timothy Forum Travelingku Jalan Jalan 0 11th February 2016 09:45 AM
BNPT: 300 WNI Jadi Anggota ISIS di Suriah akiyamashinichi Diplomasi dan Hubungan Internasional 0 20th November 2014 07:18 AM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 04:50 PM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2019, vBulletin Solutions, Inc.
Search Engine Optimisation provided by DragonByte SEO v2.0.37 (Lite) - vBulletin Mods & Addons Copyright © 2019 DragonByte Technologies Ltd.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts