forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > >
Register Register
Notices

Forumku Asiaku Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 5th January 2019, 02:01 PM   #1
KaDes Forumku
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 671
Likes: 0
Liked 4 Times in 4 Posts
Default Saingan Lama di Pilpres 2019

Politik Indonesia pada tahun 2018 telah didominasi oleh persiapan untuk Pilpres 2019, dijadwalkan untuk 17 April. Dalam banyak hal, pemilihan adalah menjalankan ulang itu pada tahun 2014. Sekali lagi ada hanya dua calon Presiden, incumbent Presiden Joko Widodo 'Jokowi' dan pensiunan umum Prabowo Subianto, dan mantan terdepan jelas.

Koalisi di balik setiap calon luas mirip dengan pemilihan sebelumnya dan isu-isu pembangunan, ekonomi nasionalisme, ketidaksetaraan, etnis dan agama lagi fitur menonjol dalam kampanye. Tetapi ada beberapa perbedaan penting dalam format dinamika dan pemilihan politik yang menambah ketidakpastian untuk memprediksi hasil kali ini.

Sejak menjadi Presiden pada Oktober tahun 2014, Jokowi telah berpikiran tunggal dalam mengejar jabatan lima tahun kedua. Strateginya pemilihan kembali telah melibatkan dua unsur utama.

Yang pertama telah membangun reputasi untuk perkembangan dan pertumbuhan ekonomi. Jokowi telah meluncurkan sebuah array yang belum pernah terjadi sebelumnya program infrastruktur dan dilembagakan utama kesejahteraan reformasi untuk meningkatkan akses kesehatan dan layanan pendidikan bagi masyarakat miskin. Untuk sebagian besar Jokowi's kepresidenan, pertumbuhan telah antara 5-6 persen. Hal ini relatif kuat dalam kerangka regional, tetapi secara konsisten di bawah target yang ditetapkan pemerintah itu sendiri.

Elemen kedua telah untuk mengkilapkan menyerahkan surat kepercayaan Islam. Jokowi selalu merasa rentan pada masalah agama. Dalam pemilihan tahun 2014, Prabowo's pendukung digunakan Islam terhadap Jokowi untuk mengusulkan ia adalah lemari Kristen dan alat kepentingan non-Muslim yang kuat. Edisi 'Islam' diasumsikan lebih menonjol setelah pemilihan Gubernur 2017 di Jakarta. Basuki 'Ahok' Tjahaja Purnama Cina Kristen incumbent dan dekat sekutu Presiden dikalahkan setelah dituduh menghujat dan protes besar-besaran oleh kelompok Islam.

Setelah kehilangan Ahok's, Jokowi diintensifkan upayanya membudayakan dukungan Islam, terutama dalam organisasi besar seperti Nahdlatul Ulama (NU) dan Muhammadiyah. Untuk Jokowi, pemilihan kembali akan terancam jika pembangunan ekonomi atau kredibilitasnya Islam ini ternoda.

Prabowo kurang disibukkan dengan pemilihan 2019 daripada Jokowi bertarung. Awal tahun ini Prabowo menyarankan bahwa ia mungkin tidak berdiri dan terkejut Jokowi dengan menawarkan untuk menjadi Presiden pendampingnya. Jokowi menolak pembukaan.

Ada beberapa alasan Prabowo's keengganan untuk menjalankan lagi. Ia kekurangan dana, buruk membuntuti Jokowi's electability peringkat dan tidak ingin menyelesaikan karier politik dengan kehilangan lagi. Tapi pada pertengahan tahun, Partai, Gerindra, semakin mendesak bahwa ia berdiri lagi.

Prabowo, yang keluarganya telah menginvestasikan jutaan Gerindra selama dekade terakhir, setuju untuk melakukannya di sebagian besar untuk Gerindra's sake. Pemungutan suara menunjukkan bahwa jika Prabowo berlari, Gerindra adalah mungkin untuk muncul sebagai partai terbesar kedua. Jika dia tidak, itu akan hanya pesta menengah dengan sedikit jangka panjang masa depan.

Drama politik terbesar tahun dikelilingi pencalonan kandidat wakil presiden. Undang-undang pemilihan di Indonesia membutuhkan pencalonan tiket calon Presiden dan Wakil Presiden oleh Partai atau sekelompok pihak yang memiliki 20 persen dari kursi di Parlemen atau 25 persen suara secara nasional.

Jokowi dan Prabowo datang di bawah tekanan dari pihak koalisi mereka masing-masing untuk memilih pendampingnya dari pihak yang bukan miliknya. Masing-masing pihak dihitung bahwa mereka akan mendapat manfaat dari memiliki kader dalam peran profil tinggi kandidat wakil presiden.

Pendampingnya disukai Jokowi's adalah mantan Ketua Mahkamah Agung dari Konstitusi lapangan, Mahfud MD. Tapi pihak koalisi nya memaksa dia untuk memilih sarjana Islam konservatif, Ma'ruf Amin, yang adalah ketua NU dan Ketua Majelis Ulama Indonesia kuat. Pihak alasan adalah bahwa Mahfud berpose ancaman bagi kepentingan mereka sendiri. Tidak meminta pihak dan cukup muda untuk berdiri sebagai calon presiden pada tahun 2024, Mahfud mempertaruhkan membahayakan rencana pihak-pihak untuk pemilihan itu.

Penanganan Prabowo's Nominasi Wakil Presiden dikontraskan dengan Jokowi's. Meskipun ancaman dari tiga Partai Koalisi nya bahwa mereka akan meninggalkan Dia harus ia tidak memilih salah satu kader mereka, Prabowo memilih kemudian Deputi Gubernur Jakarta dan Gerindra anggota Partai Sandiaga Uno. Sandi adalah salah satu tokoh non-Cina yang paling sukses di Indonesia dan berjanji plus juta dolar kampanye kontribusi, mengurangi kekurangan uang tunai Prabowo's.

Pada delapan bulan, kampanye akan menjadi yang terpanjang dalam sejarah Indonesia. Dalam empat bulan pertama, telah bersemangat dan unedifying. Jokowi adalah pembicara publik miskin dan Prabowo muncul pada waktu setengah hati dan tidak fokus. Kedua kandidat kampanye sangat bergantung pada media sosial dan penggunaan pesan negatif.

Saat itu tampaknya Jokowi's pemilihan untuk kehilangan. Dia memiliki memimpin besar pada Prabowo baik dalam persetujuan dan yang lebih penting electability. Pemungutan suara telah Jokowi's electability dalam 40 tinggi rendah kisaran 50 persen sementara Prabowo dalam 20-an tinggi rendah 30-an.

Prabowo akan perlu ekonomi marah atau politik skandal yang besar jika dia akan mendapatkan dalam mencolok jarak Presiden. Tapi Jokowi politikus disiplin dan berhati-hati yang tidak mungkin untuk hadiah Prabowo peluang untuk menyerang.
Itsaboutsoul is offline   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
dalam, dan, jokowi, untuk, yang



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
Apakah Paket Umroh Ramadhan 2019 Masuk Dalam Paket Umroh Murah 2019? rai_ihan Forum Komputerku 1 13th June 2019 08:34 PM
cawapres jokowi pilpres 2019 tak akan dipertanyakan Golkar Itsaboutsoul Forumku Asiaku 0 11th July 2018 11:13 PM
Penilaian PSI soal Peluang Gatot dan AHY di Pilpres 2019 copycat Indonesia Membangun! 1 12th March 2018 11:18 AM
Pilkada akan Menguji Prospek Jokowi di Pilpres 2019 Itsaboutsoul Indonesia Membangun! 0 1st March 2018 12:49 PM
Bobotoh Persib Dukung Prabowo-Hatta di Pilpres capres2014 Calon Presiden 0 30th June 2014 03:45 PM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 01:49 PM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2020, vBulletin Solutions, Inc.
Search Engine Optimisation provided by DragonByte SEO v2.0.37 (Lite) - vBulletin Mods & Addons Copyright © 2020 DragonByte Technologies Ltd.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts