forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > >
Register Register
forumku.com kerja sama promosi forumku.com kerja sama promosi Pusat Cutting Sticker 5 December 2012 - 4 Maret 2013
Notices

Forumku USA dan Canada Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 1st March 2018, 12:21 PM   #1
Sek Des
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 551
Likes: 0
Liked 4 Times in 4 Posts
Default Trump Bukan Orang Bodoh: Pengakuan dan Kesalahan Serius Terkait Russiagate

Trump bukan orang bodoh—upaya menutup-nutupi itu kemungkinan untuk menutupi kesalahan serius. Dia telah mengalami masa-masa sulit selama masa jabatannya, untuk mencoba menghalangi atau mendiskreditkan penyelidikan Russiagate. Penjelasan paling mungkin mengapa dia melakukannya adalah, bahwa dia bersalah karena melakukan kesalahan serius terkait Rusia.

Oleh: Matthew Yglesias (Vox)

Paul Manafort meninggalkan jabatannya sebagai konsultan politik ekspatriat favorit Kremlin di Ukraina pada musim semi tahun 2016, untuk mejalankan kampanye kepresidenan rekan lamanya, Donald Trump, secara sukarela.

Sesaat setelahnya, para peretas yang didukung Moskow mengirimkan ribuan email Partai Demokrat yang dicuri ke WikiLeaks, yang perilisannya dilakukan dengan sengaja untuk membuat masalah bagi lawan-lawan Trump dari Partai Demokrat. Email-email ini menjadi dasar bagi gagasan Trump dalam beberapa bulan sebelum Hari Pemilu.

Bagaimanapun kebijaksanaan konvensional yang baru muncul di Washington, namun tetap terdapat sedikit alasan untuk percaya bahwa penyelidikan Russiagate—istilah Russiagate mengacu pada skandal politik yang sedang berlangsung seputar tuduhan terkait hubungan Presiden Donald Trump dengan pemerintah Rusia, termasuk spekulasi kolusi antara kampanye Presiden Trump dan hack server email DNC Rusia—yang dilakukan Robert Mueller yang sedang berlangsung, akan membuktikan banyak hal terkait Russiagate.

Pemimpin redaksi majalah Politico Blake Hounshell, pada akhir pekan ini menulis salah satu bagian paling lucu yang menganjurkan pendekatan skeptis terhadap penyelidikan Mueller yang sedang berlangsung, yang berjudul “Confessions of a Russiagate Skeptic,” yang mengurangi kepercayaan pada gagasan adanya kerja sama tingkat tinggi antara Trumpworld dan Rusia.

Tapi untuk mempercayai keraguan terkait Russiagate ini, terus terang, membutuhkan bukti kepercayaan yang jauh lebih besar daripada anggapan bahwa presiden berkolusi dengan Rusia. Anda harus percaya bahwa setelah satu dekade membayar Manafort jutaan dolar untuk keahliannya dalam membantu kandidat pro-Rusia memenangkan pemilu di Ukraina, tidak seorang pun dari Moskow yang berpikir untuk berkonsultasi dengannya tentang bagaimana membantu calon pro-Rusia memenangkan sebuah pemilu di Amerika Serikat (AS).

Dan kita harus percaya bahwa meskipun kita tahu putra Trump sama-sama berhubungan dengan WikiLeaks—dan secara terbuka antusias dengan gagasan untuk bekerja sama dengan Rusia untuk mendapatkan dan menyebarkan hal-hal buruk yang anti-Hillary Clinton—namun ketika ia bertemu dengan Rusia mengenai topik ini, mereka tidak membicarakannya. Dan, tentu saja, kita harus percaya bahwa permintaan khusus Trump—yang cukup publik—kepada Putin untuk meretas lebih banyak email Clinton benar-benar dilakukan secara acak.

Orang-orang yang ragu terhadap hubungan Trump-Rusia—pasukan dalam pers politik—mengesampingkan semua ini dengan alasan kecanggihan palsu, mengemukakan serangkaian kebetulan yang aneh, lengkap dengan upaya menyembunyikan semuanya yang terkait Russiagate—tanpa alasan tertentu.

Menyatakan sesuatu yang sudah jelas, hampir terlarang. Tapi begini: Donald Trump telah mengalami masa-masa sulit selama masa kerjanya menjabat, untuk mencoba menghalangi atau mendiskreditkan penyelidikan atas masalah Russiagate. Penjelasan paling mungkin mengapa dia melakukannya adalah, bahwa dia bersalah karena melakukan kesalahan serius terkait Russiagate.

Terdapat hipotesis alternatif yang layak, misalnya seperti bahwa dia adalah orang bodoh yang hebat, atau dia bersalah karena melakukan kesalahan serius lainnya, sehingga dia khawatir penyelidikan akan terungkap. Tapi yang paling diketahui adalah bahwa semuanya persis seperti apa yang terlihat, dan dia bertingkah seakan ia bersalah, karena ia memang bersalah.

DONALD TRUMP TIDAK BODOH
Satu hal yang cenderung benar oleh pendukung Trump adalah, bahwa media politik di Amerika Serikat pada umumnya sangat bersedia untuk menggambarkan Trump semacam orang bodoh. Tapi semua yang ada dalam catatan Trump menunjukkan bahwa ia adalah pria yang licik, kejam, dan, dalam banyak hal, berwawasan luas—bukan semacam tokoh mirip Forrest Gump.

Beberapa contoh:

Cara dia mengeluarkan dirinya dari kebangkrutan dan membuat dirinya kembali di Atlantic City dengan sangat hebat, memang sangat ditutup-tutupi dan tidak jujur, tapi juga sangat pintar.
Penemuan kembali dirinya sebagai pemberi izin merek aset yang ringan sangat berhasil, seperti juga karirnya sebagai pembawa acara televisi.
Selama bertahun-tahun, dia menggunakan pengacara Michael Cohen, dan menjalin hubungan dengan konglomerat tabloid utama, untuk membungkam berbagai urusan dan memanipulasi citra publik tentang dirinya.
Yang terakhir, tapi tetap penting, adalah bahwa dia berjalan menuju arena utama Partai Republik tahun 2016 dengan sedikit penggalangan dana, tidak ada pengalaman politik, dan organisasi yang minim, dan mengalahkan semua orang dengan mudah.
Orang-orang yang meliput politik Amerika untuk mencari nafkah, terbiasa meliput para politisi yang setidaknya memiliki keakraban dengan isu utama dalam kebijakan publik, dan Trump tidak memiliki pengalaman seperti itu. Dia menjawab pertanyaan tentang politik nasional seakan dia adalah seorang pengembang properti yang menjadi tokoh perizinan dan bintang acara televisi realitas, karena memang itulah dia.

Saya tidak di sini untuk mengatakan bahwa Trump adalah seorang jenius yang jahat atau dalang kriminal. Dan dia pasti lebih impulsif daripada politisi atau pemimpin bisnis rata-rata. Tapi dia bukan orang bodoh. Saat dia terus melakukan sesuatu, mungkin karena terdapat suatu alasan.

TERCEKIK ASAP KEBOHONGAN
Saya benci kata “kolusi.” Ini adalah istilah teknis dan legal yang berasal dari dunia hukum anti-kepercayaan yang menutupi kesederhanaan dari apa yang sedang kita bicarakan. Tampaknya lebih mungkin bahwa beberapa personel Trumpworld mengkoordinasikan beberapa elemen strategi politik dengan operasi pemberian informasi pro-Trump Rusia, dengan persetujuan diam-diam atau persetujuan tegas dari Trump sendiri, dan bahwa mereka memberi keterbukaan pada perubahan kebijakan yang ramah terhadap Rusia, dengan Russiagate sebagai imbalannya.

Berikut adalah elemen utama dari kasus ini:

Banyak intervensi politik pemerintah Rusia di luar negeri yang ceroboh dan tidak kompeten (lihat materi anti-Macron dari pemilu presiden Prancis 2017, dan sebagian besar materi dari “pabrik fitnah”). Namun, email WikiLeaks yang dikeluarkan pada tahun 2016 dijalankan dengan sangat baik dan tepat, untuk membahas dua cerita utama: pertama, Konvensi Nasional Demokratik dan kemudian rekaman Access Hollywood. Mungkin Rusia beruntung (dua kali), atau kedua hal itu dieksekusi dengan baik karena dibantu oleh seorang ahli operasi politik Amerika.
Seperti Russiagate yang terjadi, seorang ahli dalam kampanye Trump, Paul Manafort, terlibat dalam pemilihan di Amerika dan asing. Manafort membantu Ronald Reagan dan George H.W. Bush memenangkan pemilihan presiden sebelum dia pindah ke ranah melobi, dan menerapkan keterampilan politiknya di luar negeri. Dia menghabiskan satu dekade untuk mengeluarkan saran politis dari ahli (dengan harga yang tajam) untuk partai pro-Rusia di Ukraina. Jadi, bukannya Russiagate tidak tahu siapa yang harus ditanyakan, atau bukan berarti bahwa tidak ada orang di tim Trump yang merasa nyaman, secara umum, dengan gagasan untuk bekerja dengan Moskow.
Kita juga tahu secara spesifik, karena email Donald Trump Jr yang terkenal, “jika itu yang Anda katakan, maka saya suka”, bahwa tidak hanya Manafort, tapi juga putra Trump dan menantu laki-lakinya, sangat ingin bekerja sama dengan pemerintah Rusia pada pemilu tahun 2016.
Trump menghabiskan lebih dari satu tahun di jalur kampanye, dengan secara konsisten memuji Vladimir Putin dan membelanya dari kritik, dan menimbulkan risiko politik tanpa keuntungan yang jelas bagi dirinya sendiri.
Selama masa transisi, penasihat keamanan nasional Trump, Michael Flynn, sangat ingin melakukan pembicaraan dengan Moskow tentang pemanasan hubungan. Jared Kushner mencoba menciptakan semacam saluran komunikasi jalur belakang yang aman dengan Moskow, yang tak tertembus oleh intelijen Amerika.
Trump mengambil tindakan yang sangat berisiko dengan memecat Direktur FBI James Comey. Setelah hal itu menjadi bumerang, dia berulang kali mendesak Jaksa Agung Jeff Sessions dan/atau Wakil Jaksa Agung Rod Rosenstein untuk mengundurkan diri, yang akan memberinya kendali langsung yang lebih ketat atas Mueller.
Sekutu Trump di Komite Intelijen DPR dan Komite Kehakiman Senat, telah berusaha membantunya dengan berbagai serangan terhadap FBI, Departemen Kehakiman, dan keseluruhan gagasan penyelidikan, dan bukannya membangun beberapa narasi alternatif yang masuk akal yang akan menjelaskan semua hal aneh yang disebutkan di atas.
Itu bukan argumen yang akan Anda berikan untuk mendapatkan dakwaan juri, tapi kemungkinan hal itu akan menyebabkan penyelidikan yang ketat. Semuanya menjelaskan strategi Mueller untuk melakukan tekanan hukum agar mengumpulkan sebanyak mungkin tokoh Trumpworld. Ini adalah strategi yang bagus untuk mengungkap berbagai hal dari rahasia gelap.

TRUMP PANDAI MENYIMPAN RAHASIA
Era Trump telah menghasilkan banyak jurnalisme yang luar biasa dan kompulsif, yang menyoroti kemampuan Trump untuk menyimpan rahasia.

Hounshell menulis bahwa “begitu banyak informasi yang merusak yang dikeluarkan dari Menara Trump, sehingga sulit untuk mempercayai bahwa konspirasi untuk berkolusi dengan Moskow agar memenangkan pemilu tidak pernah diketahui publik”, dan bahwa “jika ada persekongkolan seperti itu, pastilah ini menjadi rahasia yang sangat dijaga ketat.”

Namun, mempertimbangkan bahwa meskipun reputasi Trumpworld sudah sangat bocor seperti sebuah saringan, kami tidak pernah mengetahui apa yang ada dalam pengembalian pajak penghasilan Trump atau bagaimana keputusan itu dibuat, dan apa pun yang terjadi di belakangnya pasti lebih kacau daripada perilaku Trump yang ditutup-tutupi. Kami tidak tahu mengapa Trump memutuskan untuk memecat Flynn (alasannya adalah karena dia “berbohong kepada Mike Pence”, yang sangat konyol), apakah dia diberitahu tentang tuduhan penindasan terhadap sekretaris staf Gedung Putih saat itu Rob Porter, apa yang ada dalam rekaman acara Apprentice yang membuat produser Mark Burnett dipenjara, mengapa sebenarnya Trump memberikan beberapa pilihan intelijen Israel kepada Menteri Luar Negeri Rusia, siapa yang membiayai pembayaran uang tutup mulut kepada bintang porno Stormy Daniels, atau belasan pertanyaan utama lainnya tentang Trump.

Kenyataannya adalah bahwa Trump adalah kandidat yang paling tidak transparan sepanjang masa, dan menjalankan salah satu pemeirntahan yang paling tidak transparan yang pernah ada. Ini adalah Gedung Putih, yang di mana bahkan apakah presiden bermain golf pada akhir pekan, adalah subyek perselisihan dan rekayasa.

Salah satu hasil yang belum pernah terjadi sebelumnya adalah volume pengungkapan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Tapi bukan berarti kita benar-benar mengetahui apa yang belum pernah diketahui sebelumnya mengenai Trump atau operasinya. Justru sebaliknya.

Terutama dengan banyaknya fungsi pengawasan Kongres dari Partai Republik, penyelidikan Mueller pada dasarnya adalah satu-satunya lensa untuk melihat ke wilayah yang suram. Dan para penyidik sendiri merahasiakan strategi mereka.

PENYELIDIKAN MUELLER SUDAH MEMBUAHKAN HASIL
Mungkin penyelidikan ini akan berujung salah dan pada akhirnya penyelidikan Mueller tidak akan menemukan apa pun, kecuali kejahatan yang dilakukan oleh penasihat keamanan nasional, mantan manajer kampanye, dan wakil manajer kampanye Trump, dan beberapa pemain kecil, dan juga telah menyorot presiden sendiri dan seluruh staf seniornya sebagai pembohong terkait impor kriminal dan keamanan nasional.

Jika benar, Russiagate kemungkinan akan menjadi skandal presiden terbesar sejak skandal ‘Iran-Contra’ satu generasi yang lalu. Penyelidikan ini juga sudah mendapat manfaat tambahan dengan banyaknya toko di Washington yang menginspirasi, untuk mulai benar-benar mematuhi peraturan Pendaftaran Agen Asing.

Yang terakhir yang tidak kalah penting dari Russiagate, tampaknya jelas bahwa terlepas dari adanya kesepakatan yang nyata atau yang diam-diam mengenai hal ini, Trump menjabat dan bermaksud untuk menukarkan kebijakan luar negeri Amerika dengan arah yang lebih pro-Rusia, dan menjadikan Flynn sebagai penasihat keamanan nasional, dan Rex Tillerson sebagai Menteri Luar Negeri dengan tujuan untuk menerapkan agenda itu.

Penyelidikan Russiagate ini—sejak sebelum pemecatan Comey dan penunjukan Mueller—tampaknya telah memainkan peran besar dalam meredam agenda ini dan mendorong Trump untuk menjaga keberlanjutan yang luas dari kebijakan luar negeri Amerika sebelumnya.

Satu hal yang saya setujui dengan mereka yang skeptis terhadap Mueller adalah, bahwa kaum liberal seharusnya tidak terlalu berharap bahwa penasihat khusus tersebut akan “menyelamatkan” mereka atau negara ini dari Trump. Trump muncul di televisi nasional dan menjelaskan kepada khalayak NBC News, bahwa dia secara tidak benar menggunakan kekuasaannya untuk memecat Direktur FBI dalam upaya untuk melindungi teman dan rekannya dari pemeriksaan kriminal. Partai Republik institusional mengabaikannya, dan akhirnya, publik melupakannya.

Dugaan saya adalah, bahwa walaupun pengungkapan yang akan dihasilkan Mueller akan sesuai dengan pola yang cocok—kebanyakan orang sudah memiliki pandangan negatif terhadap Trump, jadi sulit untuk memindahkan hal itu dari opini publik, dan seluruh Partai Republik telah banyak melakukan pelanggaran berat dalam percobaan Trump, sehingga mereka tidak akan bisa mencegahnya terlepas dari apa yang terjadi.

Namun, selain politik, kecurigaan adanya kerja sama gelap antara anggota tertinggi kampanye Trump dan operasi informasi pro-Trump Rusia, telah berjalan dengan baik, dan investigasi kriminal yang sedang berlangsung terhadap kemungkinan tersebut terus membuahkan hasil. Tidak akan ada alasan bagi para jurnalis untuk mengambil sikap yang seakan membebaskan Trump dari tuduhan, di saat sejauh ini, semua kecurigaan telah terbukti setiap saat.

Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis sendiri dan tidak mencerminkan kebijakan editorial Mata Mata Politik.

Sumber : Trump Bukan Orang Bodoh: Pengakuan dan Kesalahan Serius Terkait Russiagate
Itsaboutsoul is online now   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
donald trump



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
Terungkap: Trump Tagih ‘Hutang Janji’ Israel atas Pengakuan Yerusalem Itsaboutsoul Forumku USA dan Canada 2 10th June 2019 09:53 AM
Investigasi Rusia Mueller: Pengacara Mengaku Bohongi FBI Terkait Pejabat Kampanye Trump Itsaboutsoul Forumku USA dan Canada 0 1st March 2018 11:26 AM
Pengakuan Jokowi tentang agamanya dan ayahnya marodri Indonesia Membangun! 4 25th February 2016 06:16 PM
Donald Trump Buka Hotel, REI: Bukan Persaingan, Tapi Keuntungan sucyresky Business and Economy! 0 22nd August 2015 07:36 AM
7 Orang Bodoh Yang Sukses Di Dunia andi.teguh Forumku the Lounge 0 12th October 2012 04:32 PM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 08:28 PM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2019, vBulletin Solutions, Inc.
Search Engine Optimisation provided by DragonByte SEO v2.0.37 (Lite) - vBulletin Mods & Addons Copyright © 2019 DragonByte Technologies Ltd.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts