forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > >
Register Register
Notices

Forumku Asiaku Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 3rd September 2019, 03:30 PM   #1
KaDes Forumku
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 671
Likes: 0
Liked 4 Times in 4 Posts
Default Indonesia Mendeportasi Warga Australia yang Ikut Protes Papua

Indonesia telah mendeportasi tiga dari empat orang Australia untuk bergabung dalam protes Papua, di mana protes mematikan telah meletus selama dua minggu terakhir yang mendorong Jakarta untuk mengerahkan ribuan pasukan keamanan.

Tom Baxter, Cheryl Davidson, Danielle Hellyer dan Ruth Cobbol semua ditangkap di Sorong pada hari Senin dan diterbangkan ke Bali setelah memprotes di luar kantor walikota setempat dan bisa menghadapi larangan perjalanan Indonesia.

Seorang juru bicara Departemen luar negeri dan perdagangan mengatakan organisasi itu memberikan bantuan Konsuler kepada empat.

Mr Baxter, MS Hellyer dan MS Cobbol semua karena tiba kembali di Sydney dari Bali pada Selasa pagi pada penerbangan Qantas. Tapi MS Davidson tidak karena meninggalkan Bali sampai 4 September.

Sebuah pernyataan imigrasi Indonesia berkata: "kota Sorong Timur Sorong, Papua Barat, telah memantau kegiatan deportasi dari empat warga asing Australia " untuk mengambil bagian dalam demonstrasi "menuntut kemerdekaan Papua".

Kerusuhan telah mencengkeram Papua Barat sejak 40 siswa Papua ditangkap di Surabaya, Jawa Timur karena diduga merusak bendera Indonesia.

Dengan protes balas dendam yang meletus sebagai tanggapan atas tuduhan rasisme terhadap pemerintah Indonesia.

Kekerasan pro-kemerdekaan
Korban tewas terus naik di Provinsi Indonesia dengan SBS News mengkonfirmasikan bahwa seorang siswa telah terbunuh saat menyerang asrama di Abepura.

Warga Papua Barat mengatakan kepada SBS mereka tetap berada di bawah pengepungan di ibu kota Papua Jayapura karena ratusan petugas keamanan diterbangkan ke wilayah tersebut.

Seorang mahasiswa Papua berusia 21 tahun tewas selama penyerangan di asrama pada dini hari Minggu pagi, menurut sumber yang dihubungi oleh SBS.

Mereka mengatakan korban, Maikel karet, meninggal karena luka peluru ke dada, yang ditimbulkan pada jarak dekat dan setidaknya 16 orang lain terluka.

Aktivis Komite Nasional Papua Barat, Victor Yeimo, mengatakan kepada SBS bahwa ia takut akan keselamatan dan rakyatnya.

"Dia [Maikel karet] meninggal karena tembakan dari milisi sipil langsung ke tubuhnya. "

"Saya masih dalam bahaya karena sulit bagi saya untuk keluar dari sini karena semua tempat itu masih dipantau oleh TNI dan polisi di Jayapura. "

Tapi aktivis tetap menantang.

"Saya tidak akan keluar dari Papua Barat. Ini adalah pulau saya. Saya lahir di sini dan saya akan tinggal di sini dan saya akan mati di sini, "katanya.

Saksi mengatakan siswa di asrama telah meminta bantuan dari aparat keamanan pada tengah malam setelah warga sipil Indonesia dengan senjata telah berkumpul.

Mereka mengklaim serangan itu terjadi dua jam kemudian dan itu diduga pasukan keamanan hadir pada saat itu.

Lebih banyak video media sosial yang telah menetes dari wilayah ini meskipun shutdown Internet sebelumnya diberlakukan oleh pihak berwenang Indonesia.

Satu tampaknya menunjukkan Indonesia membawa parang di Jayapura sebagai beberapa anggota kelompok rally lain untuk bergabung dengan mereka.

Dalam video lain yang diperoleh oleh SBS News-pasukan Indonesia muncul untuk membuka api pada protes Papua di Deiyai-yang mengakibatkan delapan kematian, menurut para saksi.

Seorang spesialis di wilayah tersebut, Damien Kingsbury dari Universitas Deakin mengatakan kepada SBS News, itu adalah kekerasan terburuk yang terlihat di Papua Barat dalam beberapa dasawarsa.

"Ini adalah situasi yang sangat serius dan tidak ada yang seperti ini selama empat dekade dan itu sudah kembali pada hari ketika militer Indonesia retak dengan cara yang menyebabkan kematian ribuan orang, " katanya.

Perdana Menteri Scott Morrison telah merespon situasi yang meningkat.

"Ini adalah masalah bahwa PBB sedang menangani penyelidikan hak asasi manusia saat ini dan itu mendapat kerja sama penuh dari pemerintah Indonesia," katanya.

"Sangat penting bahwa proses tersebut dapat difasilitasi dan dilakukan dan kami akan menunggu hasil dari proses tersebut. "

Mr Kingsbury mengatakan Australia tidak mungkin untuk campur tangan sebagian karena perjanjian ditandatangani dengan Indonesia lebih dari satu dekade yang lalu.

"Australia tidak mungkin meminta PBB untuk campur tangan dengan cara apapun karena beberapa alasan yang paling tidak adalah perjanjian Lombok yang menghalangi keterlibatan Australia di Papua Barat dalam hal dan penghormatan terhadap kedaulatan Indonesia. "

"Dewan Keamanan PBB sendiri tidak mungkin ingin terlibat dalam masalah ini. "

Gubernur Port Moresby menyerukan kepada pemerintah Indonesia untuk menghormati kehendak warga Papua Barat untuk referendum kemerdekaan.

"Rakyat Papua Barat belum diterima dengan pilihan bebas, setuju untuk menjadi bagian dari Republik Indonesia," katanya.

"Sudah jelas sekarang mereka pemungutan suara dengan kaki mereka dengan tindakan mereka dan ini adalah apa yang kita harus datang untuk berdamai dengan. "

Dia mengatakan Indonesia harus menghadapi kenyataan ini.

"Itu berarti memberikan karyawan kami hak bahwa mereka berhak atas hukum internasional," katanya.

"Satu orang, satu suara. "

Menteri keamanan Indonesia telah menggambarkan situasi tersebut sebagai damai tetapi sumber mengatakan banyak orang Papua Barat yang sekarang bersembunyi.

Kontrol Indonesia atas Papua Barat telah lama menjadi titik balik antara pasukan Indonesia dan masyarakat adat Papua.

Wilayah ini telah menjadi provinsi yang dikendalikan Indonesia sejak pemungutan suara referendum yang disengketakan pada tahun 1969.

Saran perjalanan Australia bagi Indonesia menyarankan warga Australia untuk mempertimbangkan kembali perjalanan ke provinsi Papua karena risiko keselamatan dan keamanan.

Hal ini juga menyarankan orang Australia untuk menghindari protes dan unjuk rasa.

Politisi Australia menimbang
Senator tenaga kerja Penny Wong mengatakan dia sangat prihatin.

"Tenaga kerja sangat prihatin dengan laporan terus menerus tentang kekerasan di Papua Barat dan terhadap siswa Papua," ujarnya.

"Kami menyerukan ketenangan dan Pengekangan, dan sangat menganjurkan penghormatan terhadap hak asasi manusia.

"Masalah ini telah dibahas dengan pemerintah Indonesia selama kunjungan terakhir saya ke Jakarta.

"Tenaga kerja juga menegaskan sepenuhnya menghormati integritas teritorial Indonesia. Penghormatan terhadap integritas teritorial masing-masing diabadikan dalam Perjanjian Lombok, yang tetap merupakan landasan kerja sama keamanan antara kedua negara. "

Sebuah departemen luar negeri dan perdagangan juru bicara mengatakan: "informasi mengenai protes yang sedang berlangsung masih terungkap dan kami berusaha untuk mengkonfirmasi laporan kekerasan. "

"Kedutaan kami di Jakarta sangat memonitor situasi ini karena terus berkembang," kata juru bicara tersebut.

"Australia mengakui integritas teritorial dan kedaulatan Indonesia atas Propinsi Papua. Posisi kami jelas ditentukan oleh perjanjian Lombok antara Indonesia dan Australia. "
Itsaboutsoul is offline   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
dan, indonesia, papua, untuk, yang



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
Protes di Papua: Ibu Kota Jayapura Dibakar Pengunjuk Rasa Itsaboutsoul Forumku Asiaku 0 31st August 2019 02:43 PM
Begini Penyebab Warga Protes Dampak Jalan Tol, hingga Kebakaran Pabrik Eratex ciptarumah Forum BukuKuBaca 0 12th July 2018 06:47 PM
Indonesia, Australia Perbaharui Perjanjian Militer: Apa yang Perlu Diketahui? Itsaboutsoul Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military 0 9th February 2018 09:51 PM
Indonesia Impor Jeroan yang Jadi Makan Hewan di Australia nonasakamoto Business and Economy! 0 2nd February 2015 08:32 PM
Warga Australia Minati Apartemen Milik Raja Properti Kalimantan miss_nha Business and Economy! 0 25th November 2014 12:23 PM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 10:55 AM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2020, vBulletin Solutions, Inc.
Search Engine Optimisation provided by DragonByte SEO v2.0.37 (Lite) - vBulletin Mods & Addons Copyright © 2020 DragonByte Technologies Ltd.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts