forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > >
Register Register
Notices

Forumku Asiaku Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 4th May 2019, 12:26 PM   #1
KaDes Forumku
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 671
Likes: 0
Liked 4 Times in 4 Posts
Default Kemenangan dan Kekalahan Xi Jinping di Belt and Road Forum Kedua

Presiden Cina Xi Jinping menjamu sekitar 5.000 delegasi dari seluruh dunia pada Belt and Road Forum di Beijing minggu lalu untuk membahas proyek infrastruktur tanda tangannya, yang dimulai pada 2013 untuk membangun kembali rute perdagangan kuno di seluruh Eurasia. Pertemuan tahun ini menghindari arak-arakan KTT perdana pada tahun 2017, ketika Beijing mencoba mengatasi kritik internasional dengan mengurangi retorika dan pengawasan ketatnya.

Berikut adalah tiga takeaways dari puncak, dan bagaimana Xi mendapat sorotan internasional.

Xi yang keras
Dibandingkan dengan pidatonya dua tahun yang lalu, Xi lebih tidak bersuara tentang inisiatif “Belt and Road” yang tumbuh di negara-negara lain. Presiden terjebak untuk membahas langkah-langkah yang diambil Cina untuk membersihkan proyek, dan bersumpah "tidak ada toleransi" terhadap korupsi.

Gubernur People's Bank of China Yi Gang mengatakan bank sentral akan "membangun sistem pembiayaan dan investasi yang terbuka dan berorientasi pasar," dan pemerintah merilis kerangka analisisnya untuk keberlanjutan utang.

Xi tidak mengumumkan angka baru tentang investasi yang akan datang ke dalam program, meskipun ia mengatakan kesepakatan senilai $ 64 miliar telah ditandatangani di forum minggu lalu. Pada 2017, ia mengatakan Cina akan menambah 100 miliar yuan ($ 14,8 miliar) ke Silk Road Fund dan dua bank milik negara akan memberikan pinjaman khusus untuk proyek-proyek BRI total 380 miliar yuan.

Pernyataan bersama tahun ini - dirilis setelah Xi memimpin meja bundar dengan para pemimpin yang berpartisipasi - berulang kali menyerukan proyek dan standar "berkualitas tinggi". Komunike 2017 tidak menggunakan frasa. Dokumen itu juga mendorong negara-negara maju untuk berinvestasi dalam "proyek konektivitas" di negara-negara berkembang, dan mengatakan kerja sama "akan terbuka, hijau dan bersih."

"Pemberi pinjaman internasional tidak akan berinvestasi dalam proyek yang tidak berisiko atau tidak layak secara finansial," kata Daniel Russel, wakil presiden untuk keamanan dan diplomasi internasional di Institut Kebijakan Masyarakat Asia. “Tantangan Cina sekarang adalah untuk menunjukkan bahwa retorika luhur forum tentang 'Green BRI' dan 'Clean BRI' telah diterjemahkan ke dalam tindakan di seluruh Jalur dan Jalan."

Sinyal rehabilitasi
Upaya China untuk merehabilitasi citra prakarsa ini memang membuahkan hasil, menarik delapan kepala negara lagi ke konferensi tahun ini.

Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad, yang sebelumnya adalah salah satu pengkritik terbesar inisiatif di Asia Tenggara, mengatakan negaranya sangat mendukung dan akan mendapat manfaat dari proyek BRInya. Awal bulan ini, Malaysia mencapai kesepakatan dengan China untuk melanjutkan proyek East Coast Rail Link senilai 44 miliar ringgit ($ 10,7 miliar) - turun dari 65,5 miliar ringgit - setelah memutuskan untuk menghentikannya pada Januari.

Pada bulan Maret, Italia menjadi negara Kelompok Tujuh pertama yang mendaftar ke BRI, sebuah kemenangan besar bagi Beijing yang juga mengangkat alarm di wilayah tersebut. Pada forum minggu lalu, negara-negara maju termasuk Austria, Swiss dan Singapura mendaftar untuk apa yang disebut kerja sama pasar pihak ketiga. Jepang, Prancis, Kanada, Spanyol, Belanda, Belgia, Italia dan Australia telah menandatangani dokumen tersebut, setuju untuk membantu membangun infrastruktur di negara-negara berkembang.

"Kehadiran beberapa pemimpin negara-negara UE menunjukkan proyek-proyek itu menarik bagi beberapa negara maju yang juga memiliki masalah ekonomi domestik mereka sendiri," kata Suisheng Zhao, direktur eksekutif Center for China-A.S. Kerja sama di Sekolah Pascasarjana Studi Internasional Universitas Denver. "Sejak perang dagang dengan AS pecah, Cina telah memeriksa kembali leverage dalam hubungannya dengan negara-negara besar dan menyesuaikan beberapa sesuai."

Pesan dagang
Sementara Xi tidak menyebutkan perang perdagangan yang sedang berlangsung dengan AS dalam pidatonya pada hari Jumat, sebagian besar dari itu menyinggung masalah-masalah utama dalam negosiasi - seperti membersihkan subsidi negara, mengurangi hambatan nontarif, meningkatkan impor dan melindungi kekayaan intelektual. .

China tidak akan terlibat dalam devaluasi mata uang yang "membahayakan orang lain," kata Xi dalam pidato itu. Frasa ini mencerminkan bahasa yang digunakannya untuk menggambarkan kebijakan diplomatik China. Bloomberg News melaporkan sebelumnya bahwa AS meminta China untuk menjaga nilai yuan stabil untuk menetralkan segala upaya untuk melunakkan pukulan tarif AS.

Sementara ia mengulangi poin-poin pembicaraan China tentang pembukaan, Xi secara khusus menyoroti pentingnya implementasi, poin penting lainnya di China-AS. pembicaraan perdagangan. "Kami akan membangun sistem penegakan yang mengikat untuk perjanjian internasional," kata Xi kepada forum. Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin mengatakan kedua belah pihak telah "cukup sepakat" mekanisme untuk tetap berpegang pada kesepakatan perdagangan.

“Sudah jelas bahwa Xi berusaha menggunakan Belt and Road Forum tahun ini sebagai platform untuk mengejar berbagai tujuan: merek-ulang Belt and Road dan juga mengirim telegraf ke Amerika Serikat bahwa ia siap - setidaknya secara retoris, untuk mengatasi Kekhawatiran Amerika yang mengarah pada konfrontasi perdagangan saat ini, ”kata Daniel Kliman, rekan senior Program Keamanan Asia-Pasifik di Pusat Keamanan Amerika Baru.
Itsaboutsoul is offline   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
dalam, dan, pada, untuk, yang



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
Tindakan Keras Xinjiang di Jantung Belt and Road China Itsaboutsoul Forumku Asiaku 0 3rd May 2019 12:35 PM
Ditengah Kritik, Xi Mengatakan Proyek Belt and Road Dapat 'Dibagi Dunia' Itsaboutsoul Forumku Asiaku 0 28th April 2019 01:31 PM
Jakarta Electric PLN Rebut Kemenangan Kedua agung209 Olah Raga dan Organisasi! 0 16th February 2015 09:09 AM
Sriwijaya FC Beri Kekalahan Kedua Untuk Semen Padang Di Piala SCM 2015 agung209 Olah Raga dan Organisasi! 0 19th January 2015 11:23 PM
Jokowi Diapit Obama, Xi Jinping dan Putin sucyresky Business and Economy! 0 11th November 2014 09:26 AM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 02:39 PM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2020, vBulletin Solutions, Inc.
Search Engine Optimisation provided by DragonByte SEO v2.0.37 (Lite) - vBulletin Mods & Addons Copyright © 2020 DragonByte Technologies Ltd.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts