forumku.com logo Forumku Borobudur Budaya Indonesia
forumku  

Go Back   forumku > >
Register Register
Notices

Forumku Asiaku Main Forum Description

Post New Thread  Reply
 
Thread Tools Search this Thread Display Modes
Old 11th June 2019, 11:06 AM   #1
KaDes Forumku
 
Join Date: 20 Jan 2018
Userid: 6851
Posts: 671
Likes: 0
Liked 4 Times in 4 Posts
Default Taiwan Mungkin Kehilangan Sekutu Pasifik Lainnya Akibat China

Bulan lalu, setelah pemilihan yang panas di Kepulauan Solomon, kapal pendukung tempur Taiwan Pan Shi tiba di pantai sekutu utama Taipei di Pasifik Selatan. Dengan sedikit acungan jempol, Roger Luo, duta besar Taiwan, bergabung dengan Menteri Luar Negeri Kepulauan Solomon Jeremiah Manele di dek.
"Hubungan Kepulauan Taiwan-Solomon adalah bentuk kapal dan mode Bristol!" Kementerian Luar Negeri Taiwan mengatakan, menggunakan frase abad ke-19 yang diciptakan untuk kota pelabuhan Inggris bagian barat dan memposting foto-foto pertemuan di media sosial.
Tetapi minggu terakhir ini, Manele mengisyaratkan bahwa hubungan pulau-pulau itu dengan Taiwan mungkin berada di atas batu dalam 100 hari dan Taipei mungkin ditinggalkan demi hubungan dengan Beijing, media lokal melaporkan.
Hilangnya mitra resmi terbesar Taiwan di Pasifik Selatan setelah September dapat memicu efek domino pada orang lain, kata para analis.

Ini juga dapat memperkuat kehadiran daratan Cina Pasifik, di mana Angkatan Laut PLA telah bersaing dengan Amerika Serikat dan Australia.
Manasseh Sogavare, perdana menteri baru Kepulauan Solomon, mengatakan pada hari Rabu bahwa ada "daftar super panjang" faktor-faktor untuk dipertimbangkan oleh pemerintahnya di Honiara, termasuk pembangunan dalam negeri dan pengalaman negara-negara lain dengan Beijing.

"Kami berada di bawah banyak tekanan sekarang untuk memikirkan kembali hubungan ini," katanya kepada ABC, penyiar nasional Australia, pada hari Rabu. "Kami memiliki hubungan ini [dengan Taiwan] yang didasarkan pada beberapa prinsip dasar penting dengan PBB, dan akan menyedihkan melihat kami pindah."
Dalam beberapa tahun terakhir, Beijing telah meningkatkan tekanan pada kehadiran internasional Taiwan dengan merayu sekutu diplomatiknya. Cina mengklaim kedaulatan atas Taiwan, dan belum meninggalkan penggunaan kekuatan untuk mengembalikannya.
Diplomasi juga merupakan salah satu alat Beijing karena berupaya merongrong pemerintahan Presiden Taiwan Tsai Ing-wen.

Sejak 2016, lima sekutu diplomatik Taiwan - El Salvador, Republik Dominika, Burkina Faso, Panama, dan Sao Tome dan Principe - telah mengalihkan kesetiaan mereka ke Beijing.
Washington secara terbuka mendesak sekutu Taiwan di Pasifik untuk tidak bertukar posisi, karena kawasan itu menjadi medan pertempuran terbaru bagi Cina dan AS.
Ketika ditanya apakah AS terlibat dengan Kepulauan Solomon dalam masalah Taiwan, seorang juru bicara Departemen Luar Negeri mengatakan Washington akan terus mendukung pulau yang diperintah sendiri itu karena "menolak upaya untuk membatasi partisipasi yang tepat di panggung dunia".
"Amerika Serikat menentang tindakan sepihak oleh pihak mana pun yang bertujuan mengubah status quo," katanya.

Jian Zhang, direktur pertunangan Cina di Universitas New South Wales Canberra di Akademi Angkatan Pertahanan Australia, mengatakan bahwa ketika negara-negara Pasifik menjadi sekutu Beijing, mereka memberi China daratan kesempatan untuk memperluas kehadirannya di wilayah strategis yang penting.
Jika Kepulauan Solomon beralih ke Beijing, itu bisa memiliki efek domino pada sekutu Taiwan lainnya, menciptakan "masalah serius" untuk Taipei, katanya.
“Pemerintah di Taiwan saat ini berada dalam situasi yang sangat sulit. Ini sebagian besar karena keseimbangan kekuasaan dan keseimbangan pengaruh relatif bergeser ke arah [daratan] Tiongkok, ”kata Zhang.
"Taiwan masih memiliki dukungan yang meningkat atau dukungan informal dari AS, tetapi dukungan semacam itu tidak dapat menghentikan negara-negara lain untuk mengadopsi hubungan diplomatik dengan Beijing, karena itu meningkatkan kekuatan ekonomi dan peluang yang diberikan Beijing."

Cina Daratan adalah mitra dagang dominan untuk Kepulauan Solomon pada tahun 2017, ketika perdagangan bilateral mencapai US $ 2,7 miliar, melampaui US $ 174 juta dalam perdagangan dengan Taiwan dan US $ 12,7 juta dengan AS.
Para analis mengatakan ekonomi adalah yang terpenting bagi negara-negara Pasifik seperti Kepulauan Solomon, salah satu negara termiskin di dunia dengan produk domestik bruto per kapita sebesar US $ 2.242 pada tahun 2018, menurut Dana Moneter Internasional.
AS baru-baru ini meningkatkan keterlibatannya dengan wilayah tersebut. Bulan lalu, Presiden Donald Trump bertemu dengan presiden Kepulauan Marshall, Palau, dan Negara Federasi Mikronesia - yang membentuk Freely Associated States - ketika Washington mengubah "tingkat fokus yang belum pernah terjadi sebelumnya di Kepulauan Pasifik".
Australia telah memberikan sebagian besar bantuan luar negeri untuk Solomon dan tahun lalu membujuknya untuk meninggalkan proyek kabel serat optik bawah laut dengan perusahaan telekomunikasi Huawei. Perdana Menteri Australia Scott Morrison menjanjikan bantuan hibah sebesar US $ 250 juta untuk Kepulauan Solomon pekan lalu.

"Negara-negara itu sendiri akan mempertimbangkan manfaat dan biaya untuk mengubah hubungan diplomatik," kata Zhang. “Jika [Kepulauan Solomon] beralih ke Beijing ... akan ada kerusakan terbatas pada hubungan mereka dengan AS atau Australia. Keputusan ini sebagian besar akan menjadi hasil dari debat domestik di pulau-pulau tersebut. ”
Sementara pada bulan September AS menarik duta besarnya dari tiga negara Amerika Latin yang memutuskan hubungan dengan Taiwan setelah El Salvador melakukannya pada Agustus, para analis mengatakan strategi ini tidak akan begitu efektif di Pasifik, di mana pengaruh AS relatif kecil.

Jonathan Pryke, direktur program kepulauan Pasifik di lembaga pemikir Australia Lowy Institute, mengatakan bahwa AS tidak memiliki "tongkat untuk memegang" yang sama di Pasifik, menambahkan bahwa keputusan Kepulauan Solomon akan jatuh ke apakah ia melihat Taipei atau Beijing sebagai sekutu paling membantu dalam perkembangannya.
"Mendidihkannya dalam arti yang kasar - ini benar-benar penawar tertinggi yang akan menang," kata Pryke. "Sulit untuk menyalahkan Kepulauan Solomon karena mengambil posisi ini ... tidak ada banyak negara yang terlibat di Solomon.
"AS tidak memiliki banyak pengaruh di banyak negara Pasifik ini, namun mereka mengibas-ngibaskan jari mereka dengan mengatakan, 'berhati-hatilah', ketika mereka bahkan tidak memiliki kehadiran diplomatik di negara ini."
AS memiliki agen konsuler di Solomon. Pada bulan Februari, Washington membawa pulau-pulau itu ke dalam program Threshold Millennium Challenge Corporation untuk bantuan pembangunan, yang negara Pasifik katakan telah mencoba selama bertahun-tahun untuk bergabung.

Pryke mengatakan bahwa Australia tidak akan mengganggu keputusan kedaulatan Kepulauan Solomon, meskipun ada kekhawatiran tentang niat Beijing, termasuk kemungkinan pangkalan militer.
“Kenyataannya adalah, karena kami telah banyak berinvestasi dalam stabilitas Kepulauan Solomon dan kepentingan kami di Kepulauan Solomon, kami tidak ingin menghabiskan modal politik kami untuk sesuatu seperti hubungan China [daratan] Tiongkok,” kata Pryke . "Pada akhirnya, semua tergantung pada Taiwan untuk bekerja secara asertif untuk mencoba mempertahankan hubungan ini."
Andrew Lee, juru bicara kementerian luar negeri Taiwan, mengatakan pada hari Rabu bahwa Kepulauan Solomon tidak akan meninggalkan hubungan lama karena sebagian besar anggota parlemen 50 kursi yang mendukung hubungan dengan Taiwan.

David An, peneliti senior di think tank Washington Global Taiwan Institute dan mantan pejabat Departemen Luar Negeri AS, mengatakan penilaian 100 hari Kepulauan Solomon mungkin merupakan taktik negosiasi untuk mendapatkan lebih banyak dukungan dari Taiwan.
Sementara Beijing memiliki anggaran yang lebih tinggi untuk bantuan internasional, Taiwan dapat menawarkan kemitraan jangka panjang di bidang pendidikan, kesehatan masyarakat dan pertanian, katanya.
"Ini tidak sesolok proyek-proyek pelabuhan komersial, stadion atau kantor-kantor pemerintah US $ 100 juta yang disediakan China, tetapi mereka berkelanjutan secara politik dan ekonomi, tanpa ada kemiripan 'jebakan utang'," katanya.
"Plus, negara-negara yang bekerja dengan Taiwan akan bekerja dengan demokrasi konstitusional yang berkomitmen untuk masyarakat dan politik yang bebas dan terbuka."
Kementerian luar negeri Kepulauan Solomon tidak menanggapi permintaan komentar.
Itsaboutsoul is offline   Reply With Quote
Sponsored Links
Post New Thread  Reply

Bookmarks

Tags
dan, dengan, taiwan, untuk, yang



Similar Threads
Thread Thread Starter Forum Replies Last Post
China Incar Kepulauan Pasifik untuk Jadi Pangkalan Strategis Itsaboutsoul Forumku Asiaku 0 11th June 2019 11:03 AM
Bagaimana Cara Selamatkan Taiwan dari Invasi China? Itsaboutsoul Forumku Asiaku 0 30th March 2019 10:52 AM
Jokowi: 35% Gerai Ritel di China Tutup Akibat Toko Online je_tek Business and Economy! 0 24th October 2017 04:51 AM
Beras Plastik China Tak Mungkin Masuk ke Indonesia sucyresky Business and Economy! 0 14th May 2015 09:17 AM
S-400 dan Strategi Melumpuhkan Taiwan oleh China supry Forum Militer dan Pertahanan | Defence and Military 0 28th January 2015 10:03 AM


Currently Active Users Viewing This Thread: 1 (0 members and 1 guests)
 
Thread Tools Search this Thread
Search this Thread:

Advanced Search
Display Modes

Posting Rules
You may not post new threads
You may not post replies
You may not post attachments
You may not edit your posts

BB code is On
Smilies are On
[IMG] code is On
HTML code is Off

Forum Jump


All times are GMT +7. The time now is 08:13 PM.


forumku.com is supported by and in collaboration with

forumku.com kerja sama promosi kiossticker.com 5 December 2012 - 4 Maret 2013 Web Hosting Indonesia forumku.com kerja sama promosi my-adliya.com forumku.com kerja sama promosi situsku.com

Peserta Kontes SEO Forumku :

kontes SEO: business review

Positive Collaboration :

positive collaboration: yukitabaca.com positive collaboration: smartstore.com positive collaboration: lc-graziani.net positive collaboration: Info Blog

Media Partners and Coverages :

media partner and coverage: kompasiana.com media partner and coverage: wikipedia.org media partner and coverage: youtube.com

forumku.com
A Positive Indonesia(n) Community
Merajut Potensi untuk Satu Indonesia
Synergizing Potentials for Nation Building

Powered by vBulletin® Version 3.8.7
Copyright ©2000 - 2020, vBulletin Solutions, Inc.
Search Engine Optimisation provided by DragonByte SEO v2.0.37 (Lite) - vBulletin Mods & Addons Copyright © 2020 DragonByte Technologies Ltd.
Google Find us on Google+

server and hosting funded by:
forumku.com kerja sama webhosting dan server
no new posts