forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > >
Register Register
Notices

Forumku Asiaku Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 6th January 2019, 09:36 AM   #1
KaDes Forumku
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 671
Likes: 0
Liked 4 Times in 4 Posts
Default Harga Minyak Bisa Mencapai $70

Pasar minyak selalu telah siklus, dan sekarang bahkan lebih dengan maju perdagangan elektronik, lebih spekulasi (yang sering mengakibatkan perubahan harga minyak yang lebih luas) dan lain produsen, termasuk kebangkitan produksi minyak AS, sekarang mencapai lebih dari 11 juta barel setiap hari. Ditambahkan ke koktail ketidakpastian juga sejumlah faktor geopolitik dan ekonomi, termasuk ketegangan perdagangan AS-Cina sedang berlangsung, kecemasan US Federal Reserve kebijakan, dan perang di Syria, Yemen dan di tempat lain, yang membuatnya semakin sulit untuk memperkirakan Arah harga minyak masa depan.

Dinamika ini telah terbukti benar selama dua-dan-a-setengah bulan sebagai pakar pasar memiliki harga minyak global bagaimana ditonton (sering di takjub) mencapai tertinggi multi-tahun pada bulan Oktober, hanya untuk cepat terjun 40 persen to-date. Harga minyak global patokan, diperdagangkan di London Brent minyak mentah berjangka adalah perdagangan dalam kisaran pertengahan-$80 's pada awal Oktober, sementara minyak AS patokan, diperdagangkan NYMEX West Texas Intermediate (WTI) minyak mentah berjangka yang melayang-layang di $70 's-rentang pertengahan, dengan harga yang nyaman titik produser serpih minyak AS, dan di sekitar $25per barel di atas titik impas rata-rata minyak produksi serpih produsen.

Namun, di tengah semua berita ekonomi yang suram dan perkembangan geopolitik yang bermasalah, sekelompok bankir yang terdengar optimis sekali lagi atas prakiraan harga minyak masa depan. Pada hari Jumat, Bloomberg mengatakan bahwa banyak bank terbesar di dunia meramalkan rebound harga minyak tahun depan seperti ketakutan resesi membuktikan tempatnya.

Menurut survei Bloomberg minyak analis, Brent akan rata-rata $70 per barel pada 2019, hampir sepertiga lebih tinggi daripada harga pada hari Kamis. Michael Cohen, kepala penelitian energi dan komoditas di Barclays Plc di New York, kata "kami bisa bahkan melihat sesuatu yang mirip dengan pemulihan berbentuk V yang tahun depan, pada dua kondisi yang sangat penting. Satu, bahwa penurunan ekspor OPEC menyebabkan penurunan dalam persediaan. Dan kedua, bahwa kita tidak melihat lebih lanjut memburuknya kondisi makroekonomi. "

Laporan Bloomberg itu menambahkan bahwa meskipun hari gelap prospek ekonomi global di tengah sengketa berkepanjangan perdagangan antara AS dan Cina, dan sebagai US Federal Reserve embarks pada pengetatan kebijakan moneter, kebanyakan komentator tidak melihat sebenarnya resesi menggigit minyak pasar tahun depan. Rata-rata Ramalan 24 minyak analis dalam survei Bloomberg proyek-proyek yang berjangka minyak mentah Brent akan rata-rata persis $70 per barel pada tahun 2019. Harga pada hari Kamis adalah sekitar $53.50 sementara rata-rata sejauh tahun 2018 telah sekitar $72. Sementara itu, median untuk WTI ramalan adalah $61.13. WTI berjangka yang diperdagangkan di sekitar $45,27 pada hari Senin.

Michael Tran, strategi komoditas di RBC Capital pasar LLC, mengatakan bahwa harga mendekati bawah, sementara "" permintaan dan pasokan global harus mencapai keseimbangan yang baik tahun depan." Bloomberg menambahkan bahwa dalam ketiadaan kemerosotan ekonomi yang parah, sebagian analis mengantisipasi bahwa minyak dunia konsumsi akan terus berkembang di sekitar kecepatan dilihat dalam beberapa tahun terakhir, didukung oleh negara-negara berkembang seperti Cina.

Mengecilkan variabel perang Dagang?

Namun, meskipun analis yang disurvei oleh Bloomberg memberikan kepercayaan kepada perdagangan berkelanjutan ketegangan antara AS dan Cina, tampaknya bahwa kecuali kesepakatan dagang baru dicapai oleh batas 2 Maret diri dikenakan antara kedua belah pihak, permintaan minyak global memang akan surut di tengah-tengah lebih lambat pertumbuhan ekonomi global, dipimpin oleh lambat turun di Cina manufaktur dan ekspor. Karena AS dan Cina dua ekonomi terbesar di dunia, ketegangan perdagangan berkelanjutan sudah memukul rantai pasokan global, khususnya di Asia. Banyak perusahaan manufaktur telah keluar Cina untuk padang rumput hijau, termasuk mendirikan toko di negara tetangga Macan ekonomi Asia Tenggara Vietnam.

Jepang, ekonomi terbesar ketiga di dunia dan importir utama dari minyak mentah dan gas alam cair (LNG), bagi sebahagian, sudah menderita ekonomi jatuh keluar dari serentetan perdagangan AS-Cina. Pada bulan September, berbasis di Tokyo Nikkei Review Asia mengatakan bahwa setidaknya 60 persen dari atas perusahaan-perusahaan Jepang diharapkan penghasilan untuk terluka oleh perdagangan dan perang. Jika Washington dan Beijing tidak dapat mencapai gencatan senjata perang Dagang formal dengan 2 Maret, angka 60 persen kemungkinan dapat mencakup hampir semua atas perusahaan Jepang, sementara Jepang PDB juga akan mengambil hit, seperti yang akan minyak pertumbuhan permintaan di negara.

Perang Dagang berlarut-larut antara AS dan Cina juga akan memukul anggota OECD. Bulan lalu, kelompok mengembangkan ekonomi downgrade ramalan dari 3,7 persen kepada 3,5 persen di 2019 dan 2020 pertumbuhan global. Namun, perkiraan pertumbuhan itu bisa kemungkinan akan menyesuaikan jika AS kenaikan tarif yang ada pada $200 miliar senilai produk Cina sebagai tinggi sebagai 25 persen sementara menampar segar tugas pada lain miliar senilai $267 ekspor Cina akan memperburuk masalah.
Itsaboutsoul is offline   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
dan, harga, minyak, pada, yang



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
Nilai Bitcoin bisa mencapai $ 50k tahun ini alwiandesta Forumku Forex Trading FFT 2 9th August 2018 01:40 PM
Nilai bitcoin bisa mencapai $ 50k tahun ini marcopolo Forumku Forex Trading FFT 0 5th February 2018 02:45 PM
Nilai bitcoin bisa mencapai $ 50k tahun ini chopetonk Forumku Forex Trading FFT 1 5th February 2018 10:26 AM
Harga Minyak Mentah Bisa Anjlok ke USD15 per Barel sucyresky Business and Economy! 0 22nd August 2015 07:40 AM
Pemerintah Bisa Pangkas Harga BBM Saat Minyak Dunia Turun miss_nha Business and Economy! 0 18th December 2014 09:41 AM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 03:57 AM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2020, vBulletin Solutions, Inc.
Search Engine Optimisation provided by DragonByte SEO v2.0.37 (Lite) - vBulletin Mods & Addons Copyright © 2020 DragonByte Technologies Ltd.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts