forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > >
Register Register
Notices

Forumku Asiaku Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 3rd March 2019, 10:42 AM   #1
KaDes Forumku
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 671
Likes: 0
Liked 4 Times in 4 Posts
Default Dampak Islam Politik di Pilpres 2019

Gerakan 212 Muslim yang taat yang tidak hanya fenomena Jawa. Di luar propinsi di Sumatera Barat, Sumatera Utara, Sulawesi Selatan dan Sulawesi Utara, cerita grand 212 mempengaruhi pemilih Muslim lokal dalam menentukan suara mereka di Pilpres 2019. Apa yang menonjol narasi dan isu-isu yang mempengaruhi Muslim suara selama pemilihan Presiden yang sedang berlangsung?

Pemilihan Presiden 2019 adalah wajah-off antara dua tua saingan − jabatan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan penantangnya Prabowo Subianto. Sementara beberapa masalah pemilihan identik dengan pemilihan 2014 ketika mereka pertama kali bentrok, nasionalisme ekonomi, sosial dan politik identitas, tidak semua akan menjadi sama. Seperti beberapa dijelaskan, "pergantian konservatif" dalam bentuk protes damai besar pada 2 Desember 2016 diselenggarakan oleh Aksi Bela Islam (membela Islam tindakan atau 212) bisa menjadi sebuah permainan changer.

Setelah mereka sukses kampanye untuk mengusir mantan Gubernur Jakarta Basuki Tjahaya Purnama (Ahok), kelompok-kelompok konservatif yang terdiri dari gerakan 212 sekarang bertujuan untuk menggantikan Jokowi Presiden dalam pemilu presiden April ini. Mereka sangat banyak dukungan Jokowi's lawan Prabowo dan calon Wakil Presiden Sandiaga Uno sebagai calon Muslim yang ideal.

Roh 212
Setelah mereka berhasil gerakan yang mengakibatkan kekalahan pemilihan kembali Ahok's dan nya dua tahun penjara atas tuduhan penghujatan, gerakan 212 telah menjadi fenomena yang berpengaruh dalam politik Indonesia. Hal ini tidak hanya mendorong Muslim untuk mengungkapkan mereka sosial, ekonomi, dan pandangan politik dan preferensi tetapi juga membuat kedua kandidat presiden-− Jokowi dan Prabowo pergeseran politik mereka untuk menjadi lebih akomodatif dan memperhatikan keprihatinan Islam.

Sebagai reaksi terhadap pergerakan 212, Jokowi sekarang berusaha untuk mengkilapkan menyerahkan surat kepercayaan Islam. Ia adalah sekarang lebih rutin dilihat melaksanakan shalat Jumat dan mengunjungi Pesantren (pesantren). Penunjukan Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Ma'ruf Amin sebagai Wakil Presiden pendampingnya merupakan bagian dari strategi ini juga.

Sementara ia dibesarkan di sebuah keluarga sekuler, Prabowo sekarang mengembangkan jaringan dengan aktivis Islam konservatif dan kelompok-kelompok yang telah mendukung pencalonannya. Sebagai akibatnya, Prabowo telah mengumpulkan backings dari penggiat kolot seperti Habib Rizieq Shihab, pendiri dari Front Pembela Islam (FPI), dan Amien Rais, pemimpin Muhammadiyah dan pendiri partai amanat Nasional (PAN).

Pasangannya Sandiaga Uno juga menggambarkan dirinya sebagai seorang pengusaha Muslim yang saleh dan muda. Partai Keadilan Sejahtera (PKS) sebuah partai Islam yang juga punggung Prabowo telah digambarkan Sandi "santri baru Islamisme posting".

Baik dan buruk Muslim
Dalam hari perjalanan lapangan dilakukan di Sumatera Barat, Sumatera Utara, Sulawesi Selatan, dan Provinsi Sulawesi Utara, saya menemukan konservatif Muslim yang menggambarkan calon Presiden kedua pasangan − Jokowi-Ma'ruf dan Prabowo-Sandi berbeda. Mereka menganggap Jokowi's upaya untuk mengayunkan kualifikasinya Islam sebagai "terlalu sedikit terlambat," sebelumnya memiliki criminalised beberapa ulama yang menentang dia. Sementara Prabowo juga tidak dianggap santri yang baik, ia lebih dekat kepada apa yang konservatif ini percaya menjadi aspirasi mereka.

Penunjukan Jokowi's Ma'ruf Amin ini tidak cukup untuk meyakinkan mereka. Beberapa ulama terkemuka dari Pesantren As'adiyah di Sulawesi Selatan Wajo, misalnya, menggunakan bahasa kiasan, lebih suka minum secangkir "kopi pahit (kopi hitam) dengan sedikit gula" daripada "kopi susu dengan" (kopi dicampur dengan teh susu).

Pesan adalah pilihan Ma'ruf Amin tidak cukup untuk mengkilapkan Jokowi's kepercayaan Islam. Mereka akan lebih memilih pengusaha muda dengan sedikit pengalaman politik seperti Sandi, meskipun sebenarnya ia adalah kopi pahit dengan sedikit gula (sedikit kepercayaan Islam).

Posisi dukungan sebagai kewajiban Islam
Dalam vena yang sama, lokal responden dari organisasi-organisasi Persatuan Tarbiyah Islamiyah (Perti), Wahdah Islamiyah, Darul Istiqamah dan Muhammadiyah di Sumatera Barat dan Sulawesi Selatan telah mengungkapkan ketidakpuasan mereka untuk Jokowi-Ma'ruf.

Dengan demikian, kebijakan Jokowi's dianggap tidak efektif ketika berhadapan dengan krisis ekonomi, utang besar, dan ketidakadilan sosial-politik yang Muslim yang miskin menderita. Mereka juga melihat Jokowi's kebijakan ekonomi neo-liberal yang Lapangan investor asing. Jokowi dianggap sebagai Presiden lemah yang tidak mendukung Muslim aspirasi.

Untuk konservatif, mengalahkan Jokowi-Ma'ruf dan terbalik merancang menang untuk Prabowo-Sandi merupakan kewajiban Islam. Mereka percaya bahwa pemungutan suara untuk Prabowo adalah kedua spiritual dan religius tugas, seperti sesuai dengan fatwa ulama politik berdasarkan konsensus 16 September 2018 dari Ulama Ijtima kedua (Grand Gathering Ulama).

Rahmat Surya, ustaz lokal dan pengusaha yang berjanji bersumpah untuk Habib Rizieq, menekankan selama wawancara: "jika saya salah memilih Prabowo-Sandi, dosa saya adalah tanggung jawab ulama. Namun, jika saya salah memilih Jokowi-Ma'ruf, maka tidak ada yang beruang dosaku, karena ulama tidak mendukung mereka".

Pasangan Prabowo-Sandi tidak hanya dipandang sebagai kombinasi terbaik untuk tantangan pembangunan alamat Indonesia dapat tetapi juga membuka jalan bagi Islamisasi lebih dalam. Untuk membantu yang menyebabkan, mereka mengimbau doktrin-doktrin Islam seperti al-ukhuwah al-Islamiyah (Islam solidaritas) dan dakwah (khotbah agama) untuk memotivasi semua Muslim untuk dukungan Prabowo-Sandi.

Dampak Nasional
Dua bulan sebelum pemilihan Presiden 2019, sulit untuk memperkirakan secara akurat siapa yang akan memenangkan "hati dan pikiran" orang-orang. Jajak pendapat beberapa terkemuka secara konsisten telah meramalkan Jokowi-Ma'ruf pasangan menjadi depan atas Prabowo-Sadi pasangan dengan margin antara 20 sampai 30 persen. Namun, untuk pendukungnya mati-keras, Prabowo's kemenangan tidak dapat dihindari, kecuali ada pemilihan kecurangan.

Setelah Aksi 212, konservatisme Islam telah menjadi lebih jelas, sebagai kelompok-kelompok ini telah dibentuk tidak hanya sosial-religius kekuatan pendorong tetapi juga kekuatan politik yang telah berhasil mengubah lanskap politik di Indonesia. Kasus Pemilihan Gubernur Jakarta dan 2018 simultan daerah pemilihan (Pilkada Serentak) adalah sangat baik ilustrasi tentang pentingnya politik tumbuh gerakan 212.

Dalam pemilu tersebut, 212 Roh dan grand narasi mencolok diterapkan, meskipun Pilkada Serentak keseluruhan hasilnya tidak berhasil untuk kaum konservatif dalam Jakarta Pilkada.

Terlepas dari siapa yang menang pemilihan, gelombang berkembang kesalehan Islam (atau konservatisme kepada orang lain) di Indonesia sebagai ditandakan dengan gerakan 212 luar biasa tidak akan fenomena kali. Ini memiliki dampak yang cukup besar dalam membentuk narasi Muslim Indonesia dan perilaku politik mereka selama pemilihan Presiden yang sedang berlangsung. Di masa depan, mereka dapat memiliki banyak pengaruh dalam membentuk kebijakan publik Indonesia, terlepas dari yang adalah terpilih menjadi Presiden pada April 2019.
Itsaboutsoul is offline   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
dan, islam, mereka, untuk, yang



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
Jokowi Masih Menjadi Favorit di Pilpres 2019 Itsaboutsoul Forumku Asiaku 0 1st March 2019 10:54 AM
Saingan Lama di Pilpres 2019 Itsaboutsoul Forumku Asiaku 0 5th January 2019 02:01 PM
cawapres jokowi pilpres 2019 tak akan dipertanyakan Golkar Itsaboutsoul Forumku Asiaku 0 11th July 2018 11:13 PM
Penilaian PSI soal Peluang Gatot dan AHY di Pilpres 2019 copycat Indonesia Membangun! 1 12th March 2018 11:18 AM
Pilkada akan Menguji Prospek Jokowi di Pilpres 2019 Itsaboutsoul Indonesia Membangun! 0 1st March 2018 12:49 PM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 11:50 PM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Promosi Forumku :

CakeDefi Learn to Earn

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2022, vBulletin Solutions, Inc.
Search Engine Optimisation provided by DragonByte SEO v2.0.37 (Lite) - vBulletin Mods & Addons Copyright © 2022 DragonByte Technologies Ltd.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts