forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > >
Register Register
Notices

Forumku Asiaku Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 12th May 2019, 12:26 PM   #1
KaDes Forumku
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 671
Likes: 0
Liked 4 Times in 4 Posts
Default Genosida Rwanda: Refleksi dari Jurnalis Catherine Bond

Dua puluh lima tahun yang lalu April ini, jurnalis Inggris Catherine Bond bermarkas di ibukota Kenya, Nairobi, ketika berita itu pecah bahwa pesawat yang membawa presiden Rwanda tampaknya telah ditembak jatuh - peristiwa yang akan memicu pembantaian massal di mana sekitar 800.000 orang Tutsi dan Hutu moderat meninggal.

Bond dan sejumlah rekannya dengan cepat menyewa pesawat kecil ke kota Mbarara di Uganda, mengejar penerbangan bantuan PBB ke Kigali beberapa hari kemudian. Selama tiga bulan berikutnya, dia melaporkan genosida Rwanda, meninggalkan Rwanda beberapa kali untuk memasuki berbagai wilayah negara.

Dua setengah dekade kemudian, adalah fakta yang sudah ada bahwa dunia luar gagal untuk menghentikan pembunuhan di Rwanda. Tapi, Bond berpendapat, itu bukan karena kurangnya liputan media. Banyak wartawan dari outlet internasional dan nasional, ia menulis dalam babnya tentang Media dan Kekejaman Massal: Rwanda Genocide and Beyond, yang diterbitkan bulan ini oleh Pusat Inovasi Tata Kelola Internasional, “melaporkan pembukaan genosida sejak awal, sering dalam detail kecil. "

Lalu, mengapa tidak ada intervensi militer besar-besaran, tidak ada dukungan dari pasukan PBB yang sudah ada di lapangan? Melihat ke belakang pada liputannya sendiri dan karya rekannya yang meliput kekejaman, Bond bertanya: “[Apakah] kita gagal menyampaikan dahsyatnya apa yang terjadi? Atau apakah yang kita laporkan - fragmen genosida ketika mereka melewati mata kita - sebagian besar tidak diperhatikan atau, lebih buruk, diabaikan oleh mereka yang memiliki keinginan untuk mendengarkan dan kekuatan untuk bertindak atau empati untuk peduli? "

Untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, Bond mengunjungi kembali banyak liputan media awal seputar genosida. Dalam wawancara ini, dia berbagi beberapa temuannya, apa yang akan dia lakukan secara berbeda, dan nasihatnya untuk wartawan yang meliput konflik hari ini.

Bisakah Anda berbagi dengan kami sedikit tentang pengalaman Anda meliput genosida?
Pada awalnya, itu kacau dan intens: ada pertempuran di Kigali ketika kami tiba sekitar 10 April, membatasi pergerakan semua orang, serta pembunuhan yang dilakukan oleh milisi. Ketika kami terbang ke Kigali dengan penerbangan bantuan PBB, dari udara kami bisa melihat rumah-rumah terbakar di mana-mana di pedesaan. Kami tidur di terminal bandara selama dua malam pertama, membawa konvoi yang dikawal oleh pasukan Prancis, Belgia dan PBB ke pusat kota dan kembali ketika mereka masuk untuk menyelamatkan orang asing (Kigali saat itu adalah kota kecil dengan inti komersial sangat kecil dari hanya beberapa jalan). Para milisi di penghalang jalan gelisah dan terintimidasi, memeriksa paspor kami untuk melihat apakah ada di antara kami orang Belgia (mereka menganggap Belgia sebagai sekutu musuh mereka, Front Patriotik Rwanda, atau RPF). Dan ada orang-orang yang berdiri di luar rumah mereka tampak bingung dan ketakutan di sepanjang tepi jalan. Para wanita dan pria ini masih hidup ketika kami melewati mereka pergi ke kota, dan mati pada saat kami kembali, hanya beberapa jam kemudian. Suatu kali, anggota milisi baru saja selesai membunuh mereka; konvoi kami terhenti dan kami disuruh menunggu sampai para milisi berbalik dan pergi dengan berjalan kaki, melewati kami dengan senjata buatan sendiri, kebanyakan dari mereka dibuat dari alat pertanian sehari-hari.

Konvoi mengambil kembali jalan melalui pinggiran kota berpenghasilan rendah dan menengah. Ketika kami melaju melintasi jalan lintas melalui rawa yang membelah keduanya, seorang remaja yang kelaparan dan putus asa muncul dari buluh papirus dan berlari di samping konvoi, memohon tentara Prancis yang mendorong kami untuk membawa adik laki-lakinya yang ketakutan bersama mereka. Tentara Prancis tidak melakukan apa-apa, dan kami merasa bingung. Daerah itu memiliki peternakan sapi perah. Sebuah geng bersenjatakan staf berdiri di dekatnya, menunggu kami lewat. Kami mencoba mencari tahu siapa itu: apakah mereka orang Tutsi yang membela diri di peternakan sapi perah mereka, atau Hutu mengejar orang Tutsi, seperti anak laki-laki muda yang melarikan diri ke rawa?

Individu, orang Tutsi kelas menengah (beberapa di antaranya adalah pasangan orang asing) yang berteduh di hotel Milles Collines memohon agar PBB diizinkan pergi dengan sebagian besar ekspatriat Eropa dikawal ke bandara dan diterbangkan keluar. Keluarga Rwanda meminta kami uang untuk membantu mereka membeli bahan bakar, sehingga mereka bisa mengisi dan berlari cepat ke perbatasan Burundi. Pertempuran akan pecah secara tiba-tiba di dekat Milles Collines di kota, ditangkap oleh wartawan mengejutkan mengikuti pasukan PBB dalam upaya mereka untuk menyelamatkan orang asing. Menggunakan kendaraan yang ditinggalkan oleh pemilik ekspatriat mereka, kami akan bersama-sama mengemudi dengan hati-hati ke satu arah, ke sebuah gereja di mana orang Tutsi berlindung, misalnya, dan jalan akan kosong, atau milisi melambaikan tangan kami. Pada saat kami kembali, mayat lebih banyak orang Rwanda yang terbunuh oleh milisi akan ditumpuk di samping jalan. Saya biasa menyambut dimulainya pemberontakan yang menembaki Milles Collines menuju pangkalan militer Rwanda, sekitar tiga sore, karena pembunuhan akan mereda saat itu, ketika milisi di penghalang jalan pulang.

Bab Anda dalam Media dan Kekejaman Massal berupaya memeriksa secara kritis cara media internasional dan nasional meliput genosida (termasuk liputan Anda). Bisakah Anda membagikan beberapa temuan Anda?
Temuan utama saya adalah bahwa, pada hari-hari awal genosida, liputan nasional dan internasional tentang pembunuhan itu terperinci, akurat dan cepat. Semua materi ada di sana untuk menyampaikan dahsyatnya apa yang terjadi di lapangan jika Anda menyatukan semuanya sebagai pembaca atau pendengar di luar. Berita tentang apa yang terjadi - terutama berita tentang kecelakaan pesawat yang menewaskan Presiden Rwanda Juvénal Habyarimana dan mitranya dari Burundi, Cyprien Ntaryamira - bergema di seluruh dunia melalui kantor berita, stasiun radio internasional (kemudian mentransmisikan gelombang pendek) dan surat kabar harian. Tetapi liputan media mencerminkan fragmentasi gerakan di Rwanda, dengan bagian-bagian kota terputus satu sama lain, dan lagi dari pedesaan di sekitar mereka, jadi yang hilang adalah potret atau potret dari apa yang terjadi di seluruh negeri.

Ada pengecualian untuk tidak adanya liputan awal dari daerah pedesaan, seperti beberapa berita yang terperinci di surat kabar Spanyol yang menggambarkan pembantaian di setidaknya dua misi Katolik Roma di sisi berlawanan dari negara itu, berdasarkan wawancara telepon dengan misionaris di tempat. . Sekitar 10 hari setelah genosida, wartawan Spanyol membujuk pasukan Spanyol yang menyelamatkan misionaris Spanyol dari stasiun misi di luar Kigali untuk membawa mereka. Wartawan-wartawan ini adalah yang pertama menangkap penangkapan massal warga Tutsi yang terjadi di gereja-gereja.

"Liputan media mencerminkan fragmentasi gerakan di Rwanda ... jadi yang hilang adalah potret atau potret dari apa yang terjadi di seluruh negeri."
Saya merasa menarik bahwa liputan media Rwanda tidak lengkap tetapi tidak akurat: apa yang tidak sesuai dengan narasinya, ditinggalkan begitu saja. Radio Rwanda yang dikelola pemerintah melaporkan kematian para pejabat senior pemerintah dan peristiwa-peristiwa selama perang dan bahkan mewawancarai para prajurit militer Rwanda, tetapi tidak mencakup pembunuhan orang-orang Tutsi. Ini memenuhi fungsi layanan yang dikelola negara dengan memungkinkan kerabat untuk mengirim pesan ke orang yang mereka cintai di tentara, dan sebaliknya - tentara mengirim pesan kembali. Para pendukung partisan, corong populis dari para ekstremis Hutu, Radio Milles Collines, terus menggiring para milisi. Tapi itu tentu saja tidak mencakup konsekuensi yang menghancurkan dari tindakan mereka. Kosa katanya sangat kaya dan mengancam, dan ceritanya terperinci dan diskursif. Radio Milles Collines tidak pernah melaporkan tentang korban pembantaian itu, tetapi transkrip dari liputannya yang panas tetap menghadirkan suasana teror yang melanda Rwanda dalam beberapa minggu pertama genosida, ketika sebagian besar pembunuhan terjadi. Sejak 17 April dan seterusnya, juru bicara RPF berulang kali meminta perhatian terhadap genosida yang terjadi saat siaran di Radio Muhabura, stasiun radio pemberontak. Bertahun-tahun kemudian, seorang juru bicara memberi tahu saya apa dampaknya menurutnya. "Kami belajar bahwa dalam krisis Anda selalu sendirian," katanya.

Bisakah Anda membagikan contoh spesifik bagaimana bahasa disalahgunakan oleh mereka yang meliput genosida?
Kata-kata histrionik seperti "anarki" tidak membantu, karena genosida itu tidak ada artinya jika tidak diorganisir (walaupun pada awalnya itu tampak dan terasa seperti anarki), seperti normalisasi pembunuhan etnis atau pembantaian genosida dalam konteks historis melalui penggunaan kata-kata seperti sebagai "kebencian berabad-abad." Ini terutama berlaku untuk Rwanda dan Burundi, yang kemudian digambarkan sebagai negara-negara di mana Hutu telah membunuh Tutsi, dan Tutsi, Hutu, hidup dan mati selama beberapa dekade sejak kemerdekaan dari Belgia pada 1960-an, dan sesaat sebelum itu juga. Saya akan mengatakan bahwa liputan internasional sebagian besar telah beralih dari jenis karakterisasi itu.

Bagaimana bahasa seperti ini, dan liputan secara umum, mempengaruhi respons internasional terhadap apa yang terjadi di Rwanda?
Ini terpolarisasi tanggapannya menjadi dua kubu, yang perlu memutuskan siapa yang mendukung: pemerintah pantat Hutu ekstrim atau pemberontak yang dipimpin orang Tutsi? Ada juga yang relatif sedikit diketahui oleh para diplomat di kawasan itu tentang cara kerja kelompok ekstrimis Hutu atau pemberontak yang dipimpin orang Tutsi - motif dan kapasitas organisasi mereka. Analisis yang akurat masih kurang. Dan di mana itu tidak kurang, kemauan politik untuk menindaklanjutinya. Para diplomat tahu mayat-mayat itu menumpuk dan mengirim informasi yang akurat kembali ke Washington dan ibu kota dunia lainnya tentang hal itu, tetapi tidak ada yang dilakukan kecuali oleh Prancis, yang awalnya mendukung pihak yang melakukan genosida.

Menurut Anda, apa yang ada di balik kegagalan dunia untuk campur tangan?
Kurangnya pemahaman, seperti di atas. Urgensi domestik: di Amerika Serikat, Presiden Bill Clinton tidak ingin terlibat dalam krisis luar negeri lain setelah intervensinya di Somalia berakhir dengan buruk. Seperti Inggris dan Eropa lainnya, ia fokus pada Bosnia, meninggalkan Belgia, bagian dari pasukan PBB di Rwanda, pasukannya sengaja menjadi sasaran para ekstremis Hutu, jika tidak kecil, tak berdaya dan sendirian. Dan Prancis, setidaknya pada awalnya, bias dalam mendukung pemerintahan pantat dipimpin oleh ekstremis Hutu karena persahabatan Presiden François Mitterand dengan Habyarimana, dan dalam istilah militer, mendukung kuda yang salah.

Menurut Anda, apa yang bisa dilakukan secara berbeda oleh mereka yang melaporkan genosida? Apa yang akan Anda lakukan secara berbeda?
Hanya lebih banyak pelaporan. Saya akan lebih terorganisir; membawa beberapa makanan kaleng dan biskuit kering bersamaku (kami sering lapar, terkadang sampai merasa lemah). Banyak jurnalisme adalah logistik. Saya akan terus melaporkan. Tidak pernah menerima jawaban tidak dari meja di London, bukan karena mereka sering mengatakannya - itu sebaliknya. Saya sering merasa kewalahan, tidak mampu menggambarkan secara memadai apa yang sedang terjadi, atau frustrasi karena orang lain (beberapa rekan saya di antara mereka) tidak "mengerti" - bahwa mereka tidak mengerti apa yang sedang terjadi. Pada level operasional, saya mungkin membuat lebih banyak aliansi dengan pasukan PBB secara individu dan dengan Jenderal Roméo Dallaire, yang harus memutuskan siapa di antara kita yang akan mengakomodasi di gedung PBB ketika kita harus pindah ke sana dan siapa yang akan tinggal.

Dan saya selalu menulis sesuatu, setiap hari, bahkan jika itu bukan apa yang saya anggap baik. Tidak takut untuk mengambil risiko dan menggunakan penilaian saya - saya tahu ini adalah hal terburuk yang pernah saya bahas (dan saya telah meliput banyak perang saat itu) dan saya berharap saya telah mengatakannya, atau mengatakan dengan lebih tegas. Saya juga tahu RPF dengan sangat baik; Saya telah membahasnya sejak awal perang saudara pada tahun 1990 dan sebelumnya, ketika mereka berada di Uganda.

Mungkin saya memang menggunakan penilaian saya; Saya mengumpulkan film dokumenter yang ditonton secara luas di Britania Raya di televisi Channel Four pada bulan Mei / Juni 1994. Saya, sebenarnya, melakukan banyak hal untuk melaporkan genosida saat dibuka dan membawanya ke perhatian dunia luar. . Karena genosida itu berhasil, paling tidak beberapa dari kita melaporkan bahwa itu dibiarkan dengan perasaan abadi bahwa kita gagal secara profesional, perasaan bahwa seandainya kita melakukan pekerjaan yang lebih baik itu mungkin telah dihentikan. Tapi, sebenarnya, itu jauh melampaui dampak yang kami miliki.

Dua puluh lima tahun setelah genosida Rwanda, apa yang harus diambil atau menjadi pelajaran bagi wartawan yang melaporkan konflik internasional?
Jangan membandingkan satu krisis dengan krisis lainnya; menilai masing-masing berdasarkan keadaannya sendiri. Lakukan pelaporan sejelas dan semudah mungkin. Temukan penerjemah yang baik. Ambil banyak gambar; bawa fotografer dan videografer untuk ikut dengan Anda (sulit untuk berbicara dengan orang-orang dan mengambil foto pada saat yang sama, dengan cepat, dalam krisis yang sedang berlangsung). Jelaskan apa yang Anda lihat; dapatkan banyak kutipan. Jangan abaikan detail (begitu banyak kebenaran ada di dalamnya). Berbicaralah dengan siapa pun yang Anda bisa, tanpa membahayakan mereka. Jadilah bijaksana tentang sumber Anda di tengah ketegangan. Dapatkan banyak kesaksian saksi. Jangan membuat asumsi. Jika pejabat tidak membantu dan Anda tidak dapat beroperasi secara independen, tetap gigih tetapi sabar. Mereka mungkin akan membiarkan Anda melakukan apa yang Anda inginkan sesegera mungkin. Mundur dari cerita; apa gambar yang lebih besar? Apa artinya semua itu?

Dan pelajaran yang didapat: Apakah melaporkan hal-hal berubah di lapangan? Tidak harus, tidak. Tetapi kita akan gagal sebagai jurnalis jika kita tidak melakukan yang terbaik untuk melaporkan kekejaman.
Itsaboutsoul is offline   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
dan, itu, mereka, tidak, yang



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
Ternyata Begini Mempertanyakan Prosedur Pemberian Remisi Terhadap Pembunuh Jurnalis ciptarumah Forum TulisanKu MyWriting 0 15th February 2019 08:55 PM
[Jawa Timur] Dibutuhkan Jurnalis untuk Info Kampus News framadiya Forumku Jobs and Careers 0 4th October 2016 12:05 PM
Sandal Refleksi Akupuntur Terapi kesehatan Alas Kaki Refleksi Kanzuii Distributor Health Kesehatan 0 14th April 2016 04:13 PM
Ketika Jurnalis Mengajarkan Olahraga Basket agung209 Olah Raga dan Organisasi! 0 20th April 2015 07:17 PM
Australia Buka Kesempatan Pertukaran Jurnalis akiyamashinichi Diplomasi dan Hubungan Internasional 0 12th November 2014 08:31 AM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 06:31 AM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2020, vBulletin Solutions, Inc.
Search Engine Optimisation provided by DragonByte SEO v2.0.37 (Lite) - vBulletin Mods & Addons Copyright © 2020 DragonByte Technologies Ltd.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts