forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > >
Register Register
Notices

Forumku Asiaku Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 4th May 2019, 10:32 AM   #1
KaDes Forumku
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 671
Likes: 0
Liked 4 Times in 4 Posts
Default Akankah Taiwan Jadi Tempat Perlindungan Bagi Para Pembangkang Tiongkok?

Pemerintah Taiwan, menuju pemilihan presiden yang penting tahun depan, telah mempertaruhkan keberadaan politiknya pada oposisi kuatnya terhadap pengaruh Cina dan campur tangan di negara itu, yang ditandai awal tahun ini oleh penolakan tegas terhadap usulan pemimpin China Xi Jinping yang ôsatu negara, dua sistem "Kerangka kerja untuk Taiwan. Meskipun demikian, Taiwan telah mengambil pendekatan hati-hati dalam merangkul para pembangkang dan pencari suaka yang diinginkan oleh pemerintah Tiongkok.

Pekan lalu, penjual buku Hong Kong Lam Wing-kee terbang ke Taiwan karena khawatir bahwa undang-undang ekstradisi baru memungkinkan transfernya ke Cina. Dia dan empat penjual buku Hong Kong lainnya menghilang pada 2015 sebelum muncul kembali di daratan delapan bulan kemudian. Lam masih dianggap buron di Tiongkok.

South China Morning Post, mengutip sebuah sumber yang dekat dengan Lam, mengatakan langkah itu mendapat restu dari otoritas Taiwan. Dewan Urusan Daratan Taiwan (MAC), yang menangani urusan kebijakan lintas selat, menyebut langkah itu sebagai "kunjungan" untuk membahas masalah pekerjaan dengan teman-teman dan mengatakan Lam akan diizinkan tinggal selama satu bulan.

Beberapa hari kemudian, pelajar China Li Jiabao mengatakan dia akan mencari suaka politik setelah mengkritik Xi Jinping pada siaran langsung Twitter pada bulan Maret. Li, yang visanya berakhir pada 2 Juli, mengajukan permohonan tinggal jangka panjang dengan Badan Imigrasi Nasional Taiwan tetapi mencatat dia tidak yakin apakah permohonannya akan diterima karena Taiwan tidak memiliki undang-undang pengungsi atau suaka resmi.

Partai Progresif Demokratik (DPP) yang berkuasa di Taiwan telah secara vokal mendukung hak-hak minoritas agama dan etnis yang tertindas di Cina, termasuk Muslim Uighur di Daerah Otonomi Xinjiang China. Namun, negara itu mungkin ragu untuk secara terbuka menyambut para pembangkang yang menentang pemerintah China karena takut akan pembalasan dari Tiongkok, tempat satu juta orang Taiwan tinggal dan bekerja.

Akankah Lam Wing-kee dan Li Jiabao Diizinkan Menginap?

Kasus-kasus Lam Wing-kee dan Li Jiabao kemungkinan akan ditangani dengan sangat hati-hati oleh otoritas Taiwan, yang memiliki pengalaman menangani situasi seperti itu.

Pada bulan Februari, pencari suaka Tiongkok Yan Kefen, 44, dan Liu Xinglian, 64, diizinkan memasuki Taiwan setelah menghabiskan 125 hari di area terbatas Bandara Internasional Taoyuan Taiwan. Yan dan Liu, yang mengatakan mereka melarikan diri dari penganiayaan Tiongkok, telah meninggalkan Thailand pada September 2018 karena khawatir negara itu akan memenuhi tuntutan ekstradisi Tiongkok. MAC Taiwan mengatakan pada saat itu mereka diizinkan masuk sementara untuk "pertukaran profesional."

Diharapkan secara luas bahwa Yan dan Liu akan ditampung di Taiwan sampai mereka dapat ditransfer ke negara ketiga. Ini akan mencerminkan hasil kasus Huang Yan, seorang pembangkang Cina yang mengklaim suaka di Taiwan pada Mei 2018 dan diberikan visa kemanusiaan tiga bulan yang dapat diperbarui. Huang tinggal di Taiwan sampai 25 Januari, ketika dia terbang ke Los Angeles setelah Amerika Serikat mengabulkan permintaan suaka.

Lam Wing-kee, 64, sebelumnya menyatakan minatnya untuk pindah secara permanen ke Taiwan. Tahun lalu, South China Morning Post melaporkan bahwa rencana Lam untuk membuka toko di Taiwan gagal setelah istri seorang investor Hong Kong di belakang proyek itu diancam oleh otoritas China. Lam mempertahankan keinginan untuk pindah ke Taiwan sebelum mempercepat rencananya karena berlalunya undang-undang ekstradisi baru Hong Kong, menurut AFP.

MAC Taiwan mengatakan bahwa Lam harus menyerahkan dokumen yang relevan jika ia ingin tinggal di Taiwan lebih dari satu bulan.

Kasus warga negara Tiongkok Li Jiabao, 21, nampak lebih mirip dengan kasus-kasus pembangkang Tiongkok di masa lalu yang akhirnya diizinkan masuk ke Taiwan dalam keadaan khusus, jika sengaja keruh, meskipun hal itu menandai kasus pertama di mana seorang pelajar Tiongkok di Taiwan telah mengklaim suaka Taiwan mengizinkan warga negara Cina untuk belajar di Taiwan pada tahun 2011.

Pada bulan April, Yayasan Pertukaran Selat semi-resmi mengatakan Li telah kehilangan akses ke pembiayaan setelah ia mengkritik langkah Xi untuk menghapuskan batas masa jabatan dua masa kepresidenan, membandingkan Cina dengan ôsalah satu dari penulis Inggris George Orwell yang absurd dan menyedihkan di dunia menulis tentang novelnya. "

Li mengatakan pada saat itu dia tidak dapat menghubungi orang tuanya di China dan tidak dapat menerima uang dari teman-teman di negara lain karena nomor ponsel China-nya telah dibatalkan.

Sikap Gelisah Taiwan Menuju Pengungsi

Di bawah Presiden Tsai Ing-wen - yang menghadapi tantangan dalam upaya 2020-nya untuk pemilihan kembali dari oposisi Kuomintang (KMT) dan dari dalam partainya sendiri - Taiwan telah memenangkan dukungan internasional untuk dukungan luarnya terhadap nilai-nilai demokrasi dan hak asasi manusia.

Meskipun demikian, negara ini tidak memiliki kebijakan formal untuk memproses pengungsi atau pencari suaka, yang mengarah pada kritik dari kelompok-kelompok hak-hak domestik. Asosiasi Hak Asasi Manusia Taiwan mengatakan tahun lalu bahwa, sejak 2014, pihaknya telah mengidentifikasi setidaknya 10 kasus pemulangan paksa, atau mendeportasi warga negara asing yang bertentangan dengan keinginan mereka ke negara-negara di mana mereka dapat menghadapi hukuman yang kejam atau tidak biasa.

Karena itu, pencari suaka profil tinggi diproses berdasarkan kasus per kasus, yang berarti para pembangkang yang menginjakkan kaki atau mencoba memasuki Taiwan dihadapkan dengan ketidakpastian penuh.

DPP Taiwan telah bertindak untuk memimpin sebagai pelindung regional kebebasan beragama, mengadakan forum bulan Maret yang dihadiri oleh duta besar kebebasan beragama Amerika Serikat Sam Brownback. Joseph Wu, menteri luar negeri negara itu, sering pergi ke Twitter untuk mengutuk perlakuan terhadap orang Uyghur, Tibet, dan lainnya yang menghadapi penganiayaan di Tiongkok.

Sikap ini belum mengarah pada upaya besar-besaran oleh Taiwan untuk menyambut orang-orang seperti itu menghadapi penganiayaan ke negara itu.

Di bawah pemerintahan mantan Presiden KMT Ma Ying-jeou, Taiwan lebih bersedia bekerja sama dengan sikap Cina tentang para pembangkang. Pada 2009, Taiwan melarang Dolkun Isa, sekretaris jenderal Kongres Uyghur Sedunia, memasuki negara itu, yang memicu protes dari kelompok-kelompok hak-hak domestik.

Saat ini, pejabat senior DPP berbicara secara terbuka tentang mengundang tokoh-tokoh seperti Dalai Lama ke Taiwan. Bicara tentang memberlakukan undang-undang untuk secara resmi mengklarifikasi nasib pembangkang memasuki Taiwan untuk mencari tempat yang aman dari Cina, namun, tetap jauh lebih bisu.
Itsaboutsoul is offline   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
dan, pada, taiwan, untuk, yang



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
5 Tips Diet Bagi Kamu Para Wanita Sibuk Zachry Forum Wanita dan Perempuan 0 18th December 2017 05:10 PM
Timbo Cafe, Tempat Makan Asyik Bagi Para Pelancong di Bandara Silangit je_tek Business and Economy! 0 12th October 2017 09:51 AM
Lima Bisnis Murah Meriah bagi Para Newbie sucyresky Business and Economy! 1 13th September 2015 12:00 PM
Bali Jadi Tempat Inspiratif Bagi Bos GoPro sucyresky Business and Economy! 0 2nd August 2015 08:44 AM
Selain Tiongkok, RI Jadi Tujuan Investasi Populer 600 CEO di Asia Pasifik miss_nha Business and Economy! 0 9th November 2014 11:47 AM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 03:11 AM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2020, vBulletin Solutions, Inc.
Search Engine Optimisation provided by DragonByte SEO v2.0.37 (Lite) - vBulletin Mods & Addons Copyright © 2020 DragonByte Technologies Ltd.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts