forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > >
Register Register
Notices

Forumku Asiaku Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 16th May 2019, 10:36 AM   #1
KaDes Forumku
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 671
Likes: 0
Liked 4 Times in 4 Posts
Default Kembalinya Militer atau Reaksi Polisi yang Berlebihan dalam Kasus Robertus Robet?

Pada pukul 12:30 pagi pada hari Kamis pagi, akademisi Universitas Negeri Jakarta (UNJ) (dan kontributor reguler Indonesia di Melbourne) Dr Robertus Robet dijemput dari rumahnya di Sukmajaya, Depok, dan dibawa ke Markas Besar Kepolisian Republik Indonesia untuk diinterogasi.

Menurut surat perintah polisi (tautan di luar), Robet dituduh "menyebarkan kebencian dan permusuhan" dan "menyinggung otoritas atau badan hukum" di Indonesia. Ia menghadapi dakwaan berdasarkan Pasal 28 (2) dan 45 (2) Undang-Undang No. 11 tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (sebagaimana telah diubah oleh Undang-Undang No. 19 tahun 2016) dan / atau Pasal 14 (2) dan 15 UU No. 1 tahun 1946 tentang Hukum Pidana, dan / atau Pasal 207 KUHP.

Kasus Robertus Robet bermula ketika ia berbicara di protes mingguan Kamisan (Kamis) di depan Istana Presiden. Kamisan diprakarsai oleh keluarga korban penghilangan paksa selama hari-hari terakhir Orde Baru, sebagai sarana publik untuk menuntut negara mengambil tindakan, tetapi telah berkembang menjadi protes umum hak asasi manusia.

Pada tanggal 28 Februari, tema protes adalah proposal baru-baru ini untuk merevisi Undang-Undang Militer Indonesia (TNI) tahun 2004 untuk mengizinkan para perwira aktif untuk melayani di kementerian dan lembaga negara. (tautan eksternal) Banyak aktivis khawatir proposal ini akan menandai kembalinya (tautan eksternal) ke fungsi ganda (dwi-fungsi) Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (ABRI) di bawah Orde Baru.

Dalam pidatonya, Robet meminta para hadirin untuk mengingat sebuah spoof dari lagu tentara yang biasanya dinyanyikan oleh para aktivis demokrasi (secara terbuka, tanpa mereka menderita akibatnya) pada tahun 1998, pada demonstrasi yang mendahului kejatuhan Soeharto. Terjemahan kasar dari versi aktivis lagu adalah sebagai berikut:

Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (Angkatan Bersenjata Republik Indonesia, ABRI)
Tidak berguna (Tidak berguna)
Bubarkan saja (Hanya bubar saja)
Diganti Menwa (Ganti dengan Resimen Siswa)
Jika perlu, diganti Pramuka (Atau jika perlu, dengan pengintai)

Naik bis kota nggak pernah bayar (Mereka tidak pernah membayar ketika mereka naik bus umum,)
Apalagi makan di warung Tegal (Apalagi saat mereka makan di warung Tegal)

Dalam menyanyikan lagu ini, Robet bertujuan untuk mengingatkan para hadirin tentang bahaya militerisme dalam kehidupan sipil, masalah yang membara ketika lagu itu dinyanyikan pada hari-hari terakhir Orde Baru. Dalam pidatonya, (tautan di luar) ia meminta peserta untuk menolak proposal untuk menempatkan personil militer aktif dalam peran sipil, sehingga tidak ada kembali ke dwi-fungsi.

Tetapi pidatonya telah diedit dan bagian di mana dia menyanyikan lagu palsu ABRI dibagikan secara online. Versi singkat ini kemudian memicu tanggapan keras dari orang-orang yang merasa Robet telah menghina TNI. Hampir segera, ada panggilan untuk menangkapnya dan menuntutnya ke proses hukum.

Saya percaya mereka yang menyerukan Robet untuk dituntut dapat dibagi menjadi dua kelompok: mereka yang benar-benar tidak memahami konteks yang lebih luas dari video yang diedit, dan mereka yang memiliki minat pada TNI mendapatkan kembali peran dalam urusan sipil, dan melihat kasus ini sebagai kesempatan untuk mencegah setiap (selanjutnya) penolakan publik terhadap rencana tersebut.

Ada beberapa prinsip penting yang harus dipahami dalam kaitannya dengan kasus ini. Yang pertama berkaitan dengan proses hukum.

Penangkapan itu sendiri tidak selalu bermasalah - petugas penegak hukum di seluruh dunia diberikan kekuatan penangkapan. Di Indonesia, penyidik ​​polisi diberikan wewenang untuk menangkap tersangka berdasarkan Pasal 16-19 KUHAP Indonesia.

Tetapi masalahnya terletak pada ketentuan pidana yang digunakan untuk membenarkan penangkapan Robet. Fase “penyebaran kebencian dan permusuhan” (berasal dari Pasal 28 (2) Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik 2008, sebagaimana telah diubah pada tahun 2016) tidak jelas dan terbuka untuk berbagai interpretasi. Ini sebenarnya adalah formulasi yang sangat mirip dengan artikel kolonial yang terkenal “kebencian” (haatzaai artikelen) (Artikel 154-155 KUHP), yang dicabut oleh Mahkamah Konstitusi pada 2007.

Penyelidik juga menggunakan ketentuan lain yang bermasalah dalam kasus ini. Pasal 207 KUHP mengacu pada "menyinggung otoritas atau badan hukum". Artikel ini adalah "pelanggaran pengaduan" (delik aduan), yang berarti bahwa otoritas atau badan hukum yang bersangkutan harus mengajukan pengaduan resmi tentang pelanggaran tersebut kepada polisi sebelum mereka dapat mengambil tindakan. Persyaratan ini tidak terpenuhi dalam kasus ini. Markas Besar TNI bahkan mengatakan bahwa menganggap pidato Robet sebagai "input berharga" (tautan eksternal) untuk institusi. Yang mengkhawatirkan, pada Kamis malam, muncul bahwa polisi bertanggung jawab untuk membuat laporan yang mereka klaim untuk bertindak. (tautan eksternal) Jadi, jika TNI dalam tanggapannya moderat, mengapa polisi begitu agresif?

Masalah selanjutnya adalah bahwa kekuatan penyelidik Indonesia untuk menangkap dan menahan individu sangat luas dan tidak dapat ditantang dengan cara apa pun yang berarti. Di sebagian besar negara yang mematuhi aturan hukum, dalam waktu 24 jam penangkapan, penyelidik harus dapat mengajukan ke pengadilan bukti hukum yang cukup untuk menyatakan seseorang sebagai tersangka dan memberikan alasan penahanan. Indonesia tidak memiliki persyaratan hukum untuk terjadinya hal ini, yang berarti penangkapan dan penahanan dapat sangat rentan terhadap intervensi politik, dan dapat diperpanjang selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan tanpa kasus tersebut dirujuk ke jaksa penuntut. Inilah sebabnya, ketika menjelang Pemilihan Presiden, Indonesia telah melihat peningkatan penggunaan hukum sebagai instrumen politik.

Meskipun tidak ada indikasi yang jelas tentang motivasi politik untuk penangkapan Robet, ia adalah seorang aktivis demokrasi yang terkenal dan telah menjadi juru kampanye vokal untuk tidak memilih (golput) dalam pemilihan mendatang.

Masalah kedua berkaitan dengan prinsip kesalahan dalam objecto - kesalahan dalam mengidentifikasi objek atau korban dari suatu tindak pidana. Dalam pidato Robet, dan dalam lagu yang menghasilkan masalah, Robet merujuk pada ABRI, bukan TNI. ABRI tidak ada lagi pada tahun 2000, ketika dipecah menjadi TNI dan Kepolisian Republik Indonesia (Polri), berdasarkan Keputusan Majelis Permusyawaratan Rakyat No. VI dan VII tahun 2000.

Apakah yang dilakukan ABRI selama Orde Baru menjadi tanggung jawab TNI dan Polri sekarang? Tentu saja tidak. TNI dan ABRI adalah dua badan hukum yang berbeda. Bahkan pada tingkat organisasi, doktrin atau kepercayaan dan kebijakan organisasi mereka sangat berbeda. Apakah mengkritik ABRI di masa lalu berarti seseorang mengkritik TNI saat ini? Tidak. Keduanya tidak sama.*

Dengan kata lain, apakah kita mengkritik pemerintahan Presiden Joko “Jokowi” Widodo ketika kita mengkritik Orde Baru? Pemerintah saat ini juga menjalankan fungsi pemerintahan, seperti yang dilakukan rezim Orde Baru. Memang, banyak wajah di pemerintahan dan birokrasi saat ini ada di sekitar selama Orde Baru. Tetapi tidak ada yang akan menyarankan bahwa kritik terhadap Orde Baru merupakan serangan terhadap pemerintah saat itu.

Dengan banyaknya masalah hukum ini, Polri sepenuhnya akan menghentikan proses hukum terhadap Robet. Hukum telah diterapkan secara tidak benar, dan ada kesalahan pada objecto.

Apa yang terjadi selanjutnya?
Robet dibebaskan dari tahanan pada pukul 2:30 sore kemarin. Namun, saya yakin statusnya sebagai tersangka dan kasusnya akan terus menggantung di atas kepalanya. Dengan cara ini, tekanan pada Polri (baik dari aktivis demokrasi dan pendukung pro-militer) akan menghilang, tetapi Polri akan tetap memegang nasib Robet di tangannya.

Mengingat tekanan publik dari kedua belah pihak, saya curiga Presiden Jokowi tidak ingin terlihat mengambil tindakan langsung terkait dengan kasus tersebut. Kemungkinan besar dia akan mengatakan sesuatu di sepanjang garis "hukum harus dihormati, ikuti proses hukum sesuai dengan peraturan yang ada", dan diam-diam meminta Polri memprioritaskan keselamatan dan keamanan pemilu mendatang pada 17 April. Ini mungkin berarti Robet tidak akan dituntut tetapi akan dengan mudah membiarkan kasusnya menggantung - dan membuatnya diam - sampai setelah pemilihan.

Situasi ini sangat sulit diprediksi dengan penuh keyakinan. TNI telah menunjukkan tingkat kesediaan untuk menerima komentar Robet. Jika kritik publik berlanjut dan jika ada tuntutan publik yang lebih luas dan lebih kuat bagi Polri untuk membatalkan kasus ini, polisi mungkin tidak punya banyak pilihan selain melakukannya. Namun, bagaimanapun, efek dingin dari penangkapan Robet saja, sayangnya, pasti akan menutup ruang yang tersedia untuk secara terbuka menentang kembalinya militer ke dalam urusan sipil.
Itsaboutsoul is offline   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
dan, ini, tidak, untuk, yang



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
Yuk Intip Kasus Rocky Gerung, Polisi Akan Panggil Saksi Ahli ciptarumah Forum TulisanKu MyWriting 0 5th March 2019 07:26 PM
Kasus Dwelling Time, Pertama dalam Sejarah Kemaritiman sucyresky Business and Economy! 0 1st August 2015 04:24 PM
Polisi Sebut Kasus UPS Merugikan Negara Rp 50 Miliar kloningan.gue Forumku the Lounge 0 18th March 2015 07:18 PM
Do's & Don'ts Dalam Memuji Anak Agar Tak Berlebihan alnpr Forumku the Lounge 0 14th May 2013 02:31 PM
Polisi Militer Angkatan Udara Berhasil Meringkus Pemuda Bertato Terduga Kasus Tabrak andi.teguh Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military 3 18th October 2012 08:52 AM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 02:13 AM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2020, vBulletin Solutions, Inc.
Search Engine Optimisation provided by DragonByte SEO v2.0.37 (Lite) - vBulletin Mods & Addons Copyright © 2020 DragonByte Technologies Ltd.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts