forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > >
Register Register
Notices

Forumku Asiaku Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 9th April 2019, 12:32 PM   #1
KaDes Forumku
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 671
Likes: 0
Liked 4 Times in 4 Posts
Default Brunei Dapat Kecaman Internasional atas Hukum LGBT

Protes internasional menunda implementasinya pada saat itu, tetapi dalam memutuskan baru-baru ini untuk memberlakukan undang-undang tersebut, dengan beberapa revisi, Brunei berdiri menentang.

Sebuah hukum pidana baru yang keras di Brunei - yang mencakup kematian dengan rajam untuk hubungan seks antara laki-laki atau untuk perzinahan, dan amputasi anggota badan untuk pencurian - mulai berlaku pada hari Rabu, meskipun ada kecaman internasional dari negara lain, kelompok hak asasi manusia, selebritas dan pelajar.

Brunei, monarki kecil di pulau Kalimantan di Asia Tenggara, mendasarkan hukum pidana baru pada Syariah, hukum Islam berdasarkan Quran dan tulisan-tulisan lainnya, meskipun interpretasi Syariah dapat sangat bervariasi.

“Hukum pidana baru Brunei adalah biadab pada intinya, menjatuhkan hukuman kuno untuk tindakan yang bahkan seharusnya bukan merupakan kejahatan,” Phil Robertson, wakil direktur Asia Human Rights Watch, sebuah organisasi nonpemerintah, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu.

Dia meminta penguasa negara, Sultan Hassanal Bolkiah, untuk "segera menangguhkan amputasi, rajam, dan semua ketentuan dan hukuman yang menyalahgunakan hak lainnya."

Brunei memiliki populasi hanya 430.000 tetapi kekayaan minyak yang luar biasa, yang telah membuat sultan, penguasa sejak 1967, salah satu orang terkaya di dunia, dikatakan memiliki rumah terbesar di dunia dan koleksi mobil langka terbesar.

Sultan, 72, juga merupakan perdana menteri dan memegang beberapa jabatan lainnya. Dia pertama kali memperkenalkan Syariah versi kejam pada 2013, sebagai bagian dari proyek jangka panjang untuk memaksakan bentuk Islam yang terbatas di negaranya, yang mayoritas Muslim.

Protes internasional menunda implementasinya pada saat itu, tetapi dalam memutuskan baru-baru ini untuk memberlakukan undang-undang tersebut, dengan beberapa revisi, Brunei berdiri menentang.

Brunei "adalah negara Islam yang berdaulat dan sepenuhnya independen dan, seperti semua negara merdeka lainnya, menegakkan aturan hukumnya sendiri," kantor perdana menteri mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu.

Syariah, "selain dari mengkriminalisasi dan menghalangi tindakan yang bertentangan dengan ajaran Islam," pernyataan itu menambahkan, "juga bertujuan untuk mendidik, menghormati dan melindungi hak-hak yang sah dari semua individu, masyarakat atau kebangsaan dari setiap agama dan ras."

Rachel Chhoa-Howard, seorang peneliti Brunei di Amnesty International, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa negara itu "harus segera menghentikan rencananya untuk menerapkan hukuman kejam ini, dan merevisi hukum pidana sesuai dengan kewajiban hak asasi manusianya."

Mulai hari Rabu, seks di luar nikah, seks anal, dan aborsi harus dihukum mati dengan dilempari batu. Hukuman mati juga akan diperlukan untuk beberapa pelanggaran lainnya, termasuk pemerkosaan dan beberapa bentuk penistaan ​​atau bid'ah, seperti mengejek Al-Quran atau menghina Nabi Muhammad.

Hukum mengharuskan amputasi tangan atau kaki untuk beberapa kejahatan, dan mencambuk orang lain. Hukuman untuk seks lesbian, yang sebelumnya dipenjara dan denda, sekarang menjadi 40 cambukan.

Dalam beberapa kasus, hukuman terberat hanya berlaku untuk Muslim; dalam kasus lain, mereka berlaku terlepas dari keyakinan.

Hukuman berlaku untuk banyak orang yang akan dianggap anak di bawah umur di Barat. Siapa pun yang telah mencapai pubertas diperlakukan sebagai orang dewasa - sementara anak-anak yang lebih kecil yang cukup umur untuk memahami benar dan salah bisa dicambuk.

Human Rights Watch menyarankan pada hari Rabu bahwa undang-undang pidana baru Brunei melanggar larangan global terhadap penyiksaan dan perlakuan buruk lainnya, menambahkan bahwa perzinahan dan homoseksualitas dilindungi terhadap hukuman mati oleh hukum internasional.

Michelle Bachelet, komisaris tinggi hak asasi manusia untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa, juga mempertimbangkan.

"Pada kenyataannya, tidak ada pengadilan di dunia yang dapat mengklaim bebas dari kesalahan, dan bukti menunjukkan bahwa hukuman mati diterapkan secara tidak proporsional terhadap orang-orang yang sudah rentan, dengan risiko tinggi keguguran keadilan," katanya dalam sebuah pernyataan di Senin. Dia mendesak Brunei untuk "mempertahankan moratorium de facto atas penggunaan hukuman mati."

Hukuman mati adalah bentuk hukuman yang sah di Brunei, tetapi eksekusi terakhir dilakukan pada tahun 1957. Namun, seorang terdakwa dihukum mati pada tahun 2017, menurut Amnesty International.

Pada hari Selasa, Amerika Serikat bergabung dengan negara-negara lain termasuk Inggris, Prancis dan Jerman dalam mengutuk hukuman baru.

"Amerika Serikat sangat menentang kekerasan, kriminalisasi, dan diskriminasi yang menargetkan kelompok-kelompok rentan, termasuk wanita yang berisiko terhadap kekerasan, agama dan etnis minoritas, dan lesbian, gay, biseksual, transgender, dan orang interseks," Robert Palladino, wakil juru bicara Departemen Luar Negeri , kata dalam sebuah pernyataan.

Selebriti terkenal seperti George Clooney, Ellen DeGeneres, dan Elton John telah menyerukan boikot terhadap hotel-hotel mewah milik Brunei, termasuk Beverly Hills Hotel dan Hotel Bel-Air di Los Angeles, dan Dorchester di London.

"Pada tanggal 3 April ini, negara Brunei akan mulai merajam dan mencambuk salah satu warganya yang terbukti gay," tulis Mr. Clooney dalam sebuah opini yang diterbitkan oleh Deadline minggu lalu. "Biarkan itu meresap."
Itsaboutsoul is offline   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
brunei, dan, pada, untuk, yang



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
Pengertian Lingkungan, Limbah, dan LGBT adinu Forum BukuKuBaca 3 26th March 2019 03:30 PM
Perang Dunia 3: Bagaimana Vladimir Putin Tunjukkan Bahwa Dirinya Melanggar Hukum Internasional Itsaboutsoul Forumku Asiaku 0 12th February 2019 03:00 PM
Hukum Privat / Hukum Perdata Perbankan r1n2rd Berita dan Informasi 1 4th June 2015 04:08 PM
Siapa Mau, Jaguar Langka Milik Sultan Brunei Dilelang kloningan.gue Forumku the Lounge 0 12th November 2014 01:02 PM
Dua perwira TNI dapat penghargaan internasional alnpr Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military 0 11th July 2013 04:59 PM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 02:29 AM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2020, vBulletin Solutions, Inc.
Search Engine Optimisation provided by DragonByte SEO v2.0.37 (Lite) - vBulletin Mods & Addons Copyright © 2020 DragonByte Technologies Ltd.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts