forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > >
Register Register
Notices

Forumku Asiaku Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 16th February 2019, 04:11 PM   #1
KaDes Forumku
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 671
Likes: 0
Liked 4 Times in 4 Posts
Default Pelajaran dari Bom Kashmir: AS Ingin Peraturan Ketat di Pakistan

Seorang pembom bunuh diri mengendarai kendaraan diisi dengan bahan peledak ke dalam konvoi paramiliter India di Pulwama, di negara bagian India Jammu dan Kashmir, pada tanggal 14 Februari. Kematian adalah setidaknya 40, menjadikannya serangan terbesar di Kashmir di tiga dekade. Pakistan berbasis terorisme, tampil-e-Muhammad, mengaku bertanggung jawab melalui video dirilis tak lama setelah.

Bahwa kelompok teroris ini, nominal dilarang, tetap pada umumnya di Pakistan menggambarkan keterbatasan pada alat-alat kebijakan luar negeri Amerika Serikat. Ini juga berarti AS harus memberikan tekanan lebih pada Pakistan, setelah Presiden Trump mulai waktunya di kantor mengambil garis keras.
Setahun yang lalu, pemerintahan Trump ditangguhkan bantuan keamanan ke Pakistan sebagai hukuman bagi negara hosting dari kelompok-kelompok teroris yang menyerang Afghanistan. Tetapi Pakistan masih memungkinkan teroris internasional Ruangan Khusus untuk beroperasi secara terbuka dan plot serangan di negara tetangga, menurut US, India dan ahli independen. Nampaknya ini menjadi kabar buruk tidak hanya untuk hubungan India-Pakistan, sudah pada rendah dan akan tenggelam lebih lanjut, tetapi juga untuk keamanan di Asia Selatan lebih umum terutama dengan proses negosiasi berlangsung pada kehadiran AS di Afghanistan.
Kebangkitan hampir dua dekade-berusia tampil-e-Muhammad (JeM) menakutkan. Amerika Serikat dan Dewan Keamanan PBB ditunjuk sebagai organisasi teroris pada tahun 2001. Pada bulan Desember 2001 JeM menyerang Parlemen India dan mengangkat kekhawatiran akan skala penuh perang antara India dan Pakistan. Pemimpin Pakistan, Maulana Masood Azhar, didirikan pada tahun 2000 setelah dibebaskan dari penjara India dalam hal kesepakatan itu termasuk sekitar 150 sandera di sebuah pesawat Indian Airlines yang dibajak untuk dikendalikan Taliban Kandahar tahun sebelumnya. (Salah satu releasees sesama Tn. Azhar, Ahmed Omar Saeed Shaikh, terpikat Wall Street Journal wartawan Daniel Pearl ke pembunuhan pada tahun 2002.)

Pemerintah Pakistan selama bertahun-tahun telah "cracked down" pada tampil-e-Muhammad dengan memegang Azhar di bawah tahanan rumah di berbagai kali, hanya untuk kemudian lepaskan dia mengungkapkan Pakistan meragukan komitmen untuk serius mengatasi kelompok ekstrimis.
Grup telah berkembang lebih aktif dalam beberapa tahun terakhir. India memegang bertanggung jawab untuk menyerang Angkatan Udara dasar di Pathankot, India, pada tahun 2016 Januari, dan Pakistan Azhar ditangkap atas insiden itu, meskipun ia kemudian dibebaskan. Kemudian, pada bulan September tahun 2016, kelompok menyerang Angkatan Darat India basis di Uri, di bagian terpencil Jammu dan Kashmir, membunuh 19 tentara.
Serangan Uri memuncak serangkaian insiden teroris dan mengangkat ketegangan secara signifikan. Ia memimpin pasukan India untuk me-mount "surgical strike" melintasi garis kontrol, garis gencatan senjata antara India dan Pakistan di Kashmir, untuk mendahului serangan lintas-perbatasan lain dari Pakistan. India telah ditangguhkan dialog dengan Pakistan tanpa jelas tindakan melawan kelompok teroris ini. Terlebih lagi, dengan pemilu nasional yang menjulang di India, Perdana Menteri Narendra Modi menghadapi tekanan besar untuk minimal menjawab seperti yang ia lakukan dengan Uri. Ia sudah telah tweeted bahwa Balasan "befitting akan given" untuk para penyerang.
Sudah sulit bagi Amerika Serikat untuk mengidentifikasi kombinasi yang tepat dari kebijakan yang akan memaksa Pakistan untuk bertindak lebih lanjut melawan teroris. Obama administrasi, pada akhir waktu di kantor, mulai membatasi bantuan keamanan dan ditunjuk lain entitas teroris dan individu dalam upaya untuk mendapatkan Pakistan untuk langkah melawan berbagai teroris yang beroperasi pada tanah. Tahun 2016, setelah serangan Uri, U.S. National Security Advisor Susan Rice mengutuk kekerasan dan dipilih Pakistan tanggung jawab untuk "take efektif action" terhadap JeM dan teroris lain kelompok ada.
Administrasi Trump telah diambil lebih pada Pakistan tapi strategi belum panci keluar, dan administrasi akan melakukannya dengan baik untuk pergi lebih jauh.

Dalam setahun mengambil kantor administrasi Trump memotong bantuan keamanan ke Pakistan. Pada tanggal 1 Januari 2018, Presiden tweeted bahwa Pakistan telah memberikan apa-apa tapi "lies dan deceit" dan adalah menyimpan teroris meskipun miliaran bantuan AS menerima. Hari kemudian, pemerintahan ditangguhkan semua bantuan keamanan ke Pakistan, menunggu negara "decisive action" melawan kelompok teroris. Bulan Juni lalu, sebuah kelompok internasional yang dibentuk untuk koordinat pada pembiayaan kontra-teroris dan pencucian uang, Financial Action Task Force (FATF), ditempatkan Pakistan di "gray list" dan diperintahkan untuk "address counter-teroris yang strategis terkait pembiayaan deficiencies "jika ingin tetap bagian dari jaringan keuangan internasional.
Namun setahun di, itu sulit untuk berdebat bahwa memotong keamanan dana telah cukup. Hafiz Saeed, seorang teroris pada banyak AS dan UN penunjukan daftar, terus berupaya mengadakan aksi unjuk rasa besar umum tentang Kashmir di Pakistan, dan bahkan mencoba untuk mendaftar partai politik tahun lalu. Calon militan yang terkait dengan teroris dan lain berlari untuk kantor di pemilu nasional negara Juli 2018. Sebuah laporan investigasi dari India musim panas lalu menemukan bahwa tampil sangat diperluas beserta sarana kantor pusat. Untuk meletakkannya agak, Semua ini tampak seperti langkah-langkah tegas untuk mengekang teror, sebagai klaim Pakistan.
Administrasi Trump memiliki lebih lanjut alat kebijakan itu bisa menggunakan. Pilihan termasuk mencabut Pakistan besar bebas-NATO Ally status, melarang individu tertentu dari perjalanan ke AS, menolak untuk mendukung bailout Dana Moneter Internasional, daftar hitam (bukan hanya graylisting) pada FATF atau mencoba sekali lagi untuk mengamankan penunjukan individu tampil-e-Muhammad kepala Masood Azhar pada Dewan Keamanan PBB sanksi daftar. (Cina telah memblokir upaya Dewan Keamanan di masa lalu.) Administrasi Trump juga pasti akan berat efek menerapkan tekanan yang besar pada Pakistan pada waktu itu mencoba untuk bernegosiasi-dengan bantuan Pakistan mengakhiri kehadiran AS di Afghanistan.

Tetapi meningkatkan tekanan terhadap Pakistan adalah hal yang benar untuk lakukan sekarang. Pakistan telah menolak untuk mengambil tindakan yang bertanggung jawab terhadap teroris dalam batas-batas, gagal kewajibannya di bawah sanksi Dewan Keamanan PBB. Penolakannya untuk melakukannya tunggal merusak keamanan regional. Serangan teroris telah terganggu setiap upaya perdamaian antara India dan Pakistan, dan Pakistan berbasis teroris tetap ancaman bagi perdamaian di Afghanistan. (Ingat, ini adalah Taliban yang dinegosiasikan rilis pendiri JeM Azhar kembali pada tahun 1999.)
Dalam konteks ini, keluar dari Afghanistan yang tidak risiko penurunan ke ketidakstabilan harus mencakup tindakan yang berkelanjutan, diverifikasi dari Pakistan melawan terorisme. Inilah mengapa tekanan dari Washington dan ibukota lain di Pakistan begitu penting: provokasi berasal dari sana. Untuk menjaga perdamaian di wilayah ini penting, itu harus berhenti ada.
Itsaboutsoul is offline   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
dan, pada, pakistan, untuk, yang



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
Pelajaran Dari Raja Salomo abdurrohman Indonesia Bangga! 0 22nd February 2016 07:14 PM
MMM Bisa Ambil Pelajaran dari Gagalnya Koperasi Langit Biru sucyresky Business and Economy! 0 9th April 2015 08:35 AM
Tentara India-Pakistan saling tembak di perbatasan Kashmir supry Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military 0 19th February 2015 10:41 AM
Persepam MU Akui Dapat Banyak Pelajaran Dari Arema agung209 Olah Raga dan Organisasi! 0 16th February 2015 09:13 AM
4 Hal dari pelajaran PPKn yang Sudah Dilupakan Orang alnpr Forumku the Lounge 11 13th May 2013 10:15 PM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 05:57 PM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2020, vBulletin Solutions, Inc.
Search Engine Optimisation provided by DragonByte SEO v2.0.37 (Lite) - vBulletin Mods & Addons Copyright © 2020 DragonByte Technologies Ltd.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts