forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > >
Register Register
Notices

Forumku Asiaku Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 21st May 2019, 03:09 PM   #1
KaDes Forumku
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 671
Likes: 0
Liked 4 Times in 4 Posts
Default Bisakah Jokowi Membersihkan Kekacauan Hukum di Indonesia?

Indonesia sedang menghadapi krisis “hiper-regulasi”. Politisi tampaknya menganggap hukum sebagai obat mujarab (tautan eksternal) untuk setiap dan semua penyakit negara, dengan akibat terlalu banyak peraturan, dengan koordinasi yang terlalu sedikit dan bahkan lebih sedikit ruang untuk penegakan hukum.

Dari 2014 hingga Oktober 2018, sebanyak 8.945 peraturan baru dikeluarkan di tingkat nasional, menurut data yang dikumpulkan dari dua situs web yang dikelola oleh Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (peraturan.go.id dan jdihn.bphn.go.id) . Mengingat bahwa badan pemerintah tidak memiliki kewajiban untuk mengevaluasi undang-undang yang ada saat mengeluarkan peraturan baru, kemungkinan peraturan baru tumpang tindih dengan peraturan yang ada, atau bahkan bertentangan dengan mereka, tinggi.

Kementerian menyadari kekacauan hukum ini, tetapi belum menjadikan reformasi regulasi sebagai prioritas. Akibatnya, banyak inisiatif di Kementerian dikelola dengan buruk dan bahkan akhirnya saling berbenturan.

Dengan hasil dari pemilihan yang mengindikasikan kemenangan bagi Presiden Joko “Jokowi” Widodo, apakah kita akan melihat perubahan pada periode kedua Jokowi? Dan apakah masalah kelembagaan satu-satunya penyebab kekacauan dalam sistem regulasi Indonesia?

Mencari pendekatan baru
Masalah ketidakharmonisan pengaturan diangkat dalam debat presiden pertama pada bulan Januari. Moderator meminta solusi untuk masalah hukum Indonesia tentang konflik dan tumpang tindih hukum dan peraturan. Penantang presiden Prabowo Subianto menyebutkan pentingnya melibatkan para ahli untuk membantu unit pemerintah melakukan harmonisasi peraturan. Sementara itu, Jokowi menyarankan untuk mendirikan "pusat legislasi nasional" (tautannya eksternal) yang akan secara khusus ditugaskan untuk menyelesaikan masalah regulasi.

Tidak ada ide yang baru. Secara formal, wewenang untuk merencanakan dan menyelaraskan hukum dan peraturan dipegang oleh dua unit di bawah Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia, yaitu Badan Pengembangan Hukum Nasional (BPHN) (tautan eksternal) dan Direktorat Jenderal Hukum dan Peraturan (DJPP) (tautan eksternal). Unit-unit ini bergantung pada para ahli, baik dari birokrasi atau universitas, yang dipekerjakan sebagai penasihat profesional atau konsultan (tautannya eksternal). Sayangnya, tidak satu pun dari unit-unit ini memiliki otoritas eksplisit untuk mengambil alih reformasi.

Ada badan lain yang dibentuk pada tahun 2000, Komisi Hukum Nasional (KHN), yang dirancang untuk memberi nasihat kepada presiden tentang masalah hukum dan mengembangkan rencana reformasi hukum, meskipun tidak secara khusus difokuskan pada reformasi peraturan. Tetapi karena perannya tumpang tindih dengan institusi lain, ia terpinggirkan dan menjadi tidak efektif. Itu dibubarkan sama sekali pada tahun 2014.

Kurangnya kepemimpinan di bidang ini mungkin menjadi alasan mengapa OECD merekomendasikan pada 2012 bahwa Indonesia harus membentuk badan khusus untuk melakukan reformasi peraturan. Salah satu tujuan badan ini adalah untuk meningkatkan kualitas peraturan dengan mengevaluasi banyak undang-undang dan peraturan yang ada.

Pendekatan ini telah berhasil di negara-negara lain, yang mengarah ke iklim investasi yang lebih baik dan dampak positif pada pertumbuhan ekonomi. Korea Selatan, misalnya, membentuk Komite Reformasi Regulasi pada tahun 1998, yang berhasil mencabut 5.430 peraturan dan merevisi 2.411 dari total sebelumnya 11.125.

Sekarang karena Jokowi tampaknya akan mendapatkan masa jabatan kedua, akankah ia menindaklanjuti idenya dan mengindahkan saran OECD? Jika ya, ia harus mengingat masalah-masalah berikut ini.

Mendiagnosis masalah
Penyebab utama sistem regulasi Indonesia yang kacau dapat dikelompokkan ke dalam tiga kategori.

Penyebab pertama adalah bahwa perencanaan legislatif tidak sejalan dengan perencanaan pembangunan. Setiap administrasi yang masuk memiliki dua dokumen pedoman yang berbeda untuk jangka waktu lima tahun, yaitu Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) (tautan eksternal) yang disiapkan oleh Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas), dan Program Legislasi Nasional (Prolegnas). ) disiapkan oleh BPHN

Selain menciptakan inefisiensi biaya, proses dua jalur ini juga menghasilkan banyak undang-undang yang dikembangkan tanpa mempertimbangkan kebutuhan pembangunan. Misalnya, selama masa jabatan pertama Jokowi, RPJMN mengusulkan 84 tagihan baru dan Prolegnas mengajukan 82. Dari jumlah tersebut, hanya 70 tagihan disebutkan dalam kedua dokumen, menyisakan 26 tagihan yang muncul hanya dalam satu.

Kedua, hukum dan peraturan sering dibuat pada tingkat pemerintahan yang salah. Secara umum, hierarki hukum Indonesia terdiri dari:

statuta (undang-undang), yang diusulkan oleh presiden atau legislatif nasional (DPR) dan disahkan oleh DPR;
peraturan bawahan seperti peraturan pemerintah dan peraturan presiden (peraturan pemerintah dan peraturan presiden), yang berfungsi sebagai pedoman untuk kekuasaan eksekutif; dan
peraturan daerah (perda), yang dibuat dan disetujui oleh DPRD di tingkat provinsi, kabupaten atau kota) dan kepala daerah (gubernur, bupati atau walikota), dan hanya diterapkan pada tingkat daerah yang relevan .

Dalam praktiknya, ada banyak masalah yang harus diatur dalam undang-undang bawahan, baik di tingkat nasional atau lokal, tetapi akhirnya diatur dalam undang-undang.

Ini karena UU No. 12 tahun 2011 tentang Pembuatan UU terlalu luas dalam definisi hal-hal yang dapat diatur oleh undang-undang. Pasal 10 (1) (e) UU menyatakan bahwa undang-undang dapat dirumuskan untuk memenuhi kebutuhan hukum di masyarakat. Ketentuan ini telah ditafsirkan sangat longgar oleh anggota parlemen berarti bahwa semua hal dapat diatur oleh undang-undang. Akibatnya, Indonesia telah melihat penciptaan undang-undang baru yang tak terkendali dan tampaknya tak berujung yang sering bertentangan satu sama lain.

Masalah ketiga adalah tidak adanya mekanisme pemantauan dan evaluasi untuk hukum dan peraturan. Berdasarkan Undang-Undang No. 12 tahun 2011 tentang Pembuatan Undang-Undang (tautan bersifat eksternal), sistem legislatif Indonesia mengakui lima tahap dalam pembuatan undang-undang dan peraturan, yaitu perencanaan (tautan adalah eksternal), penyusunan, musyawarah, ratifikasi, dan penyebaran.

Tahap yang hilang di sini adalah pemantauan dan evaluasi. Dalam Indikator Global Pengaturan Tata Kelola Global Bank Dunia (tautan eksternal) mulai tahun 2018, ditemukan bahwa Indonesia tidak memiliki ketentuan hukum yang mewajibkan lembaga pemerintah untuk melakukan “tinjauan ex-post” (tautan eksternal), atau evaluasi setelah penerbitan regulasi, atau penilaian dampak regulasi (tautan eksternal).

Tidak adanya pemantauan dan evaluasi ini berarti bahwa banyak peraturan masih berlaku, tetapi tidak pernah ditegakkan. Misalnya, UU No. 32 tahun 1948 tentang Peredaran Uang menetapkan bahwa setiap transaksi di atas Rp 25.000 (tautan eksternal) (sekitar AU $ 2,50) harus dilakukan melalui bank. Jelas, ketentuan ini belum diperbarui untuk mengimbangi perubahan signifikan dalam nilai mata uang sejak tahun 1948. Namun, karena tidak ada kewajiban bagi pemerintah untuk mengevaluasi peraturan, UU ini secara teknis masih berlaku, meskipun dalam kenyataannya itu adalah tidak pernah ditegakkan.

Adalah mungkin bagi DPR untuk membuat undang-undang dengan tujuan semata-mata untuk mencabut undang-undang yang ada atau yang sudah usang. Namun dalam praktiknya, undang-undang biasanya hanya dicabut oleh penerbitan undang-undang baru untuk menggantikan yang lama. Satu-satunya cara lain untuk mencabut undang-undang adalah melalui peninjauan kembali di Mahkamah Konstitusi. Dengan menerapkan mekanisme pemantauan dan evaluasi, anggota parlemen mungkin dapat dengan lebih cepat dan mudah mengurangi jumlah undang-undang dan peraturan yang ketinggalan zaman tanpa harus melalui proses panjang meloloskan undang-undang baru di DPR atau menunggu petisi peninjauan kembali menjadi diajukan ke Mahkamah Konstitusi.

Artikel ini berkaitan dengan masalah peraturan yang tumpang tindih dan saling bertentangan di tingkat nasional, tetapi di tingkat lokal situasinya seringkali lebih buruk. Desentralisasi telah memungkinkan pemerintah daerah untuk mengeluarkan peraturan daerah (perda) tentang hampir semua masalah yang mereka inginkan. Dan setelah dua keputusan Mahkamah Konstitusi dijatuhkan pada tahun 2017, satu-satunya cara untuk mencabut perda yang bertentangan dengan undang-undang tingkat tinggi, termasuk undang-undang nasional, adalah dengan mengajukan petisi peninjauan kembali ke Mahkamah Agung (tautannya eksternal). Masalahnya adalah, mekanisme ini dilakukan secara “tertutup dan terbatas” (tautannya eksternal), dan Mahkamah Agung secara historis enggan menjalankan kekuasaan ini dalam kasus apa pun.

Maju terus
Badan reformasi regulasi nasional - dengan nama apa pun namanya akan dikenal - perlu dibentuk sebagai lembaga khusus yang memiliki wewenang untuk membuat keputusan yang cepat dan strategis tentang manajemen regulasi di Indonesia.

Presiden terpilih memiliki tanggung jawab untuk tidak hanya membentuk badan pengawas nasional, atau memperkuat otoritas lembaga yang ada, tetapi juga menyelesaikan tiga masalah utama manajemen peraturan yang disebutkan di atas.

Presiden harus dapat memastikan: pertama, bahwa proses perencanaan pembangunan selaras dengan proses perencanaan legislatif; kedua, bahwa ruang lingkup peraturan yang disebutkan dalam UU No. 12 tahun 2011 tentang Pembuatan UU dibuat lebih spesifik dan tunduk pada indikator yang jelas; dan ketiga, bahwa proses pemantauan dan evaluasi dimasukkan ke dalam UU No. 12 tahun 2011 tentang Pembuatan Undang-Undang.

Ini tidak akan menyelesaikan semua masalah, tetapi mungkin akan sedikit mengurangi kekacauan hukum pasca-Orde Baru.

Last edited by Itsaboutsoul; 21st May 2019 at 03:13 PM..
Itsaboutsoul is offline   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
dan, jokowi, juta, program, untuk



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
Baca Yuk Fungsi Penegakan Hukum Indonesia 2019 ciptarumah Forum BukuKuBaca 0 5th January 2019 05:15 PM
Beginilah Asas Pembangunan Hukum di Indonesia ciptarumah Forum BukuKuBaca 0 5th January 2019 05:08 PM
Inilah Jalannya Refleksi Penegakan Hukum Indonesia ciptarumah Forum BukuKuBaca 0 5th January 2019 04:49 PM
Beginilah Refleksi Penegakan Hukum Indonesia ciptarumah Forum BukuKuBaca 0 5th January 2019 04:29 PM
Tak Buat Lembaga Pangan, Jokowi Melanggar Hukum sucyresky Business and Economy! 0 12th June 2015 07:38 AM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 06:22 AM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2020, vBulletin Solutions, Inc.
Search Engine Optimisation provided by DragonByte SEO v2.0.37 (Lite) - vBulletin Mods & Addons Copyright © 2020 DragonByte Technologies Ltd.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts