forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > >
Register Register
forumku.com kerja sama promosi forumku.com kerja sama promosi Pusat Cutting Sticker 5 December 2012 - 4 Maret 2013
Notices

Forumku USA dan Canada Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 9th February 2018, 06:10 PM   #1
Sek Des
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 534
Likes: 0
Liked 4 Times in 4 Posts
Default Apa yang Terjadi Jika Trump Dipanggil ke Pengadilan oleh Robert Mueller?

Akankah Presiden AS tersebut dikurung? Atau mungkin dimakzulkan? Jika Mueller ingin mengetahui apa yang diketahui Trump, dia mungkin harus melakukan sesuatu yang jarang terjadi dalam sejarah AS: memanggil seorang presiden yang sedang menjabat untuk diinterogasi.

Oleh: Philip Bump (The Washington Post)

Pada umumnya, pengacara pembela tidak ingin klien mereka berbicara dengan penegak hukum. Hanya ada sedikit sekali keuntungan jika dibandingkan kerugian besar dalam skenario yang demikian. Bersaksi di bawah sumpah berarti Anda bertaruh dengan tuduhan sumpah palsu; berbicara dengan pihak berwenang artinya (seperti yang dikatakan Miranda) bahwa kata-kata Anda dapat digunakan untuk melawan Anda ketika diinterogasi.

Dan itulah hal yang biasa terjadi ketika diinterogasi. Namun jika Anda meningkatkan skala skenario ini sampai level presiden Amerika Serikat (AS) dan teman bicaranya, juga sampai level seseorang yang secara khusus ditunjuk untuk mengungkap kesalahan pada sisi presiden, taruhannya tamat sangat tinggi hingga tak terhitung lagi. Jadi, tidak mengherankan jika pengacara Presiden Trump tak terlalu bersemangat dengan ide Trump memberikan kesaksian di hadapan penyidik khusus Robert S. Mueller III.

Jika Mueller ingin mengetahui apa yang diketahui Trump, dia mungkin harus melakukan sesuatu yang jarang terjadi dalam sejarah AS: memanggil seorang presiden yang sedang menjabat untuk diinterogasi.

Bagi orang awam, memenuhi panggilan pengadilan untuk memberi kesaksian adalah sesuatu yang tak bisa dihindari. Anda bisa menolak atau mengabaikannya, tapi kemudian Anda akan menghadapi tuduhan penghinaan terhadap tuntutan pengadilan dan kemungkinan bisa dipenjara. Bagi Trump, pertanyaan tersebut memberi sejumlah dimensi unik lainnya – dan konsekuensi dari menolak untuk menghormati surat perintah pengadilan sama saja dengan mempertanyakan kebiasaan terkait hukum di Amerika sendiri.

Tapi kita sudah lebih unggul dari diri kita sendiri. Mari kita tingkatkan dengan mempertimbangkan langkah-langkah yang mungkin mulai terungkap saat Mueller memutuskan bahwa dia ingin mendengar kesaksian Trump ketika diinterogasi.

Saya berbicara dengan dua ahli hukum konstitusi, Lisa Kern Griffin, profesor hukum di Duke University, dan Louis Seidman, profesor hukum patungan Carmack Waterhouse di Universitas Georgetown.

Langkah 1: Mueller memutuskan untuk mendengar kesaksian Trump

Ini bukan kepastian bahwa Mueller akan berusaha mendapatkan kesaksian dari Trump – paling tidak saat ini. Seperti yang akan menjadi sangat jelas segera, keengganan presiden untuk mematuhi panggilan Mueller dapat menyebabkan pertarungan hukum yang signifikan, yang tidak selalu membuat Mueller lebih baik dalam jangka pendek.

“Ada beberapa alasan mengapa dia tidak ingin terlibat dalam pertarungan kekuasaan dengan Gedung Putih,” kata Griffin. “Ini akan memperpanjang dan menunda penyelidikannya,” dan proses pengadilan “mungkin bukan hal yang paling produktif baginya untuk difokuskan pada saat ini dalam penyelidikannya.”

Telah dilaporkan bahwa Mueller dan para pengacara Trump mungkin mencoba untuk menemukan jalan tengah, mencapai konsensus mengenai cara-cara di mana Trump dapat memberikan jawaban atas pertanyaan Mueller yang tidak terlalu dekat di depan dewan juri.

Ketika Bill Clinton digulingkan dalam sebuah tuntutan pelecehan seksual pada tahun 1998, hal itu terjadi di kantor pengacaranya di Washington. Aturan dasar, metodologi dan batasan waktu tunduk pada negosiasi dan dibatasi sebagian oleh apa pun yang menurut Mueller sesuai.

Tapi sekali lagi: Semua jenis kesaksian bisa menjadi masalah bagi Trump. (Terutama mengingat rekam jejaknya dalam deposisi). Jika pengacara Trump tidak dapat menegosiasikan cara untuk memberi kesaksian yang dapat mengobati kekhawatiran mereka dan yang akan disetujui Mueller, dan jika Mueller memutuskan bahwa dia ingin mengajukan masalah ini, dia dapat mengeluarkan surat perintah pengadilan agar Trump dapat diinterogasi.

Langkah 2: Trump tidak memperlambat prosesnya

Sebelum kita sampai pada pertanyaan yang ada, ada hal penting yang perlu dipertimbangkan.

Mueller bertugas atas penunjukan oleh Wakil Jaksa Agung Rod J. Rosenstein yang, Mei lalu, yang menunjuk mantan direktur FBI tersebut sebagai penasihat khusus. (Jaksa Agung Jeff Sessions mengundurkan diri pada bulan Maret karena keterlibatannya dalam kampanye Trump.) Agar Mueller mengambil langkah penting dalam penyelidikannya, Rosenstein perlu menandatangani—termasuk, Seidman mengatakan kepada saya, mengeluarkan surat perintah pengadilan kepada presiden.

Anda bisa melihat masalahnya disini. Jika Rosenstein tiba-tiba bersimpati kepada Trump, dia bisa menolak untuk mengeluarkan surat perintah pengadilan agar Trump dapat diinterogasi. Atau, jika Trump mau, dia bisa mengganti Rosenstein dengan seseorang yang bersimpati pada kekhawatiran presiden.

Trump tidak bisa memecat Mueller secara langsung, tapi dia bisa memecat Rosenstein dan dalam beberapa hari terakhir menolak untuk menyangkal bahwa dia mungkin akan melakukannya. Jika Trump memecat Rosenstein, otoritas atas Mueller akan memutuskan rantai komando di Departemen Kehakiman – kecuali jika Trump menggantikan Rosenstein dengan cepat.

Rosenstein ditunjuk oleh Trump tahun lalu dan dikonfirmasi oleh Senat, namun menurut Vacancies Reform Act (VRA) tahun 1998, Trump berpotensi mengisi posisi jaksa agung agensi dengan calon yang telah dikonfirmasi sebelumnya yang dia inginkan. (Walaupun apakah VRA berlaku jika kekosongan jabatan terjadi karena seseorang yang dipecat masih tidak jelas.)

Contoh yang digunakan Seidman adalah menggerakkan Administrator EPA Scott Pruitt untuk melayani sebagai DAG.

“Anda akan menggeser seseorang, dan orang itu kemudian akan berkata, ‘Anda tidak bisa memanggil presiden, dan, terlebih lagi, Anda tidak dapat menyelidiki kepemilikan finansialnya,'” kata Seidman. “(Hal tersebut) hanya sejumlah besar keterbatasan.”

Mueller secara efektif dikebiri, dan pertanyaan yang kemudian muncul adalah apakah Mueller akan mengundurkan diri—dan, jika dia melakukannya, apa yang akan terjadi selanjutnya.

Tapi itu teori yang berbeda. Mari berasumsi bahwa Trump tidak mengambil langkah ini, bahwa Mueller tetap bisa mengeluarkan surat perintah pengadilan dan Rosenstein tetap dapat menyetujuinya. Ia sampai ke Gedung Putih.

Langkah 3: Trump memutuskan untuk menentang panggilan pengadilan

Di sinilah Mahkamah Agung mungkin perlu terlibat.”Jika presiden tidak menanggapi panggilan pengadilan atau bergerak untuk membatalkan perintah pengadilan agar Trump dapat diinterogasi,” kata Griffin, “akan ada proses peradilan di pengadilan tentang konstitusionalitas pengadilan presiden yang sedang menjabat. Proses peradilan tersebut mungkin akan diatur oleh kasus Nixon, yang secara fungsional mengenai masalah yang sama, meskipun rekaman dan bukan kesaksian yang sedang dimainkan.”Kasus “Nixon” yang dia maksud adalah Amerika Serikat versus Nixon.

Pada tahun 1974, Gedung Putih dipanggil ke pengadilan untuk kasus rekaman dan dokumentasi pertemuan antara presiden Richard M. Nixon dan individu yang telah didakwa oleh dewan juri. Nixon memenuhi panggilan, tapi menolak merilis materi secara penuh. Mahkamah Agung akhirnya memutuskan dengan suara bulat bahwa Nixon dan Gedung Putih harus menyerahkan surat-surat panggilan tersebut.

Kira-kira dua minggu kemudian, Nixon mengundurkan diri.”Biasanya aturannya adalah, jika Anda menentang surat perintah pengadilan, Anda akan dikenai tuntutan menghina pengadilan,” kata Seidman. “Jika Trump adalah orang biasa, dia tidak bisa begitu saja mengajukan banding atas panggilan pengadilan tersebut. Dia harus menolak untuk mematuhi, ditahan dengan pasal penghinaan, dan kemudian mengajukan banding atas tuduhan penghinaan tersebut.

Tapi dalam kasus Nixon, pengadilan membuat pengecualian dan mengizinkan naik banding tanpa Nixon dikenakan pasal penghinaan pengadilan.”Jika Gedung Putih menolak memberikan kesaksian Trump, maka pengacaranya mungkin akan segera berdebat mengenai kasus mereka di hadapan pengadilan tertinggi negara tersebut.Apa argumen mereka?”

Trump akan mengajukan banyak argumen hukum, entah apa saja, tapi saya bisa membayangkan dia mengatakan bahwa penasihat khusus itu ilegal, bahwa dia melampaui yurisdiksinya, bahwa di bawah Clinton v. Jones, presiden berhak mendapatkan akomodasi tertentu yang dia menolak memberikannya,” kata Seidman. “Dia akan bertingkah, dan kemudian akhirnya memenuhi panggilan pengadilan.

“Di mana pengadilan akan mendarat dalam pertarungan tersebut tidak sepenuhnya jelas, namun baik Seidman dan Griffin mengatakan bahwa mereka menduga Trump akan kalah.”Saya pikir preseden yang ditetapkan oleh kasus Nixon tidak menguntungkan klaim presiden bahwa dia berada di atas hukum dan tidak memberi kesaksian atas terdakwa di hadapan dewan juri,” kata Griffin. Dia mencatat bahwa Trump memiliki perlindungan Amandemen Kelima untuk melindunginya dari inkriminasi pribadi, tapi hal itu bermasalah secara politis.

Langkah 4: Trump memutuskan untuk mengabaikan pengadilan

Pada titik ini, Trump akan diinstruksikan untuk memberikan kesaksian kepada tim Mueller. Ini bisa berarti bahwa pengacaranya bekerja dengan Mueller untuk mengetahui bagaimana dan kapan hal itu terjadi. Atau bisa juga berarti bahwa Trump mengabaikan keputusan pengadilan.Lalu bagaimana?”Kemudian, ini menjadi kebuntuan antara otoritas pengadilan dan wewenang Gedung Putih dan cabang eksekutif,” kata Griffin, “karena pengadilan akan secara fungsional mengeluarkan perintah agar presiden harus hadir dan menjawab pertanyaan.”

“Pada saat itu,” kata Seidman, “apa yang harus terjadi adalah bahwa beberapa pengadilan harus menahan presiden dengan penghinaan sipil atau kriminal. Tidak ada hukum kasus tentang itu. Tidak ada presiden yang pernah dihina. Tidak ada yang pernah mencoba menahan seorang presiden karena penghinaan, dan ada dugaan siapa yang akan dikatakan oleh pengadilan tentang hal itu.”Salah satu cara untuk menepis dugaan penghinaan—baik sipil maupun kriminal—adalah untuk memenjarakan orang tersebut,” lanjutnya. “Dalam kasus penghinaan sipil, itu sampai orang tersebut mengalah. Untuk penghinaan kriminal, sebuah hukuman dijatuhkan. Dalam kedua gelaran tersebut, presiden akan dikurung, dan tidak ada yang berpikir itu masuk akal.”Alternatif lain untuk penghinaan sipil adalah denda yang harus dia bayar setiap hari,” kata Seidman.”

Pada titik ini, ini menjadi sangat menggelikan, bukan? Maksud saya, presiden – mungkin tidak memiliki uang sebanyak yang dia klaim, tapi dia punya banyak uang, dan saya tidak tahu itu akan sangat efektif atau patut.”Skenario aneh itu mengaburkan masalah yang lebih besar.”

Momok seseorang yang membawa Trump ke pengadilan dibesar-besarkan,” kata Griffin tentang Trump. “Tapi jika dia menolak untuk mengakomodasi pertanyaan pengacara khusus dengan cara apapun, bentuk atau tatanan, maka akan terjadi krisis konstitusional. Akan ada perdebatan antara dua cabang pemerintahan kita mengenai otoritas siapa yang terpenting, dan itu belum pernah terjadi sebelumnya.”

Mungkin pada saat itu Trump akan dimakzulkan oleh Partai Republik di Kongres. Mungkin, meskipun, masalahnya belum terselesaikan, dan Trump mengulurkan tangan.Jika situasi tidak terselesaikan, Seidman berkata, “kita akan bangun pagi berikutnya atau seminggu kemudian di negara yang berbeda dari negara tempat kita tinggal sekarang.”

Atau mungkin Trump akan mencapai kesepakatan untuk menjawab pertanyaan Mueller. Kita hanya harus menunggu dan melihat.

Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis sendiri dan tidak mencerminkan kebijakan editorial Mata Mata Politik.


Sumber : Apa yang Terjadi Jika Trump Dipanggil ke Pengadilan oleh Robert Mueller?
Itsaboutsoul is offline   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
amerika serikat



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
Andreas Pereira Bakal Dipanggil Balik oleh Manchester United nugidirga Forumku Sepak Bola 1 Yesterday 07:13 AM
Apa yang akan terjadi jika mengkonsumsi air secara berlebih ? hernasilvia Forumku the Lounge 1 16th October 2017 04:20 PM
Ini Julukan Kim Jong Un oleh Donald Trump! kurakura Indonesia Bangga! 0 18th September 2017 02:56 PM
Inilah Yang Akan Terjadi Jika Selalu Melewatkan Sarapan anggisaputra Indonesia Bangga! 0 24th December 2016 07:50 AM
Jika Menunggak Utang Bank, Apa yang Terjadi? sucyresky Business and Economy! 0 8th March 2015 08:39 AM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 02:46 PM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2019, vBulletin Solutions, Inc.
Search Engine Optimisation provided by DragonByte SEO v2.0.37 (Lite) - vBulletin Mods & Addons Copyright © 2019 DragonByte Technologies Ltd.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts