forumku

forumku (https://www.forumku.com/)
-   Forumku Asiaku (https://www.forumku.com/forumku-asiaku/)
-   -   Bagaimana Perang Sipil Natal di Amerika Serikat (https://www.forumku.com/forumku-asiaku/88278-bagaimana-perang-sipil-natal-di-amerika-serikat.html)

Itsaboutsoul 18th December 2018 11:16 AM

Bagaimana Perang Sipil Natal di Amerika Serikat
 
Ketika perang saudara pertama Natal mendekati, sepasang kekasih muda, Nathaniel Dawson dan Elodie Todd, seorang prajurit Konfederasi dan mempelainya akhirnya, menulis satu sama lain dengan meningkatnya melankolis. Mereka dipisahkan oleh ratusan mil, dan komunikasi mereka sering diganggu oleh penundaan dalam surat dan keputusasaan perang saudara.

"Saya berharap saya bisa dengan Anda pada hari Natal, musim kebesaran, mana umur diremajakan dan hidup lagi di lagu-lagu Selamat pemuda," Dawson menulis kepada Todd (saudara perempuan Mary Todd Lincoln) pada tanggal 22 Desember 1861. Pada liburan itu sendiri, ia menulis untuk menggambarkan perayaan gaduh Resimen nya. "Wiski buruk berlimpah dan kesenangan dan kesedihan tenggelam dalam potations besar," katanya.

Dawson dan Todd kehidupan berubah secara dramatis selama perang, seperti Konfederasi runtuh dan kehidupan pribadi mereka memanjang ke batas-batas mereka. Tapi mereka tidak sendirian dalam berharap mereka bisa merayakan Natal bersama. Seperti retak Amerika Serikat berjuang, liburan mengambil makna baru.

Pada akhir perang tahun 1865, Natal telah pergi dari liburan yang relatif penting untuk sebaliknya-hari yang berakar dalam sebuah visi yang ideal rumah. Cara Amerika diamati liburan berubah juga, menetapkan panggung untuk liburan Natal lebih modern yang kita kenal sekarang.

Sebelum perang saudara, Natal adalah bukan hari libur resmi di Amerika Serikat. Atau itu dirayakan seragam di seluruh negeri. Di awal New England, Natal adalah dipandang rendah oleh Puritan dan Calvinists, yang merasa hari harus diamati untuk ketat puasa dan ritual, jika diamati sama sekali. Selama abad ke-17, Massachusetts dikenakan denda pada koloni yang merayakan liburan, dan setelah itu menjadi sebuah negara, sekolah dan bisnis yang tidak amati liburan sama sekali.

Di tempat lain, Natal dirayakan dalam berbagai cara, sebagian besar tergantung pada negara asal imigran yang merayakannya. Tapi abad ke-19 pertengahan, liburan itu penting dan jauh dari tradisi keagamaan sudah mulai tumbuh. Lagu dan lagu-lagu seperti "Jingle Bells" (1857) dan puisi seperti "kunjungan dari St Nicholas" (1823) menetapkan panggung untuk liburan yang menyenangkan, sekuler yang berputar di sekitar memberi hadiah dan perayaan dengan makanan dan minuman.

Di Selatan antebellum, pemilik perkebunan digunakan liburan sebagai cara untuk memamerkan Paternalisme mereka terhadap orang-orang yang mereka telah memperhambakan, menulis sejarawan Shauna Bigham dan Robert E. Mei. Selama perayaan Natal panjang, mereka memberi orang-orang yang diperbudak tiket untuk menikah, disediakan makanan dan alkohol, dan memberi hadiah.

Meskipun orang-orang yang diperbudak berhasil menciptakan beberapa tradisi Natal mereka sendiri, banyak yang dimasukkan tradisi dari Afrika, mereka juga diharapkan membantu membebaskan slaveowners' bersalah selama liburan dengan antusias membuka hadiah dan menampilkan mereka syukur. "Sejauh pemiliknya bisa mengatakan," Bigham dan mungkin menulis, "budak kebanyakan bermain peran mereka ditentukan ke gagang seluruh liburan."

Tapi perang sipil terganggu bukan hanya hubungan antara pemilik perkebunan dan orang-orang yang mereka telah memperhambakan, tetapi orang-orang dalam keluarga dan masyarakat. Karena kedua belah pihak bergeser sumber daya mereka untuk perang, kemampuan untuk memberikan hadiah dan merayakan secara dramatis dibatasi. Orang-orang melemparkan keputusan mereka untuk memiliki lebih sederhana perayaan Natal sebagai satu patriotik, dan anak-anak masuk pada undang-undang, terlalu. Daripada memberi dan menerima hadiah dibeli di toko, mereka membuat lebih rendah hati hadiah seperti popcorn bola atau mentah mainan buatan sendiri. Dan mereka belajar untuk meredam harapan mereka Santa.

"Budak lekas mengatakan Howell-Cobb anak-anak tidak mengharapkan kunjungan dari St. Nick karena orang-orang Yankee telah menembak dia," menulis sejarawan James Alan Marten, "sementara orangtua lain menawarkan penjelasan lebih sensitif. Sebagai Yankee, Santa akan mengangkat oleh Konfederasi piket atau mungkin Union blokade kapal telah terganggu perjalanannya."

Sementara itu, anak-anak ibu, Bibi dan saudara mengalami Natal sebagai pengingat yang menyiksa bahaya yang dihadapi oleh orang-orang yang telah pergi ke perang. Era Perang sipil buku harian dan surat dokumen berapa banyak wanita merasa kecemasan, kesedihan dan depresi di sekitar Natal. Pada tahun 1861, Margaret Cahill menulis kepada suaminya, Thomas, seorang perwira Union, bahwa ia merasa begitu "gugup dan kesepian" bahwa dia tidak bisa menulis kepadanya tentang Natal. "Akan Anda katakan? Mengapa Anda tidak menulis kepada saya di Christmass [sic] hari"tulisnya. "Baik untuk memberitahu Anda kebenaran saya mampu tidak." "Tidak pernah sebelum sudah begitu sedih Natal sadar kita," menulis Sallie A. Brook, seorang wanita Konfederasi dari Richmond, dari Natal 1861.

Di medan perang, orang-orang di kedua belah pihak mencoba untuk merayakan Natal dengan memberikan hadiah, makan dan minum, dan meluangkan waktu. Dalam memoarnya, James A. Wright, seorang sersan di pertama Minnesota relawan Resimen Infantri, kenang makan sup daging sapi dan salam sesama tentara pada Natal di kamp. "Orang-orang telah diizinkan sebanyak kebebasan sebagai konsisten dengan disiplin dan 'beredar di sekitar' antara kenalan mereka di Resimen lain," Dia ingat. "Saya sering diundang untuk 'tersenyum,'" atau minum minuman keras. Pada tahun 1863, seorang prajurit Konfederasi dari North Carolina menulis kepada ibunya meminta sebotol brendi dan gula sehingga dia bisa membuat eggnog untuk sesama tentara.

Media populer melakukan yang terbaik untuk meningkatkan semangat tentara dan keluarga mereka di rumah di sekitar Natal. Harper yang diterbitkan mingguan, berkala paling populer pada waktu itu, berbagai cerita Natal dan ilustrasi selama perang. Yang paling terkenal dibuat oleh ilustrator Thomas Nash, yang digambarkan tidak hanya sedih istri dan suami, tapi bahagia tradisi hari Natal. Dia dikreditkan dengan memperkuat bagaimana bangsa membayangkan Santa Claus dengan ilustrasi periang, berjenggot St. Nick yang diberikan gembira kepada tentara dan keluarga.

Meskipun tradisi individu masih bervariasi, pergolakan perang sipil yang membuat liburan tampak lebih dan lebih penting untuk memisahkan keluarga. "Musim Natal [mengingatkan]-19 pertengahan abad Amerika pentingnya rumah dan Asosiasi nya, tradisi-tradisi diciptakan," menulis sejarawan David Anderson.

Ketika perang berakhir, majalah dan Surat Kabar yang telah menggarisbawahi pentingnya liburan terus mempromosikan dan Snape, hancur oleh kerugian perang, terus menghargai itu. Tahun 1870, sebagai akibat dari perang, Kongres mengesahkan Undang-undang hari libur federal pertama dan membuat Natal yang resmi. Empat tahun perang telah mengubah liburan dari sebuah perayaan yang longgar untuk penting satu.


All times are GMT +7. The time now is 10:29 PM.

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2021, vBulletin Solutions, Inc.
Search Engine Optimisation provided by DragonByte SEO v2.0.37 (Lite) - vBulletin Mods & Addons Copyright © 2021 DragonByte Technologies Ltd.