forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > >
Register Register
Notices

Forumku Asiaku Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 8th January 2019, 11:05 AM   #1
KaDes Forumku
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 671
Likes: 0
Liked 4 Times in 4 Posts
Default Penolakan Myanmar terhadap Rohingya

Myanmar tahun dibingkai oleh residu mengerikan dari 2017-penerbangan dari kematian dan kehancuran lebih dari 700.000 Muslim Rohingya pengungsi, migrasi tragis terbesar dalam sejarah Asia modern, dan Myanmar penolakan tanggung jawab untuk situasi.

Keluaran Rohingya dipicu secara internal oleh munculnya agama Etno-nasionalisme, yang terus menahan usulan solusi untuk krisis dan berbagai etnis pemberontakan yang telah hallmark negara sejak kemerdekaan pada tahun 1948.

Dampak internasional pembersihan etnis Myanmar dan minoritas perselisihan mencapai jauh melampaui Teluk Benggala.

Angkatan bersenjata (dikenal sebagai Tatmadaw) menganggap menyapu mereka melalui kota-kota perbatasan Rohingya dibenarkan keamanan merespon apa sebenarnya adalah para pemberontak serangan beberapa, buruk bersenjata.

Pemerintahan sipil negara konselor Aung San Suu Kyi, takut menghasut murka Tatmadaw dan kemungkinan bahwa dapat mengembalikan kebijakan murni kontrol, terus mengeluarkan berarti klise dalam menanggapi keprihatinan asing.

SITUASI YANG KOMPLEKS

Kompleksitas situasi mengatasi kesenjangan Muslim-Buddha jelas.

Buddha (Provinsial) etnis Rakhine ditaklukkan pada tahun 1784 dan telah diperlakukan sebagai warga negara kelas dua oleh sebagian besar umat Buddha sejak. Mereka membenci pencurahan bantuan asing untuk Rohingya, mengklaim dengan keakuratan yang cukup besar bahwa mereka, Buddha Rakhine, antara orang-orang termiskin di Myanmar.

Mereka menganggap diri mereka rentan, seperti minoritas lainnya yang terdiri dari sepertiga dari penduduk negara. Tetapi minoritas bervariasi.

Mereka yang dianggap taing-yin-tha (keturunan negara) warga otomatis, sementara Rohingya menyangkal bahwa status. Bahkan penggunaan istilah "Rohingya" menyiratkan etnis berdiri dan dengan demikian secara terbuka dikecam oleh pemerintah.

Meskipun Perjanjian telah dicapai antara Myanmar dan Bangladesh pada pertanyaan tentang pemulangan (seharusnya untuk memulai pada tahun 2019), ini adalah lebih teater dari realitas.

Kebanyakan Rohingya takut untuk kembali ke apa itu, di terbaik, kelas dua status — pendidikan, pelayanan kesehatan, pilihan kerja dan bahkan internal perjalanan baik ditolak atau dibatasi.

Perserikatan Bangsa-bangsa yang disebut keluaran "genocide". Tapi "ethnic cleansing", yang menurut definisi menunjukkan bahwa pemerintah Myanmar akan senang jika Rohingya tidak kembali.

Bangladesh enggan agar mereka tetap. Beberapa advokasi menempatkan Rohingya di sebuah pulau di Teluk Benggala dapat topan menghancurkan tahunan yang berhembus dari Selatan.

Ekspresi Etno-nasionalisme, baik oleh mayoritas dan minoritas sendiri, Myanmar menghasilkan mitis sejarah dan ketakutan eksistensial hilangnya identitas.

Meskipun umat Buddha membuat sampai 88 persen dari populasi total negara, takut beberapa bahwa ini tidak akan bertahan dan agama mayoritas mungkin segera diganti oleh orang lain, seperti yang terjadi di rumah asli Buddhisme di India. Populasi umum, jelas anti Muslim tetapi lebih semua anti-Rohingya, adalah sangat mendukung Tatmadaw dan posisi pemerintahan sipil.

Sebelumnya kuat dukungan Barat "quasi-civilian" pemerintah Aung San Suu Kyi telah terkikis.

Nya umum respons terhadap krisis menunjukkan tiadanya pemahaman tentang kekejaman yang terjadi tidak bisa dimengerti atau nya keterlibatan dalam menutup-nutupi internal mereka.

KEBANGKITAN DALAM HUBUNGAN DENGAN CINA

Kritik Barat oleh negara Myanmar telah tersebar luas, dan dengan itu telah datang kebangkitan hubungan dekat dengan Cina.

Cina secara efektif mendukung Tatmadaw posisi pada Rohingya, mungkin untuk mengambil keuntungan dari ruang yang dibuka oleh Amerika Serikat dan Uni Eropa menurun reputasi domestik. Tetapi mungkin juga untuk mengutuk sentimen pro Muslim apapun yang bisa menimpa pada Cina sendiri berusaha untuk memadamkan Muslim ketidakpuasan di wilayah barat laut Xinjiang.

Cina juga memiliki kepentingan ekonomi utama di wilayah Rakhine — minyak dan gas pipa, dan pengembangan pelabuhan utama dan zona industri di Kyaukphyu (meskipun ini tidak di daerah Rohingya). Inisiatif Cina sabuk dan jalan di Myanmar yang lebih lanjut akan memantapkan kepentingan nasional Cina dan hubungannya dengan Myanmar.

Meskipun Rohingya penerbangan telah mendominasi Berita, pertempuran di utara sepanjang perbatasan Cina oleh Kachin, Shan dan minoritas lainnya telah terhenti Suu Kyi upaya untuk resusitasi negara "Panglong perdamaian process" — upaya untuk memecahkan negara panjang-bernanah mayoritas-minoritas hubungan.

Cina ingin penyelesaian pemberontakan wilayah perbatasan untuk kepentingan sendiri ekonomi dan politik, tetapi tidak ingin Barat keterlibatan atau kehadiran di pinggiran nya.

BERLAKU ANGIN

Kemungkinan sterling pembangunan di Myanmar — mercusuar potensi investasi dan pariwisata — telah parah dikompromikan oleh tragedi Rohingya, dan negara dan Suu Kyi jatuh reputasi.

Bagi banyak orang di Barat, Suu Kyi dipersonifikasikan negara dan cita-cita demokrasi yang. Meskipun populer di rumah, reputasinya internasional bintang dibangun oleh Barat. Dan ini sekarang sedang dibinasakan oleh Barat.

Solusinya tidak terlihat. Seperti pemilihan 2020 mendekatkan, ada tidak ada indikasi bahwa Tatmadaw atau Suu Kyi dan Liga Nasional untuk demokrasi akan marah Rohingya sikap mereka. Sikap ini mencerminkan berlaku, meskipun berprasangka, internal angin di Myanmar.
Likes:(1)
Itsaboutsoul is offline   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
dan, myanmar, rohingya, untuk, yang



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
Krisis Rohingya: Aung San Suu Kyi Hadapi Tuduhan Kejahatan Terhadap Kemanusiaan Itsaboutsoul Forumku ASEAN 0 1st March 2018 01:29 PM
Suu Kyi Melunak, Janji Beri Bantuan Muslim Rohingya! kurakura Forumku the Lounge 1 28th September 2017 10:12 PM
Penolakan Pembangunan Masjid, Polri Kirim Tim ‎ke Manowari partisusanti Infrastructure, Transportation and Communication! 0 6th November 2015 08:41 PM
Komisi VII DPR Pertanyakan Penolakan Menteri ESDM sucyresky Business and Economy! 1 6th December 2014 02:57 AM
PENOLAKAN BESAR-BESARAN Atas Pencapresan Jokowi..!! jatenpos Forumku the Lounge 0 11th January 2014 09:36 AM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 06:29 AM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2020, vBulletin Solutions, Inc.
Search Engine Optimisation provided by DragonByte SEO v2.0.37 (Lite) - vBulletin Mods & Addons Copyright © 2020 DragonByte Technologies Ltd.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts