forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > >
Register Register
Notices

Forumku Asiaku Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 31st July 2019, 11:06 AM   #1
KaDes Forumku
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 671
Likes: 0
Liked 4 Times in 4 Posts
Default Minyak dan Gas Adalah Tiket Timor Leste Menuju Kemakmuran

Di Bandara Internasional Xanana Gusmao di Pantai Selatan Timor Leste yang indah, penerbangan pagi datang ke daratan.

Bahkan, itu adalah satu-satunya pesawat yang dijadwalkan untuk hari itu. Penerbangan reguler berikutnya tidak akan selama empat hari lagi.

Ketika 15 penumpang mengumpulkan tas dan pergi, Bandara masuk ke dalam cangkang yang sunyi dan bergua.

Di dalam, Meja Check-in tidak memiliki staf. Mesin X-Ray di Imigrasi dimatikan.

Ruang keberangkatan kosong berkilauan dengan kursi baru yang terlihat seolah-olah tidak ada orang yang pernah duduk di dalamnya.

Tidak ada jiwa di ruang VIP.

Sudah seperti ini sejak Bandara dibuka pada 2017 di Suai, di Tenggara Timor-Leste yang terpencil.

"Pada saat itu hanya berbaring kosong. Tidak ada lingkup nyata untuk setiap lalu lintas udara nyata yang datang melalui sana, "kata RMIT akademik James Scambary, otoritas di Timor-Leste.

"Kami tidak begitu yakin dengan apa yang ada dalam benak pemerintah saat mereka menugaskan. "

Dengan biaya $120.000.000, beberapa heran mengapa Bandara ini dibangun sama sekali.

"Ada cara yang lebih berkelanjutan, adil dan bermanfaat untuk membelanjakan uang itu," ujar Charlie Scheiner dari La'o Hamutuk, LSM independen yang memonitor pembangunan ekonomi di Timor-Leste.

Tapi itu tidak hanya Bandara yang telah mengangkat alis di sini.

Nyaris satu kilometer jauhnya adalah empat jalur ' Super jalan Raya ' dibangun oleh konsorsium Cina dengan biaya sekitar $500.000.000.

Tapi itu adalah jalan ke mana-mana. Jalan tol sepanjang 33 kilometer menghubungkan Suai ke jalan tanah bergelombang yang mengarah ke beberapa desa kecil yang dikelilingi oleh lahan pertanian.

Dan hujan musim basah telah membuat jalan Raya hampir tidak dapat digunakan.

Sebuah longsor besar di salah satu ujungnya telah sepenuhnya memblokir jalur terikat Timur sejak Januari.

Lebih jauh lagi, sepotong besar jalan telah runtuh, memaksa apa lalu lintas yang ada untuk mengemudi di sisi yang salah.

Baik bandara dan jalan Raya, untuk saat ini setidaknya, ' gajah putih ': dibangun dengan biaya besar tetapi sedikit digunakan.

Mereka duduk dengan tidak mencolok dikelilingi oleh kota kecil, sayuran plot dan hutan perawan.

Namun, Timor-Leste menganggap kedua proyek tersebut sebagai kunci untuk masa depan ekonominya yang jangka panjang.

Timor-Leste gambles besar pada minyak dan gas
Bandara dan jalan Raya adalah bagian dari proyek infrastruktur besar-besaran untuk mengembangkan seluruh Pantai Selatan disebut tasi Mane proyek.

Rencananya adalah untuk pipa miliaran dolar minyak dan gas dari Laut Timor untuk memproses di darat.

"Para pahlawan perjuangan kemerdekaan di negeri ini sangat kuat dalam mendukung proyek ini, dan sehingga orang lain enggan untuk mempertanyakan mereka, " kata Scheiner.

Banyak pahlawan kemerdekaan, termasuk Xanana Gusmao sendiri, sekarang berada di pemerintahan.

Ini adalah Mr Gusmao yang telah memimpin proyek tasi Mane, yang harapan pemerintah akan mengumpulkan momentum sekali Timor-Leste dan Australia meratifikasi perjanjian perbatasan Maritim bulan depan.

Perjanjian ini akan memberikan hak kepada Timor untuk sebagian besar royalti dari lapangan yang masih belum dikembangkan yang lebih besar matahari terbit, senilai sekitar $50.000.000.000.

Perusahaan minyak milik negara Timor Gap percaya bahwa itu jauh lebih berharga.

"Angka kami menunjukkan lebih dari $76.000.000.000, berdasarkan cadangan yang kami hitung," kata CEO Francisco Monteiro.

"Kami siap menerima masa pakai proyek setidaknya $28.000.000.000. "

Tapi kritik mengatakan biaya proyek akan jauh lebih besar daripada kembali.

Timor Timur hampir seluruhnya bergantung pada minyak dan gas untuk pendapatannya.

Tapi daripada saku royalti dari pengolahan lepas pantai tanpa menghabiskan satu sen, seperti halnya dengan yang ada Lapangan Bayu undan, bertekad untuk membangun fasilitas sendiri.

Proyek tasi Mane mencakup rencana untuk pabrik LNG, kilang, basis industri, pelabuhan laut, Bandara kedua dan jalan raya yang menghubungkan mereka di sepanjang seluruh Pantai Selatan.

Semua ini akan memerlukan pengeluaran hingga $16.000.000.000.

Itu kurang lebih sama dengan jumlah yang sekarang duduk di dana Petroleum Timor-Leste-dana yang sama yang membayar untuk anggaran tahunan pemerintah untuk menutupi Kesehatan, pendidikan dan layanan vital lainnya.

Di atas ini, Timor telah secara terpisah membayar sekitar $900.000.000 untuk membeli saham mayoritas di proyek Sunrise besar, memberikan kontrol atas bagaimana-dan di mana-minyak dan gas yang dikembangkan.

Timor Gap sekarang berusaha untuk sumber $16.000.000.000 pinjaman dari bank asing dan investor, termasuk Cina Exim Bank.

Tapi analis dan banyak di industri minyak bumi mengatakan proyek ini hanya tidak layak, akan menciptakan beberapa pekerjaan yang nyata bagi pekerja Timor Leste, dan bisa mengirim Timor Timur ke Cina ' utang perangkap ' jika proyek gagal.

"Betting seluruh sumber daya Endowment, $17.000.000.000 yang disimpan dalam Petroleum Fund, pada satu proyek di sektor minyak bumi, adalah buruk berjudi," kata Scheiner Mr.

Mr Scheiner percaya sektor minyak bumi adalah cara yang paling efisien untuk menciptakan lapangan kerja di Timor.

"Kita perlu fokus pada pertanian, kita perlu fokus pada pariwisata, kita perlu fokus pada industri kecil untuk menghasilkan sesuatu yang digunakan di sini, " katanya.

Awal tahun ini, Parlemen Timor melewati amandemen untuk Whittle pergi beberapa legislatif dan saldo yang dibentuk untuk menghentikan politisi menyedot uang dari Petroleum Fund untuk proyek gajah putih.

Para pemimpin Timor-Leste mendorong ke depan, tetapi apakah itu sebuah mimpi pipa?
James Scambary mempertanyakan obsesi pemerintah dengan membawa minyak dan gas ke Timor Timur terhadap semua saran yang bertentangan.

"Jenis sikap yang Anda dapatkan adalah: ' Yah, kami memenangkan perang melawan orang Indonesia. Kami memenangkan sengketa dengan Australia atas batas laut, dan Anda mengatakan kami tidak bisa melakukan ini. Dan kita akan melakukan ini juga, ' "katanya.

"Jika keberanian dan tekad dapat membangun sebuah kilang minyak itu akan menjadi kelas dunia, tapi tentu saja tidak. "

Lalu ada tantangan teknis yang cukup besar untuk proyek ini, termasuk kebutuhan untuk membangun sebuah pipa 286 kilometer di atas parit sepanjang 2.800 meter di dekat Pantai Selatan Timor Timur.

Sebuah survei batimetrik AS menyimpulkan bahwa pipa akan perlu lebih berat daripada pipa yang pernah diletakkan, untuk menahan tekanan pada kedalaman tersebut.

Jika pipa banjir, akan ada risiko yang tidak dapat diterima yang mungkin pecah. Tidak akan ada mungkin obat karena kedalaman.

Bahkan lebih besar mitra Sunrise telah menentang proyek tasi Mane.

Woodside Petroleum, operator joint venture, tidak akan berinvestasi dalam tanaman darat.

ConocoPhillips dan shell telah menjual saham mereka dalam proyek Sunrise besar karena keprihatinan tentang kemampuan Timor untuk memproses di darat.

Meskipun ini, sebuah laporan yang dipersiapkan untuk negara milik perusahaan minyak menunjukkan proyek tasi Mane akan menghasilkan sekitar 12.700 pekerjaan selama konstruksi dan 2.000 pekerjaan yang sedang berlangsung, "mayoritas dari mereka yang diharapkan untuk menjadi Timor ".

Laporan memprediksi tahap konstruksi kedua akan menghasilkan hingga 12.600 pekerjaan oleh 2028.

Tapi Mr Scambary mengatakan Timor hanya kekurangan tenaga kerja terampil untuk membangun atau mengoperasikan pabrik LNG atau kilang minyak.

"Tampaknya menjadi mutlak fantasi. Sebagian besar orang yang bekerja di sana akan menjadi orang asing, "katanya.

Kritikus mengatakan pemerintah tidak berinvestasi dalam jenis keterampilan yang mereka butuhkan untuk berpartisipasi dalam industri minyak bumi.

"Tidak ada skema pelatihan kejuruan yang diperlukan untuk membangun orang hingga [menjadi] tukang las, fitters, pembuat boiler, teknisi yang bekerja di fasilitas ini. Mereka hanya tidak ada, "Mr Scambary mengatakan.

Penduduk setempat kehilangan harapan bahwa pekerjaan minyak dan gas berada di cakrawala
Bahkan mereka yang tinggal paling dekat dengan proyek tasi Mane memiliki sedikit iman bahwa hal itu akan mengarah pada pekerjaan.

Leonel Amaral adalah salah satu dari ratusan penduduk di Suai yang sepakat untuk menjual rumah dan tanahnya untuk membuat jalan bagi bandara baru.

Sebagai imbalannya, ia mengatakan bahwa mereka dijanjikan anak-anaknya akan diberikan pekerjaan di bandara.

"Saya ingin dua anak saya bekerja di Bandara karena saya memberikan tanah saya kepada negara," katanya.

"Mereka berjanji bahwa anak kita akan bekerja di sana. Tapi hari ini, tidak ada anak saya yang bekerja di sana. "

Mr Amaral mengatakan warga merasa pendek-diubah oleh pemerintah.

"Kami ditawarkan $7 meter persegi [untuk tanah kami], kemudian mereka dikurangi menjadi $4. Tapi mereka hanya membayar kami $3 per meter, "katanya.

Penduduk sekarang tinggal di daerah yang baru dibangun tepat di samping Bandara.

Jalan melihat ke landasan pacu, tetapi dengan hampir satu pesawat sehari, kebisingan hampir tidak masalah.

Penduduk mengakui bahwa pemerintah juga telah berbakat mereka rumah baru di sini, yang dibangun oleh sebuah perusahaan Australia.

Tapi rumah, mereka mengatakan, lebih cocok untuk dingin, iklim Australia, dan terlalu panas untuk kenyamanan.

Banyak juga mengeluh mereka telah kehilangan tanah pertanian yang berharga.

"Mereka meninggalkan kami, tidak membayar uang untuk apa yang saya hilang, " Mr Amaral kata.

Meskipun semuanya, Timor Timur bertekad untuk maju dengan proyek tasi Mane, yakin negara akan berada di pemenang setelah royalti dari Greater Sunrise mulai mengalir.

Timor Gap memproyeksikan laba bersih hampir $45.000.000.000 selama masa proyek, meskipun pengembalian positif pertama setelah utang tidak akan sampai 2030.

Hal ini cukup baik untuk CEO perusahaan minyak milik negara Francisco Monteiro.

"Mengapa kita pernah berpikir tentang kegagalan? " Dia bertanya.

Dengan salah satu populasi termuda di bumi-usia median adalah 17-pejabat takut pengangguran bisa meroket dalam beberapa tahun ke depan.

"Cara untuk mengembangkan negara ini adalah industrialisasi. Kita tidak bisa hanya menjalani hidup seperti itu. Jika kita terus melanjutkan seperti ini selama lima sampai 10 tahun, kita akan berada dalam kesulitan, "Mr Monteiro mengatakan.
Itsaboutsoul is offline   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
akan, dan, tidak, untuk, yang



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
Prediksi Indonesia vs Timor Leste seobola88 Forumku Sepak Bola 1 17th June 2019 03:54 AM
Air Cargo Timor Leste mdaniel1618 Jualanku - My Stores and Shops 0 16th July 2018 05:47 PM
Laporan Pertandingan: Indonesia U-22 5-0 Timor Leste U-22 agung209 Olah Raga dan Organisasi! 0 27th March 2015 11:29 PM
Xanana Ingin Timor Leste Bergabung ke RI supry Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military 0 27th November 2014 10:16 AM
Indonesia Kalahkan Timor Leste 4-0 kloningan.gue Forumku the Lounge 0 12th November 2014 07:01 AM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 09:38 AM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2020, vBulletin Solutions, Inc.
Search Engine Optimisation provided by DragonByte SEO v2.0.37 (Lite) - vBulletin Mods & Addons Copyright © 2020 DragonByte Technologies Ltd.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts