forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > >
Register Register
Notices

Forumku Asiaku Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 12th January 2019, 10:06 AM   #1
KaDes Forumku
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 671
Likes: 0
Liked 4 Times in 4 Posts
Default Indonesia Buka Pangkalan Militer di Tepi Laut China Selatan

Indonesia minggu ini membuka pangkalan militer dengan lebih dari 1.000 personil di ujung selatan Laut China Selatan sengketa, mana klaim teritorial Cina dan beberapa negara lainnya tumpang tindih.

Dasar, yang dibuka pada hari Selasa, terletak di Selat Lampa di Pulau Besar Natuna bagian dari Kepulauan Natuna-salah satu wilayah terluar negara dan lebih dari 200km lepas pulau Kalimantan.

Indonesia bukanlah sebuah negara pemohon di Laut Cina Selatan tetapi Jakarta dan Beijing memiliki beberapa pertempuran Maritim di daerah kaya sumber daya, termasuk satu tahun 2016 ketika kapal patroli Indonesia menyita kapal nelayan Cina 300 ton.

Beberapa jam kemudian, sebuah kapal penjaga pantai Cina menabrak perahu nelayan, mengakibatkan pemerintah Indonesia melepaskannya.

Pada upacara peresmian untuk dasar, Angkatan Bersenjata Nasional Indonesia (TNI) kepala Marsekal Hadi Tjahjanto mengatakan pos dirancang untuk bekerja sebagai penghalang terhadap setiap potensi ancaman keamanan, khususnya di daerah perbatasan, menurut juru bicara militer Kolonel Sus Taibur Rahman.

Pada hari Rabu, Presiden Indonesia Joko "Jokowi" Widodo, yang mencari kembali pemilu tahun depan, menekankan Indonesia pemerintah telah siap untuk membuat jelas bahwa Kepulauan Natuna, dengan populasi 169,000, yang wilayahnya yang berdaulat.

"Jika Anda ingin kami untuk melawan, ya, bersama-sama kita akan melakukannya," kata Widodo di sela-sela acara di Jawa Timur, menurut koran lokal Kompas.

Collin Koh Swee Lean, seorang analis di S. Rajaratnam School of International Studies di Singapura, mengatakan rencana untuk hub militer di Kepulauan Natuna telah dalam pembuatan selama bertahun-tahun.

"Insiden 2016 Maret dengan Cina memberi lebih banyak dorongan untuk rencana," kata Koh.

Aaron Connelly, research fellow di International Institute for Strategic Studies, digambarkan Jokowi's komentar "jelas kampanye retorika".

"Ia adalah prima untuk mengatakan sesuatu yang sulit pada subjek oleh pembicara sebelumnya, Gus Dur Yenny," Connelly mengatakan, mengacu pada putri dari Presiden Indonesia keempat, Abdurrahman Wahid.

"Dan mungkin juga oleh pengaturan: dia berbicara di pertemuan ulama di Madura, yang memiliki reputasi dirayakan untuk bellicosity bangsa Indonesia."

Hadi tidak mengungkapkan persis jumlah personil militer di wilayah Kepulauan Natuna, tetapi mengatakan basis baru didukung oleh Batalyon tentara, perusahaan insinyur Marinir dan artileri. Dalam militer Indonesia, Batalyon terdiri dari antara 825 dan 1.000 personil, sementara perusahaan terdiri dari sekitar 100 personil.

"Pengembangan pangkalan militer semacam ini juga dilakukan di pulau-pulau strategis lainnya," kata Hadi.

Basis baru memiliki hanggar untuk kendaraan udara tak berawak skuadron, menurut Hadi, dan akan meningkat sesuai dengan tingkat ancaman, dengan personil yang tidak siap untuk bergabung dalam operasi militer.

Foto di Twitter resmi feed TNI Information Centre juga menunjukkan upacara peresmian rumah sakit untuk melayani personil militer di dasar.

Laut Cina Selatan adalah rumah bagi beberapa jalur laut tersibuk di dunia dan Cina memiliki tumpang tindih klaim teritorial dengan Filipina, Vietnam, Malaysia dan Brunei, serta Taiwan.

Meskipun Cina mengakui kedaulatan Indonesia atas Kepulauan Natuna, itu menegaskan kedua negara telah saling menyatakan klaim hak-hak maritim dan kepentingan di daerah yang perlu diselesaikan-klaim Indonesia menolak.

Tahun lalu, pemerintah Indonesia disajikan sebuah peta nasional yang diperbarui di mana negara zona ekonomi eksklusif (Zee) utara Kepulauan Natuna adalah namanya laut Natuna Utara. Sebelumnya digambarkan sebagai sebahagian dari Laut Cina Selatan.

Pada tahun 2002, Indonesia berganti nama menjadi bagian dari Laut Cina Selatan dalam Zee dengan laut Natuna, kecuali perairan Utara Kepulauan Natuna. Dengan perubahan nama terbaru, Laut Cina Selatan tidak lagi digunakan untuk setiap bagian dari perairan Indonesia.

Segera setelah perubahan nama, Cina mengungkapkan oposisi untuk bergerak, mengatakan hal itu akan mengakibatkan komplikasi dan perluasan sengketa. Mengubah nama yang diakui secara internasional juga akan mempengaruhi perdamaian dan stabilitas, dan tidak kondusif bagi hubungan damai antara Jakarta dan Beijing, katanya.

Indonesia membalas, namun, bahwa itu hak untuk nama perairan sendiri dan bahwa laut Natuna Utara jatuh dalam wilayahnya.

Tapi sementara Indonesia difokuskan untuk melindungi kepentingannya sendiri di sekitar Kepulauan Natuna, ini tidak berarti ia ingin memusuhi Cina, diberikan Widodo's minat dalam menarik investasi Cina untuk proyek-proyek infrastruktur, menurut sebuah laporan oleh berpikir Australia tangki, Lowry Institute.

"Meskipun Jokowi's tegas retorika pada hak-hak Maritim, Indonesia telah berupaya untuk memastikan kampanye terhadap penangkapan ikan tidak menargetkan kapal-kapal Cina; dan di daerah diplomasi, administrasi Jokowi's telah bersemangat untuk memastikan hal ini tidak menyinggung perasaan Beijing,"kata Connelly, yang menulis laporan tersebut.
Itsaboutsoul is offline   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
cina, dan, indonesia, laut, untuk



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
Laut China Selatan Memanas, AS Kirim Kapal Perang untuk China Itsaboutsoul Forumku Asiaku 0 28th May 2018 03:15 PM
Bersiap Hadapi PD III, Rusia Pertimbangkan Buka Pangkalan Militer Di Vietnam dan Kuba hobbymiliter Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military 0 7th October 2016 06:32 PM
China Perkuat Pangkalan Militer di Spratly supry Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military 0 25th November 2014 09:14 AM
Indonesia Bangun Pangkalan Militer di Perbatasan dengan Malaysia akiyamashinichi Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military 0 14th November 2014 10:03 AM
TNI antisipasi Laut China Selatan andi.teguh Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military 1 13th February 2013 11:38 AM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 02:15 AM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2020, vBulletin Solutions, Inc.
Search Engine Optimisation provided by DragonByte SEO v2.0.37 (Lite) - vBulletin Mods & Addons Copyright © 2020 DragonByte Technologies Ltd.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts