forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > >
Register Register
Notices

Forumku Asiaku Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 15th December 2018, 09:46 AM   #1
KaDes Forumku
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 671
Likes: 0
Liked 4 Times in 4 Posts
Default Dialog dengan Papua Punya Arti yang Berbeda

Pembantaian pekerja konstruksi perintis bagian jalan Raya trans-Papua di pada tanggal 2 Desember di Nduga, sebuah wilayah terpencil di dataran tinggi Papua, telah menempatkan Provinsi bermasalah itu kembali dalam berita utama internasional. Dan sementara pemerintah Indonesia rencana pembangunan di Papua mencerminkan di bagian kebijakan ekstraksi sumber daya alam yang koheren, pembunuhan para pekerja yang menerapkan kebijakan yang berfungsi untuk mencerminkan setengah abad pemerintah kegagalan ketika datang ke masyarakat adat Papua.

Dengan pemikiran ini sangat berguna untuk mempertimbangkan pemerintah Indonesia dan separatis inisiatif untuk menyelesaikan berbagai konflik di Papua. Perlunya dialog untuk mengutip sisi berlawanan tapi definisi "dialog" memiliki arti yang sangat berbeda untuk masing-masing.

Dialog pertama muncul sebagai alat kebijakan di 2008 ketika the Indonesian Institute of Sciences (LIPI) menciptakan Papua yang "kebijakan peta jalan" untuk pertimbangan pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono. Roadmap dikelompokkan penyebab konflik Papua di bawah empat kategori: pertama, marjinalisasi dan diskriminasi terhadap masyarakat adat Papua; kedua, kegagalan pemerataan pembangunan; ketiga, bersaing account sejarah Papua penggabungan ke Indonesia; dan keempat, kekerasan negara terhadap Papua.

LIPI kemudian mengusulkan platform kebijakan empat cabang: pertama, pengakuan dari orang-orang Papua sebagai pemilik tradisional tanah mereka; kedua, paradigma baru Pengembangan berfokus pada orang-orang Papua; ketiga, dialog untuk mencapai kesepakatan mengenai sejarah yang sama; dan keempat, pendamaian melalui keadilan bagi para korban pelanggaran di masa lalu.

Sementara banyak dari roadmap, untuk saat ini, undeservedly dan berbahaya disimpan, dialog yang dianjurkan adalah tidak. Hal ini telah menjadi skala yang ekstrim posisi sekarang ditandai.

Pemerintah Indonesia versi dialog berfokus pada aspek-aspek politik kurang keterlibatan pemerintah di Papua. Administrasi Presiden Joko "Jokowi" Widodo menyatakan niat untuk sebagian mengikuti rekomendasi roadmap, tetapi perlu untuk kasus-kasus HAM alamat segera deprioritized mendukung dialog di sekitar Jasa pengiriman, terutama kesehatan dan pendidikan.

Seperti platform akan menyebabkan diskusi diluar Jasa pengiriman, dan jadi kebutuhan untuk dialog semacam itu ada, tapi ada sedikit nafsu antara unsur-unsur masyarakat sipil Papua untuk diskusi tersebut ketika agen pemerintah memiliki dan membunuh orang-orang Papua dengan impunitas.

Hal ini menyebabkan definisi separatis dialog, terbaik ditemukan di posisi Benny Wenda dan gerakan pembebasan Inggris untuk Papua Barat (ULMWP). Di sana, dialog adalah semata-mata tentang Indonesia melanggar hukum penggabungan Papua ke Indonesia melalui bertahap "bertindak of Free Choice" pada tahun 1969, serta berbagai pelanggaran hak asasi yang didahului dan diikuti undang-undang. Dialog ini akan mengambil bentuk sebuah pengadilan internasional, dalam bahasa Inggris, dan kemudian mengarah ke sebuah referendum kemerdekaan.

Tak perlu dikatakan, ada kesenjangan besar antara dua posisi. Apakah Teluk dapat dijembatani dengan cara yang dapat diterima oleh masyarakat sipil Papua dan masyarakat di satu sisi dan pemerintah Indonesia pada yang lain tetap harus dilihat.

Ketika datang ke dialog, jika Jakarta ingin dianggap serius oleh warganya sendiri, warga Papua secara khusus, maka hak asasi manusia harus pada agenda diskusi masa depan. Ini sangat pedih mengingat bahwa kami hanya telah melewati ulang tahun keempat pembantaian Enarotali, ketika keamanan pasukan menembak mati empat remaja Papua dan melukai sedikitnya 17 lainnya pada 8 Desember 2014.

Jokowi dirinya menjanjikan keadilan bagi korban mereka tetapi empat tahun pada tidak ada akan datang. Ketidakadilan menghancurkan kesehatan dan sistem pendidikan penting, tetapi tidak sama pentingnya untuk mengakhiri impunitas. Pemerintah memiliki pilihan untuk tidak membahas seperti pelanggaran HAM di Papua dialog hanya asalkan memecahkan kasus-kasus di luar dialog.

Posisi ULMWP utopis seperti itu tidak dapat dipertahankan. Hal ini secara implisit ahistoris dalam pendekatan sejarah pendirian ilegal Papua ke Indonesia sebagai entah bagaimana unik dalam sejarah dari sistem negara dunia historis amoral. Tidak: Papua penggabungan ke dalam negara Indonesia adalah contoh lain dari orang-orang di pinggiran bertarung kedaulatan negara eksploitatif mereka merasa dan merasa tidak ada bagian dari. Apa yang menentukan Papua apart adalah penggabungan ini relatif baru, dan bahwa tuntutan kemerdekaan yang disimpan di mata publik oleh diaspora cerdas bermedia.

Sampai saat ini diaspora ini paling dibedakan oleh persaingan di dalamnya. Yang telah berubah dengan munculnya ULMWP sebuah front sejauh unik diantara kemerdekaan Papua advokat, meskipun jika sejarah adalah panduan, itu tidak akan berlangsung. ULMWP, dan Papua dengan "sayap", Komite Nasional Papua Barat, yang populer justru karena mereka tanpa kompromi dalam mengejar mereka dari referendum.

Tapi kurangnya kompromi adalah hak istimewa untuk diaspora; Akhirnya, jika ULMWP keinginan untuk mempertahankan relevansi, kemudian harus keduanya terlibat dengan pemerintah Indonesia dan pragmatis dalam tuntutannya. Pemerintah Indonesia, bagi sebahagian, kebutuhan untuk memulai diskusi sendiri Wahid dengan anggota ULMWP.

Ada juga lebih dari satu Papua "kursi" di meja ini. Masyarakat sipil dan wakil-wakil gereja masih di Papua lebih memahami parameter membatasi utopis tuntutan. Bersama dengan ULMWP, pemerintah harus lebih proaktif terlibat tokoh-tokoh Papua seperti Neles Tebay, Benny Giay, Socrates Yeoman, Dorman Wandikbo dan lainnya dalam dialog yang akan menemukan tidak nyaman: satu dengan sedikit ruang untuk referendum tetapi tidak memiliki ruang untuk hak.

Dialog, bagi sebahagian, harus mengarah pada perubahan kebijakan. Idealnya, mungkin menyebabkan renegosiasi berbasis luas lebih adil paket otonomi khusus untuk Papua yang mungkin menyerupai Agus Sumule "Otsus Plus" (otonomi khusus plus) rancangan, yang dialamatkan migrasi, hak atas tanah dan isu-isu lain yang gamblang untuk kehidupan sehari-hari warga Papua. Sumber informasi sudah bekerja dengan para pemangku kepentingan lokal di Papua dalam mengejar ini.

Pragmatisme yang terpenting. Pada tahun 2018, tidak diatur migrasi ke Papua tampaknya menjadi kebijakan sendiri. Jika akurat sensus pernah mengambil, itu mungkin akan mengungkapkan bahwa sebanyak setengah dari dataran tinggi Papua hanya ada dalam daftar pemilih meningkat, dan non-Papua yang mayoritas. Papua mungkin mendidih, tapi tidak pernah meledak, dan pemerintah telah menekan tidak perlu untuk memulai perundingan dengan unsur-unsur separatis yang tidak menimbulkan ancaman bagi negara.

ULMWP paling relevan kepada pemerintah Indonesia melalui keterlibatannya dengan negara-negara Pasifik lainnya, tetapi penjangkauan Indonesia lebih lanjut akan menutup jendela kesempatan sudah kecil. ULMWP visi masa depan unrealizable, dan itu harus bertindak dengan waktu itu.
Itsaboutsoul is offline   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
dan, dialog, papua, untuk, yang



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
Ladies, Punya Masalah Dengan Haid Yang Tidak Teratur? Rimanurmala Forum Wanita dan Perempuan 0 9th August 2018 02:44 PM
6 Posisi Tidur dengan Arti yang Berbeda-beda SesaTalita Forumku the Lounge 3 14th March 2016 09:04 PM
Korut minta 10 miliar dolar sebagai prasyarat dialog dengan Korsel supry Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military 0 30th January 2015 04:07 PM
Tragedi AirAsia Dinilai Berbeda dengan Malaysia Air sucyresky Business and Economy! 0 1st January 2015 11:29 AM
Jet Tempur KFX Berbeda dengan IFX supry Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military 0 7th November 2014 07:46 AM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 04:08 AM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2020, vBulletin Solutions, Inc.
Search Engine Optimisation provided by DragonByte SEO v2.0.37 (Lite) - vBulletin Mods & Addons Copyright © 2020 DragonByte Technologies Ltd.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts