forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > >
Register Register
Notices

Forumku Asiaku Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 7th June 2019, 09:58 AM   #1
KaDes Forumku
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 671
Likes: 0
Liked 4 Times in 4 Posts
Default Negara-Negara Asia 'Menguangkan' Penjualan Sabuk dan Jalan

Hampir enam tahun telah berlalu sejak Cina menggerakkan Inisiatif Sabuk dan Jalan pada 2013, berupaya menciptakan zona ekonomi besar-besaran yang menghubungkan dirinya dengan Eropa melalui darat dan laut.

Meskipun dimulai dengan awal yang lambat, semakin banyak negara, yang tertarik oleh janji uang China, mulai bergabung.

Forum Belt and Road kedua untuk Kerjasama Internasional, yang diadakan di Beijing pada 25-27 April, menggarisbawahi kesan itu, menarik lebih banyak pemimpin dunia daripada ekstravaganza pertama semacam itu dua tahun lalu.

Lebih dari 100 negara berpartisipasi dalam KTT Belt dan Road kedua, dengan 37 mengirimkan pemimpin teratas. KTT Belt dan Road pertama, yang diadakan di Beijing pada Mei 2017, diikuti oleh para pemimpin top dari 29 negara.

Pada pertemuan terakhir, para pemimpin dari 10 negara anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara sangat menonjol, berkumpul di Beijing untuk KTT mini mereka sendiri. Perdana Menteri Thailand Prayuth Chan-ocha dan mitranya dari Singapura, Lee Hsien Loong, menghadiri forum untuk pertama kalinya.

Kehadiran para pemimpin ASEAN mencerminkan harapan mereka akan sejumlah besar uang tunai Tiongkok. Tetapi perubahan dalam lingkungan internasional selama dua tahun terakhir dapat membuat harapan itu tidak terpenuhi.

Salah satu perubahan tersebut adalah konfrontasi gedung antara AS dan Cina, yang belum muncul pada tahun 2017. Yang lain adalah meningkatnya pengawasan terhadap tindakan Tiongkok, yang menurut para kritikus ditujukan untuk menegaskan dominasi regionalnya, sebagaimana dilambangkan oleh "diplomasi perangkap utang" . " Cina mendapat kecaman, terutama dari AS, untuk negara-negara pelana dengan utang besar, dan kemudian mengambil kendali infrastruktur utama, seperti pelabuhan, ketika negara-negara itu tidak mampu membayar kembali pinjaman.

"Kami tidak menawarkan sabuk pengikat atau jalan satu arah," Wakil Presiden AS Mike Pence mengatakan pada pertemuan puncak tahunan forum Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik di Papua Nugini pada November 2018. Penggalian Pence di China mencerminkan perubahan yang terjadi. suasana hati.

China merespons dengan tetap bersikap rendah hati pada KTT Belt dan Road kedua, dengan Presiden Xi Jinping berjanji untuk memberikan pertimbangan pada kesinambungan fiskal negara-negara mitra dan untuk mematuhi aturan internasional.

Gemuruh ketidakpuasan dari Washington atas Cina mungkin telah menyebabkan negara-negara Asia menjauhkan diri dari Beijing di tahun-tahun sebelumnya. Tidak lagi. Mereka malah lebih nyaman ke Cina - dan mencoba mengambil keuntungan dari keengganannya yang tiba-tiba untuk mengurangi beban.

Malaysia menawarkan contoh kasus. "Saya sepenuhnya mendukung Inisiatif Belt and Road," Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad mengatakan dalam pidato di KTT itu. Itu adalah kebalikan dari sikap Mahathir segera setelah pemilihan umum pada Mei 2018. Pada waktu itu, ia mengutuk skema pembangunan China sebagai "versi baru kolonialisme."

Mahathir mengumumkan pembatalan proyek East Coast Rail Link 600 km, yang menyatakan biaya konstruksi terlalu tinggi. Proyek ini diluncurkan oleh pendahulunya, Najib Razak, yang dikalahkan Mahathir dalam kampanye pemilihan pahit.

Tetapi membatalkan proyek itu secara sepihak akan memaksa Malaysia untuk membayar denda besar kepada Cina, sehingga keduanya mengadakan pembicaraan selama hampir setahun. Pada akhirnya, mereka setuju untuk melanjutkan proyek setelah meningkatkan kembali. Biaya konstruksi telah dikurangi lebih dari 30% menjadi 44 miliar ringgit ($ 10,6 miliar). Sementara negosiasi di belakang layar sedang berlangsung, Malaysia juga memenangkan kontrak untuk menjual sejumlah besar minyak sawit ke Cina.

East Coast Rail Link, yang melintasi Semenanjung Melayu, adalah proyek utama bagi Cina. Malaysia menggunakan pengetahuan itu untuk mengekstraksi konsesi dari Beijing.

Aung San Suu Kyi, pemimpin de facto Myanmar, menghadiri pertemuan tersebut, seperti yang dia lakukan pada kesempatan sebelumnya. Myanmar telah setuju untuk mempromosikan Koridor Ekonomi China-Myanmar, yang pusatnya adalah jalan bebas hambatan dan kereta api baru antara provinsi Yunnan di barat daya Cina dan negara bagian Rakhine di Myanmar barat.

Sebuah proyek pelabuhan yang dipimpin Tiongkok di Kyaukpyu, di ujung barat negara bagian, mengangkat alis karena investasi besar Cina di dalamnya. Atas permintaan Myanmar, Cina memutuskan pada akhir tahun lalu untuk memotong investasi seperlima. Kyaukpyu memiliki pelabuhan alami di Samudera Hindia dan dapat menangani kapal-kapal besar. China akan membangun zona ekonomi khusus di sekitar pelabuhan. Sebagai gantinya, itu akan mendapatkan outlet ke laut.

Terletak 600 km dari Yangon, Kyaukpyu telah menjadi daerah tertinggal ekonomi sampai sekarang. Suu Kyi akan menerima banyak pujian jika dia berhasil memikat bisnis Cina ke daerah itu karena mereka dapat memberikan pekerjaan kepada sekitar 700.000 Muslim Rohingya yang menunggu untuk kembali ke Myanmar dari negara tetangga Bangladesh, tempat mereka melarikan diri mengikuti pogrom yang dipimpin oleh tentara.

Myanmar telah banyak dikritik karena perlakuannya terhadap minoritas Rohingya, baik domestik maupun internasional. Pemerintah berharap investasi Cina di Rakhine, dan pekerjaan yang dibawanya, akan menyelesaikan masalah ini.

Politik dalam negeri juga telah mengganggu di Belt and Road di Indonesia. Presiden Joko Widodo tidak berpartisipasi dalam KTT baru-baru ini, mengirim Wakil Presiden Jusuf Kalla di tempatnya, tampaknya karena ia ingin menangkis kritik dari lawan politik bahwa ia memberikan perlakuan istimewa kepada bisnis asing.

Tapi itu tidak menghentikan Widodo dari menguangkan di Belt and Road. Indonesia dan Cina menandatangani 23 perjanjian kerja sama pada pertemuan yang diadakan di sela-sela KTT. Sebagian besar, termasuk proyek untuk membangun smelter aluminium dan pembangkit listrik, akan ditempatkan di Kalimantan, Sulawesi dan pulau-pulau terpencil lainnya, bukan di Jawa, di mana Jakarta berada. Dengan demikian Widodo dapat memanfaatkan modal Cina untuk mendorong program desentralisasi ke depan.

Negara-negara Asia memiliki banyak alasan untuk melakukan pemanasan ke Belt and Road. Menurut Bank Pembangunan Asia, permintaan infrastruktur di Asia berjumlah $ 1,7 triliun per tahun, jumlah yang terlalu besar untuk dipenuhi oleh investor swasta.

Pendanaan murah hati Tiongkok datang dengan ikatan: Perusahaan itu ingin pasar ekspor menyerap kelebihan kapasitas produksinya, akses ke sumber daya alam, dan pengaruh militer yang lebih besar. Tetapi diplomasi buku cek Cina - diperkirakan telah menginvestasikan atau meminjamkan total $ 530 miliar atas inisiatif sejauh ini - tidak dapat ditolak oleh banyak orang di Asia.

Untuk mengatasi langkah-langkah ini, AS mengatakan akan menyiapkan program investasi dan pinjaman senilai $ 60 miliar di bawah Strategi Indo-Pasifik, tetapi telah menawarkan beberapa spesifik.

Banyak orang skeptis. "AS tidak memiliki kekuatan finansial atau kemauan politik untuk menyediakan jenis dukungan yang diberikan oleh BRI," kata Tang Siew Mung, yang mengepalai Pusat Studi ASEAN di ISEA-Yusof Ishak Institute Singapura. Daripada menaruh harapan mereka dalam slogan-slogan kosong A.S., negara-negara Asia akan menganut pendekatan pragmatis China, meskipun mereka sadar akan risikonya.

Keraguan tetap ada tentang apakah kerendahan hati yang baru ditemukan China akan bertahan. Dan kepedulian yang lebih besar untuk keberlanjutan fiskal dan standar pinjaman internasional dapat melemahkan salah satu fitur yang lebih menarik dari pembiayaan Tiongkok: pengambilan keputusan cepat.

Dengan Presiden AS Donald Trump mengancam akan menampar tarif hukuman pada impor China, mulai Jumat, gesekan antara kedua negara dapat meningkat, mendorong Washington untuk berusaha lebih keras untuk memblokir Belt and Road. Itu mungkin memaksa negara-negara di Asia untuk memilih pihak, dengan hasil yang tidak pasti.
Itsaboutsoul is offline   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
dan, dari, pada, untuk, yang



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
3 Negara Terbaik di Asia Tenggara untuk Beli Real Estate Itsaboutsoul Forumku Asiaku 0 17th December 2018 01:09 PM
Negara-Negara Timur Tengah Bidik Sektor Perikanan Indonesia sucyresky Business and Economy! 0 4th August 2015 07:11 AM
Menkeu: Negara Asia Pasifik Sepakat Pajak Jadi Kunci Pembiayaan sucyresky Business and Economy! 0 1st May 2015 08:32 AM
Terminal Peti Kemas Koja Tambah Layanan ke Tujuan Negara Asia nonasakamoto Business and Economy! 0 23rd February 2015 07:58 AM
Negara Negara yang Menerima Warga Negara Indonesia VOA Visa on Arrival admin Tanya Forumku 0 24th July 2013 02:12 PM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 02:18 AM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2020, vBulletin Solutions, Inc.
Search Engine Optimisation provided by DragonByte SEO v2.0.37 (Lite) - vBulletin Mods & Addons Copyright © 2020 DragonByte Technologies Ltd.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts