forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > >
Register Register
forumku.com kerja sama promosi forumku.com kerja sama promosi Pusat Cutting Sticker 5 December 2012 - 4 Maret 2013
Notices

Forumku USA dan Canada Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 1st March 2018, 12:07 PM   #1
Sek Des
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 241
Likes: 0
Liked 2 Times in 2 Posts
Default Investigasi Rusia: Bagaimana Trump Melemahkan Kekuasaannya Sendiri

Ketika Mueller menelepon, Trump akan punya pilihan: memenuhi permintaan wawancara atau mengambil risiko yang membatasi kekuasaan Trump sendiri—dan kewenangan para presiden AS lainnya di masa depan. Opini dan analisis oleh Asha Rangappa.

Oleh: Asha Rangappa (Politico)

Dalam beberapa minggu mendatang, Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump akan dipaksa untuk keputusan yang pasti akan dibencinya: Apakah dia ingin menuruti Robert Mueller, atau berisiko mengurangi kekuasaan Trump sendiri?

Inilah mengapa pilihan ini tak terelakkan. Setelah delapan tuduhan melawan 13 negara Rusia dan tiga entitas Rusia terkait campur tangan mereka dalam pemilihan presiden AS, ketertarikan Pengacara Khusus Robert Mueller dalam mewawancarai Trump akan mendapat banyak perhatian. Sejauh ini, semua tanda menunjukkan kemungkinan Trump menolak permintaan wawancara, yang hampir pasti memaksa Mueller untuk mengeluarkan surat perintah pengadilan untuk memaksa presiden berbicara, sehingga berpotensi untuk melemahkan kekuasaan Trump.

Jika ini terjadi, dan presiden menolak untuk mematuhi perintah pengadilan tersebut, negara tersebut akan berada di wilayah konstitusional yang tidak sesuai tradisi, dan pengadilan harus melakukan intervensi, serta kekuasaan Trump juga akan melemah.

Tapi sejarah menunjukkan bahwa ketika pengadilan campur tangan karena seorang presiden mencoba melindungi tingkah lakunya sendiri, banyak pihak akan bergerak melawannya. Jika Trump tidak berhati-hati, dia akan mengecilkan kewibawaannya sendiri—dan melemahkan kekuasaan Trump selama bertahun-tahun yang akan datang.

Ketika bicara pemisahan kekuasaan Trump, Konstitusi membuatnya terlihat cukup sederhana: Kongres membuat undang-undang, presiden memberlakukannya dan pengadilan mengadili mereka. Pada kenyataannya, garis-garis di antara cabang-cabang itu sedikit lebih tipis daripada yang terlihat di atas kertas.

Menulis pada tahun 1952, Hakim Agung Robert Jackson mencatat bahwa kekuatan kepresidenan terkadang terletak pada “zona senja” di mana batas-batas yang tepat dari Pasal II, yang mendefinisikan peran presiden, tidak jelas.

Secara umum, presiden ingin meninggalkan sebagian otoritas mereka di wilayah abu-abu. Ini karena ada pengadilan yang memutuskan di mana kekuasaan presiden dimulai dan berakhir, yang tak bisa diganggu-gugat, dan berlaku untuk siapa saja yang menjabat sebagai presiden di masa depan.

Dalam prakteknya, para presiden biasanya cenderung menganggap diri mereka tidak hanya sebagai pelayan partai mereka, tapi juga kepresidenan itu sendiri—melestarikan ruang lingkup dengan kekuatan konstitusional penuh bagi penerus mereka adalah bagian dari pekerjaan para presiden.

Untuk alasan ini, ketika timbul pertanyaan tentang apakah presiden dapat atau tidak dapat melakukan sesuatu, lebih baik, dari perspektif presiden, agar tidak mengajukan masalah tersebut ke pengadilan. Terkadang hal ini akan dilakukan dengan membuat Kongres berwenang untuk memberi wewenang dan memperkuat kekuatan eksekutif—pikirkan tentang Otorisasi untuk Penggunaan Angkatan Militer, atau Bagian 702 FISA yang baru diperbarui yang memungkinkan eksekutif melakukan pengawasan elektronik terhadap target-target asing.

Di lain waktu, mungkin hanya kepatuhan yang enggan, seperti ketika Presiden Ronald Reagan menyerahkan catatan harian pribadinya ke Iran-Contra Independent Counsel Lawrence Walsh, atau ketika Presiden Bill Clinton setuju untuk memberikan kesaksian kepada dewan juri di Penasihat Independen Kenneth Starr dalam penyelidikan Whitewater/Lewinsky.

Tentu saja, pengadilan dapat dan melakukan intervensi ketika presiden berusaha untuk memperluas kewenangan mereka terlalu jauh atau menolak untuk bernegosiasi mengenai parameternya. Mahkamah Agung menghalangi Presiden Harry Truman ketika dia mencoba menggunakan kekuatan perangnya untuk mengambil alih pabrik baja dalam negeri selama Perang Korea, dan mencegah Presiden George W. Bush saat dia mendirikan pengadilan militer untuk tersangka teroris di Teluk Guantanamo.

Sifat sistem konstitusional AS menganggap bahwa cabang eksekutif akan berusaha menjangkau, dan memiliki peradilan untuk menetapkan batas kepresidenan adalah tepat dan perlu dalam kasus ini. Bila kasus-kasus ini menyangkut kebijakan yang diperebutkan, pembatasan kekuasaan presiden dapat memperkuat keseluruhan demokrasi konstitusional AS dengan mempromosikan ekspresi checks and balances yang kuat, mendorong kolaborasi dengan Kongres, atau menegaskan kembali hak-hak individu.

Namun, ketika batas peradilan atas kekuatan presiden timbul karena perselisihan mengenai dugaan tindakannya yang buruk, perselisihan tersebut melemahkan kepresidenan dengan alasan yang salah. Dalam situasi seperti itu, presiden tidak membela beberapa tujuan yang lebih besar dalam kepentingan nasional. Sebaliknya, dia hanya menggunakannya sebagai tameng untuk menghindari pertanggungjawaban atas perilaku pribadinya atau tindakan kriminalnya.

Contoh paling terkenal adalah Presiden Richard Nixon, yang mengklaim hak istimewa eksekutif untuk menghindari pemberian informasi yang memberatkan kepada Jaksa Pelaksana Khusus Watergate Leon Jaworski. Kasus Mahkamah Agung yang dihasilkan, Amerika Serikat versus Nixon, memberi kepresidenannya sebuah pukulan dengan keputusan bahwa klaim hak istimewa eksekutif tidak melindunginya dari keharusan menyerahkan catatan yang mungkin memiliki nilai bukti dalam proses pidana.

Demikian pula, upaya Clinton untuk menggunakan taktik yang sama agar para pembantunya tidak bersaksi sebelum dewan juri Starr gagal, dengan pengadilan memutuskan bahwa “urusan pribadi” tidak termasuk dalam lingkup hak istimewa tersebut.

Ini adalah kasus terburuk untuk menguji batas-batas kekuasaan presiden karena batas-batas tersebut bukan tentang peran presiden, tapi individu yang menduduki jabatan tersebut. Hal ini membuat perbedaan. Ketika presiden memutuskan untuk mengajukan tuntutan untuk melindungi keputusan kebijakan mereka, mereka cenderung bertindak bijaksana, dan dengan mata berkompromi, karena mereka dapat melihat implikasi yang lebih besar untuk warisan jabatan mereka.

Tetapi ketika presiden hanya berusaha untuk menjaga perilaku buruk atau ilegal mereka dari pandangan publik—atau menjauhkan diri dari penjara—mereka akhirnya menempatkan kekuasaan kepresidenan pada risiko yang tidak perlu, tanpa manfaat nyata pada cabang-cabang pemerintahan lainnya, hak individu atau negara umumnya jika mereka kalah. Mereka menawarkan kepada pengadilan cara untuk memperluas keputusan ini kepada konteks lain di masa depan, mengikat tangan presiden dengan cara yang mungkin tidak kita inginkan.

Dan meskipun pertikaian ini dapat menegaskan kembali prinsip penting bahwa tidak seorang pun, bahkan presiden, yang berada di atas hukum, para presiden tersebut masih dapat merusak demokrasi.

Investigasi kriminal yang menempatkan presiden melawan penegakan hukum, membuat masyarakat percaya bahwa kesetiaan mereka ditujukan untuk pihak satu atau pihak lainnya. Lebih buruk lagi, mereka memberi insentif kepada presiden untuk menuduh penyelidikan terhadapnya tidak sah, atau mendorong penyalahgunaan kekuasaan.

Perilaku seperti ini adalah strategi pertahanan diri yang khas untuk sasaran kriminal – Trump, seperti Nixon, telah menyerang jaksa dan agen FBI yang menginvestigasinya sebagai orang yang bias secara politis. Ketika retorika ini muncul langsung dari kepala eksekutif Amerika Serikat melawan cabang pemerintahannya sendiri, hal ini sangat merusak institusi demokratis dan orang-orang yang meyakini legitimasinya.

Memilih seseorang untuk menjabat presiden dengan karakter moral yang buruk bukan hanya menimbulkan rasa malu selama empat tahun. Hal itu juga merupakan risiko konstitusional, karena ada kemungkinan orang-orang ini tidak memperhatikan tindakan mereka yang berdampak pada warisan jabatan yang mereka pegang-terutama jika mereka menemukan diri mereka berada dalam garis bidik penyelidikan, seperti yang dilakukan Trump sekarang.

Ironisnya, tentu saja, pertikaian Trump yang akan datang dengan Mueller berada di dasar hukum yang goyah karena preseden yang ditetapkan oleh beberapa pendahulunya. Meski demikian, kepresidenan, dan negara, akan lebih baik jika pertanyaan-pertanyaan ini tidak pernah diputuskan sejak awal.

Asha Rangappa adalah seorang dosen senior di Jackson Institute for Global Affairs di Yale University dan mantan agen khusus di Divisi Kontra Intelijen FBI.

Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis sendiri dan tidak mencerminkan kebijakan editorial Mata Mata Politik.

sumber : Investigasi Rusia: Bagaimana Trump Melemahkan Kekuasaannya Sendiri
Itsaboutsoul is offline   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
amerika



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
Saat Penyelidikan Rusia, Pengacara Trump Ingin Dia Menolak Wawancara Itsaboutsoul Forumku USA dan Canada 0 9th February 2018 10:01 PM
Rusia Mau Buat Mata Uang Digital Sendiri je_tek Business and Economy! 0 19th October 2017 11:03 PM
Singapura dan Indonesia Investigasi Kasus Transfer Nasabah StanChart je_tek Business and Economy! 0 12th October 2017 12:49 PM
Bagaimana Proses Pengadaan Alutsista TNI dari Amerika dan Rusia? hobbymiliter Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military 1 24th August 2017 01:04 PM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 02:00 AM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2018, vBulletin Solutions, Inc.
Search Engine Optimisation provided by DragonByte SEO v2.0.37 (Lite) - vBulletin Mods & Addons Copyright © 2018 DragonByte Technologies Ltd.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts